About My Family

Posted: September 6, 2011 in Rupa-Rupi
Tags:

Semenjak kuliah lagi, blog jadi terbengkalai T-T. Jalan2 ke Mekar Sari yang udah cape2 diabadikan fotonya tetap aj ga bisa dishare karena udah lupa ceritanya, huwaaa!! Nanti deh kalo jalan kesana lagi, akan gw share ulang, biar ulasannya lebih lengkap dan memikat :D.

Hari ini…mumpung waktu lagi senggang tapi topiknya yang kosong, gw pilih untuk menceritakan tentang keluarga besar gw aj aah. Kami keluarga KB, jadi anaknya Cuma 2. Ada papa, mama, dan 1 orang adik perempuan.

Papa

Si papa adalah orang yang paling baik, paling setia, pekerja keras, dan sangat mencintai keluarga. Papa hanya pekerja kantoran biasa, tidak pula kaya, karena hanya tamatan STM :p. Kami jaraaaang sekali berlibur keluar Pekanbaru, walo gitu kalau untuk urusan pendidikan anak, papa pasti numero uno! Karena cita2 beliau : status pendidikan anaknya harus lebih tinggi dari orang tuanya, dan hidupnya juga harus lebih sejahtera. That’s why waktu SMU gw sudah “ditendang” si Papa keluar dari Pekanbaru dan disuruh bersekolah di Jawa. Walo waktu itu gw nangis2 bombay, Papa tetap bersikukuh. Karena menurut beliau, selama gw di Pekanbaru, gw akan mentok dan ga bakal maju. Terbukti sudah omongan Papa, hehe thx ya Pa :D. Karena ajaran itu, gw jadi bertekad kalo Alif udah besar, gw akan “menendangnya” lebih jauh lagi, ahahaha.

Salah satu hobi Papa yang paling top adalah beternak. Dan apakah papaku pandai beternak? Oh tidaaak! Ternak Papa yang pertama adalah ayam kampung. Berhubung rumah di Sumatera halamannya rodo luas, kami bisa punya sampai 100 ekor ayam kampung. Namun mama hampir setiap hari mengeluh, soal rumah kami jadi bau tai ayam :p. Hingga suatu ketika, waktu pamanku kawinan, ayam kampung Papa habis dilibas buat ransum para tamu.

Tapi Papa tak gentar. Selang beberapa tahun (perlu waktu untuk mendinginkan suasana hati Mama), papaku menggalakkan ternak bebek. Jumlahnya ada 40 ekor karena saat itu halaman kami sudah mengecil. Demi mendapat izin Mama, Papa menceritakan keunggulan ternak bebek. Pertama, proses bertelurnya cepat. Kedua, telur bebek lebih sehat dan lebih mahal. Ketiga, bebek itu sensitive terhadap suara, jadi kalo ada maling masuk mesti langsung bunyi. Yang ketiga emang terbukti banget loh. Sampai musang or kucing lewat aj, si bebek berkwak kwek kwak kwek tengah malam! Gimana tetangga ga pada nggerundel :p. Yang pertama juga terbukti, waktu bertelur bisa sampai 37 butir. Hampir tiap bebek bertelur tiap hari, lama2 ke 28, lama2 ke 20, terus ke 14. Terakhir kuingat telurnya cuma tinggal 4. Kata Papa, bebeknya stress, ga tau deh stress kenapa, ahahaha. Udah gitu, kotorannya si bebek ternyata lebih encer daripada ayam. Jadilah rumah kami lebih bau daripada kandang ayam, hehehe. Tetangga2 pada protes sehingga Mama tak tahan lagi daaaaan…selang 6 bulan lebih, bebek2 itupun dijual Papa :p

Jeda beberapa tahun, Papa mulai beternak ayam broiler. Supaya mendapat restu Mama, Papa katakan cukup 40 buah saja, ga bakal ngabisin tempat soal ayam broiler kan kecil2. Udah gitu, agak besar dikit, dijual deh. Kotorannya juga ga nyusahin. Mama pun setuju, dicampur iba juga kurasa :p. Mengenai broiler ini, ada satu kejadian lucu. Waktu itu Papa buat kandangnya sendiri (kandangnya ada kakinya lah). Nah lantai kandangnya kan papan tuh, dibuat si Papa agak jarang (ga rapat maksudnya). Pada suatu hari entah si anak broiler gimana cara mainnya, kepalanya nyelip tuh ke sela lantai papan. Begituuuu terus sampai pagi tiba. Oalaaah kasihan. Pasti lehernya cape..si Papa nih buat kandang kok tidak memikirkan aspek safety :D.

Kurang berhasil dengan ternak broilernya, Papa mengganti ke ternak ikan. Yang dipilih adalah ikan lele dan mujair. Eeh dasar si Papa, kolamnya disatuin coba. Ikan lele kan pemakan segala ya. Jadilah setelah lewat sebulan Papa liat, kok mujairnya berkuraang..kok kolamnya jadi banyak tulang2..kok ikan lelenya jadi gede banget?? Ternyata mujairnya dimakan si lele, huh kurang ajjjaaar..!!

Kecewa dengan simbiosis yang tidak tepat, Papa mengganti pasangan Lele dengan ikan Patin (kolamnya terpisah tapi). Halaman kami habis total karena Papa membangun 4 kolam besar. Ada sampai 1000 ikan disana. Bibit ikannya dibeli yang kecil, dikasih makan sampai gede, dan begitu gede mau dijual ke rumah makan, gitu rencananya. Baru aj kecil, si Papa udah masang plang di depan pagar rumah. Tulisannya “ Dijual Patin Raja dan Lele Jumbo”. Otomatis ya tetangga2 pada berdatangan laah..daripada jauh2 ke pasar kan mendingan beli ikan yang dekat aj? Nah mamaku deh yang kelimpungan menjelaskan bahwa sebenarnya Patin dan Lelenya masih bayi. Laah terus kenapa plangnya udah dipasang sekarang? (gitu tanya tetangga). Kata Papa, ya koar2nya harus dari sekarang biar nanti2 orang udah pada tau..Wwkwkwkwk. Nyatanya sekarang hampir semua ikannya pada mati keracunan, gara2 Papaku lupa ganti air kolam. Bener2 bisnisnya ga dijaga, ckckck..

Yah begitulah Papaku. Sekarang setelah pensiun kegiatan Papaku membuat batako sendiri. Sambil menyelam, minum air. Sambil olahraga, mendatangkan uang. Iya deeeh.. 😀

Mama

Dengan tinggi 150 cm dan berat 65 kg, Mama ga bisa dibilang langsing :p. Tapi orangnya murah senyum, wajahnya mirip bola sih, qiqiqiq, dan awet muda (mesti krn doyan senyum). Mama adalah orang yang welcome terhadap pacar anak2nya, sering diajak barbeque bareng, piknik bareng, liburan bareng, jalan bareng, bahkan ampe icip2 makanan di piring pacar anaknya, ckckck… (ini welcome atau ngiler ya, ahahahah). Mama juga doyan dandan. Tiap ke tempat perbelanjaan, ga pernah ga dapat barang. Selalu dapat deh, even itu ga butuh2 banget. Nanti kalau udah bosan, disumbangin, biar bisa beli yang baru..(kelakuan apa ini..).

Mama pandai memasak. Gw paling suka capcai, tauco, sup, apapunlah dari masakan Mama. Tapi Mama ga pandai bikin pizza. Dulu pernah bikin pizza. Hasilnya alot. Kalo pizzanya dibanting, bisa mental kayak bantal, wkwkwk. Satu ciri Mama yang ga pernah ilang. Ngareeet..!!! Kebanyakan dandan ni kayaknya. Cuma mau ke ATM aj bajunya kayak mau ke mall. Mau ke RS dandannya kayak ke kondangan. Ga heran asal jalan, gw pasti minta si Mama mandi paling pertama. Soal andai kami selesai duluan dan udah masuk mobil, si Mama biasanya masih sisiran :D.

Terlepas dari itu, si Mama baiiikkk banget. Waktu dulu gw sakit, si Mama langsung saat itu juga cabut dari Pekanbaru ke Jakarta. Takut anaknya kenapa2. Kalo anaknya ada yang lagi bersedih, hati Mama juga serasa diiris2, mpe ikut2an nangis..Sampai sekarang pun gw masih sering ngerepotin Mama buat jaga cucu dan Mama ga pernah mengeluh J. Mama dan Papa sangat amat saling mencintai. Selalu terlihat mesra sepanjang hari. Anak2nya jadi pengen niru, ihihihihi.

Dulu asal jalan bertiga dengan anak2nya, kami selalu dibilang kakak beradik. Bikin si Mama girang setengah mati. Saking seringnya dibilang awet muda, si Mama pernah mengalami kejadian lucu. Pernah Mama lagi jalan kaki menuju ke persimpangan (ceritanya mau belanja ke Mall ni kayaknya, udah pasti dandan). Eh dari jauh, udah ada cowok yang melambai ke Mama. Jelas Mama kesal, apaan sih, ga liat apa ini bukan anak gadis, kok genit banget. Mama nyuekin, tapi ni orang keep waving dengan semangat bikin Mama tambah takut diapa2in. Eee..gataunya setelah dekat, ternyata orang tadi tukang ojek! Alamaaak si Mama udah geer duluan, ahahahahah.

Adek

Beda pas 1 tahun 1 hari, adek gw lahir. Walau saudaraan tapi tampangnya beda. Adek kulitnya putih, cantik, giginya bagus, matanya belo, jarinya panjang, rambutnya berombak (bisa ngebayangin kakaknya gimana kan? :p). Pandai memasak, suka dandan, modis, jelaslah sudah adek adalah duplikat Mama, heheheh.

Kata Papa Mama, dulu waktu adek lahir dan masih bayi, gw cemburu setengah mati karena kasih sayang langsung berpindah. Walhasil, jari adek suka gw gigitin. Sering gw pukulin, wajar adek jadi sering nangis. Dikit2 ngeak, dikit2 ngowek..padahal emang kakaknya yang nakal, hohohoho.

Dari kecil sampai kuliah kami sering bareng. Badannya hampir mirip ma gw, tambah lagi dia pandai pilih baju, huehehehe, jadi bajunya sering gw pinjem. Jadi gw berasa modis padahal sih pake bajunya si adek, wkwkwk. Tapi adek ga pernah marah walo simbiosisnya juga ga sepadan, alias baju gw ga mutu buat dipakai si adek :p. Sekarang dia tinggal di Bogor, yang alhamdulillah dekat dengan gw, jadi sering ketemu dueh. Rumah dinasnya homy sekali.. Gw suka bagian dapur dan ruang makannya yang pas di hati (kayak yang tinggal disana aj :p).

Kami juga penggila komik Jepang. Beuh apalagi kuliahnya di Jogja yang tiap jengkal (lebai) ada tempat penyewaan komiknya. Sekali minjem, bisa sampai 30 buah. Ampe picek mata bacanya. Dan hobi itu ternyata berlanjut sampai sekarang. Tiap main ke rumah, mesti baca komik deeeh.

Adek adalah orang yang kuat karena telah berhasil mengatasi masalah hidupnya yang berat. Terus terang gw salut, karena andai gw jadi dia mungkin gw ga kan sekuat itu. Sekarang adek sudah menikah dengan perwira TNI, seorang penerbang, yang mana tiap detik pekerjaannya selalu bikin ketar ketir hati. Tapi adek bisa melalui itu semua dengan baik. Pernikahannya yang bahagia dan dikarunia anak2 yang baik adalah keinginan gw setiap saat.

Si adek dan suaminya kemaren lagi heboh memelihara ayam ketawa (itu loh ayam yang kalo berkokok kayak ketawa). Belinya waktu kecil si..dah ditunggu2 beberapa lama kok ga ketawa2 juga. Hampir gw hasut buat dipotong aj, mana tau rasa dagingnya enak :p. Eeeh akhirnya tuh ayam ketawa juga, selamat daah :D. Sama kayak gw, sekarang adek lagi ngelanjutin studi S2-nya. Semangat ya Dek biar cepat tamat, muwah2.

Intinya, WE ARE A HAPPY FAMILY. Gw bersyukur sekali dilahirkan dalam keluarga ini. Sangat2 membahagiakan, menenangkan, dan menyenangkan berkumpul dan bercerita bersama. Semoga kebersamaan ini terus berlanjut selamanya, amin..

Comments
  1. ivan Imaduddin says:

    bisa gemuk juga kamu dek…he…he…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s