Archive for the ‘We Can Cook ^^’ Category

Lesson learnt kali ini adalah baca buku resep tuh yang beneeerrr.

Ceritanya tiba2 pengen buat kue. Bolak balik resep, nyantollah di halaman ini.

Ngeliat bentuk kuenya, otak nih otomatis langsung ngeset kue putu ayu. Yagasi, yagasiii? Baca resep pun sepintas, keknya semua bahan ada deh. Langsung brak bruk, tiba2 eke udah dalam action mecahin telor.

Pas dibaca lagi (sambil baca sambil mecahin telor nih), eh kok ya kuning telor lebih banyak daripada putih yaa? *ngerasa agak aneh, tapi tetep cuek.

Kemudian mulai deh siapin tepung dan gula. Dan seperti tidak bosan2nya terjerumus dalam lubang yang sama, lagi2 gw nyampurin tepung sama gulaaa, stupiid, harusnya kan gula ma telor. Untungnya kali ini pake gula kasar, jadi bisalah diambil lagi, dipindahin ke telor. Masalah telor jadi kecampur2 ma tepung, ah yasudlah, dikit ini, ngefek apa?

Terus baca lagi kok ya ada singkong parut. Kenapa pula ada bahan aneh seperti ini? (*padahal judul kuenya aj jelas2 cake kukus singkong *_*). Karena memang buatnya tiba2, sok PD kalo ga pake singkong yang mana ternyata pake, ya udahlah si singkong parut diganti aj sama tepung terigu sambil basmalah.

Mulai deh nyalain mixer, ngocok telur di ruang TV. Ga pake mikir pula kalo si ayah ternyata lagi nonton balap F1. Mana baru mulai si Rossi langsung jatuh pula, BT aj mukanya. Tambah lagi suara komentatornya kalah gede dibanting ma suara mixer gw, wakakakak. Suami sih diam aj tapi pandangan matanya menusuk boo!!

Daripada kenapa2, akhirnya gw milih pindah aj. Berhubung di kamar gw ada si Alif lagi tidur (*ntar ditusuk pula pake matanya si Alif ahaahah), kamar tamu ada nyokap lagi kongkow2 ma BB kesayangannya, dapur colokannya udah penuh, garasi nti malah nyampur ma debu motor, akhirnya gw pilih kamar si mbak.

Jadi gw putus acara ngemixer di tengah2, pindah colokan gitu. Lumayan tenang deh ngemixer di kamar si mbak, udah kembaaaang banget telornya. Udah ilanglah gelembung2 gas di telor itu. Sampai kemudian si telor dicampur dengan tepung.

Omaigad!! Kenapa adonan gw langsung psssss…kopongan dan kempes gini??? Belon juga semua tepung dituang, ngaduknya udah susah karena langsung berat kayak kekurangan cairan. Ga nyampuuur, sebagian ada yang kecampur, sebagian masih bentuk tepung huwaaa. Walhasil air daun suji yang harusnya di resep 25ml, gw tambahin jadi 125 ml biar agak cairan gitu adonannya (*dari tadi bikin resep sesuka hati T-T).

Lumayan deh jadi agak cair. Mulai dituang ke cetakan itu. Harusnya dapat 33 cetakan (*kata si resep), ini dapatnya cuma 22. Mungkin kalau ga ditambah tadi si air suji, bisa jadi cuma 15 cetakan wkwkkw. Waah mesti gagal nih, gagaaal.

Tapi walo tau gagal, tetep juga diterusin. Penasaran kan nanti jadinya kayak apa. Setelah dikukus selama 25 menit, ketahuanlah bahwa adonan memang tidak mengembang. Buktinya? Dilempar aj kuenya membal kok saking alotnya ahahaha.

Dari penampilan foto sih, oke banget.

Dari penampilan foto sih, oke banget.

Jadi faktor utama apa yang bikin kue saya kayak gini? Mbuh..ada yang tau?

Mau bawa ke kantor saya malu, huhuhu, padahal besok hari Senin. Daku sudah sering sesumbar kalo tiap Senin akan bawa kue hasil percobaan memasak tapi kalau jadinya kayak gini, bisa2 saya dihina dina sama teman cubicle depan yang emang niat banget kalo udah sesi ejek-mengejek.

No waylah (*jaga muka). Terus siapa yang makan? Akupun merasa berat, wkwkwk. Orang rumah juga gada yang mau, huaaaa sedihnyaaa. Akhirnya si mbak yang berkorban. Makasih ya mbak, engkau hindarkan semua dari kemubaziran.

Besok2 gw akan baca resep dengan seksama deh :p.

Ooow maaf, kali ini saya mau bikin kue beneran doong, bukan dari Pondan lagi ahahhaa. Yah sebagai manusia yang berproses, kita mesti melangkah majulah ya dari hari ke hari, jangan diam di tempat apalagi mundur *gayaaa, baru jago Pondan doang udah sok. Again, kue ini bakal dibuat bareng Alif. Ayah ke Bandung menghadiri kondangan, ilang deh fotograferku :(. Terpaksa mandiri ngambil foto sendiri.

Pilihan kue hari ini adalah Oreo Cheese Cake. Kenapa milih kue ini? Karena ada di halaman pertama resep Sedap, wakakaakka. Pengennya sih bolu gulung tapinya setelah dipikir masak2, berdasarkan pengalaman, halaman pertama biasanya adalah yang paling mudah ya. Kebetulan bolu gulung kok letaknya deket2 halaman akhir, jadi ya saya tau diri aj deh ahahaha.

Abis pulang dari beli bahan kue di pasar, Alif setel DVD 25 Nabi, nyanyi sambil teriak2, abis tuh ketiduraaan!! Laah, terus ini gimana doonk? Jadi baking sendirian? Terus kalo kueku gagal, aku nyalahin sopooo? Wkwkwkwkw.

Sudah, fokus. Jadi ini cara membuatnya yaa.

Cake Keju Oreo (Cake Kukus Sedap, 2012)

Cake Keju Oreo (Cake Kukus Sedap, 2012)

Belon juga 10 menit, gw udah melakukan kesalahan. Jelas2 dikatakan bahwa telur dikocok ma gula. Eeee malah gula gw campur ke terigu+susu bubuk. Telurnya ga ditemenin. Abis gimana. Bentuknya si tepung, gula halus dan susu bubuk itu kan mirip banget ya, jadi otak gw ngeset itu sebagai 1 paket (*masih juga nyari alasan, ckckck).

Begitu nyadar kalo salah, langsung ngelamun. Mikir2 apakah gw akan: ngulang tapi mubazir atau teruskan tapi hasil ga keruan. Weleeh, masa mesti ngulang lagi, mana bahan belinya pas2an, udah pake susu bubuknya Alif pula, pas yang penghabisan. Mubazir ikiii mubaziiir. Apalagi darah gw adalah darah Padang campur Cina, mustahak kalo ngulang untuk sesuatu yang tidak menghasilkan income wakakaka. Wes, lantak waelaah. So what gitu loh kalo salah campur? Bantat? Biaaaar, biar gw yang telen ini kue kalau memang gada yang mau makan T-T.

Terus apa lagi coba. Disana dikatakan bahwa taruhlah 4 lembar keju di lapisan kue yang pertama. Saking well preparednya, dari awal persiapan bahan, gw udah buka tu bungkusan keju Kraft Singles, ditelentangkan di atas piring. Eeee pas timingnya mau pindahkan lembaran keju ke kue, kejunya nempel di piring. Lengket boook. Karena ga mau rugi pake keju baru (*hemaat, hemaaat), akhirnya keju lengket gw kikis pake sendok. Ini mah bukan “taruhlah lembaran keju” tapi “taruhlah remah serpihan keju” ahahahah.

Dan karena keasikan dengan adonan, campur sana campur sini, foto sana foto sini, kukusannya lupa ajya dipanasin. Adonan udah jadi, kukusan baru dicari2 huwaaaa. Gatau deh apakah ini berpengaruh pada tekstur kue. Yang jelas menunggu air kukusan menguap, gw bisa pup, sholat, bbm-an, kekekeke.

Kata si buku resep, loyangnya jangan diolesi mentega biar ga mengkerut kuenya, tapi dialasi kertas roti. Maka gw potonglah kertas roti seenak jidat, pokoknya intinya buat ngelapisin loyang. Ternyata setelah masuk kukusan, kertas rotinya lonyot doong, rebaaah ke dasar loyang, walhasil kue gw bentuknya juga jadi ga perfect kotak, cih! *pelajaran, kalo guntingin kertas kue yang niat ya mpok.

bagian yang rebah udah ditegak2in pake sendok :p

bagian yang rebah udah ditegak2in pake sendok :p

Tapi dengan segala macam kealpaan dan kelalaian, jadi juga loh kuenya. Wonderful. Mirip bangetlah bentuknya dengan yang di foto resep (*mirip dari Hongkong).Kenapa keju oreo hanya mau menghuni 2/3 bagian atas kue? 1. Lapisan 1 dan 2 ga sama banyak (alias ga pandai nakar), 2. Oreo tidak tercampur dengan baik (ayah tu yang ngaduk #eh).

Begitu dicoba, eymmm menurut gw rasanya kurang manis. Laah, perasaan yang Pondan kemarin juga ga manis. Heran ya resep2 sekarang, pada takut gula keknya. Karena pinggiran kue ga kena keju (*naruh serpihan keju juga ga adil merata), walhasil kue yang berasa paling enak adalah di bagian tengah. Pas dibelek, eaaaa baru deh keliatan ada beberapa spot yang ga ngembang. But as a beginner, not badlaaah (*hibur diri sendiri).

Alif, kuenya udah jadi. Mauuuu?

Enggak!

Yah…T-T

Mixer Mama udah datang, horeee!! Dandang kecil udah ada, dandang besar barusaaaan ini hari dibeli, naik motor, panas terik, kucel dan belon mandi. Pondan yang paling mudah yaitu Pondan Brownies Ketam Item (*cuma perlu telor doang hahahha) udah nangkring di lemari dapur dari minggu kemarin. Mantap hati, saya akan mulai coba memasak hari enneeeh! Ayah udah siap2 mau pergi, katanya mau beli bak buat disangkutin di belakang motor. Eeeiiit ayaaaah, jangan kemana2 duluu…pantengin aksiku biar romantis ada yang jepretin, wkwkwkk.

panduan membuat Pondan brownies ketan item

panduan membuat Pondan brownies ketan item

Tapi ternyata, anak guwee…ookh anak guweee…menghancurkan rencana besar ini. Begitu liat mixer aj, dia udah ngecup. “Ibu..aku nanti pegang yang ini ya. Nanti aku pegang yang ini ya.” Ituuu mulu yang diulang2 sementara ibunya sibuk bbm-an di toilet, nanya sani sini apakah 100 ml sama dengan 100 cc, wkwkwk.

Dan setelah dapat jawaban dari bo Pamela bahwa memang cc itu = ml, mulailah eke dengan mantap. Bahan2 ditarok di atas meja makan. Dari resep Pondan, gambarnya si menunjukkan bahwa hasil akhirnya nanti bakal seukuran loyang 10x20cm. Itu mah pake dandang kecil juga cukup keknya. “Mbaak, tolong rebus air di dandang kecil yaaa.” (*enak ya punya Mbak, ada yang siaga menolong, kekekeek).

Kemudian…start pertama, pecahin telur 4 butir, eeiitsss…kulitnya kok ikutan masuk. Biarlah, buat konsumsi pribadi ini. Lalu kocok telur dengan mixer kecepatan tinggi selama 3 menit. Aaakhhh baru sebentar, mixer tiba2 udah di tangan Alif T-T. Ayah bukannya bantuin bujukin Alif biar turun dari kursi meja, malah asik nonton TV.

Setelah telur mengembang, masukkan Pondan brownies ketan item. Oke, guntiing…guntiiing. Cress, digunting. Ambil sendok, mau masukin ke baskom mixer eeee tiba2 Pondannya diambil Alif lagi T-T. Gw sekarang yang disuruh Alif buat megang mixer. Oalah Naak, ibu ini bosnyaaa, bukan kamuuu, hiks. Alif pun kemudian memasukkan Pondan dengan khidmat alias lambreta sangaaaatt. Tiap nyemplungin Pondannya, paling banter seukuran setengah sendok makan. Kapan abisnyaaa? Emaknya udah keburu pegel megangin mixer. “Aliif…yang cepat Nak. Sendokin yang tebeeel.” Patuh, Alif langsung menumpahkan semua isi Pondan ke baskom, oemji!! Uhuk2, debu ungu Pondan bertebaran kemana2, meja makan langsung kotor seketika. Dan entah kenapa tiba2 mixer udah balik ke tangan Alif lagi, eaaaa.

Dibuka matanya toh, Nak..biar ga tumpah2...kekekek

Dibuka matanya toh, Nak..biar ga tumpah2…kekekek

Boro2 ujung kaki Mixer ada di dasar baskom, si Alif sibuk naikin..nurunin…naikin…nurunin tu mixer sehingga sudah ketebak ada cipratan dimana2. Sampe ayah komat kamit, “Lain kali kalo belajar buat kue di garasi aj biar meja makan kita ga kotor.” Kekekek, oh ayah kejamnya dirimu. Kueku engkau satukan dengan motor T-T.

Liat2 adonan hasil kocokan Alif, kok jadi banyak giniii. Keknya ga cukuplah di loyang 10×20 itu. Waaa panik, panik! “Mbaak..ganti dandang ya. Pake dandang baru aj, keknya hasilnya jadi banyak gini?” Wess, memang enak kalo ada mbak, dandang langsung pindah dari tungku kiri ke tunggu kanan. Lalu perintahnya, loyang dioles dengan sedikit mentega..halaah, memang apa salahnya kalo banyak mentega. Yang penting cepet kelar abisan liat adonan keknya udah mulai mau luber dikocok terus ma Alif. Disuruh berhenti ngocok, eee mewek, tangannya keukeuh tetap megang mixer. Wis, cabut aj kabelnya, lekas dipindahkan ke bak cuci. Alif ngeak, ikutan ke bak cuci piring. Kesempatan, buru2 gw tuangkan santan instan 100cc, blep2, enjen dikocok2 sampai rata. Adoooh dan tiba2 saja tangan Alif udah ikutan megang sendok santan T-T.

duo dandang

Tuh foto duo dandang, kekekek. Beneran ternyata memang perlu dandang gadang. Betewe yang di sebelah dandang adalah kaos bobo ayah, yang mendadak dipake buat bungkusin tutup dandang. Hooh, emang salah gw ingatnya baru belakangan kalo tutup dandang musti dialasi serbet ya biar uap airnya ga netes ke adonan. Lah nemu serbet dimanaaa cuba untuk dandang diameter 38cm? Mosok kain pel? Akhirnya kaos bobo ayah jadi korban huahahahha. Kenapa bukan kaos eke sendiri? Pertama kaos saya kiyut2, kedua..ayah ga marah tuh, cuma hela nafas doang. Gapapa ya Yah, abis browniesnya matang, kaosnya dicuci nti bisa dipake lagi wkwkwkwk. Eniwei busway, nyadarnya kalo tutup dandang mesti dilingkupi serbet juga setelah 5 menit proses mengukus berjalan. Padahal seinget otak gw yang sempit ini, peraturannya tutup dandang ga boleh diangkat sebelum waktunya kalo ga, ntar bolunya ngambek kembang. Ya mau gimana lagi yaa, udah terlanjur. Gapapaa…konsumsi pribadi ini :p.

Adonan pun dikukus di api besar selama 30 menit. Rencananya mau beres2 kekotoran di meja makan tapi tiba2 datang orang ke rumah ngetok2, ngasi pemberitahuan kalo kita udah nunggak bayar gas selama 3 bulan, jadi mau diputus sekarang. Laaah nasib kueku piyeee??? Cepet2 deh ganti baju buat bayar gas. Ayah ganti baju, emak ganti baju, Alif juga ganti baju. E buseed, bayar gas aj kenapa formasi mesti lengkap gene? Gatau deh, refleks aj, yok ayook berangkaaat!!! Mbaak, kalo udah 30 menit loyangnya diangkat terus didinginkan aj di meja yaaaa…, sama tolong bersihkan meja makaaannn (*sambil tereak), brrmmmm.

Sampe rumah, brownies udah jadi dan wangi. Perasaan tadi adonannya warna ungu muda, begitu jadi warnanya berubah ke ungu keiteman. Gw coba, eym, kurang manis. Tapi kok jadi juga ya ni kue, tetap ngembang tuh. Padahal udah mengalami kekacauan sana sini. Memang Pondan itu luar biasa ajiiib. Anak kecil aj yang buat, bisa jadi ni kue. Jadi kalo gw sukses dengan Pondan, ga boleh bangga dong ya hehehe.

Untuk inovasi rasa, gw belek browniesnya, dikasih selai apaaa gitu yang ada di kulkas. Kebetulan adanya selei Blueberry, kalo ada selai nanas, mungkin gw masupin juga hahahaha. Lumayan jadi lebih manisan. Ini mah mahalan selainya daripada Pondannya :p

Pelajaran yang gw dapat hari ini adalah:

  1. Masak kue kalo Alif sedang bobok aj
  2. Anak gw sepertinya pengen jadi chef
  3. Mbak adalah penolong umat.
  4. Udah, itu aj

Sampai jumpa di next Pondan, huss!

*special thanks buat Pamela atas infonya, Alif yang udah banyak ngebantuin, ayah buat bantu jepret2, dan especially for Mbak Yayah yang sigap menangani semua kekacaoan wkaakkaa.

Sidang masih tanggal 8 Mei tapi next project udah kebayang nih di depan mata, dududuu. Pengumuman2, setelah sidang saya akan mulai fokus di dunia kewanitaan. Saya yang anti bunga, saputangan, dan jahit-menjahit ini akan mulai menyelami dunia masak-memasak, wkwkkwwk.

Lumayanlah, sejauh ini udah ahli masak air, nasi, telor ceplok, sama mie instan, lainnya jangan ditanya :p. Dulu pernah coba masak nasi goreng, perasaan jadinya nasi kecap wkaakakak. Mamah ampe begah mengencourage anaknya ini, kenapa bakat memasak beliau kagak turun2 ke gw hahahaha. Tiap disuruh liat gimana cara beliau memasak, gw hanya memperhatikan dengan ekor mata. Yah kalau dengan ekor mata mah yang keliatan cuma punggungnya si mamah hahahaha.

Pandai memasak udah jadi resolusi tahunan ampe bosan juga gw bacanya. Tapi brur, sebenarnya kendala selama ini terletak di masalah “prioritas”. Now I know why I dulu tidak fokus ke cooking, that because I am too busy for kuliah (*alesaaan alesaaan). Weits, jangan salah, ini bukti kesungguhan hati gw.

beli di Gramedia Depok

beli di Gramedia Depok

Yah ojo yang susah2 toh. Coba masak dari yang mudah2 dulu semacam telur dadar atau sayur bening lah. Dimulai dari belajar bumbu dapur dulu deh.

Kue juga kata mamah yang mudah itu dicoba yang model kukus2an. Sip banget, emang ga punya oven :D.

Nah dengan peralatan perang berikut

 

biarin berantakan, itu tanda dipake :p

biarin berantakan, itu tanda dipake :p

mixer ngembat punya mamah aj (*heu, ga modal wkwkwk)

mixer ngembat punya mamah aj (*heu, ga modal wkwkwk)

Kukusan nti beli deh di toko Maspion, Pasar Depok Lama. Moga2 jual yang bentuk limas :D. Bahan2 kue menyusul setelah tgl 8, wakaakak, teuteup…..

“I’m ready to welcome my cooking world.”

Yakin deh teman secubicle gw akan gendut2 dalam waktu singkat, ngabisin hasil percobaan saya.

Ehm, keknya harus buat blog khusus nih tentang history cooking gw *narsis