Archive for the ‘Bali’ Category

Pagi ini kami kurang begitu bersemangat karena kondisi Alif tidak fit. Alif memang masih tampak ceria, tapi sudah malas makan dan badannya pun hangat. Meninjau hari ini perjalanan tidak akan seberat kemarin, akhirnya kami pun berangkat juga.

Pertama, kita pergi ke Tirta Empul or Tampak Siring. Tampak Siring adalah istana presiden dulu. Silakan lihat sejarahnya disini. Di Tirta Empul ada banyak kolam yang airnya ngucur terus. Di tengah cuaca yang panas, rasanya gw pengen deh nyebur kesana dan minum air itu sepuasnya. Alif lumayan senang disini karena ada banyak ikan. Keluar dari Tirta Empul menuju ke parkiran, kita akan melewati berbagai macam kios tempat jualan. Barang yang didagangkan hampir sama dengan tempat wisata lainnya tapi harganya lebih murah bo, aseli lebih muraaah! Sayang waktu itu udah mau turun hujan, dan kapok dengan pengalaman di Uluwatu, kami pun tak bisa berlama2 disana. Padahal nyokap dan bou udah ngeces tu ilernya mau belanja ūüėÄ

 

Dari Tirta Empul, kami pergi ke Kintamani. Pemandangan di Kintamani emang ok punya tapi disana banyak penjual kaos dan gelang2 yang murah namun maksaaaa banget nawarinnya :(. Ampe dikejer2 ke mobil. Disini juga banyak resto yang sengaja dibangun untuk menikmati pemandangan Kintamani dari atas sambil makan atau ngopi. Semua restonya model buffet dan mahal2. Perorang makan bisa kena 80rb ke atas. Jadi bagi siapa yang tidak ingin makan disini, mending makan di daerah lain or bawa bekal karena di Kintamaninya sendiri susah nemuin tempat makan yang murah.

Setelah dari Kintamani, kami pergi ke Pura Besakih. Pura Besakih adalah pura terbesar di Bali, letaknya di lereng gunung. Tiket masuknya cuma 3rb/orang. Waktu kesana, kebetulan lagi ada upacara agama (tapi gatau upacara apaan). Sayangnya saat itu kondisi Alif sudah rada mengkhawatirkan sehingga gw en suami memilih stay tune di bawah sementara bokap-nyokap en bou naik ke atas. Menurut laporan mereka, Pura Besakih juga indah sekali J, dan saking luasnya sampai susah dijelajahi apalagi mendaki mulu. Menurut cerita Pak Tommy, jika kita naiiiik terus sampai ke atas, awan bisa berada di bawah kita. Aaah…masa sih? *Ga bisa ngebuktiin karena ga ikut naik, hiks.

Note :

  1. Disini Salak Bali dijual muraaaaaah  banget. Rp 5000/3 kg, gila! Padahal di Denpasar itu 15rb/kg. Dan salaknya ga nipu looh!
  2. Bagi yang muslim jangan meniatkan diri untuk makan di sini. Rumah makan ga ada, Cuma sebatas warung dan tidak satupun yang halal ūüė¶.

Pulang dari sana, kami makan malam di Bebek Bengil, Ubud. Tempatnya recommended, masakannya juga. Harganya juga… T-T. Perorang akhirnya kena sekitar hampir 100 rebu tapi puaaas deh soal porsinya banyak. Malamnya Alif demam tinggi sampai 39 C, bahkan tengah malam dia terbangun dan ngajak bercanda. Gw ma suami cemas banget karena tangannya terus bergetar. Akhirnya jam 2 pagi kita panggil dokter lewat hotel, yang datang dalam waktu 10 menit, menyuntikkan obat lewat dubur Alif, dan syuu..uuuut, dalam tempo 10 menit panas Alif langsung ilang dan diapun tidur nyenyaaaak sekali. Nyenyaaak banget seperti malaikat :D. Alhamdulillah..ini semua menjadi pelajaran berharga buat gw en suami. Besoknya waktu pulang, Alif udah cerah ceria, udah mulai makan, dan mewek2 minta dibelikan mainan. Oalah naaak, kowe ittu :D.

O iya, berikut adalah hasil wawancara gw ke moms and dad.

Gw : jadi bagaimana liburan kita kali ini menurut papa-mama dan bou? (sambil menyodorkan mik)

Papa : aaah‚Ķmenurut Papa biasa2 saja, selama patung2 di GWK itu belum nyambung ya Bali itu masih biasa2 sajja (huuuu‚Ķ, ga keren, huuuu…)

Mama :  waaah semuanya bagus2 kayak di surga (nyokap gw selalu bilang surga untuk semua tempat yg indah). Mama paling suka di Bedugul, terus di Kintamani, terus di Besakih, terus di Uluwatu, terus di… (stop2, itu mah semuanya Ma :p)

Bou : waaah bagus bagusss…Bolehlah kalo umur panjang kesini lagi, hahahahahah.

So Moms and Dad, see U in the next trip ;D

 

Advertisements

Pagi ini suami gw bakal sampai di Bali, cihuuy. Sebelum menjemputnya ke Airport, gw putuskan untuk mengunjungi Bali Bird¬† Park terlebih dahulu. Lokasinya tidak begitu jauh dari hotel ternyata, hanya 15 menit naik mobil. Sampai disana, bokap gw pun turun dengan gagah dan berkata, ‚ÄúTenang Nak, biarkan Papa kali ini yang membayar tiket masuknya.‚ÄĚ, jadi kamipun menunggu di pintu masuk.

Setelah membeli tiket, bokap pun menyusul ke pintu masuk dengan tampang kuyu.

‚ÄúTadinya Papa pikir harga tiketnya Rp 8.250,- karena tertulis di papannya segitu. Taunya itu harga kurs dollar hari ini. Biaya masuknya 10 dollar. Padahal Papa udah kesana bawa selembar uang 100 ribu di tangan taunya jadi 400 ribuan‚ÄĚ. Bbbrrrppp huahahahahaha, hus..kok gw ngetawain bokap gw?

Note : Tiket masuk Bali Bird  Park itu mahal ya sodara2, waktu kami perorangnya aj seharga Rp 82.500. katanya sih karena ini bukan punya kita, tapi punya bule Australia.

Bird Parknya lumayan bagus, suasananya dibuat menyerupai hutan. Koleksi burungnya bisa sampai 1500-an dari berbagai macam jenis. Kalau udah disini, rasanya ga afdol bila tidak foto2 bersama burung2 itu. Mata kita pun tertancap di sebuah area foto bersama burung2. Jadi mereka akan menghinggapkan beberapa burung di tangan dan kepala kita (kebanyakan jenis parrot), lalu difoto deh! Tanya punya tanya ke petugasnya, ternyata foto bersama burung2 jinak itu dihargai 165rb/orang, pake kamera dia. Kalau pake kamera kita sendiri dihargai 115 rb/orang. Cis, mahal nian, siapa sudi, huh! Kami pun melenggang pergi dan akhirnya memilih cara yang murah yaitu mendekatkan diri sedemikian rupa ke burung2 itu baru difoto. Tentu saja hasilnya tidak maksimal :p.

Setelah mengelilingi semua kompleksnya, eh kok jalannya balik lagi ke area foto tadi. Akhirnya gw tanya lagi deh, sapa tau dia lupa ma kita, heheh.

‚ÄúMas, jadi berapa si foto sama burungnya?‚ÄĚ

165 rb.orang, kalo pake kamera sendiri 115 rb. (Dih, ga berubah juge)

‚ÄúMahal amat sih, saya kan turis local‚ÄĚ

Ya udah..terserah berapa..

Heh? Terserah? ‚ÄúGimana kalo perorang 50rb? Tapi foto sepuasnya..‚ÄĚ

Ya gpp..terserah..

Heh, masih terserah? ‚ÄúMas, gimana kalau 5 orang 100rb tapi foto sepuasnya?‚ÄĚ

Ya udah gpp..terserah..

Heh? ‚ÄúMas, saya maunya foto sama banyak burung lo, bukan 1 burung doang‚ÄĚ

Iya, sama banyak burung, terserah..

Wah, berasa pengen nawar lagi nih, wkwkwk, jangan2 dia mau 10rb/orang?? Ah tapi malu hati lagian ini juga perasaan udah murah. Jadilah kita berfoto, dan baru deh berasa mengunjungi Bali Bird Parknyaaa ūüėÄ :D.

Taman Burung Bali

Dari Bali Bird Park, kami kemudian menuju tempat penjualan Pie Susu. Pada tau ga Pie Susu? Biasanya yang terkenal dari Bali itu kan Pia Legong ya, tapi kemarin ada temen pulang dari Bali bawa Pie Susu, uenyaaak tenan. Gw beli pie susu di www.piesusu.com, gw langsung samperin ke home industrynya di Jalan Tukad Unda. Buat info aj, pie susu disini ternyata seenak yang temen gw pernah bawa. Kulit pie susunya liat, tidak kriuk, jadi gw ga berani beli banyak. Tapi punya temen gw itu..nyaaam, uenyaaakk. Dia beli disini nih, Jl Nangka Gg Nuru 1 No 14, Denpasar (telv 081-337-557-888 / 0361-784-2073 / 0361-263138). Harganya Rp 1500/buah. Mmm..dijamin ga nyesel kalo beli disana. Kenapa gw belinya malah bukan disana yaa karena jalur wisatanya tidak lewat sana, hiks.

Abis beli Pie Susu kami melanjutkan beli oleh2. Kalau dulu gw belanja di Pasar Krisna, sekarang gw belanja di Kampung Nusantara. Tempatnya lebih besar dari Pasar Krisna ampe gw bingung mau beli apa. Kaos, daster, batik sutra, makanan, semua tumplek numplek dengan susunan yang teratur. Monggo dikunjungi kalo malas nawar ke Sukowati :D. Abis belanja jangan lupa minta dikardusin, gratis ini :p. Abis belanja, kita pergi ke airport jemput suami tercinta. Eee mampir dulu di Pia Legong ah. Pada tau kan Pia Legong yang terkenal ini? Saking terkenalnya mesan mesti mpe 1 bulan sebelumnya kale, dan ga terima kiriman pula :(. Cuma kadang kalo kita datang ke tokonya langsung, suka dapat soal ada pembeli yang membatalkan pesanan. Jadilah gw kesana, dan bener2 rejeki, pas banget dah sisa Pia Legong coklat 2 kotak, ya langsung kita embat! Harganya udah 70 rebu/kotak, ckckck mahalnya..tapi emang enak sih. Pianya gede, satu aj nampol dah buat sarapan. Cokelatnya asli dan lumer, nyaam.

Setelah ketemu suami tercinta di airport dan makan siang disana, kita langsung ciao ke Jogger. Dulu gw ga sempat ke Jogger, jadi pengen nyobain datang kesini. Ternyata tempatnya sesak nian, jadi pengen tau sebagus apa sih barang yang dijual? Lucu juag ternyata..tapi kaosnya biasa ah, mirip2 Dagadu gitu. Harganya perbuah 75rb, tapi ukurannya ukuran bule bok! Gw en suami aj terpaksa beli yang S, padahal biasanya kita yang L :p. udah gitu kasirnya Cuma 2 orang, padahal yang antri bejibun banget aaah malas dah balik kesini lagi, ga worth it!

Note : Buat yang mau ke Jogger ati2 ya..suka ada copet di dalam.

Dari Jogger kita cabut ke GWK, tiket masuk 10rb/orang. Bokap gw rada2 kecewa datang ke GWK ini, kok ya tu patungnya masih misah2 juga, ahahahah. Tapi rada kasian gw sama Bou, soal GWK kan banyak tangganya. Yah tapi dengan semangat Bou tetap menanjak dan memang Bou selalu rapah pada siapa saja. Begitu nemuin ada nenek2 pake tongkat, Bou langsung merasa senasib sepenanggungan. Bou menepuk pundak nenek itu sambil berkata, ‚ÄúYang kuat yaa..capek memang..‚ÄĚ tapi si Nenek Cuma diam aj. Oalaaah ternyata orang Korea tooh, pantesaaan, qiqiqiqiq, ssst Bou masih ga nyadar tu :p.

Setelah puas di GWK kami segera menuju ke Uluwatu (tiket masuk 10rb/orang), jelas targetnya mau nonton Kecak. Tiap mengajak tamu ke Uluwatu, hati Pak Tommy ‚Äď guide kami langsung ser ser ser. Soal monyet di Uluwatu kan bengis banget, suka nyolong! Eh bener aj, waktu kami kesana, si monyet membuka risleting tas kita dan mengambil pampersnya Alif. Euuyh makan tuh pampers nyet! Bule disamping kami diambil antingnya, duh kesian, padahal antingnya tampak mahal. Pak Tommy dengan ranting di tangan sibuk menjaga tamu, qiiqqiqi, liat aj dah fotonya.

2x datang ke Uluwatu, 2x gw terpesona. The view is sooo fantastic, sayang monyetnya kok ga dikasih makan sama Pemda Bali :(. Tiket Kecak udah naik jadi 70rb/orang x 5 = 350rb. Langit mulai gelap yang gw kira karena sudah senja. Pertunjukan baru dimulai sekitar 3 menit dan tes tes tes..oalah maaak, hujaaaan!!! Ga tanggung2 book, deraaassss!!! Duh kami semua panik cari tempat berteduh, gilaa ga ada tempat berteduuh!! Gw gendong Alif dan menutupi kepalanya dengan tangan. Akhirnya gw temukan ada atap yang agak mencorong, pas seukuran tubuh gw, udah dah gw nyempil disana. Semua guide sibuk cari payung dan memberikan pada tamunya. Nyokap bokap bou dan suami gw pada basah semua tapi herannya pertunjukan tetap jalan. Alif nangis2, duh kesian banget gw liatnya. Pengen cepat turun aj ke parkiran tapi kita ga punya payung. Nelvon Pak Tommy di bawah, eh sinyal juga ga ada, duuh ribet pisaaaan! Akhirnya suami gw bolak balik dari bawah ke atas, bawa payung. Kami cepat2 turun ke parkiran, langsung cabut dari sana karena bukannya tambah reda, eeeh makin lebat aj!

Sampai di Hotel, Alif demam..Hari ini di Uluwatu tidak menyenangkan. Hilang juga deh 350rb kami T-T.

Hari ini kita pergi ke area dingin yang sejak dulu jadi fave gw di Bali yaitu Bedugul, horeee ūüėÄ :D. Berbekal pashmina yang sengaja dibeli sebelumnya, kita menuju Kebun Raya Eka Karya Bedugul sebagai stop site pertama. Tiket masuknya kalau ga salah 25rb/orang. Sampai di dalam kami sudah disambut dengan pemandangan yang hijau..dan udah deh mulai poto2 di depan patungnya. Gw liat, kok ga ada yang outbond kayak dulu ya? Hoo mungkin karena low season kali ya. Tadinya gw mau ajak nyokap bokap outbond, eheheheh, yaah biar tulang2nya agak olahraga sedikitlah. Ga perlu yang level biru, level kuning yang rada mudah juga oke tapi sayangnya gw lupa mengingatkan mereka untuk membawa sepatu kets so rencananya jadi gagal total deh.

Kami pun kemudian mengunjungi 2 rumah primadona di Kebun Raya ini yaitu Rumah Kaktus dan Rumah Anggrek. Menurut gw Rumah Kaktus keren sekali sementara Rumah Anggrek kok ya kayak tanaman hutan biasa ya..Entahlah mungkin karena gw ga gitu ngerti tentang angrek. Sebenarnya gw pingin banget ke Rumah Begonia, Rumah Mawar, Rumah Cythea karena tahun lalu ga sempat ke sana tapi lagi2 jadwalnya tak memungkinkan.

Ketika siang, perut mulai kriuk2 sementara di dalam Kebun Raya ini tidak ada orang yang jualan. Jadilah kita keluar dan makan di RM Assidiq yang menu spesialnya adalah Ayam Taliwang. Gw pesan 1, harganya 27rb/potong belum termasuk nasi. Begitu coba, Waaah ini Ayam Taliwang palsu nee. Rasanya kok manis, aslinya yang di Lombok sana kan pedes banget mpe menangis memakannya. Walo gitu, di RM ini kami semua makan dengan tenang karena Alif ketemu kawan baru disana, yang sama besarnya, dan sama tingkat kepandaiannya (ehehehe maksudnya sama2 belom lancer ngomong, gitu). Wah mereka akrab sekali dan sempat bikin gw kaget karena waktu berpisah mereka saling pelukan loh, asli, pelukan! Siapa yg ngajarin, ihihihihhi, lucu banget deh sayang ga sempat kefoto.

Makan siang selesai, kami langsung diajak Pak Tommy naik terus ke Puncak, untuk melihat si danau kembar -yaitu Danau Tamblingan dan Danau Buyan- dari atas. Sepanjang perjalanan menuju ke atas, banyak sekali monyet bertebaran. Sepertinya disini monyet dilestarikan ya. Pas sudah di daerah Puncak, mobil pun merapat  pelan karena sudah sampai ke tempat tujuan. Tidak sengaja mata nyokap gw melihat toko yang menjual baju2. Begitu mobil berhenti, nyokap gw langsung ngibrit ke toko itu, diikuti oleh Bou yang juga ngibrit. Seruan gw dan bokap yang memanggil2 untuk foto dulu di depan si Danau Kembar tampak tidak terdengar oleh mereka. Ya sudahlah..

Menurut gw Danau Kembar biasa saja pemandangannya sehingga tidak perlu sekali untuk dikunjungi. Gw en bokap berfoto sedikit, habis itu pergi menyusul nyokap dan bou yang masiiih saja betah belanaj di toko itu. Ternyata jualannya emang lucu2 loh :D, lumayan lama juga kami tertahan disana. Karena hari mau hujan, akhirnya kami pun pulang dan mobil pun mutar balik dan turun menuju ke bawah lagi. Tiba2 nyokap gw nyeletuk, ‚ÄúKok kita turun ke bawah sih? Kita kan belum liat Danau Kembarnya..‚ÄĚ.

Laaah, emang tadi kita berhenti kenapa coba, Ma?

‚ÄúKarena mau belanja di toko..‚ÄĚ

………senyap………

Dan setelah gw terangkan bahwa tadi itu mobil berhenti karena sudah sampai ke stopsite pengamatan Danau Kembar, dan bukannya untuk belanja ke toko, nyokap gw akhirnya minta maksa balik! Dan akhirnya kami pun balik ke atas lagi… T-T

Selesai di Danau Kembar, kami segera turun menuju Danau Beratan untuk melihat Pura Ulun Danu. Tiket masuknya seharga Rp 7500/orang. Danau Beratan benar2 indah, viewnya syahdu banget. Ada pura, ada danau yang latar belakangnya adalah gunung. Duh, rasanya ga pengen pulaang, hiks. Tadinya gw pikir pura Ulun Danu ada di tengah danau sehingga harus memakai perahu untuk kesana. Ternyata puranya dekat ke tepian kok, jadi masih bisalah foto2 dari pinggir danau :D.

Note : Pastikan mengunjungi tempat ini!

Jam sudah menunjukkan pukul 4 sore, kami pun pulang menuju hotel setelah sebelumnya menyempatkan diri untuk beli ikan bakar dan mencoba sate kakul (sate bekicot). Jangan dicoba sodara2, liat euy.

Alhamdulillah..tercapai juga janji gw tahun lalu untuk mewujudkan kembali special moment bersama para moms and dad. Tujuan kita kali ini adalah Bali. Kenapa mesti Bali? Ya Bali kan banyak tempat wisatanya, ya ga je..lagian bou (mertua) gw lom pernah sekalipun ke Bali jadi gw pengen nunjukin seperti apa Pulau Dewata yang sering didatangin turis2 itu :).

Tiket buat ke Bali udah gw pesan hampir 6 bulan sebelumnya. Kebetulan waktu itu ada promo Air Asia, pp Jakarta-Bali seharga 530 ribu/orang, weiiitsss!!!, langsung gw sabet-bet. Tung-itung-itung, ada 5 orang yang mau berangkat, well..sebenarnya 6 orang sih ma anak gw, si Alif yang lucu nan imut Рyang kebeneran bgt usianya udah 2 tahun 1 bulan. Kalo Air Asia, di atas 2 taon udah bayar penuh loo. Dalam ati gw, ya ampiun, masa hanya karena beda 1 bulan bayarnya mesti beda banget si? Lagian Alif kan masih dipangku…Pikir punya pikir, tanggal lahir Alif pun akhirnya gw ubah dalam hati dari 3 Des 2008 menjadi 3 Feb 2009, wkwkwkw (psst, jangan ditiru tingkah laku ini ya!).

Untuk hotel, gw langsung membuka tripadvisor dan terpilihlah the best two-nya yaitu Tegalsari Hotel dan Saren Indah Hotel. Tegalsari Hotel sebenarnya lebih murah, Deluxe Room yang paling bagus disana cuma 440 rb/malam, dan extra bednya 110rb/malam. Sayangnya dia ga ada TV, padahal Alif lagi suka2nya nonton DVD Brainy Baby. Jadilah kita batalkan booking Tegalsari dan beralih ke Saren Indah Hotel.

Berhubung yang berangkat ada 5 orang dewasa, otomatis biayanya juga banyak banget yang bakal keluar. Tapi inilah enaknya kalau perjalanan udah direncanakan jauh2 hari, kita udah tau berapa besar dana yang mesti disiapkan sehingga tiap bulan gw nyicil deh nabung buat biaya liburannya :D. Itinerary juga gw susun jauh2 bulan biar ga kagok pas hari H-nya. Di bawah adalah peta yang menunjukkan lokasi tempat wisata yang kami kunjungi.

 

Seperti apa ceritanya, yuuk ikuti, mana tau bisa jadi tambahan info buat kamu2 yang mau ajak ortu liburan ke Bali ūüėÄ

 

Selasa, 18 Jan 2011 (Tanah Lot ‚Äď Ubud)

Suami gw batal pergi bareng, hiii.., katanya mau lembur, jadi bakal nyusul ke Bali hari Kamis, hiii.. L. Akhirnya dia pesan pesawat Lion, dan berapa harganya coba? 700rb, itu juga masih one-way. Tuh kan, untung gw mesan jauh2 hari by Air Asia jadi dapat yang jauh lebih murah :p.

Air Asia ada di Terminal 3 yang keren itu. Perjalanan memakan waktu 2 jam, dengan selisih waktu disana lebih cepat sejam dibanding Jakarta. Sampai di Bali jam 09.30, kita sudah disambut oleh Pak Tommy. Masih ingat Pak Tommy? Itu lo, guide gw waktu di Bali Honeymoon dulu. Widiiw..Pak Tommy sekarang udah cukur kumis sehingga tampak lebih muda. Tarifnya juga udah berubah, dari 400rb menjadi 450 rb, ah tak papelah..toh udah 1 tahun berlalu :).

Dari airport kami langsung diajak ke Tanah Lot yang mana agaknya opsi ini kurang tepat. Secara cuaca kan panas, dikombinasikan dengan baruuu aj nyampe Bali, masih capek, eeh udah disambut teriknya matahari. Nyokap gw yang udah keburu gaya pakai pakaian bagus yang rada tebel buat di pesawat, akhirnya jadi keringatan ngocor abis. Suwer, selama di Tanah Lot, nyokap gw merajuk!, manyuuun aj bibirnya. Anak gw juga ga betah. Walhasil kita cuma poto2 seadanya, aaah sayang sekali, padahal sebenarnya kita bisa turun ke pantai di bawah, menyeberangi suatu tinggian (yang terbenam kalo lagi pasang) dan naik ke Tanah Lot-nya untuk melihat si pura. Kita juga bisa jalan menyusuri pulau sampai ke ujung dan melihat pemandangan laut dari bawah.

 

Note : Memanglah Tanah Lot ini bagusnya dikunjungi sore hari dan salah satu recommended site buat ngeliat sunset ūüôā.

Panas yang membahana memaksa kami mencicipi es degan di warung terdekat, harganya 15rb/kelapa, fuuuh segarnya. Selagi gw, Alif en bokap menikmati enaknya berteduh sambil minum minuman segar, nyokap gw en bou menghilang! Daaan tiba2 muncul dengan beberapa tentengan (belanjaan tentunya) sambil memakai topi lebar rajutan putih, kembaran pulak. Alamaaak ibuk2 emang kalau udah belanja ga ada matinya :D. Setelah itu kita cabut buat makan siang di RM Bu Mufidhah karena rumah makan di Tanah Lot belum pada siap masakannya L. RM Bu Mufidhah adalah rumah makan muslim pertama yang kami temui dari arah Tanah Lot menuju Ubud. Rasanya (terus terang) biasa aj, perorang habis sekitar 20rb. Selesai makan kita langsung menuju Ubud.

Ke Ubud makan waktu 1 jam-an. Menuju Saren Indah Hotel, jalannya agak kecilan dan rada berlubang sehingga gw jadi curiga, takut hotelnya ga sesuai ekspektasi. Eeeh ternyata hotelnya nyaman banget loh. Gw pesan 2 Deluxe Room, kamar yang paling bagus disana, harganya 550rb/malam, extra bednya 150rb/malam dan guess what? Itu lebih murah dan jauh lebih nyaman daripada Tepi Sawah Hotel tempat gw dan suami bulan madu tahun lalu :D. Kamar kami menghadap ke taman, dimana dari taman kedengaran berbagai suara mulai dari gemericik air kolam, bebek, kodok, atau jangkrik. Tiap pagi kami melihat tupai merambat di kabel telvon dan monyet nangkring di pohon sambil memakan sesajen (lah?). Suasananya bener2 kayak di kampung, asik banget deh!

Disana ada kolam renang yang Alif doyan sekali ngintip bule berenang disana. Nih liat kelakuannya :p

Foto Alif Ngintip

Begitu liat kamarnya, Alif langsung suka dan udah deh gulang guling disana. Gw liat laundrynya, weits harganya bersahabat niaan. Kisaran 1500 ‚Äď 5500 rupiah saja. Gw en keluarga disana melaundry sepuasnya selama 4 malam cuma kena 200 ribu coba. Fasilitas lainnya adalah sarapan gratis (roti en salad terhidang langsung di meja, tinggal ambil sepuasnya) sementara makanan semacam nasi goreng or mie goreng harus pesan dulu. Kita juga dapat 1x free complete dinner untuk 4 orang – mulai dari appetizer, maincourse, dan desert. Pelayannya juga ramah dan helpful.

 

Note : saya merekomendasikan Saran Indah Hotel untuk diinapi, hotel ini sangat nyamaaan lagi terjangkau ūüėÄ ūüėÄ (tuh gw kasih link-nya 2x saking puasnya).

Sorenya kami jalan2 ke Monkey Forest yang hanya berjarak 5 menit jalan kaki dari hotel. Tadinya mau masuk ke dalam (tiketnya 20rb/org) tapi karena kita liat monyetnya kok ya kayaknya galak, akhirnya batal deh, takut Alif digigit. Free complete dinner dari hotel akhirnya kita ambil malam itu dilanjutkan dengan jalan2 ke Ubud Central menumpangi shuttle bus gratis dari hotel. Shuttle bus ini beroperasi tiap 2 jam sekali. Namun di Ubud Central kami ga sempat ngapa2in..abis isinya cuma hotel dan restoran yang mahal. Yaah kalo makan berdua sih masih sanggup, tapi kalo makan ber-5, weleh2, bisa modar kantong eke :(.

Butiknya pun mahal2..batiknya pada dari sutra. Andaipun ada yang terjangkau, seleranya yang ga pas di kita. Walhasil pulang2 kami cuma membeli sabun dan sampo :p. Ga sampai 2 jam di Ubud Central, Alif udah terlelap dan lelahlah kita menggendongnya silih berganti, wkwkwkw. Karena malas menunggu sampai kedatangan shuttle berikutnya, semua udah pada mengantuk, akhirnya kami telv hotel dan memanggil kembali shuttle itu. Shuttle yang datang by request akan dikenakan charge 30 ribu rupiah :).

 

Liburan ke Bali ini (walo aslinya cuma menyusul suami yang training di Bali) bisa disebut honeymoon jugak..soalnya setelah hampir 2 tahun menikah, baru kali ini kita bisa jalan berdua, uuuy!! 

Dimulai¬†dari¬†hari¬†Jumat¬†‚Äď Minggu¬†(11-13 Des 09), gw en suami¬†tercinta¬†mengunjungi¬†tempat2¬†yang sudah¬†kita¬†rencanakan¬†(we still couldn‚Äôt believe how Bali can have so many beautiful sites!!). Baiklah, mari¬†kita¬†mulai¬†ceritanya.

Jumat (11 Des 09)

Secara¬†suami¬†masih¬†training sampe¬†setengah¬†hari, gw ma teman¬†akhirnya¬†duluan¬†jalan-jalan¬†deh. Target kami adalah Waterbom Bali. Untuk¬†turis¬†lokal, tarifnya¬†160rb¬†rupiah, sedangkan¬†turis¬†mancanegara¬†sebesar¬†USD 23. Hampir¬†sama harganya¬†dengan¬†PIK¬†(Pantai¬†Indah¬†Kapuk) yaa…tapi¬†what U must know adalah¬†waterbom¬†Bali jauh¬†jauh¬†jauh¬†lebih¬†worth it!! Ga nyesel¬†deh¬†kesana. Pertama¬†nih¬†ya, permainannya¬†lebih¬†variatif¬†daripada¬†PIK, water slidesnya¬†aj¬†ada¬†8 bo!! Ke-2, lebih¬†hueboh¬†alias lebih¬†menantang¬†getu¬†loh. Disana¬†ada¬†smash down, yaitu¬†luncuran¬†setinggi¬†lebih¬†dari¬†20 m kayaknya, dengan¬†sudut¬†hampir¬†90¬į. Ke-3, waterbom¬†Bali lebih¬†rimbun¬†dan airnya¬†juga¬†tidak¬†bau. Kejutan¬†lagi, kalo¬†lo¬†berencana¬†untuk¬†datang¬†lagi¬†ke tempat¬†ini¬†dalam¬†kurun¬†waktu¬†seminggu, mending lo¬†beli¬†tiket¬†2-day pass aj. Cuma¬†USD 31 atawa¬†sekitar¬†250 rb untuk¬†2x main. Murah¬†kaan. Yang mahal¬†makanannya. Gw minum¬†milkshake coklat¬†aj¬†harganya¬†23 rebuuu. Wakwaoo… Setelah¬†mencoba¬†semua¬†atraksi¬†(puas..puas..puas..!!) selama¬†2 jam-an, kita¬†makan¬†di KFC¬†(lapar¬†itu¬†teuteup..) dan pulang¬†ke hotel. Oya, info aj, si waterbom¬†buka¬†jam 9 pagi¬†dan udah¬†mulai¬†rame jam 11-an.

Sekitar jam 2 baru deh bisa jabar (jalan bareng) suami. Targetnya kali ini beli oleh2 nih. Tadinya sih kita pengen ke Pasar Sukowati. Tapi berhubung kita2 pada ga bisa nawar, akhirnya kita banting setir, pergi ke Pasar Krisna. Di pasar ini harganya udah dipatok, ga mahal juga, dasternya kisaran Rp 15000-60000. Yang dijual juga bukan cuma daster, ada lukisan, mainan anak, mpe oleh2 makanan. Kalo menurut gw, pasar kayak gini lebih menghemat waktu belanja (bargaining itu wasting time loh), dan bisa dapat murah. Kalau Sukowati, kan kita ga jelas harganya berapee. Pasar2 semacam Krisna ini sudah mulai menjamur di Bali. Tempat yang serupa antara lain Kampung Bali, Kampung Nusantara, Airlangga, dll. Buat oleh2, habis sekitar 500rb.

 Pulangnya, cape3x..oiya lupa bilang, kita nginap di Padma Resort Hotel, Legian. Hotel tempat trainingnya suami, ya jelas bagoeslah..wkwkwk. Kita nginap di Deluxe Chalet, ratenya sekitar 1,150 juta/malam. Ni hotel guede banget yak, full of kayu dan batu alam, berseni!!, penuh cita rasa!!. Cakeeep deh, palagi kalo sunset bar. Sambil dengerin live music dan menikmati minuman, kita bisa liat sunset. Cuma makanannya menurutku si agak kurang berasa yak, alah gratis masih juga ngeluh, hehehe. Intinya, kalo mau rada mahalan, hotel ini recommended banget dehhhh!!!

Malamnya, kita¬†dinner di Jimbaran. Kalau¬†mengingat¬†ni daerah¬†dulu¬†pernah¬†dibom, takut¬†gw sebenarnya¬†ke sini, tapi¬†demi¬†mencoba¬†pa boleh¬†buat¬†kan…Gw ma suami¬†milih¬†makan di Kafe¬†Jukung. Selain¬†mendengar¬†debur¬†suara¬†ombak¬†yg¬†bikin¬†rileks, bikin¬†damai..(karena¬†kafe2¬†disini¬†semuanya¬†located di tepi¬†pantai), menurut¬†gw kafe¬†ini¬†biasa¬†aj. Lautnya¬†ga bisa¬†diliat, ya iyalah, malam. Makanannya¬†juga¬†menurut¬†gw kurang¬†berasa. Yang bikin¬†senang, kita¬†beruntung¬†pas waktu¬†makan¬†lagi¬†ada¬†pentas¬†tari¬†Bali. Gw makan¬†kakap¬†merah¬†seberat¬†1.1 kg plus udang¬†2 biji¬†seberat¬†¬Ĺ kg, mineral water dan lime squash kenanya¬†315rb. Menurut¬†gw si mahal¬†tapi¬†bagi¬†yg¬†senang¬†dinner romantis¬†sambil¬†denger¬†suara¬†laut, boleh¬†coba¬†di sini¬†:). Untuk¬†hari¬†Jumat¬†si sekian¬†dulu¬†ya,,abis¬†makan¬†kita¬†pulang¬†dan zzzz.

Sabtu, 12 Des 09

Hari ini kita udah mulai sewa guide, namanya Pak Tommy. Pak Tommy perawakannya besar, berkumis, rada serem gw pertama liatnya tapi tak dinyana orangnya amat menyenangkan. Pandai berkisah, nyetirnya top, mbaee deh. Tarifnya 400rb/hari (bensin ditanggung si Bapak). Thx buat Iton yg udah rekomen Bapak ini ke kita. Dari pagi kami udah cek out dari Padma, soalnya rencananya kita mau menginap di Ubud (kenapa gw milih Ubud karena dalam bayangan gw Ubud itu dingin sejuk dan banyak sawahnya). Pak Tommy bawa kijang kapsul, dan acara pertama kami pagi ini adalah ke Tanjung Benoa, mau water sport disanaaaa, yihaaaa!!!

Menuju Tanjung Benoa, kita sempatkan mampir dulu di Pia Legong. Denger2 dari Pamela, temen gw yang maksa banget nitip, nih pia enak banget. Celakanya, dia cuma jual di toko ini aj, udah gitu stok suka terbatas. Kadang lo harus pesan seminggu sebelumnya, kalo mau dapet nih pia. Herannya kalo pesan, suka keabisan juga, eh begitu kita datangi langsung tokonya malah ada stok. Pusing kan? Eniwei, harganya 1 kotak 50rb rupiah, ada rasa coklat, keju, kacang ijo, ma campur.

Sampai¬†di Tanjung¬†Benoa, udah¬†jam 10. Panaaaass!!! OMG, Bali sepanas¬†inikah??? Gw langsung¬†disambut¬†ma agennya¬†yg¬†sumpah¬†ga ramah¬†amat. Sebbbel¬†gw sebenarnya¬†ma ni Bapak¬†tapi¬†positif¬†thinking kali¬†ni orang lagi¬†ada¬†masalah¬†ya mpe¬†jutek¬†gitu, akhirnya¬†kita¬†tetep¬†make jasa¬†Bapak¬†itu. Harga¬†water sport yg¬†terlampir¬†dalam¬†dollar, bisa¬†ditawar¬†mpe¬†setengahnya. Karena¬†udah¬†ilfil¬†ma panasnya¬†dan juteknya¬†ni Bapak, akhirnya¬†kita¬†cuma¬†milih¬†fly fish (ber2¬†kena¬†300rb) ma banana boat (ber-2 kena¬†200rb) aj. Total 500rb¬†yg¬†mana¬†menurut¬†gw masih¬†kemahalan¬†boo. Dan aseli¬†deh¬†setelah¬†kita¬†coba, bener2.. ūüė¶ . Fly fishnya¬†cuetek, ga menantang¬†sama sekali, sebentar¬†pula. Masih¬†mending banana boat dah. Ah tapi¬†tetep, kita¬†kurang¬†puas¬†ma Tanjung¬†Benoa, untung¬†fotonya¬†bagus2 :).

Abis dari Tanjung Benoa, gile capek jugee. Kita makan siang yang murah dan halal di RM Nusantara. Dari sana kita jalan2 sebentar liat daerah Nusa Dua yang katanya isinya cuma hotel2 bintang 5. Bagus sih.. tapi karena panasnya gw jadi serasa dehidrasi deh, udah itu nguantuk berat gara2 abis water sport tadi.

Sekitar¬†jam 2, kita¬†lanjut¬†jalan¬†ke GWK¬†(Garuda Wisnu¬†Kencana). Duh takjub¬†gw ma ni tempat. Luasnya¬†sekitar¬†250 ha, berupa¬†perbukitan¬†batugamping¬†yang kemudian¬†dibelah¬†menjadi¬†jalan, diukir¬†menjadi¬†gedung. Disana¬†udah¬†ada¬†secara¬†terpisah-patung¬†dari¬†tembaga-kuningan, terdiri¬†dari¬†patung¬†kepala¬†Garuda setinggi¬†18 m, patung¬†Wisnu¬†setinggi¬†20 m, dan patung¬†2 tangan¬†setinggi¬†..lupa. Betapa¬†gw keliatan¬†kecil¬†yak, palagi¬†kalo¬†ni patung¬†udah¬†lengkap¬†semua, tingginya¬†bisa¬†mencapai¬†140 m bo (lo¬†bisa¬†liat¬† miniaturnya)!! Dan ditaruh¬†di atas¬†bukit??, aje¬†gileee, oh Bali semakin¬†harum¬†saja¬†namamu¬†nanti. Sayangnya¬†ni proyek¬†yang konon¬†sudah¬†dimulai¬†sejak¬†tahun¬†1995 dan diharapkan¬†selesai¬†tahun¬†2005, sampai¬†sekarang¬†nyatanya¬†ga kelar2¬†juga, mandeg¬†waktu¬†reformasi¬†1998 dan peristiwa¬†Bom Bali (dana jadi¬†tersendat). Dan kayaknya¬†emang¬†masih¬†lama deh, soal¬†yang bikin¬†lama tuh¬†sayapnya¬†si garuda¬†tuuu, gedenya¬†ga nanggung2. Rencananya¬†juga, nanti¬†di tempat¬†ini¬†bakal¬†dibuat¬†banyak¬†vila, dimana¬†tiap¬†villa mencirikan¬†kebudayaan¬†suatu¬†negara. Jadi¬†kita¬†akan¬†temukan¬†villa negara¬†Perancis, villa Belanda, villa Jepang, oh betapa¬†menyenangkan, tapi¬†kapan¬†yaaaa…

Abis dari GWK, kita mampir sebentar ngeliat Dreamland Beach (katanya punya Tommy Cendana?), deket tuh cuma 10 menit. Terjemahannya si Pantai Impian, kenyatannya ni pantai benar2 pantai impian. Pasirnya masih putiiihhh, lautnya birrruuu, ga seperti Kuta yang udah crowded dan penuh dengan kotoran anjing (hoek). Kita jatuh cinta deh ma pantai ini, mana ada hotel lagi di tebingnya, yang berhadapan langsung dengan pantai. Apa ya nama hotelnya..Klapa apa gitu kalo ga salah. Gw lupa motretnya, tapi si hotel ini punya pool yang berada tepat di bagian pinggir hotel. Jadi kan sering tu kalo lo masih di kolam dan pengen istirahat bentar, lo akan pergi ke bagian pinggir pool, dan menyanggakan tangan lo disana, bahkan lo kadang suka duduk di pinggir pool dimana kaki lo bakal lo ceburkan ke kolam. Nah ini pinggir poolnya adalah pinggir dari bangunan gedung, gada tembok pembatasnya. Jadi kalo lo duduk di pinggir pool alias pinggir gedung itu dan lo kegelincir ke belakang, jatuh ke bawah, ya dada babbay, wong poolnya di tepi tebing ko. Indah tapi menurut gw juga berbahaya, hiii.

Habis dari Dreamland, kita pergi ke Uluwatu. Jam udah menunjukkan pukul 4 sore. Cuapek nih badan sebenarnya tapi demi tari Kecak, kita sempatin ke sana. Perjalanan dari Dreamland ke Uluwatu sekitar 30 menit. Sebelum masuk ke Uluwatu, kita akan diminta untuk memakai selendang yang diikatkan ke pinggang. Makna filosofisnya adalah agar semua keinginan2 buruk kita terikat, sehingga waktu masuk ke Uluwatu kita sudah dalam keadaan bersih hati. Uluwatu Temple adalah pura suci yang terletak di tebing yang menghadap ke pantai. Templenya sendiri sebenarnya tidak begitu menarik, tidak bisa pula dimasuki tapi viewnya disini gaswat, bener2 bagoooeeesss!! Ada banyak kera nakal disini, jadi kacamata, topi, dll lebih baik dicopot dulu deh. Abis liat2 templenya kita langsung pergi ke tempat pementasan tari kecak. Tiketnya sebesar 50rb/orang. Duduknya di lapangan terbuka, di kursi kayu yang disusun melingkar. Ga gede2 amat, paling muatnya cuma sekitar 600 orang impit2an, tapi viewnya itu loh, langsung melihat sunset karena Kecak sendiri dipentaskan mulai pukul 6 sore. Pentasnya menarik, tentang sebagian kecil dari kisah Rama-Shinta. Hanoman dan para raksasanya juahil, qiqiiqiqi. Kalo nonton Kecak (kurang lebih sejam), jangan sampai pulang di tengah jalan karena bagian yang paling seru justru di akhir2 loh. Gw sempat foto sama Dewi Shinta huihihihi, kayaknya rada mirip tuh wajahnya :p.

Selesai¬†pentas¬†Kecak¬†kita¬†sempatkan¬†dulu¬†makan¬†di RM Puti¬†Minang, suedep¬†euyy. Abis¬†itu¬†langsung¬†cabcus¬†ke Ubud¬†dalam¬†keadaan¬†tak sadarkan¬†diri¬†karena¬†udah¬†kecapean. Perjalanan¬†sekitar¬†1.5 jam, sampe¬†sana muka¬†udah¬†ga berbentuk. Oiya, kita¬†nginap¬†di Tepi¬†Sawah Hotel, rekomendasi¬†dari¬†Tripadvisor. Udah¬†sampai¬†sini¬†dulu yaaa…cuapeeee..

Minggu, 13 Des 09

Sekilas tentang Tepi Sawah Hotel. Hmm..penginapannya sesuai ekspektasi lah, nyeni, menarik, kamarnya bagus, kamar mandinya luas. Kita nginap di Padang Tegal villa, ratenya sekitar 900rb/malam (udah include tax). Yang agak mengecewakan itu malah Ubudnya. Gw yang salah si, gw pikir Ubud itu suejuk, full sawah, ijo2, nyatanya walo nama hotelnya Tepi Sawah, ga keliatan tuh sawahnya. Kalopun ada, itu adalah sawah yang gersang, kayaknya bukan sawah deh, kayaknya lebih mirip tegal. Ubud yang gw impikan itu adalah Ubud jaman dulu kaleee (kata Pak Tommy-guide gw). Ubud sekarang udah berubah, udah mulai banyak hotel, udah puanasss. Oya, lagi2, makanan disini juga kurang bumbu :p

Oke, rute pertama kita hari ini adalah outbond di Bedugul. Nama tempatnya Bali Treetop Adventure Park. Wah ini tempat recommended banget buat orang2 yang suka tantangan, gathering, outing, maupun rekreasi keluarga karena di tempat ini bukan cuma ada outbond juga tapi juga ada kebun rayanya (hidup Bedugul!!!). Tiket masuk 10rb/orang, tiket outbond selama 2.5 jam sebesar 160rb/orang. Outbondnya berkelas euy (baca : susaaaaah!!). Terdiri dari beberapa level, mulai dari level anak2 mpe level advance. Kita diajarin dulu ma instrukturnya cara pasang carabiner, culi, dan cara outbondnya, abis itu kita dilepas, disuruh usaha sendiri. Instruktur cuma bantu motret ma kasih support dari bawah. Tiga hal penting dalam outbond ini : 1). Lo ga termasuk fobia ketinggian, 2). Lo harus punya stamina, dan 3). Lo harus pake sarung tangan kalo ga mau tangan lo babak belur. Ga punya sarung tangan?? Beli aj disana, cuma 20rb/ pasang.

Di outbond¬†ini, gw langsung¬†dimasukkan¬†ke level biru¬†(medium), di atas¬†biru¬†masih¬†ada¬†merah¬†(medium-hard) dan hitam¬†(advance). Yah biru…(pengen¬†gw langsung¬†ke hitam) tapi¬†pikir¬†gw gpplah-ntar¬†kan habis¬†biru¬†selese, bisa¬†langsung¬†ke hitam. Jadi¬†mulailah¬†kami di level biru. Dari awal¬†mpe¬†selesai¬†ada¬†sekitar¬†10 tantangan. Flying foxnya¬†3x (makin¬†ke akhir, makin¬†cepet¬†aj¬†tuh¬†luncurnya), sisanya¬†adalah¬†tantangan¬†pindah¬†dari¬†1 pohon¬†ke pohon¬†lain pake¬†tali, atau¬†injak¬†kayu, etclah. Kalo¬†gw bilang, flying foxnya¬†sama sekali¬†ga cape loh, demen¬†malah¬†gw, yang bikin¬†lelah¬†itu¬†justru¬†yang tali2¬†itu. Eniwei, ketinggian¬†level biru¬†ini¬†masih¬†rendah, sekiat¬†8-10 m dari¬†tanah. Dengan¬†agak¬†ngos2an, akhirnya¬†kami selesai¬†juga¬†level biru¬†itu.

Percaya¬†diri, gw langsung¬†lanjut¬†ke level merah. Wah, si merah¬†itu¬†tingginya¬†kisaran¬†12-15 m, udah¬†gitu¬†walo¬†jumlah¬†tantangannya¬†sama 10 buah, tapi¬†jenisnya¬†beda¬†bo. Kalo¬†level biru, diawal¬†dengan¬†naik¬†tangga, level merah¬†diawali¬†dengan¬†naik¬†jaring¬†yang jelas¬†lebih¬†menghabiskan¬†tenaga. Tali2¬†antar¬†pohon¬†di tantangan¬†pertamanya¬†juga¬†lebih¬†kendor, otomatis¬†kita¬†goyang¬†habis¬†di tengah2. Habis¬†itu¬†dilanjutkan¬†dengan¬†tantangan¬†ke-2 yang melintas¬†dari¬†1 pohon¬†ke pohon¬†lain (gw ga tau apa¬†itu¬†nama¬†permainannya) tapi¬†saat¬†itu¬†udah¬†jam 12-an dan kepala¬†gw udah¬†mulai¬†gliyeng. Tantangan¬†ke-2 bisa¬†juga¬†gw lewati, dan akhirnya¬†gw ke tantangan¬†ke-3 yang tadinya¬†gw pikir¬†adalah¬†flying fox (udah¬†seneng¬†tu) tapi¬†ternyata¬†adalah¬†ayunan¬†tali-nya¬†tarzan!!! Talinya¬†berat¬†banget, susah¬†payah¬†gw pasang¬†karabinernya¬†(ni mata¬†udah¬†mulai¬†nyap2), tapi¬†tetep¬†gw paksakan, auoooooo!!! Harusnya¬†gw mendarat¬†di jaring¬†tali¬†dengan¬†2 tangan¬†langsung¬†menggenggam¬†tuh¬†jaring¬†tapi¬†gw udah¬†capek¬†banget¬†hingga¬†hanya¬†1 tangan¬†saja¬†yang sanggup¬†megang¬†tuh¬†jaring. Gw udah¬†ga bisa¬†angkat¬†badan¬†gw lagi, padahal¬†ini¬†baru tantangan¬†ke-3 dan gw lihat¬†tantangan¬†berikutnya¬†bukannya¬†ke tempat¬†yang makin¬†rendah, eh¬†malah¬†semakin¬†tinggi. Ini¬†gila, tidaaaaakk!!! Mas2, saya mau¬†berhenti¬†di sini¬†saja… T-T

Setelah turun, gw langsung merasa lebih baik. Kelaparan, iya juga..duh, pengen hati sebenarnya menyelesaikan ke level hitam tapi stamina tak mendukung. Walo gitu gw sempatkan juga liat sejenak, seperti apa si level hitam itu. Oalah mak, awalnya aj udah susah. Dimana tadi seperti gw sebut sebelumnya, level biru diawali dengan naik tangga, level merah dengan naik jaring, level hitam itu diawali dengan wall climbing!! Oh pengen tewas rasanya..Udahlah, akhirnya kami makan siang aj, biar kembali segar dan bertenaga. Rasanya pengen lebih lama lagi di Bedugul ini (tempat ini begitu sejuk seperti tiada matahari) tapi apa daya kami masih banyak rencana lain. Akhirnya kami sempatkan melihat sebentar kebun rayanya. Ada rumah kaktus (keren euy), rumah anggrek, rumah bambu, rumah begonia, dll. Ahhh Bedugul, aku sangat mencintaimu. Begitu hijau, begitu asri, begitu sejuk, engkaulah Ubud yang tadinya kumaksud..

Cukup menye2nya, kita lanjut perjalanan ke Kintamani. Dari Ubud ke Kintamani lewat jalan potong, manghabiskan waktu sekitar 1.5 jam. Kita sempat melintasi jembatan terpanjang di Bali, namanya jembatan Bakung (artinya babi betina). Di tengah jalan, turunlah hujan..oh sedihnya hati ini eh tapi emang hoki, pas sampai Kintamani, hujannya berhenti loh!! Wah Kintamani emang dahsyat bo, ada Danau Batur yang diapit oleh Gunung Batur dan Perbukitan Gunung Abang. Kita bisa lihat Desa Trunyan juga (dari jauh pastinya). Pada tau kan Desa Trunyan? Itu lo..desa yang mayatnya ga dikremasi, tapi cuma ditaruh di bawah pohon. Wah Bali emang maut, heran, begitu banyak tempat menakjubkan disini. Tidak puas2nya kami memotret Danau Batur, plus gaya sini, gaya sana, tapi rasanya tidak satupun foto kami yang bisa menggambarkan keindahan Danau Batur. Ibaratnya foto gw ini cuma setengahnyalah dari keindahan Danau Batur (gw bukan fotografer siii).

Puas dari sana, kami langsung lanjut ke Desa Tegalalang. Tujuannya si mau liat terassering sawah nan ijo tapi kami lagi siyal karena itu sawah baru aj dipanen, yah hanya tingkat2nya sajalah yang keliatan, ijo2nya udah raib. Abis dari Tegalalang, kita ke central Ubud, mau tau seperti apa sih central Ubud itu. Ternyata jalannya penuh dengan orang jualan lukisan, ukiran, baju2, kayak Malioboronya Jogja deh. Sayang gw ga gitu ngerti seni dan ga gitu doyan shopping walhasil gw cuma beli es krim Walls sebagai pengganti rasa dahaga ini (cieh). Tapi buat orang yang suka seni dan shopping kayak suamiku, dijamin puas belanja di ubud. Oiya, kita juga sempatkan pesan taxi disini buat antar kita dari Tepi Sawah ke airport besok. Katanya kan bluebird ga ada di ubud ini, adanya ya mobil2 taxi ini. Tarifnya sekitar 175rb, wajarlah menurut gw.

 Abis JJS di Ubud, kami dinner di Bebek Bengil. Bebek Bengil punya view sawah yang bagus, this is the real rice field loh. Tapi..oh ada apa sih dengan lidah gw, ga kayak biasanya, tuetteeep aj menurut gw kurang bumbu padahal gw udah pesan top menunya yaitu bebek crispy.

Abis¬†dari¬†Bebek¬†Bengil, kami pulang¬†ke hotel buat¬†packing2. Besok¬†udah¬†terbang¬†ke Jakarta loh. Oh Bali emang¬†indah, bangga¬†rasanya¬†jadi¬†orang Indonesia karena¬†ada¬†Bali ini. Kalimat¬†‚ÄĚEveryday is Sunday in Bali‚ÄĚ, ‚ÄĚI love Bali‚ÄĚ benar2¬†membekas¬†di hati¬†gw. Anytime gw akan¬†kembali¬†lagi¬†mengunjungi¬†tempat2¬†lain yg¬†belum¬†sempat¬†gw liat. Dada Bali‚Ķmwah2

PS :

Ini peta Bali yang menunjukkan lokasi objek wisata yang gw kunjungi

Dan ini adalah rincian biaya yang keluar selama di Bali, mungkin bisa membantu untuk membuat buat estimasi pengeluaran ūüôā

¬†See U in the next trip ūüėÄ