Archive for the ‘Garut’ Category

Liburan anak sekolah kali ini, kami memutuskan untuk pergi ke Garut yang terkenal dengan air panasnya (geothermal). Kita sengaja berangkat lebih cepat 2 hari daripada libur anak sekolah untuk menghindari macet. Mumpung Bou (mama mertua) juga ada di Depok, jadi liburan kali ini dibuat yang rada jauh dikiiit :D.

Ternyata ke Garut naik mobil dari Depok itu ya, lamaaaaaa bangettt, 4 jaman. Jalan keknya ga abis2. Lurus2 aja, bikin bosan, gak da tantangan (*kayak yang nyetir aja). Seperti biasa, istri yang menyusun stop site tempat kunjungan. Mungkin karena anggap remeh atau malas campur ga sempat, istri nyusunnya juga asal2an, ga baca dengan seksama T-T.

Terbukti dari stop site pertama yang kita kunjungi. Namanya Kebun Mawar Situhapa. Dari namanya aja, tentulah pengharapan kita yaaaa…yaaa…pastilah bayangan kita akan disambut dengan kebun mawar yang wanginya tercium kemana2 kan ya. Tapi begitu saya sampai, hmm..yah, hmmm… :D. Bagusan Taman Bunga Nusantara (TBN) Cipanas kemana2 deh. Yaa, memang ga boleh dibandingkan juga dengan TBN soalnya skalanya beda, tapi yang jelas saya mungkin yang terlalu over expected (*makanya iqra oooy iqraaa webnya). Mawarnya sepencil disana, sepencil di situ, muncul lagi sepencil di sini.

ada tempat menginapnya juga, namun jumlahnya terbatas

ada tempat menginapnya juga, namun jumlahnya terbatas

Kita pun lalu masuk nyobain restonya yang ternyata kecil saja (*ngebayangin kayak Cimory tadinya wkwkw), menu apa2 ga ada hrrr. Katanya sih karena semua stok bahan makanan udah habis saat wiken kemarin. Maklum juga sih soal saya datang kesana hari Senin bahahaha, jadi sepi abis. Akhirnya kami pesan saja apa yang ada dan datangnya pun tampak lama sangat (mungkin pegawai2 juga pada libur kecapekan pas wiken) tapi ternyata tastenya OKEEEEEE!! Enaaaaakkkk semuanya :* :*. Rasa dongkol jadi lumayan berkurang :D.

Lalu karena sudah keburu disini, kita coba usaha menikmati si Kebun Mawar ini dan..berkat ipar, bou, suami dan ponakan2 lucu yang selalu riang gembira walau tempat wisata under ekspetasi, bisa jugalah kami have fun disini ^^. Akhirnya malah sibuk ketawa ketiwi, lari kesana kemari, sampai nyanyi bareng2 buat paduan suara dengan judul “Lihat Kebunku”. Apaa coba, kita ampe diliatin pengunjung lain wkwkkw, tapi ya cuek aja toh. Namanya juga have fun dan ga mengganggu kenyamanan yang lain :D.

IMG_3116

IMG_3154

kurang banyak bunganya yaaa

kurang banyak bunganya yaaa

permainan lempar topi

permainan lempar topi

IMG_3143

Overall, Kebun Mawar Situhapa saya beri rating 7.5.

Kamipun lalu pergi ke penginapan. Untuk penginapan, tadinya saya mau pilih Kampung Sampireun. Tapi salah satu bos saya (Pak Tedi) bilang kalo Kampung Sampireun itu cocoknya untuk orang honeymoon. Gada TV, adanya petromaks terus apa kabar bocil2ku yang lasak ini? Akhirnya saya ganti deh ke Kampung Sumber Alam yang tipe suite couple. Sengaja pesan villa yang ada kolam renangnya, kami sewa 3 hari 2 malam.

Nah sampai disana, sudah menjelang magrib. Memang saran saya kalau ke penginapan bagusnya pas cuaca masih cerah biar suasana hati ikutan cerah. Kalau magrib kan cahaya udah mulai berkurang, penginapan kami pun bernuansa kekayuan, jadilah saya agak2 sedih. Udah gitu, kolam yang dibilangnyapun ternyata kolam miniiiii, tingginya cuma selutut. Itu mah bukan buat berenang, rendam kaki kaleeee.

Eniwei, saya suka susunan ruangannya. Bed saya dan suami di lantai atas, dibuat seperti mezzanine, jadi tidak ada pintunya ya :D. Lalu dalam villa juga sudah ada bak kecil buat berendam air panas 4 orang. Kita juga coba layanan makanannya dan enyak2 jugaa :D, porsinya pun banyak. Ga nyesel kok order makanan disana.

penginapan di Kampung Sumber Alam

penginapan di Kampung Sumber Alam

20141216_063948

alif dan sumaya akrab banget *_*

alif dan sumaya akrab banget *_*

20141216_062939

Pas paginya baru deh kita coba si kolam sebetis. Nah makanya Feb, iqra gitu loh. Yah wajar aja kolam sebetis wong isinya air panas bahahhah. Siapa yang sanggup berenang di air panas? Kolam mini yang saya sesali tadi itu ternyata cukup banget dan menyenangkan. Kami bahkan menggunakan kolam itu untuk mandi 😀 😀 seakan kolam di dalam villa tidak cukup besar. Kami keramas dan sabunan di kolam itu, daaan pakai gayung. Sangat menyenangkan ^^. Villa kita ditutupi oleh tembok batu dan gerbang kayu setinggi 180 cm, juga dikelilingi pepohonan sehingga kecil kemungkinan ada yang mengintip2. Jadi berasa mandi di alam terbuka gitu deh :D.

Setelah itu kita sempatkan ke Gunung Darajat untuk mencoba pemandian air panasnya. Soalnya dari review2 yang ada, kayaknya tempatnya bagus, foto2nya juga bagus. Namun sesampainya saya disana, menurut pandangan saya, bagi yang sudah memilih untuk menginap di villa2 Cipanas mendingan pakai kolam di villa saja. Pemandian air panas di Gunung Darajat ini biaya masuknya hanya 20rb, tergolong murah. Artinya siapa saja bisa masuk, sehingga jadi amat ramai. Sehingga jadi agak berantakan, dan entah kenapa kok jadi banyak lalat *_* (mungkin karena jadi banyak makanan). Bocils sih pasti senang, liat air di ember aja senang :p, emaknya yang ga sreg sibuk usir2 lalat di saung o_O.

IMG_3196

Namun pemandangannya bagus. Saya sempatkan naik ke puncaknya yang tertinggi hanya untuk berfoto di huruf2 Darajat itu tuuuh, penting gasi heheheh. Harusnya mungkin kami bisa yaa ke tempat wisata lain di Gunung Darajat ini tapi tidak sempat. Jadi jam 12 siang kami pun turun.

Untuk makan kami mencoba 2 wisata kuliner yaitu Asep Stroberi 3 dan Restoran Pujasega. Yang Asep Stroberi, karena namanya udah kemana2 jadi kita yakin banget bakal happy disini. Eh ternyata, entah lagi sial atau gimana, saungnya banyak lalat (padahal udah pindah2 saung tuh saya), makanannya lamaaa…aaaaa….aaaaaaaaaaaaaaaa banget, kalah deh lamanya si Situhapa. Perlu gitu gw mengeluarkan gaya judes gw supaya makanan cepat datang karena kami sudah menunggu lebih dari sejam!, yang mana waktu itu juga KAGAK RAME!! Dongkol ga si, secara ya bocils baru abis berenang di Darajat, jam 12 baru turun, ke Asep ini lumayan 35 menitan terus nunggu pula selama ini *_*. Sampan2an, kuda2an dan entah apalagi mainan disitu udah ga ngefek lagi ke saya yang keburu emosi. Pun setelah dicoba, menurut kami ternyata ga endez juga tuh. Lalu apa yang digembar-gemborkan yak? Apa saya salah Asep? Apa mungkin yang enak itu Asep yang lain? Auk ah gelap :D.

Pertama2 sih enak liat2 ikan di bawah saung. Lama2 bosan juga liat ikan mulu tapi pesanan ikan kami ga datang2 graooorrr. Gw makan juga ni ikan di kolam!

Pertama2 sih enak liat2 ikan di bawah saung. Lama2 bosan juga liat ikan mulu tapi pesanan ikan kami ga datang2 graooorrr. Gw makan juga ni ikan di kolam!

Berusaha menghibur bocah yang kelaparan dengan main kuda. Main kuda udah, main petak umpet udah, sholat udah dan makanan masih belum datang :(

Berusaha menghibur bocah yang kelaparan dengan main kuda. Main kuda udah, main petak umpet udah, sholat udah dan makanan masih belum datang 😦

Sementara yang Restoran Pujasega, bertolak belakang. Kami puas sekali makan disini. Walau dari depan kelihatan sempit, namun ke belakangnya luassss sekali. Ga ada lalat, bersih, rapi, bisa lesehan, makanan cepat datang, dan enak2! Sayang kita datangnya malam, mungkin kalau siang lebih bagus karena kok sama2 saya lihat ada pemandangan sawah gitu :D.

Untuk oleh2 kami pergi ke Chocodot di jalan Otista. Tadinya saya udah mau bawa Chocodot untuk kantor, ternyata 1 chocodot kecil harganya bisa 25 ribuan, porsi 1 orang. Wedew, ternyata chocodot itu mahal yaaa. Akhirnya beli brownies dodol aja, lumayan enaak. Banyak sekali varian dodol di chocodot ini, namanya pun lucu2. Ngeliat ini itu, eh habis sejam juga di tempat ini :D. Tokonya rapi dan kemasan dodolnya unik2. Niat untuk pergi melihat kerajinan kulit dan batik Garut tertunda karena waktunya ga cukup.

Alif suka banget nih sama chocodot :D

Alif suka banget nih sama chocodot 😀

Nah sebelum pulang, kami sempatkan untuk mencoba kolam renang di Kampung Sumber Alam. Bukan kolam pribadinya ya tapi kolam renangnya. Ternyata disinilah kepuasan terbesar liburan kali ini. Kolamnya yang luas itu isinya adalah air hangat ^^. Apa ga happy coba kita berenang menyelam berendam…di kolam yang airnya hangat. Mana sepi lagi serasa kolam pribadi. Ada kolam air hangat untuk anak2 juga, pokoknya senang bangetlah di kolam ini. Maka itu kembali saya sarankan. Bila teman2 sudah menyewa villa dan di dalamnya sudah ada kolam renang besar, saya rasa tidak perlu lagi ke Pemandian Air Panas Darajat, jadi bisa lebih fokus menikmati tempat wisata lainnya di Gunung Darajat tsb.

asli ini kolam luas banget dan airnya hangat. beneran puasss banget berenang disini. Sayang saking senangnya malah lupa ambil foto -__-

asli ini kolam luas banget dan airnya hangat. beneran puasss banget berenang disini. Sayang saking senangnya malah lupa ambil foto -__-

Sekian cerita liburan kali ini, semoag bermanfaat buat yang mau berwisata kesana dengan keluarga. Akhir bulan ini rencananya kami juga akan berkunjung ke Taman Bunga Nusantara di Cipanas, Puncak berhubung bou suka bunga 😀 dan sebagai penutup liburan sebelum Bou pulang ke Pekanbaru.

See you in the next post yaa!

IMG_3258

Advertisements