Archive for the ‘Kuliah oh Kuliah’ Category

Sidang :D

Posted: June 20, 2013 in Kuliah oh Kuliah

Pada suatu hari datanglah email yang isinya ini.

und sidang febrie2Eaaa..finally, the time has come. Apa ya persiapan guwee? Pertama, baca dan baca lagi isi tesisnya biar makin nyantol di otak. Sampai hapal, kalau perlu sampe halaman2nya juga hapal, ahahah. Kedua, buat prediksi pertanyaan. Kira2..penguji gw nanti bakal nanya apa yaaa? List pertanyaan udah jadi, lanjut ke ketiga, jawab sendiri prediksi pertanyaan tersebut! Dan doweenng, ternyata prediksi pertanyaan gw susah2 ya mpok. Ampe gw sendiri kelabakan jawabnya. Wah untung profesi gw bukan dosen, niscaya ancur mahasiswanya kalo saya yang nguji ahahahah. Sebenarnya jawab ngasal sih bisa, jawab penuh penghayatan itu loh yang susah. Walhasil gw jadi sibuk sendiri deh buka buka textbook buat jawab pertanyaan gw sendiri yang nyusahin ini (*halaah).

Keempat, latihan presentasi biar makin menguasai. Waktu yang diberikan 20 menit. Jangan sampai kelebihan, nti yang dengar bisa begah ahahaha. Kelima, pesan travel dan hotel buat stay in 1 night. Terpilihlah Holiday Inn. Berhubung eke takut tidur sendiri, kontak Fanny dulu buat nemenin heheheh.

Dan yang terakhir adalaah…persiapan penampilan. Ehem, penting nih! Untuk baju, gampil. Blazer and celana itu udah makanan gw sehari2 di kantor. Tapi ini loh, rambut kok ya lagi lepek2nya. Panjang ga jelas, hampir mirip Sadako. Daripada gw ga PD, mending rambut ini dipotong sajalah. Jadi gw putuskan untuk potong rambut di Bandung.

Sehari sebelum hari H, gw udah siapin kamera buat poto2, tesis, materi presentasi, dan print2an prediksi pertanyaan buat latihan di hotel. Berangkatlah saya ke Bandung. Sampai jam 3, langsung check-in di Holiday Inn. And then..mulai deh bingung cari tempat potong rambut. Berhubung yang dekat dengan ITB adalah Roger Salon, mengangkotlah saya kesana.

Tadinya pas potong itu niatnya mau sambil baca lagi materi tesis or presentasi, tapi yang ada…gw malah makan. Pas banget di Roger ada menu makanannya. Lapar book. Kagak bisa nunggu sampai potong rambutnya kelar. Susah ya ternyata, makan sambil potong rambut itu. Hasilnya kependekan pula. Direquest sebahu, kapsternya malah potong di atas bahu. Leher gw jadi kemana2 heu.. PD lagi dia bilang, “Ini model yang sedang in Mbak. Cocok banget buat muka mbak!”. Hiks..iya Mbak, iya..

Habis potong rambut, ketemuan sama Fanny. Pesan suami, buat Fanny yang udah berbaik hati menemani istrinda bermalam di hotel, traktir Fanny sepuasnyaaa. Maka Fanny pun memilih Swiss Butcher tapi karena keabisan tempat, akhirnya kita nggelesor ke Le Gourmet. Perut udah kenyang, jam udah 8 malam. Pulangnya berencana untuk belajar buat persiapan sidang tapi apa daya kepala pusiiing. Kebanyakan makan keknya nih. Akhirnya beli Panadol, tenggak, terus bobok. Bangun2 udah jam 7 pagi ajya T-T.

Ini gimana siiih. Niatnya mau belajar kok kerjaannya malah makan dan makan dan boboook? Agak2 grogi jadinya karena hari2 sebelumnya belajarnya apa adanya, lah H-1 malah gada belajar samsek, tapi untungnya pas berangkat cuacanya cerah. The sky is so blue, the sun is shining bright. Udaranya hangat dan anginnya lembut. Mood saya langsung naik dan PD, hari ini aku pasti bisa! Langit menyambutku dengan senyumnya, maka aku harus BISA!!

Sidangnya telat setengah jam karena nunggu dosen2nya pada ngumpul. Tapi semua berjalan dengan sangat lancar. Sampai pas pengumuman nilai, ketua sidang mengatakan nilainya adalah xxx. Muka gw datar aj karena ga ngerti nilai itu masuk kategori apa. Apakah A? AB? B? Ntar deh gw tanya temen pas udah keluar ruangan.

Melihat tampang gw yang ga excited, Pak Eddy langsung bilang, “Kamu mesti ga tahu itu nilainya apa. Itu A, Febrie!” Oalaaah, alhamdulillah. Langsung deh saya cengar cengir hahahah.

Sayangnya kamera yang udah dipersiapkan malah ketinggalan ajya di hotel. Untungnya pas sidang, ada yang berbaik hati memotretkan saya which is the only one documentation I have. Nuhun, Pak Eddy..

Abis sidang banyak teman yang tanya, IPKnya jadi berapa? Cum Laude ga? Waaa saya mah lulus aj udah senang, ga kepikiran lagi deh buat hitung IPK. Berapapun saya terimalaah, tunggu saja pas wisuda nanti. Cheers ^^.

*special thx to Fanny yang udah nemenin bobo and antar sidang dan ke travel. Susul aku segera yaa!!

Advertisements

Bimbingan dan Bimbingan…

Posted: June 19, 2013 in Kuliah oh Kuliah

#posting lupa publish juga T-T. Keasikan menesis kayaknya waktu itu.

Yah gini deh kalo punya dosen pembimbing yang bimbingannya sejibun. Mesti antriii.

Yang datang 4, yang boleh masuk cuma 1.

Tapi gpp, kalo ngumpul sesama cewek dijamin ga bakalan bosen kok antrinya. Soalnya selalu ada aja kegiatan yang dilakukan. Misalnya seperti di bawah ini… :p.

Sementara Titin Sumarni sibuk dengan bimbingannya, stress dengan progressnya, kita2 bersenang2 dulu..

Ayuk ah Dwimara Tiffany, Tri Handayani..!! Kita kebut biar cepat seminar, sidang dan wisuda bareeenggg!!

Seminar Juga Gw

Posted: June 19, 2013 in Kuliah oh Kuliah

#liat2 draft posting e ternyata ada postingan zaman kapan…lupa dipublish. Udah basi tapi gpp lah ya, demi dokumentasi :D.

Dari 39 peserta kuliah S2 ITB Geologi Minyak Kelas Jakarta, hampir semuanya mengimpikan bisa wisuda bulan April. Tapi sebelum mencapai masa wisuda, tentu harus seminar dahulu. Seminar bertujuan untuk menginformasikan kepada hadirin, sejauh apa progress tesis kita. Yang menghadiri seminar bisa siapa aj. Untuk jurusan gw ini, alhamdulillah seminar cukup 1x, revisi draft, langsung bisa sidang (gw pernah denger ada kampus yang mewajibkan seminarnya perlu berkali2, hiiiy)

Walo bapak2 pembimbing sudah menyatakan bahwa yang namanya seminar ga kudu perfect, ga kudu final, ga kan ada sesi bantai-membantai, tetep aj kita2 jiper. Walhasil sekarang udah bulan April 2013, bulannya wisuda, eeeh yang seminar baru 5 orang booo.

Ga usah jauh2, gw kasih contoh diri gw sendiri deh. Jauh hari Pak Eddy, pembimbing gw udah berpesan, “Feb, nanti kalau sudah selesai 60-70%, udah boleh seminar ya. Seminar itu yang penting ada dasar teori, ada analisis, dan ada kesimpulan sementara. Ga perlu buat draft, yang penting ada slide.”

Nggih, Pak (*yang penting jawab dulu).

“Loh, bener loh ini. Seminar itu tidak ada SKS-nya. Tidak ada nilainya. Seminar itu dibuat dengan tujuan agar dosen pembimbing mengetahui progress tesis mahasiswa sudah sampai mana. Karena kalian kan semua bekerja, tidak setiap saat bisa bimbingan. Tidak setiap saat kami bisa memantau perkembangan tesis kalian. Sering kali mahasiswa tiba2 ingin maju karena mengejar kelulusan, mereka membawa draft tesis yang sudah final, laah padahal setelah pembimbing cek kok isi tesisnya banyak yang ga bener. Nah itu karena kurang bimbingan. Untuk meminimalisasi hal itu, makanya ada seminar.”

Oooo…

“Nah masalahnya adalah, kebanyakan mahasiswa itu saya lihat terlalu takut dengan seminar sehingga mereka menyiapkan begitu rupanya. Saking ingin yang terbaik, eh kok tiba2 sudah dekat bulan kelulusan. Akhirnya mereka seminar di waktu yang mepet. Lah yang repot kan juga dosennya. Belum tentu kami waktunya available pada saat itu, kan kasihan juga mahasiswanya.”

Nggih, Pak (*kali ini beneran nancap).

Akhirnya beneran, gw kebut aj semua dah. Ga pake perfek-perfekan. Nyang penting saya mengerti alur kerjanya, saya menguasai metode penyelesaiannya, dan saya dapatkan kesimpulan sementaranya. Salah dikit sana-sini, cuekin aj. Tampilan slide cupu-cupu, e ge pe. Nyang penting 3 poin tadi gw dapat. Maka seminarlah gw di bulan Maret 2013.

Pas banget di hari itu kampus lagi sepi. Hadirin dikiiit banget, ga sampai 15 orang, tapi toh saya juga tidak peduli. Prinsip gw saat itu, 1) seminar ini untuk dosen pembimbing saya, maka merekalah yang sebenarnya wajib hadir. 2) ini adalah sesi sharing, bukan suatu ujian. Para pembimbing dan hadirin akan memberikan input untuk membuat tesis saya menjadi lebih baik lagi, bukan untuk menguji dan menjatuhkan saya atas apa yang telah saya kerjakan.

Berkat 2 prinsip yang gw rapal dalam hati itu, akhirnya gw bisa seminar dengan mulus2 saja, alhamdulillah. Dan beneran deh, aroma seminar itu bukan bau pembantaian, tapi wangi penyaranan. Para hadirin benar2 memberikan masukan yang sebelumnya ga pernah kepikiran oleh gw. Ember ya, ga usah sok sempurna, toh kita seminar untuk perbaikan juga. Melakukan yang terbaik memang wajib, tapi harus ada batasnya juga. Lah kalau terus yang terbaik dan terbaik, kapan selesainyaaaaa? Manusia kan makhluk yang tak sempurna, tempat berlumurnya salah dan dosa. Di tiap2 yang kita kerjakan, memang pasti ada aj kekurangan yang terjadi.

Ayok ah temans seperjuanganku. Tau gini gw seminar lebih cepat, iiiihhhh jadi demen deh eke sama seminar (*mulai sok, hahaha).

*cara di atas tidak mempan untuk dosen2 yang “sulit” :p

Habis seminar langsung makan doonk. At Siete, Bandung with Fanny, temen seperjuangan.

Habis seminar langsung makan doonk. At Siete, Bandung with Fanny, temen seperjuangan.

Siapa sih yang bilang momen kebersamaan terakhir itu pas saat ekskursi besar? Gw yaaa? Eymmm, ya udah gw ceritakan aj kenyataannya dah.

Ekskursi ini akhirnya yah, akhirnyaaa (*akhirnya diputuskan juga) dijadikan ke Ombilin Basin, Sumatra Barat. Biayanya 8.9 juta, tidaaaakkk. Gedelah ini ya untuk ukuran 5 hari. E tapi kan lo dibayarin kantor, Feb. Yaaa, tapi gada salahnya juga kan gw ikut empati sama  yang bayar sendiri….

Jalurnya begini sodara2. Dari Jakarta kami ke Pekanbaru naik pesawat, dari Pekanbaru menuju ke Padang naik bus sambil menyanyi lagu disini senang disana senang, kemudian dari Padang menuju Bukit Tinggi, terus balik lagi ke Padang, pulang lagi deh ke Jakarta. Jalur singkapannya gimana, Feb? Ah sudyahlah tak usah dibahasnya ituuuu, percuma tak kan ada yg tertarik mendengarnyaa. Gw pun tak tertarik untuk menuliskannya.

Di lapangan hari pertama, gw compare nih dengan lapangan pas masa S1, memanglah jauh lebih bersahabat. Kebetulan juga cuaca tidak begitu panas. Kebetulan pula makanan Padang enak2. Situasi kondusif bangetlah menurut gw untuk jalan2. Tapi kita jadi kayak serubungan lalat yang ngiteeer aj di sumber makanan. Alias, kemana Pak Dosen pergi, kita ngekor aj gituh, nyatet penjelasan yang dilontarkan dosen. Saat Pak Dosen nyuruh ngeliat singkapan, sebagian kecil beneran getak getok batu dan deskripsi sampel, sebagian besar sih gw liat asyik masyuk poto2 aneka gaya, yah mirip gw bangetlah kelakuannya.

Ekskursi Ombilin2 R

Nah yang siksa itu adalah pas malam hari. Emang seeeh, hotelnya enak. Kasurnya empuk, bantalnya aduhai, air panasnya pas, kamarnya cozy tapi ga bisa dinikmatin maksimal mpoook. Secara kita sampe hotel aj jam 7. Makan, mandi, baring sekejap eeeeh musti ngumpul di ruang diskusi jam 9-an yang full dengan snack. Ngapain tuh rajin bener ngumpul diskusi? Ngerjain tugas baaang, hasil ekskursi tadi pageeee. Semua kudu dijelaskan beserta bab analisis n pembahasan, plus kasih gambar2 yang ciamik gitu deh. Kelarnya jam 1 or 2 pagi. Jam 5 udah bangun, sarapan, jam 7 berangkat lagii, oh nyoooo.

Ekskursi Ombilin R

Sampe pada suatu malam dosen2 negur kita, “Tolong ya kalian jangan seperti wartawan. Hanya mengikuti saya, mencatat apa yang saya katakan, menyimpulkan apa yang saya hipotesiskan tanpa ada pembuktian di lapangan. Justru hipotesis itu yang jawabannya harus kalian cari, bener ga apa yang saya bilang tentang geologinya.” Makaaaaa tersebutlah seorang kawan dengan kharismanya mengatakan, “Tanpa bermaksud tidak sopan, Pak. Sebenarnya kami sangat ingin sekali melakukan tugas lapangannya, namun karena waktu yang disediakan sangatlah sempit sementara informasi dari bapak2 sekalian juga demikian berharga sehingga kami putuskan untuk mendengarkan dulu info dari bapak2, kemudian dilanjutkan dengan pembuktian di lapangan. Akan tetapi, belum lengkap pembuktian kami lakukan, stop site sudah harus berpindah. Demikianlah yang terjadi” Asli, pokoknya gaya bicara si kawan keren bangetlah saat itu.

si kawan

si kawan

Jadi apa yang terjadi keesokan harinya? Kita 38 orang dilepas begitu aj book. Kita diantar ke sebuah perbukitan, dikasih kisi2 tugas untuk melakukan measured section, dikasih sedikit clue batuan2 apa yang akan ditemukan, kemudian dilepas dan ditunggu di tempat finish, di bawah bukit. Maka plongak plongoklah kami kebingungan (at least gw, yang ember bingung banget). Ini ya Formasi Sangkarewang? Bukan? Jadi ini formasi apa? Ooo Ombiliin. Apa? Bukan juga? Jadi formasi apa doonk. Ooo… (*preeeet). Pak Dosen, jangan salah faham dengan maksud kawan saya kemarin doonk.

source: Krypton Aprianto

source: Krypton Aprianto

Sumpah itu adalah hari lapangan paling siksa sedunia. Bukan siksa kecapekan ya tapi siksa kebingungan. Memang kebiasaan jelek gw adalah jadi wartawan sih, wkwkwk, jadi beneran gw gelap gulita disuruh beginian. Geofisis aj masih lebih jago dibanding gw ahahahah (*stop ah feb, ngerendahnya). Walo bingung, tapi eksis tetep doonk. Yey kapan lagi berfoto sama Formasi Brani? *bletak

Selain ketidaktaatan di lapangan, kecurangan juga terjadi di tugas malam. Sudah diamanatkan oleh bapak2 dosen bahwa yang namanya laporan walo sumber datanya sama, tapi harus dianalisa dan dibahas sendiri2. Lah mau tidur jam berape kalo model begitu caranya? Tetap aj deh kelompok gw yang terdiri atas 8 org durjana, melakukan tindak penyelamatan (*bahasa halus dari penipuan). Kita bagi2 tugas tuh. Tiap orang kebagian buat laporan satu stopsite, abis itu diputer dan dicontek ajya. Ngahaaaahahahah. Sukses, kita tidur jam 12 malam, alhamdulillah.

Paginya dapat pesan singkat kayak geledek. “Kami perhatikan ada banyak anak yang laporannya mirip sekali. Pas kita kumpulkan, ternyata mereka dapat dikelompokkan dalam grup yang sama. Sekali lagi kalian lakukan itu, nilai tidak akan keluar!!”

Oh inyoong, menderita sekalilah hidup disiniiii. Kelompok gw langsung cemas, 8.9 juta melayang sia2?, oh tidaaks. E tapi kok gw liat kelompok lain juga air mukanya kusut? Ternyata e ternyata, bukan hanya kelompok kami yang durhaka hahahhaha (*ngakak dalam kesedihan). Tapi sudahlah, biarkanlah yang sudah lewat. Tinggal 2 hari lagi nih, abis itu bebas.

Tak dinyana, siksa paling mantap justru ada pas malam terakhir. Kita diminta presentasi lengkap tentang Ombilin Basin berdasarkan analisis dan pembahasan dari hari pertama sampai terakhir, start presentasi jam 8 pagi. Maakjaaaanggg, mau pingsan rasanya. Badan udah akumulasi capek lapangan 4 hari, dendam kurang tidur 4 malam, sekarang buat tugas presentasi pula?? “Tenang, snack ada banyak” kata Pak Dosen. Kasur Paaaak, kami butuh kasuuuurr.

_DSC8172

Dosen cuma 6 padahal tapi tetap gahaaarrr

Sudah dapat dipastikan ruangan diskusi malam itu penuh orang2 melampar, orang2 ngelindur, wajah2 stres-kuyu-pucat masai. Mari saya perlihatkan foto kamar kami malam itu.

Hotel Mercure, Padang

Hotel Mercure, Padang

Bagus kan? Ini Hotel Mercure, kasurnya aj King Coil. Lalu dimanakah kami pada malam itu??

IMG-20121215-WA000

IMG-20121215-WA001

IMG-20121215-WA004

Itu kamar ratenya 850rb/malam, balikin duitnya balikiiiiinnnnn!!! Kan kami ga tidur disanaaa, kan kami ngungsi kesiniii. Lumayan buat beli baju Zara or Mango. Pengen kesel tapi presentasi menunggu, pasrah degh akhirnya. Sesi presentasi jam 8, gw mandi jam setengah 7 terus makan terus menghadiri presentasi. Cuma tidur 15 menit itu juga dengan kepala di atas meja, oh naseeebbb.

Untungnya sesi presentasi dan tanya jawab tak sengeri proses pengerjaannya. Semua serba mulus. Apa karena dosennya udah kasian ya liat kita pada kucel dan banyak yang ga mandi? Auk deh, gelap. Kemulusannya menyebabkan kita jadi PD nih bakal dapat nilai ekskursi bagus.

Pulang2 ke Jkt, penampilan gw ga cihuy bangetlah kalo dibandingkan dengan gaya hidup sehat Herbalife. Perut buncit akibat santan padang dan snack yang tak pernah putus, muka capek karena nafsu tidur yang tak tersalurkan, kulit kering, wajah jerawatan, rambut mulai bercabang tapi hati super duper senaaaaangggg!!! Tunggulah kedatanganku wahai Inan Salon!!

Dan sepertinya Pak Dosen emang seperti air tenang menghanyutkan. Dari 38 orang yang dapat A ga sampai sepertiganya, sisanya B bahkan ada yang BC. Oh sutrisno, eke dapat B bo. Sia2 berarti waktu di lapangan gw sok aksi tanya n diskusi, gegayaan bawa palu, ngitung2 jurus n perlapisan di depan dosen. Wahai 8.9 jutaaaa, pergilah kau dengan tenang, aamiiin..

hanya durianlah penghibur lara kami..

hanya durianlah penghibur lara kami..

Tersebutlah ada 4 mahasiswi yang pada hari Sabtu, tanggal 4 Nov 2012, dijadwalkan akan mendapat jatah bimbingan di kampus ITB. Namun Pak Dosen ternyata meeting. Katanya sih bakal selesai jam setengah 10 eh kok ya sampai jam 11 ga kelar2. Kita udah datang dari jam 9. Dari situasi yang kondisi udaranya masih sejuk.. sampai akhirnya mulai terasa panas. Mulai merasa mati gaya, maka diputuskanlah untuk menunggu notifikasi dari beliau saja.

Yasud, akhirnya yang satu pergi lunch bareng mantan temen SMA-nya, sementara yang 3 lagi pergi anjangsana ke FO yang sudah terkenal banyak syaitonnya. Walhasil, yang punya jadwal makan siang udah balik ke kampus, yang 3 lagi masih asyik masyuk ajya di FO, menunggu notifikasi. Engga sadar sama sekali kalo Pak Dosen udah kelar meeting tapi (sepertinya) lupa kasih pesan. Maka tersaliplah giliran kami oleh 2 mahasiswa lainnya.

Pas udah lengkap ngumpul lagi, kita ngobrol2 aj sembari isi waktu. “Iiih kamu belanja apa? Iiiih lucuk2 ya bajunya??” Pertamanya hebooh, terus mulai hening dan berasa kok lamaaa yaa…e terus mulai deh buka2 laptop…nemu fasilitas kamera yang kayaknya memaksa untuk dimanfaatkan. Terus kita saling lirak lirik…dan memutuskan “baiklah, kita isi waktu menunggu ini sambil poto2 ajjjaaaa. Kapan lagi ya book, 4 ce manis berkumpuul?”.

Sukseslah kita jeprat jepret disana. Berasa ruang tunggu kayak cuma punya kita berempat. Mulai dari gaya cutelah, gaya narsislah, gaya cueklah, gaya jeleklah, e buseeeeddd kayak masih abg ajjja. Padahal usia udah kisaran 25-30, status udah rentangan single-anak 2, tapi pada ga tau malu daaah.

Ternyata memang yah, kalo diisi sama kegiatan2 beginian, waktu itu tidak terassaaaah. Cekakak cekikik, rasanya bahagiaaaaa banget (*lupa sejenak ma riweuhnya tesis). Lumayan deh dapat 12 jepret, itu juga karena tiba2…..Pak Dosen nongol dan bilang,”Lagi ngapain? Ayo sekarang giliran kalian!”

Yah, moga2 nti wisudanya juga bareng kayak gini :).

Pemeran: Febrie Ekaninggarani, Tri Handayani, Titin Sumarni, Dwimara Tiffany.

Baru2 ini gw menyelesaikan ujian kuliah semester 3 S2. Itu artinya no more lectures, no more homeworks! Hati ini bahagiaaaaa sekali, rasanya semua beban terlepas, pengen melompat tinggi2. Tentu saja momen ini langsung gw rayakan bersama suami tersayang dengan acara makan-makan sepuasnya. Sampai sekarang rasanya tak percaya akhirnya semester 3 ini selesai juga.

Ok, kilas balik cerita. Gw masih ingat dengan jelas di akhir tahun 2010 gw memutuskan untuk kuliah S2 lagi. Tidak ada pikir panjang mengenai bagaimana repotnya, apakah otak ini akan sanggup, bagaimana membagi waktu antara kerjaan kantor dan suami anak di rumah, dll, yang penting ambil formulir dan ikut tes! Alhamdulillah gw keterima di Jurusan Teknik Geologi Opsi Migas ITB, Bandung. S2 gw ini khusus untuk para karyawan, jadi kelasnya termasuk eksklusiflah. Walo kampusnya ITB, tapi kelasnya di Jakarta. Muridnya ada 39 orang, yaa termasuk padatlah untuk ukuran S2. Kuliahnya hanya hari Sabtu, tapi dari jam 8 pagi dan bisa sampai jam 9 malam kalau emang jadwalnya begitu. Tugasnya segambreng. Semua kemudahan ini harus dibayar dengan uang SPP yang rada mahal, yaitu 18.5 juta/semester.

Memang dasar manusia itu banyak mengeluh ya..sudahlah diberi kemudahan kuliahnya cuma 1x dalam seminggu, di Jakarta pula, tetap juga gw merasa bahwa S2 ini beraaat. Sering gw mesti lembur sampai jam 11 malam di kantor untuk mengerjakan tugasnya. Curi2 waktu kantor untuk belajar juga kerap terjadi. Di saat semua orang masih ngorok di tempat tidur pas hari Sabtu, gw mesti ke kampus di StanChart. Yang lain pada liburan tamasya ke Sukabumi atau Anyer atau Jogja eee gw kepanasan or kehujanan di lapangan. Ini belon termasuk kuliahnya. Ada dosen yang makin malam bukannya makin lemes, eee malah makin berangas! Ada dosen yang ngasi tugas ga kira2 banyaknya T-T. Tapi ada juga dosen yang berbaik hati, memikirkan perasaan mahasiswanya sehingga tugasnya bisa dikumpul sebulan lagi walopuuuunnn tetap aj mahasiswanya bandel ngerjain pake SKS (Sistem Kebut Semalam).

Makanan waktu kuliah? Aduuuh enak pisaaan. Langganan break kita tuh adalah kue2 dari Chiquita Pastry, lumpianya euuy ga nahan. Mesin kopi? Adaaa..di belakang kelas. Makin sore, makin sering bunyi tuh mesinnya :p. Makan siang dan makan malamnya juga siplah pokoknya, ngenyangin dan sesuai di hati. Sukur2 ada temen yang lagi ga masuk, ya makanannya bisa kita embat juga hahahah.

Teman2nya? Secara semua merasa senasib sepenanggungan, persis kayak zaman penjajahan dulu, jadi udahlah kompak banget. Kelas ini diikuti karyawan dari Pertamina EP, CNOOC, Medco, Petronas Carigali, Anadarko, HESS, EMP, Salamander, dan lain-lain bahkan dari perusahaan batubara, CBM, dan service processing juga ada. Dari yang umurnya sekian (ehm) sampai yang termuda yaitu 24 tahun, ada! Populasi cewe terhadap cowo? Mendekati 1:5 deh. Yah serasa bidadari lah kalo kuliah disana. Waktu istirahat mesti deh diisi omongan ngalor ngidul, mulai dari yang berbobot seperti tugas dan diskusi sampai yang ga penting seperti nyomblangin si A dan si B :D.

Salutnya gw, beberapa teman yang pekerjaan di kantornya “jauh panggang dari api” sama materi pelajaran, tetap ikhtiar dan tawakal dalam mengikuti kuliah ini. “Berat..”, “Ga ngerti…”, itu komen yang pasti sering diucapkan oleh kita sebagai mahasiswa. Gw aj kadang2 hilang fokus dan bertanya “ngapain gw ada disini, ya?”. Tapi seiring waktu ternyata semua bisa juga terlewati. Ujian yang kurang sukses, bisa diulang lagi dan diperbaiki. Materi kuliah kurang nyantol, bisa tanya sana-sini biar makin faham. Tetap mampet juga?, ya udahlah cari posisi duduk dekat orang pintar aj pas waktu ujian :p.

Eniwei, gw sendiri ngelewatin semua dengan langkah agak terseok2. Banyak banget temen yang gw repotin but thanks to all, semua alhamdulillah mau ngebantuin. Semoga aj tesis-tesisnya pada lancar yaaa..Semoga aj link pada makin bertambah dan berguna di kemudian hari. Mana tau-mana tau, gara2 kenalan pas waktu kuliah bisa jadi pasangan suami istri, hahahha. Atau bisa jadi 1 kumpeni. Atau nextnya ga sengaja ketemuan lagi pas di Europe sana. Who knows? Nasib bisa saja berubah hanya dari perkenalan yang sebentar.

Momen kebersamaan terakhir keknya adalah field trip besar di bulan Desember 2012. Hope it we’ll be unforgettable 😉