Archive for the ‘Liburan Luar Negeri’ Category

Hari ketiga ini binguung deh mau kemana. Apa ke Singapore Zoo, atau ke Sentosa lagi untuk main Skyline and Luge, atau ke Science Centre? Tapi berhubung emaknya dapat titipan dari Neng Riris di kantor, katanya pengen sendok makan IKEA buat babynya, ya udin, bujuk2 ayah ke IKEA. Ga tanggung2, pengennya yang di Tampines wkwkwkwk bukan di Alexandra soal katanya Tampines lebih gede dan lengkap. Ayah hooh2 aj, cape debat keknya hohoho.

Akhirnya kita ke Tampines naik MRT. Oh my God, jauh ternyata ya boook. Jalannya ke stasiun MRT pertama aja udah gempor. Sampai di Tampines, nunggu taksi buat ke IKEAnya juga lama. Jadi di SG taksi tuh ga kayak di Indonesia yang bisa disetop kapan aj kita mau. Disini selalu antri dan pakek lama. Akhirnya pindah deh ke antrian shuttle bus yang alhamdulillah, sudahlah gratis, lebih cepet juga daripada si taksi. Jadi pelajaran, kalo ke IKEA mending langsung antri ke shuttle bus deh. Gratis dan bakal dianterin ke Giant, IKEA sekaligus Courts.

Sampai di IKEA, kita makan siang dulu. Kebetulan ada swedish meat ball yang terkenal dan halal di Line 3. Katanya banyak yang sengaja datang ke IKEA Tampines buat makan si bakso itu. Tapi pas gw pandangin, kok ya ga bikin selera hohoho. Malah tampak lebih enak nasi gorengnya, soalnya ayamnya sayap 2 buah gede2, nasinya banyak, harganya 4 SGD apa ya. Kan murce yaak.

Abis itu langsung keliling2. Lantai 2 nya khusus untuk desain interior. Memang lucuk2 dan ga pernah kebayang deh ma gw untuk buat susunan kayak gitu. Walhasil sibuk putu2, manatau bisa jadi sumber inspirasi buat dekor di rumah.

Ini beberapa desain ruangan favorit saya. Manis2 deeeh yaa.

01

02

03

04

05

Jangan heran kalo ngeliat foto2 di atas rasanya mirip2 soalnya saya memang motret ruangan yang banyak warna putihnya ooohohoho. Memang saya demen banget furniture warna putih cuma sampai sekarang takut beli karena baru aj kemarin pesan rak tv custom-designed dengan cat duco putih eeh udah dicoret sama Alif. Langsung ilfil :(.

Udah foto sana sini, udah berjam2 kelilingin IKEA, sendok titipan neng Riris tetap ga nemu jugaa. Gatau apa memang ga dijual atau saya yang udah puyeng nyarinya. Alif pun udah ngoek2 minta balik ke hotel, akhirnya kita pulang aj. Hari ini full cuma dapat pengalaman sightseeing doang, kagak ada barang yang bisa dibawa pulang, sigh! Ga cukup waktunyaaa, saking banyak yang dipengeeniiiin (*boong, bilang aja duitnya kagak ada hahaha).

—————————————————————————————————————————

Liburan pun usailah sudah. Pelajaran banget bagi gw nih. Bagi kami pribadi, Singapore keknya memang tidak akan pernah cocok dengan tipikal liburan kami. Disini wisata shopping doangg dan kebetulan kita ga gitu doyan belanja. Senang banget bisa jalan2 bertiga dengan ayah dan Alif, tapi..kalo untuk liburan mmmppp keknya malas ah datang kesini lagi. Ga menantang, hahhaha.

Sampai jumpa di liburan berikutnya \^.^/

Sambungan dari part 1 nih. Bisa dilihat review USS part 1 di posting yang ini yak!

Kelar dari sana, mata ibu teng!! ngelihatin canopy flyer di depan yang keknya cihuy banget tuuh. Semacam roller coaster tapi kita duduk dan kaki kita gantung2 gitu. Tapi lagi2 wajah ayah ga bersahabat. Kesan seakan “Kok ibu pilih atraksi yang serem mulu siih”. Ah ya beklah, saya tau dirii. Akhirnya kita jalan lagi dan ngeliwatin atraksi wall climbing. Nah loh, si ayah penasaran dan  pengen nyobain. Ibu sih senyum simpul aj, ya deh Yah, sekarang giliran Ayah. Wall climbing ini bayar 5 SGD. Tak dinyana ternyata ayah sampai ke puncak sonoooh, aiiih ibu sampe gaya juga motretin dari bawah. Dari posisi jongkok, tiduran,  telungkup, ni keknya ibunya lebih heboh gegayaan motret daripada si ayah.

Ayah dipasangkan carabiner

Ayah dipasangkan carabiner

Ayah mulai manjat. Ayo Yah, bisaaaa (*Oriflamer banget wkwkwk)

Ayah mulai manjat. Ayo Yah, bisaaaa (*Oriflamer banget wkwkwk)

Ayah sampai di puncak. Btw, menoleh ke bawah pas di puncak sono rasanya sesuatu banget ya, Yah :D

Ayah sampai di puncak. Btw, menoleh ke bawah pas di puncak sono rasanya sesuatu banget ya, Yah 😀

"Bu, ayah bisa Bu!". Alif pun ikut bahagiaaa, senangnyaaa.

“Bu, ayah bisa Bu!”. Alif pun ikut bahagiaaa, senangnyaaa.

Dipajang ga ya penghargaan ini ahahaha

Dipajang ga ya penghargaan ini ahahaha

Btw kalo ayah bisa, berarti ibu juga bisa dong yaaa (*ga mau kalah). Tapi keluar 5 SGD lagi kok ya sayang juga. Aih sudahlah, lanjut ke yang lain aj.

Harusnya habis wall climbing kan jam maksi ya tapi ga ngerasa lapar sama sekali. Mungkin juga karena udah kalap tadi di Aqua Marine wkwkwk, jadi kita lanjuuut deh ke atraksi berikutnya di Far Far Away yaitu Shrek 4D Adventure! Ini adalah simulasi yaa, di Dufan juga ada. Tapi yang ini lebih parah kata saya sih. Apanya yang pantas diantriin. Itu perasaan kursi gw kagak gerak sama sekali deeh. Mana ini aku cuma dapat semprotan air doang. Kursinya rusak atau memang capabilitynya genjut2nya cuma segini neeh? Hisssh, kecewa daku.Kami pun lanjoot lagi. Kali ini ke Merry Go Round. Yaah ini siih, ga usah dipaksa2, Alif emang ngebet banget naik ini. Ya udahlah ayah dan Alif sibuk pilih kuda2an yang mau dinaikin. Ibunya siap2 jepret dari luar. Puteran pertama, eeee kelewat jepretnya. Puteran kedua, eee kecepetan jepret. Puteran ketiga, wah udah pas nih Alif lagi ketawa, ayah yang ga keliatan mukanya. Puteran keempat, waks kabuuur. Siyap2 puteran kelima, oh mak nyooo, merry go roundnya berhenti dooonggg. Seeett, cepet banget yaaa. Ni kekencengan ni keknya si merry, eke lom dapat foto yang maksimaal hiks hiks.

Foto terbaik yang bisa didapat

Foto terbaik yang bisa didapat

Berikutnya pengen ke atraksi Light, Camera, Action di Holywood tapi Alif udah minta pulang. Iya siih jam sudah pukul 4 sore. Dianya mesti udah capek. Ayah akhirnya ngajak Alif ke Sesame Street. Nah ibunya jadi merasa pas banget nii timingnya buat datang ke roller coaster Revenge of The Mummy hihihiihih. Maka berlarilah saya kesana tergopoh2, boook keliling setengah USS book. Terus langsung ambil yang single rider. Ga pake antri2, eke langsung cuss masuk ke dalam roller coaster. Itulah enaknya single rider yaa, hemat waktu buanyaaak. Terus beneran seru nih. Udah mulai liuk2, udah mulai saya teriak2 wihiiiiii, wuhuuuuuu, heyaaaa….eeeeehhh eeeeeh, setooooppp boook. The end gituuu ceritanya. Astagaa, kenapa USS ini pelit sangat ya? Perasaan baru juga mulai seru, udah berhenti aj. Kuciwa saya kuciwaaa.

Keluarlah saya dengan manyun. Lari2 lagi setengah USS ke tempat ayah. USS semahal ini tiket masuknya, aslinya cuma ada 10 permainan paling ya. Kalah jauh deh dari Dufan, beuh. Cuma displaynya aj yang oke banget disini. Tadinya pengen ke Skyline and Luge – No! Capek! Terus juga pengen nonton Songs of The Sea – No! Alif wis ngantuk!  Ya sudahlah kami balik ke hotel naik shuttle bus lagi. Beneran deh sampai hotel, gempooor, capeeeee banget. Keknya memang ga mungkin jelajahin Sentosa itu dalam waktu seharian yaa iihihih.

Walo ga sesuai ekspektasi, tapi tetap menyenangkan. Apalagi kalo bukan karena perginya bertiga. Sayang Ayah dan Alif, chuuu.

*sesi foto2 di bawah ini juga amat menyenangkan :)).

Doyan mobil antik part 1

25

26

Pulangnya sampai di hotel, Alif terkapar. So sweet :)).

28

Seharian ini rencananya mau totalitas di Sentosa Island. Ya ke USS, ya nyobain Skyline dan Luge, dan lanjut nonton Songs of The Sea. Kenyataannya? Silakan simak di bawah..bisa jadi input bagus buat kamu2 yang mau liburan keluarga dan bawa anak kecil ehehehe.

Tadinya kita pengen berangkat sepagi mungkin ke USS karena katanya rame beut disana. Tapi pikir2, kan sekarang hari Kamis yaak, hari kerjaa dan bukan pula musim liburan. Jadi bolehlaaah kalo tiduran dikit lagi ohohoh, santai duluu. Jam 8 kita sarapan di Aqua Marine. Duuh enaknya kalo makan di resto halal ya, mau ngambil apapun ga perlu was2 cemas, halal koook. Abis makan, kita tanya ke concierge gimana jalur MRT ke USS. Zerrrnyataaa, hotel ini menyediakan shuttle bus gratis menuju ke USS. Uwooow, menyenangkan, ga perlu jalan deeeh (*pemalas). Nah shuttle bus pertama berangkat jam 9.00. Ternyata ke Sentosa itu cuma 20 menitan, kecil ya Singapore itu *o*. Karena naik shuttle, kami langsung diantar ke parkiran bus di basement. Jadi ga ngeliwatin Vivo City yang banyak diskonnya ituuu (*selamat deh dompet gw, wkwkwk). Kami beli tiket masuk di basement. Harganya sama aj, adult 74 SGD dan anak kecil 54 SGD, cuma kalo di bawah kita dapat voucher 10 SGD untuk beli makanan dan voucher 5 SGD untuk beli souvenir di USS. Karena gada ruginya, ya kami beli aj disana :D.

Pas sampai di USS, sudah jadi kewajiban untuk poto di buletan bola USS itu yaa. Terus antri sebentar, masuuuk deh ke dalam. Langsung kami melipir pesan double stroller untuk Alif biar dia ga kecapekan mengingat kejadian tadi malam. Sewanya 20 SGD and it’s worthy. Double stroller ukurannya lebih besar jadi bisa buat simpen tas juga. Keknya saya juga bisa deh masuk ke strollernya (*you wished!).

Agak kurang oke nih yang motret. Mosok bola USS-nya bisa kepotooong cobaa ( *udah mintol, masih ngomel :p, astaghfirullah)

Agak kurang oke nih yang motret. Mosok bola USS-nya bisa kepotooong cobaa (udah mintol, masih ngomel :p, astaghfirullah)

Stroller ini recommanded banget loh buat disewa :D

Stroller ini recommanded banget loh buat disewa 😀

Udah googling niih, kalo ke USS yang kudu didatangin itu adalah atraksi Transformer dan Battlestar Galactica (rollercoaster) di area Sci Fi City, kemudian lanjut ke atraksi Revenge of The Mummy (roller coaster indoor) di area Ancient Egypt, lalu segera ke Shrek 4D Adventure di area Far Far Away dan setelahnya mengantri di atraksi Light, Camera, Action! di area Holywood.

Maka kami pun manut. Langsung deeh ke Sci Fi City, parkir stroller si Alif dan antri untuk mencuba Transformer The Ride. Jadiiiii spoiler aj nih, kekekkeekk, kita akan naik ke dalam kendaraan seperti  mobil terbuka, isi 12 orang yang berada di atas rel. Lalu mobil ini akan masuk ke dalam terowongan dan berhenti. Kemudian muncul deh di layar super besar film tentang Transformer yang isinya adalah kita itu adalah mobil yang kudu dilindungi oleh Bumble Bee dari Decepticon. Spot pun berpindah ke 2 tempat lainnya. Jadi sebenarnya cuma ada 3 spot aj, mobil kita pindah2 dari spot satu ke yang lainnya. Tiap spot cuma beda 5 meter doang palingan. Mobilnya unjak2 alias gerak2 sesuai dengan kisah di Transformer. Seruuuu? Alif yang tadinya takut pas antri, e ternyata sukak. Suami juga bilang seruu. Sayaa…kurang menantang euy. Tapi bolehlaaah, kan ini buat anak keciiil hihihi 😀 :D.

14

Harus diakui memang, kalo mereka buat desain ga main2. Total bangetlah pokoknya, ga hanya fungsionalitas tapi juga unsur visualnya diperhatikan sekali.

Harus diakui memang, kalo mereka buat desain ga main2. Total bangetlah pokoknya, ga hanya fungsionalitas tapi juga unsur visualnya diperhatikan sekali.

Setelah itu kami keluar dan oh nyooo. Stroller kami ilang boook. Aiiih siapa yang gondol? Jadi di SG juga ada maling, getuu? Tapi ternyata cukup mengadu ke petugas, nunggu 15 menit, stroller baru kami pun diantar. Nah selama menunggu, ibu izin deeh ke ayah mau naek Battlestar Galactica. Itu buset deeeh liat relnya gede2, meliuk sana sini, terus panjang banget yaaa, ngiler abisss saya pengen nyoba. Mana ayah ga doyan atraksi begituan, Alif sudah pasti ga mungkin, maka hanya inilah kesempatan ibu untuk uji adrenalin. Tsaaah! Udah lari2 ke sananya (maksudnya biar ga lama gitu ayah nunggu), ee ternyata TUTUUUP boook. Huwaaaa, mangkeeell. Ini gimana seeh? Bukannya ini atraksi andalan yaaa kok malah tutuuup? Sebbeeel deh :(.

Duh padahal penampakan roller coasternya aja udah kayak gini coba, gimana ga ngiler pengen cobaa huhuhuhu

Duh padahal penampakan roller coasternya aja udah kayak gini coba, gimana ga ngiler pengen cobaa huhuhuhu

Yasudlah akhirnya kami lanjut ke area Ancient Egypt. Terus udah cling2 lagi nih mata ibu pengen naik roller coaster Revenge of The Mummy tapiiii kok kasian ayah yaa. Soal kebeneran banget tempat nunggunya itu panas. Akhirnya ibu mengalah huwaaa, dan kami pun memilih atraksi Treasure Hunter. Walo gitu, gpplah kalo kita foto aj di pintu masukknya :D.

Saya yang kepengen cobain wahana Mummy, kenapa malah yang difoto ayah dan Alif ya..rugii akuuu

Saya yang kepengen cobain wahana Mummy, kenapa malah yang difoto ayah dan Alif ya..rugii akuuu

Eniwei,  Treasure Hunter ini beneran deh buat anak kecil. Jadi kita naik mobil jeep yang ada di atas rel kemudian mobilnya jalan sendiri (ga kencang kok). Tentu saja si kecil yang berada di belakang kemudia akan merasa bahwa mobil itu dialah yang setirin hihiihi. Di sepanjang jalan akan ada patung2 mummy, relnya akan mengarah ke jurang buatan, ada jembatan yang pura2 terbelah wkwkwk, daaan 5 menit pun selesai ajya. Wew. Ok, this is for kiddos ^^. Yang ini susah difoto soalnya sempitt.

Lalu kami beranjak ke area The Lost World. Ketemu deh ama tulisan  Jurassic Park Rapid Adventure. Kok ya kesannya serem dan menggugah ya? Maka antrilah kami disana. Ternyata ini adalah arung jeram seperti di Dufan, Ancol. Emmm, malah kerenan Dufan deh keknya, lebih banyak cipratan airnya. Lah ikiii perasaaan saya yang paling banyak kecipratan di antara penghuni ban tapi itu juga ga basah2 amat deh :D. Udah gitu bentar amat yaak. Memang siih ada adegan yang rada beda, saat ban kita berhenti kemudian naik ke atas menuju mulut Tyrannosaurus, dan ternyata geser ke samping lalu turun meluncur, jebresss. Tapi udah setop disana, waaa anti klimaksnya book. Nyem2, oke deh. Nah yang ini karena basah2an jadi semua kamera disimpan ke loker. Tapi percayalah, menurut saya kurang recommended deh :p.

(bersambung yaa)

Kenapa gw milih hotel ini, semata2 karena pada saat itu lagi boomingnya kasus Solaria haram. Lah pan gw yang dulu lumenjen sering makan disana jadi kebat kebit ya bow, perasaan gimanaa gitu mengetahui kalo makanan yang lumayan  makanan haram. Akhirnya gw mantepin hati, pokoknya selagi mampu, cari makanan yang halal.

Nah hotel yang gw book ini termasuk dalam salah satu dari top 5 halal buffets di Singapore berdasarkan artikel ini. Sebenarnya dari diskusi dengan beberapa teman, banyak juga yang menyarankan untuk menginap di Little India yang banyak makanan halal tapiii suaminda pengen hotel yang ada pool jugak secara Alif doyan berendam. Jadilah gw mantepin ati book ni hotel. Ga sempat ngebandingin harga dengan seksama karena kerjaan kantor lagi riweuh. Pokoke cek Agoda, cek bookingdotcom. Dari hasil bandingan selintas itu… bookingdotcom lebih murah 700 rebong, tanpa banyak curiga ya gw sikatlaah.

E terrnyataaa begitu pas check-in ketahuan deh kenapa jauh lebih murah. Dikarenakan harga itu belon termasuk sarapaaan, huuugh! Tanya2, sarapan disana 30 SGD per orang (untungnya anak <5 tahon ga kena biaya). Otak langsung pijit tombol kalkulator, 30SGDx2orgx2harix10rb = 1.2 jutaa!! Oh nyooo eke rugi 500 reboooo. Why? Why ya Allah? Why gw selalu melakukan kesalahan dalam hal2 yang berbau booking hoteeelll. Enihow, tetap jugalah kami ambil tawaran itu karena udah malas ribet.

Gimana kenampakan hotelnya? Susah dijelaskan. Banyak banget lantainya dan void semua. Jadi di dalam hotel kita bisa lihat dari void ke sekeliling itu isinya kamaar semua sampai atas, tauk deh berapa lantai :D.

menuju lobi hotel

menuju lobi hotel

Tangga hotel menuju Mall di sebelah hotel

Tangga hotel menuju Mall di sebelah hotel

view dari atas

view dari atas

Naah, ini foto kamar dan view di balkonnya :D. Langsung menghadap ke daerah Merlion gitchu deh! Hadap jauh jarak sekiloan lebih tapinya ahahhaha. Kalau mau hadap dekat, jangan stay disini tapi di Fullerton aj sekalian. Kepeleset dikit, sampai deh ke Merlion :D.

kamar mandinya ada bath tub, ada shower juga. Ada toilet, ada bidet juga. Wastafel ada dua.

kamar mandinya ada bath tub, ada shower juga. Ada toilet, ada bidet juga. Wastafel ada dua.

view dari balkon

view dari balkon

Bagaimana dengan poolnya? Pool standard ajya, padahal saya pengennya kayak waterbom (*maksud lo?!). Tapi yah yang namanya Alif, kalo lihat air kayak liat bakso, senangnya minta ampuuun. Alhamdulillah kalo anak senang :D.

07 08 09 10 11

Bagaimana dengan makanannya? Penting banget nih! Karena statusnya yang udah halal, makannya pun ga cemas lagi doong. Dulu waktu pertama x ke SG gw kan nginap di Ritz Carlton. Itu hidangan buffet sosis ayam letaknya sebelahan sama sosis babi. Ambilnya jadi takut2, takut sosisnya ketukeerrr. Jadi kurus deh perasaan waktu itu karena makannya ga tenang. Nah kali ini perasaan gw comfortable bangeet, berimbas pada pengambilan makanan dengan porsi ga tahu malu :D. Disana selalu ada nasi briyani, untungnya Alif doyan sama nasi ini. Singkat cerita, enyak! Nyaman di hati, nyaman di perut.

Hotelnya juga dempetan ma mall Marina. Jadi makan siang dan makan malam kami tinggal turun lift, buka pintu, langsung mall deh dengan berbagai kuliner. Kapaaan ya gw punya rumah yang begitu buka pintu langsung mall ya? Walopun begitu, karena mengejar halal tadi, jenis makanan kamipun tak jauh2 dari KFC. Andai wisata kulinerpun, jatuhnya juga ke Chicken Curry di 7-11. Gapapa deh, yang penting halal! Btw, itu mall selain buat makan ya kita anggurin. Walau kata ada banyak outlet dengan baju bermerk yang keren2, tapi kalo memang passion shoppingnya lagi ga ada (baca: dompetnya kempes) ya tetap ga tertarik juga kan.

Sekarang dari segi lokasi ya. Karena tujuan liburan kami itu cuma Merlion (hari 1), USS (hari 2), dan IKEA Tampines (hari 3) maka udah lumayan pas. Ke Merlion bisa jalan kaki sekitar 15 menit. Untuk ke USS disediakan shuttle gratis pulang pergi. Kemudian untuk ke IKEA Tampines, itu baru rada ribet. Tapi memang lokasi IKEA Tampines itu menurut gw juga agak gak sopan si, ujuuuuuung banget. Kayaknya mau menginap di daerah manapun, Tampines selalu jauh dari mana2.

Tapi yang bikin daku paling demen ma hotel ini adalah itu tuuh. Integritasnya! Pas waktu checkout, tak disangka2 tagihan makan kami cuma 600rb loh!!, gara2 makan yang seharusnya 2 hari hanya dicatat sehari. Antara pengen diem supaya hemat dan berontak untuk tetap memegang kejujuran, akhirnya kami putuskan untuk jujur. Apa kata mereka? “Well, so you took your breakfast for 2 days but the bill says only 1 day so I would follow the bill!” Aaaaaaawww, you go man! We love youh! Alhamdulillah, memang rejeki ga lari ke mana 😀 (*sumringah).

Akhir kata, untuk Marina saya kasih poin 8.5 dari 10. Makasih yaaa Marina Mandarin Hotel, semoga sukses selaluuu!!

Kalau baca2 posting liburan saya sebelumnya hihihiihh, sebenarnya luar negeri ga termasuk kategori tempat yang pengen dikunjungi yaak T-T. Tapi karena istri udah kepunan banget, dulu pernah kesana tapi ga ngapa2in gara2 encok hamil, ya bolehlah ya Ayaaah kalo sekali ini kita pergi bertiga kesanaa. Kan Ayah ultah jujaaa, mau dibuat spesial dikit 😀 (*catet yak! Biar dikabulin, triknya memang harus bawa2 tanggal bersejarah).

Alhamdulillah, ayah bersedia (atau kepaksa?). Yang jelas liburan kali ini adalah liburan luar negeri pertama saya bareng suami dan anak, oooh cenangnyaa. Tanggal kepergian pun ditetapkan, lalu langsung  ajya cari tiket pesawatnya yang semurah2nya, dapat deh di Tiger. Perorang pp kena 1.2jt apa ya, lupa. Ga bisa dibilang murah banget juga (ngarepnya sih nol rupiah) soal memang tanggalnya udah di-set, baru deh cari pesawat.

Kemudian berikutnya cari penginapan. Berhubung waktu saya hunting2 itu lagi ada kasus Solaria Haram, walaaah.. makin kebat kebit aj hati ini kaan. Akhirnya diputuskan untuk menginap di Marina Mandarin Hotel, semata2 untuk mengincar sarapannya yang halal di Resto Aqua Marine. Reviewnya bisa dilihat di sini. Sebenarnya dari hasil diskusi dengan beberapa teman kantor, mereka pada menyarankan makan di Little India saja, atau bismillah aj yakinkan halal, tapi kok yo aku ra isooo huhuhu. Ngebayangin pagi2 mesti sengaja ke suatu area untuk sarapan halal, keknya enakan kelumunan di tempat tidur deh hehehe. Tambah lagi syarat dari ayah, hotel kita harus ada poolnya karena Alif doyan banget berenang. Kok ya sekali tembak 2 bebek kena yaaa, maka jadilah saya book disana ^^. Udah bandingkan Agoda dan Booking.com, murahan Booking.com, selisihnya sampe 1.2jt, langsung cepretttt!!!, daku book.

Nah pas hari H-nya, kita semua pada lupaaa kalo ke LN tuh rada ribet urusan di bandaranya. Bawa dollar SGD cukupan, bawa rupiahnya pas2an, eee airport tax per orang 150rb ajya, wakwaooo, lansung dompet eke pessss. Terpaksa ambil duwit lagee. Alhamdulillah yaa, dari Depok pagi2, jadi di bandara ga terburu2 (*pala lo). Tetep aj sampai di bandara lari2, cairan2 di tas ransel pada disita (lupa maaak lupaaa kalo cairan2 bagusnya dimasukin ke bagasi. Hilang sudah sabun muka Oriflameku diembat penyita huhuhu). Terus lepas jaket, lepas belt, dan karena terburu2, lupa dipakai lagi deeh. Aaak, baru hari pertama udah banyak barang melayang huhuhu.

Sampai di Singapore jam 10 pagi, ehem. Memang beda ya dengan Indonesia. Disini semua serba bersih, rapi, tertib, tertata, keknya orang yang jorok kalo tinggal disini insya Allah bisa lebih mengkilap hehehe. Bandaranya bagus yaaa, besaaar. Petunjuk2 arah sangat informatif sekali, tersebar dimana2 dengan susunan yang ga bikin sakit mata.

Sarapan pertama kita di Mc Donald bandara, tapi yang ada cuma menu breakfast. Kagak ada nasi, kagak ada ayam, kentangnya cuma harshbrown, dan saosnya pun maniis. Jadinya…jadinya muka Alif dan ayah manyun karena lidahnya ga sesuai, cuma muka ibu yang tetap berseri2 hohohoho. Abis makan pengen langsung cuss ke hotel, capek soalnya dari rumah subuh2, bawaan masih ngantuk. Nah niatnya mau coba MRT. Udah beli EZ Link niih, tambah 10 SGD/orang biar afdol. Kata ayah, “Memang SG itu keren banget ya yang (*udik), kapan Indonesia punya MRT beginian.” Nunggu J****I jadi presiden kali ya, Yah 😀

Jalur MRT Singapore 2013

Jalur MRT Singapore 2013

Tadinya kita pengen naik MRT sampai ke Bayfront yaitu stasiun terdekat ma hotel, tapi celingak celinguk semua penumpang MRT, kok ya yang geret2 koper nih cuma kami bertiga yaa hihihih. Lagipula ibu kok udah pegal2, capee, dari tadi jalan melulu. SG memang transportasinya keren abis deh tapi ya itu, tetap aj banyaaaaak jalannya. Alif pun udah minta2 digendong. Book anak umur hampir 5 tahun book, 22kg, apa ga gempor ni punggung T-T. Akhirnya kami pun naik Taxi wkwkwkwk, iyes bener, sayalah yang menyerah. Dari Paya Lebar ke Hotel taxinya kena 8 SGD. Nah sampai di hotel dan check-in, terrrnyataaa harga yang saya bayar di booking.com itu lom termasuk breakfast book. Pantess aj lebih murah sejutaan hissshh (*padahal sendirinya yang ga teliti ngecek). Akhirnya kita pesan breakfast, 30 SGD per orang, <5 tahun ga diitung :D.

Sampai ke kamar, fiuuuh, nyamannya. Baring2 bentar, eeee ketiduran dweeeh huhuhuhu. Bangun2 langsung diskusi sambil buka peta. Pengen ke Gardens by The Bay soal liat fotonya sepertinya bagus banget tapi kok ya terik sangaaat. Apa nti disana kita ga melepuuh? (*mulai lebay). Apa ke IKEA yaa, tapi ternyata posisi hotel ini terhadap kedua IKEA ga sohiban banget deh, alias butuh banyak jalan kalo mau naik MRT. Akhirnya aktivitas sore itu diisi dengan berenang di pool hotel :D. Saya kira poolnya model waterboom Ocean Park (*ngareppp) tapi ternyata pool biasa. But we like it, though :D.

Si kecil bersantai :D

Si kecil bersantai 😀

Abis berenang kita makan di Marina Square Mall. Senangnyaaa hotel ini dempetan sama mall. Bingung lagi cari makanan yang halal, akhirnya kita ke KFC deeh. Alhamdulillah disini nemu nasi dan ayam. Wajah Alif dan ayah pun mulai sumringah wkwkwkwk. Banyak outlet2 baju bermerk, sayangnya kami semua bukan penggila shopping. Ngeliat baju2 keren bin mahal kok perasaannya sama aj kayak ngeliat baju2 di Centro dan Matahari ahahahah.

Malamnya kita ke Merlion. Naaah di Merlion ini daku senaaaaanggg sekali. Bisa ke sana JALAN KAKI BERTIGA sama suami dan Alif, menapaki kota baru, sambil mengamati suasananya. Ayah lebih interested dengan bangunan2 dan peradaban. Ibu lebih peduli dengan bentuk badan penduduk SG yang kok yo langsing2 yaaa, iri akuuu huks.  Sementara Alif sibuk dengan “Aku lapaaar, aku capeeek, aku ngantuuuk.”

Di Merlion yang berjarak sekitar 15 menit jalan kaki dari hotel, kita bisa liat view yang bagus banget dari kumpulan gedung2 di SG. Sebenarnya gada yang bisa menandingi keindahan sang Pencipta yaks, tapi tetap aj gedung2 yang penuh lampu ini memang kece untuk dipandangi. Beli es krim juga kentang, terus menikmati angin malam deeh disana sambil ngobrol2, duuuuh senangnya sayaaa 😀 :D. Dan pas jam 8 malam ternyata ada light show percis kayak Song of Lights di HongKong. Jadi gedung2 di seputaran Merlion akan memainkan lampu2 sorot mereka mengikuti irama lagu yang berkumandang. Lagunya saat itu adalah “It’s a Wonderful World”. Menurut saya sih musiknya kaga kenceng sama sekali jadi eke sendiri juga agak raba2 tuh judul lagunya tapi well, it’s quite good! Precious time for me :D.

Beginilah suasana sebelum show. Sudah banyak yang kongkow2 di park. Yang baju merah itu saya :D (*penting gitu ya, dibahas :p)

Beginilah suasana sebelum show. Sudah banyak yang kongkow2 di park. Yang baju merah itu saya 😀 (*penting gitu ya, dibahas :p)

Mulai muncul cahaya laser ungu pink dari bangunan2 di bawah.

Mulai muncul cahaya laser ungu pink dari bangunan2 di bawah.

permainan  laser dari bangunan utama, si kapal :D. Tapi kata saya sih lebih mirip bentuk kucing 6 kaki lagi jalan, bener gasi?

permainan laser dari bangunan utama, si kapal :D. Tapi kata saya sih lebih mirip bentuk kucing 6 kaki lagi jalan, bener gasi?

Saking bagusnya, si kecil pun ikut2an mengcapture momen ini :D

Saking bagusnya, si kecil pun ikut2an mengcapture momen ini 😀

Pulangnya?

Eaaa, digendong lagi. Begini deh tabiat anak selama ada di SG :p

Eaaa, digendong lagi. Begini deh tabiat anak selama ada di SG :p

(bersambung)

Lesson n Learnt:

1. Sebenarnya hari ini saya merencanakan untuk pergi ke IKEA Alexandra, lanjut ke Gardens By The Bay, sambung ke Merlions. Faktanya yang jadi cuma Merlions. Cape yaaa ternyata. Bawa anak kecil dan jalaaan mulu, ga bisa disamain ma tenaga orang dewasa. Saya aj gempor, gimana Alif? Walo kata anak udah gede, kayaknya lumayan juga kalo bawa stroller, jadi anak ga terllau cape.

2. Masukkan semua cairan ke bagasi. Dan jangan lupa untuk mengambil kembali barang2 yang dilepas saat pemeriksaan di bandara. Paling penting sebenarnya sih datanglah jauh jam dari yang ditetapkan biar ga tergesa2. Buru2 itu bikin panik, akhirnya lupa sana sini deh T-T.

3. Bawa rupiah yang cukup dan selalu sediakan bulpen dalam tas ransel karena akan sering digunakan 😀

Berikut adalalah rincian pengeluaran perjalanan Macau-HongKong-Shenzen, dari tanggal 4 – 7 Oct 2010.

Kurs saat itu : 1 MOP = Rp 1.100,00 lalu 1 HKD = Rp 1.060,00 dan  1 Yuan = Rp 1.200,00. Pengeluaran tidak termasuk tiket karena harga tiket bervariasi. Kebetulan waktu gw, perginya rada mendadak sehingga dapat tiket lumayan mahal T-T

Sekedar info tambahan, gw membeli Octopus Card seharga 500 HKD yang rencananya akan digunakan untuk 2 hari tapi kenyataannya tidak perlu sebanyak itu. 250 HKD juga udah cukup kok karena Octopus ini hanya gw gunakan untuk transportasi via MTR dan beli makanan di 7-11.

Di bawah adalah itung2annya.

Pengeluaran di Macau (Senin, 4 Oct 2010)

Pengeluaran di Lantau Island (Selasa, 5 Oct 2010)

Pengeluaran di Shenzen (Rabu, 6 Oct, 2010)

Pengeluaran di Hong Kong Island (7-8 Oct 2010)

Total habisnya (tidak termasuk tiket) adalah Rp 4.513.109,-…bokek lagi dehhh :p

Hari ini kami akan berangkat ke Shenzen, Cina. Barang kami yang seabreg2 itu kami titipkan di pemilik City Econo Guest House, bayarnya 15 HKD per tas. Menaiki MTR dilanjutkan dengan KCR, kami pun akhirnya sampai di Lo Wu – Luo Hu, perbatasan antara HongKong dan Cina. Target utama kita pagi ini adalah mengurus Visa On Arrival (VOA) di Lo Wu. Sayangnya saat itu kami belum punya mata uang Yuan. Jadilah tanya sana-sini dimanakah kiranya si money changer berada. Wah parah deh, begitu udah masuk wilayah perbatasan kontan masyarakatnya udah ga bisa Bahasa Inggris. Berbekal petunjuk dari seorang guard, kami pun akhirnya menukarkan uang kami pada seorang bapak yang sama sekali tidak ada tampang money chengernya :(. Dan beneran deh, setelah dicek si Bapak ambil untung 50 ribu rupiah untuk per 1000 Yuan.

Kami segera naik ke lantai atas, bagian pengurusan VOA dan ternyata kami menemukan money changer pas di sebelahnya, sial! Proses VOA sendiri hanya memakan waktu sekitar 40 menit dan musti merogoh kocek seharga 160 Yuan. Keluar dari sana kami langsung menuju Moslem Hotel menggunakan taksi. Kota Shenzen agak berbeda dengan HongKong. Di Shenzen jalannya lebih luas dan tampak lebih sepi namun kotanya sendiri termasuk bersih. Bangunan Moslem Hotel sendiri sudah agak tua sehingga warna catnya mulai kusam. Tapi kamarnya jauh lebih lega, selain itu di dalam hotel itu ada restoran halal namanya Moslem Resturant. Secara umum kami puas dengan kondisi kamarnya termasuk resepsionisnya yang sangat membantu :).

Kami pun segera jalan untuk menuntaskan list kami, yaitu visit ke Windows of The World (WoW). Apa itu WoW? WoW adalah tempat wisata yang luasnya puluhan hektar dimana isinya adalah miniatur2 kebudayaan dunia. Sebut saja misalnya menara Eiffel, menara Pisa, Taj Mahal, mpe Borobudur juga ada hanya dalam ukuran yang lebih kecil. Tidak hanya itu saja, di dalamnya juga ada beberapa wahana permainan seperti Dufan dan atraksi2 yang layak untuk ditonton. Kami kesana menggunakan bus dengan lama perjalanan 45 menit. Pas banget deh buat istirahat memulihkan tenaga :).

Setelah makan KFC di sana, kami pun masuk. Begitu masuk jangan oh jangan lupa untuk mengambil peta WoW yang disediakan disana kalau ga ingin tersesat. Berbekal peta itu kita bisa memilih miniatur mana yang akan kita kunjungi. Selain itu, nama miniatur juga hanya tercantum di peta itu doang. itu artinya kalo lo pergi ke Menara Eiffel, lo ga bakalan nemu tulisan bertuliskan ”Menara Eiffel” disana. Tapi siapa sih yang gatau Eiffel, hehehe. nah masalahnya miniaturnya ada 200-an bo, dan apakah lo yakin akan mengetahui semua nama kebudayaan dunia? Sebut saja teman gw, Elsa. Dia sering banget denger nama Colosseum dan yang dia tahu hanyalah bahwa Colosseum itu bentuknya lingkaran. Walhasil, tiap ngeliat miniatur berbentuk lingkaran akan dia klaim sebagai Colosseum :D. Sama ma gw yang mengklaim setiap tiang adalah totem 😦 .

Sebenarnya kita bisa saja mengelilingi tempat ini menggunakan scooter (1 scooter bisa muat 2 orang) tapi bayarannya booo..120 Yuan/jam! Bisa juga mengelilingi tempat ini dari atas menggunakan monorail seharga 58 Yuan. Menurut gw, tempat ini sangat layak dikunjungi dan insya Allah bisa kurus dengan cepat kalo niat mengelilingi dari awal mpe akhir, hahahahah.

Di tengah rasa excited campur lelah mengelilingi WoW dan berfoto (beneran deh kita seperti lagi Amazing Race!), tidak sengaja kami melewati stand yang sangat menarik mata. Di stand itu digantung berbagai macam kostum cantik dari berbagai negara, pluuus di dindingnya tertempel foto2 para wisatawan yang memakai kostum2 itu!! Duh cantiknyaaa tambah lagi si penjual berkata “Only 20 Yuan, only 20 Yuan!!”.

Kontan mata gw ma Elsa langsung membelalak. Berfoto di WoW dengan memakai baju negara lain?? Wah pas banget tuh buat dipamerin :p, cuma 20 Yuan pulak!! Dengan tanpa ragu kami langsung memilih2 kostum kesukaan kami. Gw yang sejak dulu adalah penggemar komik dan film Jepang langsung memilih kimononya Oshin. Sementara Elsa yang sudah lama mengimpikan menjadi putri Huan Zhu langsung menyabot kostum negara Cina itu.

Segera si pelayan mengambil kameranya. Kami pun berfoto seorang2 dengan berbagai macam gaya. Si pelayan jeprat-jepret 5x dan setelah itu kami dipersilakan untuk mengambil foto sesukanya menggunakan kamera sendiri. Oh bayangkanlah, itu kan kesempatan langka. Kapan lagi bisa berpose macam2 dengan kostum unik seperti ini?

Segera gw dan Elsa menjauh ke suatu taman dan mulai bergaya2 centil. Dari pose berdiri, pose duduk, miring sana miring sini kami jabanin. Mpe gw serasa sedang main film Jepang aj dan akhirnya nekat mengambil pose berlari sambil berseru “Oshiiiin…!!!!” Elsa pun tak mau kalah, dia juga ikut mengejar sambil berseru ”Putri Huan Zhuuuu…!!” Duh, yang satu ga ingat udah umur berapa, yang satunya lagi ga peduli udah punya anak berapa :p.

Satu hal yang luput dari perhatian kami adalah bahwa hanya kami berdua – turis yang memakai kostum itu sampai hampir 30 menit!! Kontan kami diliatin pengunjung lain. Daripada bikin malu nama Indonesia, akhirnya kita udahan dan pergi mengambil fotonya.

“This Mam, 20 Yuan per each”. Whaaat????!!! *Ape die kate..? kok tiba2 jadi mehong yee??

Gw : “You say 20 Yuan per each not 20 Yuan for these 5 pictures?”

Pelayan : “No, 20 Yuan per each!” Heh??!!

Gw : “May I just take one picture and pay 20 Yuan?” (masih usaha nawar)

Pelayan : “No, you have to take them all.”

Ngeeek!! Pantesan ni pelayan tadi baek bangeeet…  :(. Agak2 berat akhirnya gw en Elsa melepas 100 Yuan kami. Longok2 dompet, duit yang tersisa ga sampai 100 Yuan padahal habis ini kami berencana mau ke Splendid China untuk menonton pertunjukan kolosal 500 performers yang sangat terkenal itu, dimana harga tiket masuknya seharga 140 Yuan dan mesti bayar cash, aaaarggghhh!!! Obsesi Oshin dan Putri Huan Zhu ini membawa CELAKAAAAAA T-T.

Walo jengkel abis tapi setelah dipikir2 akhirnya kami bisa menerima kenyataan ini. Soal fotonya ternyata cakep2 (menurut kita loh) dan setelah dikurskan ke rupiah ternyata harga perlembarnya hanya sekitar 25 rebu. Yaah lumayaanlah. Mau lihat hasilnya? Wkwkwkwkw, narseeeesss!!

Batal ke Splendid China, kami putuskan ganti haluan mengunjungi Dongmen Pedestrian Street. Ini adalah kawasan perbelanjaan barang2 tiruan yang harganya murah. Bahkan setelah gw bandingkan, Dongmen lebih murah daripada Ladies Market di Mongkok. Sayangnya begitu memasuki Pasar Dongmen yang ada dalam bangunan, bau pesing langsung tercium. Duh palagi kita emang mau ke toilet, ya langsung batal, ga kebayang deh gimana kondisi toiletnya. Cina memang terkenal dengan toilet umumnya yang jorok. Hanya sekedar nasihat, kalau udah di Shenzen atur aj porsi minumnya. Semakin anda sering ke toilet umum, semakin menderitalah anda :(.

Malamnya kami memilih untuk mencicipi masakan Moslem Restaurant. Curry Chickennya lumayan enak namun yang bikin heran – sampai tisu makan pun dikenai biaya :p. Sebenarnya ada banyak tempat yang bisa dikunjungi di Shenzen tapi kami hanya mengalokasikan waktu 1 malam, jadi mau tak mau ya besok pagi mesti pulang T-T. Bye Shenzen..

Related posts : Apa Saja Persiapannya?, Macau-Pesona Kota Judi (Senin, 4 Oct 2010), Lantau Island yang Menawan (Selasa, 5 Oct 2010), Hong Kong : So Much Fun and Memorable (Kamis, 7 Oct 2010), Rincian Pengeluaran Macau-HK-Shenzen Trip (Oct, 2010)

*Foto diambil dari kamera Febrie dan Elsa

Aktivitas pagi ini diawali dengan sarapan di 7 Eleven dan membeli Octopus Card. Octopus Card adalah kartu semacam kartu Flash di Indonesia yang bisa digunakan untuk membayar tiket MTR (kereta Hongkong), belanja2 di minimart seperti Circle K dan 7 Eleven, bahkan untuk membeli tiket2 wisata di Hongkong. Octopus Card sangat amat membantu membuat segalanya menjadi lebih efektif karena itu gw sarankan barang ini adalah item yang kudu dibeli selama stay disana. Isi ulang Octopus Card bisa dilakukan di semua stasiun MTR dan minimart. Namun pembelian pertama dan penjualan kembali hanya bisa dilakukan di stasiun MTR bagian informasi.

Minimum pembelian Octopus Card adalah 150 HKD (udah termasuk deposit sebesar 50 HKD), namun waktu itu gw beli 500 HKD karena berasa bakal butuh banyak banget dan malas melakukan isi ulang. Target kita hari ini adalah mengunjungi objek wisata di Lantau Island, yaitu Ngong Ping Village – Tian Tan Budha dan Disneyland. Jam 10 baru kami berangkat dari City Econo Hostel ke Stasiun Tsim Tsa Tsui untuk naik MTR  ke Tung Chung.

Setelah sampai di loket Ngong Ping kami segera kasak-kusuk berempat berdiskusi mau naik apa. Jadi, pilihan untuk ke Ngong Ping Village itu ada beberapa macam. Bisa naik cable car atau naik bus. Cable carnya bisa yang kabin biasa atau kabin yang full kaca. Karena pengen nyobain semua, akhirnya kita memilih paket pergi naik kabin biasa dan pulang naik kabin full kaca, total kena 142 HKD. Antrian cukup lama, bisa 45 menit padahal ini hari Selasa loh! Palagi kalo wiken yaaak?

Akhirnya cable car kami datang dan sebelum berangkat kami dipotret dulu oleh petugasnya (sudah tentu nanti kalo mau ambil foto harus bayar), cheese..ee!! Eniwei untuk mengambil foto ini kita harus merogoh kocek sebesar 88 HKD T-T. Ini dia hasilnyaaaaa…!!

Ngong Ping Village, Hong Kong

Cable car pun berjalan melintasi bukit dan lembah, tinggiiiii sekali. Dan perjalanannya juga tidak hanya lurus mendatar saja tapi mendaki dan menurun. Hahahah kayaknya bagi yang phobia ketinggian bisa dag dig dug juga tuh. Dari cable car, Tian Tan Budha yaitu patung Budha duduk terbesar di dunia sudah bisa dilihat. Udaranya dingin berhembus waah jadi makin semangat nih!

Sampai di Ngong Ping Village kami langsung menuju ke loket Tian Tan Budha. Ternyata harus bayar tiket masuk lagi sodara2 seharga 23 HKD (ini bayar itu bayar L ). Udah gitu untuk ke Tian Tan Budha harus menapaki anak tangga sebanyak ratusan steps. Lumayan bikin pegel dan sesak napas apalagi buat gw yang ga pernah olahraga :p. Dari puncak Tian Tan Budha kita bisa melihat Lantau Island. Waah suasanya bener2 mirip Bedugul kecintaanku. Awan rasanya dekat, dingin2 adem, ada hujan rintik sedikit, patung dimana2, tinggal tambah naga beterbangan kayaknya klop banget tuh!!

Puas berfoto kami segera turun. Turun jelas lebih menyenangkan daripada naik, heheh. Ternyata 23 HKD tiket masuk tadi udah termasuk makan siang fried noodles, dimsum, dan 1 softdrink. Iyaooo ga jadi sebel deh :D. Kami segera menuju Po Lin Monestary, kantin tempat lunch disediakan. Dimsumnya enak euy palagi yang isi nenas tapi fried noodlesnya bener2 ga bikin selera L. Makanan yang dihidangkan semuanya vegetarian soalnya ini lokasinya para biksu. Menuju pulang kami kembali melewati Ngong Ping Village yang di kiri kanannya penuh dengan kios2 menarik. Sayang waktu kami terbatas dan hanya bisa singgah di kios sumpit. Disana dipajang sumpit yang harganya perbiji bisa sampai 200 rebu (heh!) dan bagaimana cara mengetahui jenis sumpit yang berkualitas. Rasanya Ngong Ping ini harusnya dijelajahi seharian, bukan hanya 3-4 jam karena begitu banyak tempat menarik dan cuacanya yang mendukung.

 

Terlena2 dengan Ngong Ping, kami segera tersadar kalau jam sudah menunjukkan pukul 3 sore!! Wah pa kabar Disneyland neeh? Berlari2 pulang, kami segera naik cable car lagi tapi kali ini yang full kaca. Wah cable car ini benar2 lebih worth it soal kaki kita tampak seperti melayang2 di atas lembah. Langsung deh kita foto2 narsis di lantai kacanya. Yeee kapan lagi nyoba naik cable car begonoan? Turun dari  sana kami langsung ke stasiun untuk naik MTR ke Disneyland. Untungnya tiket Disneyland sudah dibeli di City Econo. Dari yang harganya 350 HKD dapat diskon 10 HKD, udah gitu jadi ga perlu ngantri beli tiket lagi deh di Disneylandnya.

Namun sayang beribu sayang, kenyataannya gw jauh lebih menyenangi berada di Ngong Ping daripada Disneyland. Itu karena- sekali lagi- gw adalah penggemar wahana yang mendebarkan sementara wahana yang berada disana kan model2 komidi putar, poci putar, gajah putar, omigosh itu bukan gw bangeet. Dan gw juga ga gitu2 demen foto sama anggota kartun Walt Disney. Tapi itu gw loh ya. Temen gw si Elsa..wah kayak ketemu ma artis idola aj kelakuannya :p. Foto sama Minnie, foto sama Mickey, foto sama Pluto, foto juga sama si Gufi. Memanglah lain orang lain kesukaannya :p.

Satu2nya wahana mendebarkan yang gw temuin disini adalah Space Mountain-Ghost Galaxy di Tomorrow Land yaitu jetcoaster yang dijalankan di ruangan yang gelap. Lumayan bikin kepala pusing tapi serulaaah hehehe. Selain itu kami juga menyempatkan pergi ke Demon Jungle, semacam rumah hantu gitu. Sejak dulu gw emang paling takut ma yang namanya hantu jadi sukses gw memilih barisan paling belakang, mencengkram bahu Elsa kuat2 dan berteriak2 histeris, hehehe noraak. Tepat jam 8 malam ada kembang api di depan Castle Fantasy Land. Atraksi ini lumayan seru tapi menurut gw tidak perlu ditunggu begitu rupa. Misal nih jam 5 sore udah puas main2 di Disneyland dan mau bela2in nunggu 3 jam buat nonton kembang apinya? Pilihan itu tampak kurang begitu bijaksana.

Secara umum, gw lebih menyukai Dunia Fantasi Jakarta daripada Disneyland tapi Disneyland tetap memiliki kelebihan tersendiri. Konsep Disneyland ini jelas, semuanya dihias ala Walt Disney. Mpe MTR yang ke arah Disneyland aj udah so Disney banget. Selain itu souvenir shopnya sangat menarik. Ada begitu banyak barang lucu juga magnet kulkas kesukaan gw nongol disana. Kami pulang sekitar jam 10 malam dan ini adalah kepulangan kami yang paling cepat dibandingkan hari2 lainnya J.

Lesson and Learn :

Bila ingin menghabiskan waktu seharian untuk mengunjungi Ngong Ping Village dan Disneyland, berangkatlah sejak jam 7 pagi.

*Foto diambil dari kamera Febrie, Elsa, dan Dika

Related posts : Apa Saja Persiapannya?, Macau-Pesona Kota Judi (Senin, 4 Oct 2010), Shenzen-Wanna Stay Longeer!! (Rabu, 6 Oct 2010), Hong Kong : So Much Fun and Memorable (Kamis, 7 Oct 2010), Rincian Pengeluaran Macau-HK-Shenzen Trip (Oct, 2010)

Apa saja tempat wisata di Macau ?

Ini hari pertama kita memulai perjalanan. Karena pesawat Mandala yang tersedia hanya memiliki 1 jadwal, maka kita pun mendarat disana pada pukul 1 pagi. Daripada nginep di hostel dan ngabisin 200 rebu, mending stay tune di bandaranya aj deh, ngikutin sarannya si encik Claudia Kunang, heheheh. Bandaranya sendiri paling hanya 2x nya Ngurah Rai, namun bersih dan tertibnya jangan ditanya. Kebetulan money changernya masih buka, kita pun menukarkan 1000 HKD ke mata uang Pattaca (MOP). Kurs saat itu kalau ga salah 1 MOP = 1100 Rupiah. Oya, jangan lupa ambil peta Macau di bandara ini ya karena that will help us so much!

Begitu jam menunjukkan pukul 7, kita langsung beranjak pergi dengan semangat 45! Tujuan utama adalah sarapan egg tart di Margaret Café E Nata (MCEN) yang katanya tersohor itu. Berbekal peta Macau tadi, kita memilih moda transportasi Transmac (bus). Tarifnya 4.2 MOP, nah masalahnya sistem bus disini sama dengan Singapore, harus bayar pake uang pas. Kalo lebih ga bakalan dibalikin. Sayangnya mata uang terkecil yang kita punya waktu itu adalah 10 MOP, jadilah 8 MOP terbuang sia-sia. Ahhh baru mulai duit udah melayang percuma :(.

Sekitar 30 menit kemudian dan ganti Transmac, kita pun sampai di Lisboa, ancar2 mudah si MCeN berada. Mulai deh cari2 dimana posisi si MCeN. Ternyata ga butuh waktu lama untuk menemukannya. Patokannya kita menuju belakang Lisboa Hotel tapi dari sebelah kanannya. Begitu ketemu gedung tulisan CTM dan Hotel Sintra, cari aj gang kecil agak2 kumuh dan lusuh, udah deh keliatan plang MCeN. Masuk aj lurus, langsung ketemu tempatnya. Walo tempatnya ga sesuai ma bayangan tapi tamunya lumayan banyak. Gw pesan 1 eggtart seharga 8 MOP dan 1 mineral water seharga 5 MOP. Egg tartnya enaaak dan nanaaas (panas, maksudnya).

Habis dari MCeN kita lanjut ke Ruins of St Paul melewati Senado Square. Karena objek wisata kirain bakal ngeliwatin jalan besar ee taunya jalan2 kecil gitu. Begitu sampai, gw agak-agak terperangah menyaksikan bahwa yang namanya Ruins of St Paul itu beneran cuma 1 dinding biasa doang!! Agak kuciwa sih soal manggul tasnya lumayan berat, tapi mungkin kalo gw tau history ni gereja akan lain ceritanya..Oh iya di dekat sana ada souvenir shop yang menjual souvenir khas Ruins of St Paul. Magnetnya kisaran harga 10 MOP, demikian juga gantungan kuncinya. Sedangkan pajangan dinding dan mejanya kisaran harga 40 – 250 MOP. Selain itu kita juga bisa menemukan Pastelaria Koi Kei yang menjual berbagai macam makanan khas Macau. Ada testernya jadi silakan dicoba dulu. Ga ketemu testernya? Minta aj, mesti dikasih J. Pastelaria Koi Kei ini hanya ada di Macau jadi jangan sampai terlewatkan.

Next step kita selanjutnya adalah Macau Tower, objek kegiatan disini adalah memandang kota Macau dari atas dan menikmati salah satu aktivitas adrenalin yang ditawarkan oleh AJ Hackett. Kali ini kita putuskan untuk naik taksi dengan alasan capek manggul2 tas (phew!) dan siapa tahu lebih hemat, heheh. Sekali buka pintu kena 10 MOP, sampai ke Macau Tower total habis 24 MOP. Karena kita ber-4 jadi seorang cuma bayar 6 MOP, ahhh murah, boljug ni :p. Sip! Langsung melesat menuju bagian pendaftaran dan segera sakit hati dengan harganya :(. Hiks, naik ke Towernya (ke observation deck) saja bayar 100 MOP sedangkan atraksi adrenalinnya yang termurah yaitu Sky Walking itu harganya 430 MOP!! Jadi total naik Macau Tower dan Sky Walking kalau dikurskan bisa habis 700 rebu rupiah, alamaak beginilaaah nasib turis miskin, banyakan bilang haaaah?? Haah?? L. Gw liat yang harga yang bungee jumping, sky jump, atau mast climbing – totalnya bisa mencapai 1700 – 2000 MOP!! Kita segera menyingkir, itung2 uang di dompet, agak2 sakit kepala menghadapi kenyataan dan akhirnya memutuskan untuk makan siang dulu di Patisserie lt basement. Gw cuma makan sandwich chicken plus minum air mineral udah kena 28 MOP, duh cepet bangeeet duit’e entek (tersedu2).

Setelah memikirkan bahwa ini masih perjalanan hari pertama dan bukan yang terakhir, akhirnya kita putuskan hanya ke observation deck saja, dan segera saja gw mengambil kesimpulan betapa membosankannya Macau Tower ini jika hanya ke Observation Deck. Oke, di Lt 53 nya ada lantai dari kaca yang mungkin bagi sebagian orang yang takut ketinggian itu bisa jadi lumayan mengerikan tapi hiks2 tidak bagi gw… Sampai saat ini Macau still doesn’t impress me much.

Abis dari sana kita lanjut ke Venetian Resort dan City of Dreams menggunakan Transmac sampai Lisboa, dilanjutkan dengan minibus gretongan ke City of Dreams yang datang tiap 5-10 menit sekali. Target kita kali ini adalah melihat seperti apa Casino, menonton show The Bubble, naik gondola di Venetian Resort dan membeli souvenir. Casino dapat dengan mudah ditemukan di City of Dreams. Gw pribadi baru pertama kali ini liat sendiri kegiatan perjudian elit dan sambil bawa kamera, gw pun asik ceklak ceklik. Eh tiba2 aj ada petugas nongol di sebelah gw en bilang: “I am sorry Miss, U can’t take pictures here”. Ngekngok…malu nih..langsung deh foto2 tersebut didelete sambil dipelototin petugasnya. Setelah mengambil air mineral gratisannya (tingkah laku apa ini, coba??) kita langsung cabut pergi melihat show The Bubble. Acara ini gratisan walo gitu ambil tiketnya tetap harus ngantri. Gw ga mau jadi spoiler tapi show berdurasi 20 menitan ini amat recommended jadi jangan sampai terlewatkan J. Gw sendiri menontonnya sampe ter woow…wow…dan mulut menganga-nganga walo ga ngerti apa jalan ceritanya (bahasa Cina rek!). Akhirnya Macau mulai terlihat menarik :D.

Selesai The Bubble kita segera ke Venetian Resort, mau naik gondola nih ceritanya. Tapi bujubuneng deh, si gondola udah keliatan di depan mata tapi beli tiketnya nun jauh di mata!! Mpe gempor jalan, naik turun lift, belon lagi pake acara kesasar (ni bahu rasanya udah mulai lecet manggul2 ransel) akhirnya ketemu juga loketnya, huh. Untuk naik gondola kita musti bayar 108 MOP. Gondolanya sendiri ada 2, yang pertama ada di luar Venetian Resort dimana gondolanya akan menyusuri semacam danau buatan. Nah yang kedua ada di lantai 3 Venetian Resort (deket loketnya) dimana si gondola akan menyusuri kanal yang sisi kiri dan kanannya adalah pertokoan benda bermerek. Silakan pilih yang mana, yang jelas hanya gondola di tempat kedua yang ada fasilitas potretnya. Gw en Elsa memilih gondola di danau buatan. Gondolier (pengayuh gondola) gw orang Filipina-Italia bernama D. Marco. Selama mengayuh gondola ia mengajak kita berbincang dan menyanyikan beberapa lagu. Semilir sejuk angin dan pemandangan gedung2 Macau membuat aktivitas ini sangat menyenangkan :D. Puas bergondola-ria kita segera naik minibus gretongan Venetian Resort menuju Macau Ferry Terminal. Malam ini juga kita akan ke Kowloon dan menginap di sana. Transportasi yang kita naiki disebut First Ferry seharga 175 MOP. Perjalanan selama sejam ini akan terombang-ambing jadi lebih baik tidur saja daripada mual.

Melewati bagian imigrasi dan berasa sangat lelah, kita akhirnya memesan taksi menuju City Econo Guest House, tempat kita menginap. Dari luar City Econo Guest House hanya tampak seperti gang kecil sehingga gw agak2 kurang yakin ma ni hostel. Tapi begitu liat kamar dan kamar mandinya serta merta gw langsung berucap “Alhamdulillaaahh..”, terima kasih ya Allah kayaknya malam ini bisa tidur dengan nyenyak. Tambah lagi City Econo hanya 2 menit jalan kaki dari stasiun MTR Jordan, ooh sungguh sebuah penginapan yang sempurna J. Mau booking di City Econo? Ini linknya : http://www.cityecono.com/contact.html

* Foto diambil dari kamera Febrie, Elsa, dan Dika

Lesson and Learn :

  1. Siapkan uang agak banyak untuk menikmati tawaran AJ. Hackett di Macau Tower. That would be a wonderful experience!
  2. Di Venetian Resort setiap hari selalu ada pertunjukan ZAIA (sirkus terkenal dari Canada) seharga 250 MOP. Gw menyesal tidak bisa menyaksikannya.

Perjalanan ini gw tempuh bersama 3 orang teman lainnya, yg sebelumnya gw rayu2, gw bujuk2, mpe sedikit intimidasi, hahahah soal ga bakal diijinin pergi ma suami kalo cuma sendiri. Walhasil terkumpul 4 orang yaitu gw, Elsa si maniak foto dan si kaki cepat, Dika si Non Panik dan Terencana, serta Agung-satu2nya cowok yang kita andalin buat melindungi ce2 centil ini :p

Untuk penginapan, Dika sudah memesan lebih dulu secara online. Pilihan penginapan merujuk pada buku panduan dan resume dari para blogger. Kita juga sibuk tanya teman2 yang baru pulang liburan dari sana, dengan maksud jangan sampai tersesat. Kan sayang waktu disana cuma sedikit :D.

Barang2 yang kudu dipersiapkan standar aj sebenarnya yaitu paspor, VISA ke China (bisa urus sbelumnya disini atau langsung urus pas tiba di Shenzen, China), tiket PP, uang dalam berbagai mata uang (atau bawa USD aj kalo ga mau ribet, ntar tukar disana), pakaian2, tas2 buat oleh2 (wkwkwkwk), HP-carger-dan adaptor (secara disana colokannya 3 lubang, bukan 2 lubang kayak di Indonesia), kamera dan cargernya, buku panduan perjalanan, peta Macau or Peta HongKong, dan tas selempang ukuran kecil (membantu buat taruh dompet, HP, kamera-jadi ga perlu gotong ransel kemana2).

Sebelum berangkat kita udah buat schedule sih selama 4 hari itu mau ngapain aj dan Alhamdulillah 95% terpenuhi, heheeh. Jadi liburan kali ini berasa puaaas banget soal bisa ngunjungi semua kecuali Splendid China di Shenzen itu T-T.

Apa aj sih buku panduan yang bisa digunakan? Ada 2 buku yang gw pakai. Yang pertama adalah “Rp 2 Juta Keliling Macau-HongKong-Shenzen”. Kenyataannya 2 juta ini kayaknya sudahlah tercapai. Bisa sih tapi ya ga bisa ke banyak tempat wisata. Oleh2 juga hanya seadanya. Tapi buku ini menurut gw recommended J. Yang kedua adalah “Budget Traveling : Hong Kong”. Buku ini sangat membantu pas di Hong Kongnya karena uraiannya sangat lengkap. Petunjuk menggunakan MTR juga ada disana. Kedua buku ini dapat ditemukan dengan mudah di Gramedia atau internet.

Ini adalah info tempat wisata di HongKong dan Shenzen. Untuk info tempat wisata Macau, silakan lihat di posting Macau – Pesona Kota Judi.

Info Tempat Wisata di HongKong dan Shenzen

So..happy traveling, guys 😀

Macau-HK-Shenzen Trip

Elsa yang memakai jilbab, Agung sudah jelas yang mana, Dika yang berambut pendek, dan sisanya adalah Febrie (gw)

Related posts : Macau-Pesona Kota Judi (Senin, 4 Oct 2010), Lantau Island yang Menawan (Selasa, 5 oct 2010), Shenzen-Wanna Stay Longeer!! (Rabu, 6 Oct 2010), Hong Kong : So Much Fun and Memorable (Kamis, 7 Oct 2010), Rincian Pengeluaran Macau-HongKong-Shenzen (Oct, 2010)

*Foto diambil dari kamera Febrie, Elsa, dan Dika.