Archive for the ‘Rumah’ Category

-Wah, postingan lama nih. Tahun 2013. Baru dipublish sekarang karena dulu kayaknya lupa pijit tombol “publish” deh, jadinya ngendon terus di “draft” wkwkwk..-

Yang namanya rumah, apalagi rumah seken seperti saya, memang begitu yaa kelakuannya. Abis direnovasi, adaaaa aj lagi yang harus dibenahin sampai benar2 ga nongol lagi penyakitnya, dan berasa homy alias nyaman ditempati.

Renovasi kali ini (*sigh) adalah memperbaiki pipa air di garasi dan pembuangan dalam tanah yang mampet dan menyebabkan kerembesan di tembok tetangga. Tadinya kita pikir dinding garasi kita udah yang paling jelek sedunia dah. Gelembungan, basah sehingga catnya ngelotok, dan berhasil mengkoitkan satu rak sepatu karena jamuran. Ternyata e ternyata, dinding tetangga juga kena akibatnya. Rembes yang tak kalah seramnya (*janganlah diupload foto dinding tetangga ya, nanti makin tercemar nama saya, wkwkwkwk).

Aduh maaf sekali ya Pak. Ini kami benerin deh pipa2 kami sekalian nanti bantu beresin dinding Bapak juga :D. Kenyataan kedua, setelah pipa di dinding dan lantai garasi diubek2, makin banyak saja error yang ditemukan. Ya pipanya melengkunglah, ya kayak ular tanggalah (silang siwer ga tau aturan), ya ada aj pipa nangkring disana kagak tau apa gunanya. Oh em ji, beresin kaaang, beresiiiin (*ngomong ama tukang). Itu baru lantai garasi yang diubek2, apalagi kalo yang diubek seluruh lantai rumah? Oh tak kuat saya membayangkannya.

Inilah perkara rumah seken tahun jadul. Waktu beli, saya dan suami cuma ngecek bangunan kasat mata. Ternyata yang ga kasat, tak kalah bikin masalah. Namanya juga bangunan tua, dibangun tahun 1985-an, manalah punya desain per-pipa-an? Gali pipa jadi kayak tebak2an. Sukses deh lantai rumah bolong dimana2. Udah gitu nemuin tukang juga cukup alot prosesnya. Dana udah ada, eeee tukangnya yang enggak ada. Saya semakin nyadar kalo profesi tukang ternyata sangat penting bagi kemaslahatan hidup orang banyak. Antreee book.

Jadi jelas sudah objektif renovasi kali ini yak. Memperbaiki desain pipa di garasi dan menghilangkan titik kebocoran rumah yang kayak kutil (ilang satu tempat muncul di tempat lain) sehingga bubar sudah dinding2 rembes! Tapi eh…keknya bisa juga tuh bagusin garasi dikiiit, gudang dikit, kamar tamu dikit, kamar mandi ART dikit, ….jleg jleb jerrrr!! Dan lagi2 biaya membengkak T-T. Sepertinya nafsu renovasi ini menyerupai nafsu makan, makin nambah makin menjadi.

Kita bayar tukang dengan sistem harian, biar rapih kerjanya. Tapi memang jatuhnya lebih lambat yaaa…yaa, sabar aj deh, demi kerapian. Mau tahu before afternya? Wkwkwk, sengaja saya simpan buat sejarah rumah untuk anak2ku tercinta nanti. “Naaak, asal kamu tau aj. Rumah yang kamu tempati ini bukan dibeli langsung bagus tapi penuh perjuangan ubah sana sini, dari jelek dikit2 makin bagus sampai yang kamu lihat seperti sekarang ini. Jadi hargai jerih payah orang tuamu yaaak”. Aseek :p.

garasi-pre-renov

garasi pre renovasi

Jangan kaget ya wkwkwk dengan tampilan isi dalam rumah saya. Saya menempati rumah ini selama 5 tahun dengan kondisi seperti foto di atas loh hihihi, baru akhirnya direnovasi. Betah ya kami :p. Bisa dilihat dinding garasinya yang warnanya kecoklatan itu. Itu efek air rembes karena pipa dalam dinding yang bocor. Lalu kalau barang2 semua pada berantakan yaa dimaklumin saja. Dulu mah mau beli lemari/kabinet juga sayang yaa karena dibelipun, terus dideketin ke dinding, pasti bakal jamuran karena kena rembesan air itu. Terus ya ngertiin saja kalau lantai garasinya warna warni. Namapun baru membina biduk rumah tangga, apa saja keramik yang ada ya dimanfaatkan yang penting lantainya ga tanah aja :D. Ngumpulin uang dulu agar nanti renovnya lebih enak.

Nah, di bawah ini adalah foto garasi setelah direnovasi.

garasi-post-renovasi

Ga berubah banyak kan? Bahahaha. Ya, soal objektif kami adalah gimana agar rembesan air hilang, agar warna lantai jadi seragam, dan agar noda2 di dinding rumah ga terlihat. Kalau untuk cantik2kan, itu nanti sajalaah di renovasi kapan taonnya lagi :p. Udah gitu, ini adalah ruangan privasi suami. Saya cuma boleh numpangin tempat sepatu doang :O. Selebihnya, baik isi maupun desain dll, itu suami yang atur.

Nah laluuu ini adalah kamar mandi asisten sebelum renovasi.

kamar-mandi-asisten-pra-renov

kamar mandi asisten pre renovasi

Sama! Persis! Temboknya juga pada rembes disini dan disana. Baknya juga udah bocor, makanya pemilik rumah pertama menaruh ember besar disana, yang mana ternyata e bocor jugaak hahaha. Kalau toilet jongkoknya sih masih bagus. Lalu plafondnya adalah triplek dengan pinggiran yang sudah lepas2. Lampu dengan terang seadanya dan gantungan pakaian yang sudah patah.

Lalu, kami merenovasi kamar mandi tersebut. Karena yang make adalah asisten ya jadi saya tanya ke mbak, “Mbak suka warna apa?” Ijo katanya. “Terus lantainya mau warna apa?” Terserah katanya. Ya sudahlah saya pilihkan warna hitam daripada saya pusing :p. Lalu toiletnya diganti dengan toilet duduk karena saya sendiri ga suka toilet jongkok, jadi saya rasa mba juga ga suka toilet itu. Tambahkan bak baru, tempat printilan dan gantungan pakaian, jadi deh kamar mandinya seperti di bawah ini :D.

km-asisten-post-renovasi

kamar mandi asisten setelah renovasi

Agak aneh yaa? Hahahaha, pas waktu jadi rasa2 kurang pas warnanya. Rasa2 keramean motifnya tapi udah terlanjur ya mau gimana lagi, biarin aja :p. Toh kamar mandi ini rencana di masa depannya (yang entah kapan itu) akan ditiadakan juga dan dipindahkan ke lantai atas. Jadi ini cuma sementara. Tapi yang jelas, sekarang pastinya mbak merasa lebih nyaman mandi disana ketimbang dulu.

Kemudiaaan, renovasi mushola. Bagi keluarga kami, keberadaan mushola itu wajib. Rasanya kalau sholat disana (yang cewek ya), lebih khusuk aja. Nah gambar di bawah ini adalah kenampakan mushola sebelum direnov. Itu mushola apa gudang saya juga gatau bahahaha. Dulu kan ikut MLM herbalife, jadi ya sudahlah ya, semua pernak-pernik Herbalife diletakkan di mushola karena gatau lagi mau diumpetin dimana :p. Dan kenapa ada meja rias? Jelas karena kamar saya ga muat nyimpan meja ini, pun saya tidak mengerti apa kegunaan meja ini. Perasaan untuk dandan tuh cuma perlu cermin besar lagi panjang, dan ga butuh kursi soalnya enakan dandan sambil berdiri :(. Tau gitu dulu ga saya beli deh, ngabis2in duit aja. Pelajaran banget untuk saya nih.

mushola-pre-renov

Nah setelah renovasi, tampilannya jadi seperti foto di bawah. Lemari buku dipindahkan ke garasi dan diubah fungsinya menjadi lemari pajangan, karena terbukti lemari abal2 ini tidak sanggup menampung buku2 berat kami. Lalu meja rias diberikan ke ipar. Lalu kotak2 Herbalife itu sudah tiada karena saya move on juga dari Herbalife :p. Tembok ijo yang bikin mata saya sakit itu (*yeeee kan elo jg yang dulu pilih warna ijo Feb :p), saya ganti ke keramik motif bata biar agak teduh. Keramik lantainya dibiarkan saja seperti sebelumnya demi hemat pengeluaran. Lalu ditambahin kipas deh (*ini juga masih kipas jaman jebot lom diganti baru), biar kalo sholatnya agak lamaan ga kegerahan (*ya kali someday saya tahajud lama banget kaaan). Mama menambahkan pajangan berupa ayat kursi di temboknya, soal mama bilang yang namanya mushola ya harus terlihat ke-Islamiannya. Tak lupa ada sebuah pot anggrek putih palsu (*maksud saya sintetis) agar tampak lebih manis. Nah, bagi kami…segini sudah jauh lebih nyaman dari yang sebelumnya :).

mushola-post-renov

mushola setelah renovasi

Berikutnyaa renovasi kamar tamu. Tamu yang paling sering datang ke rumah kami adalah mama saya dan mertua :D. Beginilah kenampakan kamar tamu sebelum renovasi.

before2

Dengan ukuran ruangan 8m2, kamar ini ngepas banget dimasukkan sebuah queen bed ukuran 160cm dan lemari 2 pintu. Dan beberapa kerdus Herbalife. Oh ya Allah, Febrie…barang2 Herbalifemu sampai merangsek ke kamar tamu. Kasian banget mama dan mertuaku dulu :(, tidur bersama kerdus2 ini. Lalu itu gorden juga apa adanya dan ga ada matching2nya sama sekali sama bedcover yang sudah dipasang. Ada sebuah gantungan tas dari plastik namun lebih sering digunakan untuk tempat barang yang lain. Dan entah kenapa di atas lemari ada bedcover simpenan. Benar2 deh dulu itu masa suram, masa dimana semua barang bisa ditaruh seenak perut.

Kamar ini kemudian dipercantik layoutnya. Tidak ada renovasi disini, kecuali ganti lantai keramik. Lantai yang lama ukurannya masih zaman dulu, 33×33 cm (*hayooo mana ada ukuran segitu jaman sekarang yak kekekek). Diganti ya karena ada yang retak, terus bingung cari pasangannya dimana secara ga ada lagi yang jual. Akhirnya ganti kabeh ke warna item (*itu saya yang pilih, biar debu ga keliatan bahahaha). Susunan furniture saja yang diubah. Gorden, wallpaper, seprei dan bedcover, semua diganti baru dimana bahan dan warnanya dipilih oleh mama dan mertua. Alhamdulillah keduanya kompak suka rona kecoklatan. Untuk bed dan lemarinya sendiri masih pakai yang lama karena memang masih bisa digunakan. Belinya di pameran2 ITC tahun 2009. Rencana ke depannya sih kalau kedua furniture itu sudah aus, akan saya buatkan yang customized-design dengan warna putih campur coklat kayu. Tahun 2013 itu sudah ada uang untuk beli AC hahaay, jadi kamar ini kita tambahkan AC agar tamu lebih nyaman. Dan kerdus2 Herbalife, enyahlah kaaauuuu.

kamartamu-post-renovasi

kamar tamu post renovasi

Terakhirrr adalah gudang. Di bawah adalah foto kenampakan gudang yang lama. Itu gudang apa lubang? (*tutup muka). Semacam ceruk kecil dengan luas tak sampai 4m2 di sebelah garasi. Tempat dimana kami memporok2kan semua barang yang tidak digunakan. Belum ada kabinetnya jadi tidak ada unsur estetika sama sekali. Banyak rayap euy soalnya lembab. Disana ada..hmmm, mainan2 Alif, lalu ada keramik2 zaman renovasi awal dulu, kantong2 semen, ember, duh segala rupa barang ada. Ini hasil kerjaan suami yang sayang kalo mau buang2 barang jadi semuanya disimpan sama dia.

gudang-pre-renov

gudang sebelum renovasi

Gudang ini kemudian kami perbaiki. Ukurannya sih masih segitu2 juga. Cuma kita tambahkan rak2 di sekelilingnya, agar kalau mau menyimpan barang lebih tertata dan enak dilihatlah. Lalu..saya harus rajin nih nengokin isi gudang dan mengafkir barang2 yang tidak diperlukan lagi. Dalam proses pengafkiran ini, hendaknya jangan sampai terlihat oleh suami karena nanti dia pasti masukin lagi ke gudang walhasil gudang akan selalu sesak mampet oleh barang *_*. Foto di bawah ini…ini gudang setelah diperbaiki loh tapi tetap sesak kan? Penuh dengan komiknya suami :(, jerigen dan aqua galon kosong (*saya kasih ke pemulung, akhirnya), dan buku2 training zaman kuliah yang bahkan softcopynya sudah ada. Tapi intinya, kondisinya sudah jauh lebih baiklah dibandingkan dulu :D.

gudang-post-renov

gudang setelah renovasi

Jadi..itulah sedikit banyak renovasi yang dilakukan tahun 2013. Dan komposisi itu masih bertahan sampai 2016. Saya dan suami punya prinsip, kalau masih nyaman yaa dipertahankan selama mungkin. Nah kebetulan toleransi kenyamanan kami sangat tinggi wkwkwk, jadi kayaknya betah ni dengan desain begini sampai beberapa tahun ke depan. Lebih baik dananya digunakan untuk perawatan yaaa, misalnya pengecatan ulang tembok, rutinitas bersihkan AC dan isi freon, rutinitas sedot debu dan tungau dari kasur, dan lainnya.

Moga2 pas Alif gede, blog masih ada jadi dia bisa baca dokumentasi ibunya ini dan tau bahwa semua itu berproses. Tidak ujug2 langsung bagus :). See you in the next posts.

Edit Edit Taman Rumah Mahoni (2015) :D

Posted: November 7, 2015 in Rumah

Taman dan teras kami diperbaiki lagiii ^^, setelah 2 tahun berselang dari yang terakhir lalu. Setiap perubahan rumah, insya Allah akan didokumentasikan biar pas tua nanti jadi kenangan lucu.

Pertama, ganti dulu warna cat rumah. Bosan yaa warna krem terus. Istri maksa minta ganti ke warna coklat dan hijau. Udah beli cat di Mitra 10 kalo ga salah, oplosan looo bukan cat langsung jadi, ga taunya setelah diaplikasikan….eh ga cocooook wkwkwkw. Ayah sebel, istri mah kalem aja. Ga cocok ya ganti lagi :p. Akhirnya pilihan jatuh ke warna….coklat muda dan coklat tua. Eaaaaaa, balik lagi deh rona coklat. Tapi lumayanlaaah ada 2 tone untuk fasad, kalau dulu kan hanya 1 tone. Lalu istri maksa semua kusen dan pintu dicat ke putih! Kan pengen vintageeeee. Ingat banget waktu itu ayah ngomel2 hahaha, nanya…kenapa harus dicat putih? Ntar ga cocok lageeee, eh ganti lageee. Tapi ini kan bukan masalah penting dan ga penting, melainkan istri suka atau ga suka. Jadi ya tetap maksa ganti warna. Nyatanya begitu jadi, ternyata ayah suka juga tuuuh.

Laluuuu teras dan kursi teras tetap pake yang lama, karena masih bagus seperti waktu awal dibeli. Cuma eheheh lagi2 istri maksa. Terasnya kudu dikelilingi oleh pagar warna putih. “Haah, buat apa?”, kata ayah. Yaaaa, dari dulu impianku memang pengen punya teras rumah ada pagar putih kecilnya Yah (*it’s so true). Pasti bagus koook, dijamin beda dengan yang lain. Ga ada tetangga disini yang terasnya ada pagar pendek yaah (*membujuk). Akhirnya ayah setuju, yihaaa. Pagarnya dipesan khusus, dari kayu, dan bisa dibongkar pasang in case kalau ada acara keluarga, biar ga sempit. Di dekat pintu dipasang welcome board ^^. Suka banget sama warna hijaunya, belinya di Ace Hardware.

Lalu sekarang taman. Batu2 lampung warna hitam dan putih tidak dipakai lagi karena makin lama makin kusam akibat bercampur dengan tanah dan air hujan. Pohon mangga sekarang dipapas, ga boleh terlalu lebat. Baru tahu saya kenapa bunga2 tidak bermekaran, ialah karena cahaya matahari terhalang rimbunnya pohon mangga. Bunga2 lama yang masih bagus dipertahankan. Beberapa tanaman baru ditambahkan. Tidak banyak jenisnya karena saya tetap ingin tamannya didominasi oleh rumput. Lalu ditambahkan batu2 injak menuju tempat sampah. Bentuknya kotak, pasangnya diagonal biar ga umum. Lalu saya tambahkan bunga ungu (entah apa namanya, tapi cinta banget sama ungunya) yang saya beli dari tetangga di rumah De Casa.

Terakhir, pasang deeh 2 kolecer yang dulu dibeli di Floating Market, Lembang. Tadaaaa. Taman sederhana namun manis banget menurut saya. Tiap pulang ke rumah, atau keluar rumah, selalu saya pandang2i. Walau ga doyan menanam dan seputarannya, tapi saya tetap lebih suka halaman rumah itu ijo2 dibandingkan tegel semua. Tinggal ditambahkan air mancur kecil nih dekat teras agar pas duduk di kursi jadi terasa seger sejuukk tapi…nantilah, 2 tahun lagi aja wkwkwk.

No need to rush. Belajar merasa cukup 😉

taman baru

Ini doang sih penambahannya, tapi saya sukaaa saya sukaaa (*logat Memey)

 

taman

Kolecernya lom dipasang. Saking sukanya, kolecernya tiap sore dicabut dan dibawa masuk biar awet, besok paginya saat siram tanaman baru ditancepin. Soal kalo cepet rusak, kudu ke Floating Market lagi buat beli? Eyuw….macettt.

 

Udah berapa lama yaa saya mengidamkan dapur dengan top table granit dan kitchen set model vintage? Lama bangettt, bertahun2 sudah. Kenapa ga dibuat2? Nganu…sayang duitnya :D. Lebih senang difokuskan untuk investasi saja demi pendidikan anak yaaa.

Namun sejak nyemplung ke Oriflame sebagai kantor kedua, alhamdulillah jadi punya penghasilan tambahan. Alhamdulillah juga lumayan dapatnya, 5-9jt/bulan tergantung performance. Pengennya sih 10 juta ke atas seperti teman2 saya lainnya, tapi yah tau diri aja. Ngerjainnya juga kudu bagi waktu dengan kantor pertama, gpp lambat asal ditekuni insya Allah akan nyampe juga ke gaji impian yaaaa.

Nah dari gaji Oriflame inilah..penghasilan bertambah. Saya senang penghasilan masuk, tapi saya selalu bingung uang tersebut sebaiknya diapakan. Tentu saja urusan zakat, sedekah dan hadiah2 sudah dituntaskan tapi diluar itu galau meraja. Bingung mau dikemanakan secara banyak banget opsinya hahaha. Rumah kosong melompong beginiii ampe gatau lagi mau mulai dari mana isinyaaaa. Lalu..lalu…saking kelamaan bengong akhirnya malah lupa. Ayah juga pas ditanya, “Yah, mau diapakan nih.” Diapakan ya? Udahlah tabung aja dulu nanti baru dipikirkan. Gitu, katanya.

Tiba2 teringatlah saya dengan impian dapur idaman. Waaah senangnya, kayaknya klop, cocok nih untuk dapur. Iyaaa iyaaa, pas banget nih, kapan lagi bisa perbaiki dapur? Dulu tahun 2009, sudah pernah renovasi dapur. Ada di postingan ini. Tapi waktu itu buatnya ke tukang biasa, jadi 4 tahun saja sudah mulai rusak :(. Ini foto kondisi dapur tersebut setelah 4 tahun berselang. Menyedihkan, menurut saya.

 

Dapur Before

Menjadi pelajaran bersama bahwa buat dapur itu memang sebaiknya ke tukang spesialis dapur, bukan tukang biasa. Maklum dulu modalnya memang terbatas juga si :D. Sebentar saja handle lacinya copot. Berikutnya, pintu lacinya yang copot. Lalu sinknya bocor. Krannya miring. Tidak ada kabinet, jadi meja dapur penuh dengan barang2. Asli, parah banget tukang yang dulu ngerjain itu.

Nah terus, saking excitednya dengan rencana ini, langsung deh saya hubungi Mas Tian, desain interior langganan (*padahal malas cari yang baru :p) untuk minta dibuatkan dapur yang kriterianya blabliblu. Mas Tian yang Jawani dan pendiamni bertemu dengan gadis (*ceileh, gadis) Sumatra yang cerewet kritis lagi banyak maunya wkwkwk. Hanya untuk sebuah dapur dengan luasan tak seberapa itu butuh waktu 4 bulan cobaaaa untuk desain. Apa ga kasian itu masnya hahahah.

Kenapa perlu 4 bulan? 1) saya akui saya galau, ubah2 desain mulu. 2) alasan utamanya sih sebenarnya karena prediksi biaya yang diajukan mas Tian yang menuruti keinginan blabliblu saya itu ternyata jauh di luar anggaran :D. Ditambah dengan ganti lantai dan elektroniknya totalnya bisa lebih dari 2x lipat tabungan Oriflame. Lah jadinya kan tekorrr. Jadi ya saya harus nabung dulu kaaan, makanya desainnya dilama2in biar gaji Oriflamenya bisa nambah lagi hahahah.

Jadi dapur yang saya inginkan adalah model vintage mengarah sedikiiiit ke shabby chic. Saya suka sekali vintage karena terkesan homy dan hangat. Dapur vintage itu syaratnya harus ada bingkai kotak gitu di pintu kabinetnya, otomatis hanya bisa pakai duco. Ini niih pengennya kayak gambar di bawah ini.

gambar diambil dari google

gambar diambil dari google

Ga tau kenapa, saya lagi suka sama warna hijau kebiruan, atau biru kehijauan. Rasa saya, warna ini sweeeeeetttt sekali :D. Untuk keramik backpanelnya memang rencana mau warna putih kotak biasa aja, mirip dapur jaman dulu. Kalau perlu malah ditambahkan keramik yang ada gambar ceretnya tapi sayang ga nemu. Ada lemarinya pula, pokoknya gambar ini udah seiya sekata bangetlah sama impian saya :D.

Susunan dapurnya juga sepertinya udah mirip dengan rumah (*mana ada. Dapur di gambar mah luas banget, dapur saya sana sini mentok tembok :p), tinggal contek aja bisa sepertinya. Pengennya pake top table warna coklat kemerahan kayak di gambar (kalau ga salah namanya red emerald apa ya), tapi ternyata stoknya susah. Bisa sih dicari kalo mau niat tapi manalah saya sempat, akhirnya diganti ke hitam deh.

Untuk sink sengaja saya pilih yang guede karena dari semua pekerjaan dapur, saya paling senang cuci piring :p (karena memang cuma bisa itu), jadi sinknya mesti mendukung. Dalamnya 25cm, bisa buat mandi bayik. Kompor juga ganti ke kompor tanam. Dua tungku ajalaah, si mba yang masak ini, lagipula mau masak apa siii selama ini 2 tungku juga cukup kok. Lalu beli cookerhood juga. Yang ini murni dibeli karena butuh (bukan buat gegayaan) soalnya dapur saya kan ga ada kontak ke taman, jadi memang perlu hood agar asap masakan ga nyebar kemana2. Lantainya diganti ke granit model parket, biar makin kerasa vintage.

Pas dapurnya dipasang, udah deg2an. Takut ga sesuai harapan. Ternyata setelah jadi, aaaakkkkk, akuuuu sukaaaa ^^. Begitu tukangnya pulang, meja dapurnya saya pelukkk kayak lagi meluk guling. Iiiih kamuuu, akhirnya jadi jugaa. Aku nabung lama niih demi kamuuu, oh bahagianyaaa 😀 :D. Ini 100% endorsed by Oriflame, gak ada campur tangan gaji kantor pertama, jadi makin terasa mengharu biru. Ternyata…aku bisa jugak yaa buat dapur dari penghasilan diluar kantor huhuhuhu.

dapur2

dapur3

Yak pic di atas itu adalah hasilnya. Yaaaa ga mungkinlah 100% sama dengan di gambar yaa. Tapi jadi begini saja saya udah senang banget looh. Berhubung dapurnya sempit, jadi fotonya ga bisa maksimal. Mentok sana sini sama dinding (keciaaan deeeh) hehhehe. Bagi saya sih, dapur ini cakep bangetttt kan sesuai selera saya 😀 :D. Disayang2 dapurnya, jangan cepat rusak yaa kamu nduk hahahaha.

Happy…happy…*lalu setelah kelar masa bahagia, maka masa galau datang lagi. Lah sekarang uangnya bagusnya digunakan untuk perbaikan yang mana yaaa (maklum rumah tua, dikit2 perbaikan :p)

Taman dan Kursi Teras (2012)

Posted: February 20, 2013 in Rumah

Nih gw kasih foto taman depan rumah sebelum dibagusin.

DSC01833

Bikin ga semangat kan? Pohon mangganya tumbuh ngasal, buahnya mood2an. Cuma rumput seadanya, ada sedikit bunga yang hidup segan mati tak mau. Dan yang paling crucial adalah terasnya gak punya kursi. Ini ni yang bikin kuping gw sering berdenging. Pasalnya suami merepeet terus, katanya udah bosan merokok sambil ngemper di lantai. Pengennya sambil ngebul ya duduk di kursi sambil memandangi keindahan taman.

Iya ayaaah, iyaa. Ayok deh kita ke tukang taman. Jangan coba2 kita tamanin sendiri, nti ujug2nya malah kagak ada bentuknya. Maka bersepedamotorlah kami mencari tukang taman yang tampaknya bagus namun murah harganya (pasti itu!). Sampailah kami ke daerah Kukusan menuju Tanah Baru. Disana berderet hasil kreasi pertamanan yang kayaknya kok boleh juga.

Setelah tanya sini tanya sana, ditambah faktor pengen cepet karena besok udah Senin, akhirnya kita minta dia datang ke rumah buat liat sikon dan menentukan tetumbuhan apa kiranya yang cucok. 3 hari saja, si tukang udah datang bawa proposal. Bentuk desain taman udah ada, plus nama2 tumbuhannya. “Bagusnya di sebelah sini ditanamin bunga A Bu, terus disini B. Kalau bagian sini karena agak teduh saya sarankan pakai pohon X yang nanti dibawahnya dikitari dengan bunga Z, W, zzzzz…..”.

Aduuuh poniang akuuuuu. Mana dia kagak bawa contoh foto tanamannya, bicara apa pulaaaa lah si Mamang ini? Percaya ajalah, lo tukang taman kan ya? Pastilah udah dapat kuliah pertamanan dan pertetumbuhan. Ya deh kami manut aj, silakan gusruk itu taman. We believe you, man!!

Terr…nyata hasilnya tidak sebagus yang diiklankan. Tukang taman gw ini ternyata penganut paham diversifikasi, tercermin dari hasil kerjanya. Gileee, banyak line yang menurut gw cukup diisi dengan 1 tumbuhan, eh dia kreasikan macem2.

Sisi kanan1

Jadi si Mamang berinovasi mengisi line ini dengan 2 tanaman yang tidak sama tingginya. Yang satu tingginya cuma sejengkal, lah yang satu lagi bisa seperempat betis.Kalau gw disuruh milih, gw lebih suka tanaman B. Walau gw ga tau apa namanya, tapi bunganya cukup cantik, warnanya putih, dan lumayan tumbuh tinggi. Bisalaah menghambat kucing numpang pub di rumput.

Sisi depan teras1

Nah ini lagi. Untuk mengelilingi teras, kenapa juga doi mesti pake 2 jenis tanaman :(. Kalau boleh milih, gw lebih suka yang tanaman C karena secara visual kelihatan lebih empuk, rimbun, kayak rumputnya teletubbies. Udah gitu tanaman D itu cepat panjang, tumbuhnya juga seliweran, ga rapet, dan rontokan. Perhatikan bagian tengahnya udah ada yang ompong. Tauk deh ilang kemana :(.

taman gerombol, di sudut dinding

taman gerombol, di sudut dinding

Nah, pohon ini lumayan lucuk. Tapi yang bikin ga kuku, kenapa juga di bawahnya harus ada 3 jenis tanaman? Keknya ni Mamang, tiap ada arah yang beda, dia ganti jenis tanaman. Tiap ada separator, ganti lagi jenisnya.

ini doang paling yang rada mendingan

ini doang paling yang rada mendingan

Aduuh, mau suruh ganti kok malas ngebayangin repotnya. Akhirnya ya sudahlah, terima aja apa adanya. Kali lain kita jangan pesan kesitu lagi, ya Yah.

Nah untuk kursi kita akhirnya rela bersusah2, berhubung tamannya rada2 “C” nilainya. Menurut ilmu desain interior, idealnya di dalam satu ruangan cukup punya satu point of interest. Wah, supportive sekali ilmu ini. Kebetulan taman gw udah gagal bubar, bisalah diperbaiki dengan penampilan kursi teras. Nyok Yah, kita cari yang rada lumayan nyook.

Udah cari sana sini, ga ketemu yang pas di hati. Sampe main ke Index dan Ace Hardware juga kok kayaknya kursinya menang desain doang, tapi ga kokoh gitu. Ih ga demen eke. Udahlah mahal, nti cepat rusak, walaah makin boros dong. Akhirnya mau ga mau kita tengok juga deh jejatian, padahal gw ga demen sama jati karena udah kebayang berat dan kesan “tua”-nya.

Ada banyak penjual kursi jati di pinggir jalan. Tapi bentuk kursinya mirip aj antara toko sini ma toko disana. “Ayaah…aku ga mau kursi jati yang bentuknya umum gitu. Harus beda pokoknya harus bedaaa.” (istrinda merepet).

Akhirnya ketemu juga toko jati di deket RS Hermina yang rada lumayan. Emang sih harganya rada mahal, tapi seingat gw, bentuk kursinya lom pernah gw liat selama ini alias kagak umum. “Mau itu, Yah. Pokoknya yang ituuu”.

Ayah pun setuju, jadii deh 😀 :D.

Tuh kan udah dipajang. Lumayan manis kan sekarang teras dan taman kamii? Sebagai finishing touch, kita sengaja beli vas kecil dari keramik yang di atasnya ada bunga anggrek kecil dari plastik. Belinya di Index, seratus ribuan kalo ga salah, padahal kecil doang (beuh). Ga lama umurnya, langsung koit dipecahkan Alif. Akhirnya diganti sama mainan bunga2an yang kalo kena sinar matahari sibuk ngangguk2. Ah ya sudahlah…

hasil final

hasil final

ayah dan alif lagi nampang

ayah dan alif lagi nampang

Udah lama juga ga update postingan rumah, hehehe. Ini kejadiannya tahun 2012.

Sebenarnya sekitar 6 bulan yang lalu, rumah gw direnovasi lagi, mengikuti denah rancangan arsitek. Target utamanya adalah ngedak rumah, seluas 60m2 (4x15m), buat pondasi untuk lantai 2. Ruang cuci jemur juga dipindahkan ke atas, sekalian buat yang rapi biar lebih enak dipandang. Sebelumnya tempat cuci jemur ada di bawah, bawaan dari rumah lamanya. Ada sebuah ruangan terbuka yang diapit oleh dapur, kamar mandi asisten, dan parkiran motor. Ruang ini luasnya 1.5x3m, dan ada sedikit area terbuka di atasnya jadi sinar matahari bisa masuk. Karena terbuka inilah maka kami memanfaatkan tempat ini sebagai area cuci jemur (padahal dulu aslinya adalah dapur). Namun area terbuka itu ternyata tidak cukup luas untuk mengeringkan semua pakaian. Jadi kalau tidak ingin baju bau apek karena lembab, asisten di rumah mesti usaha naik tangga besi ke atas, dan menggantungkan baju di tempat seadanya. Sementara kalau hujan, air akan masuk menerpa ruangan itu, basaaah semua termasuk mesin cuci kesayangan gw disana. Mirislah pokoknya kalau liat foto lama di bawah ini dan ingat kejadian masa itu :).

ruang cuci jemur pra renovasi

ruang cuci jemur pra renovasi

Nah jadi setelah didak, gw pindahkan ruang cuci jemur tersebut ke atas. Ruang cuci yang lama di bawah niatannya akan diplongkan menjadi garasi di renovasi berikutnya. Luasan ruang cuci jemur yang baru ini sekitar 4.5 m2, sama dengan yang di bawah, hanya dibuat lebih nyaman saja. Atapnya dari polikarbonat, dan sekelilingnya full dari pagar besi. Supaya pemandangan jemuran tidak terlihat oleh tetangga, kami lapisi pagar tersebut dengan polikarbonat. Tempat ini tidak pengap karena ada akses pintu ke arah luar. Jadi kalau asisten sedang beraktivitas, pintunya bisa dibuka dan angin akan masuk. Pintu itu mengarah ke dak yang sementara ini dipenuhi oleh pot2 sayuran :p. Untuk memaksimalkan tempat, gw pengennya baju2 dijemur pake gantungan baju. Untuk itu gw sengaja request railing panjang yang dicat hitam buat tempat gantungan so..bisa muat banyak. Dan voilaaa, lumayan memuaskan. Jadi ga perlu pake jemuran yang besar itu :p. Tempat ini lumayan panas kalo siang hari, jemuran akan kering. Sementara saat hujan, air tidak masuk. Jadi menurut gw sudah cukup banget untuk sebuah ruang cuci jemur ^^. Di bawah ini adalah ruang cuci jemur yang baru.

ruang cuci jemur

Peningkatan terbesar menurut gw juga ada di furniture rumah. Secara kita paling malas isi rumah, kemarin tumben2nya kita akhirnya membeli meja makan. Bayangkan, meja makan baru ada setelah 4 tahun, ckckck. Pasangan apaaa ini. Selain meja makan, kami juga ingin rak tv baru yang rada lebaran. Liat2 ke Index Furnishing, ada si yang bentuknya pas di hati tapi kok ukurannya kepanjangan. Kalo mau nyari2 lagi kok ya ga ada waktunya. Akhirnya tanya temen, punya ga rekomendasi desainer interior yang recommended hasil kerjanya. Kebetulan teman kantor baru aj buat furniture rumah yang customized design dan dia cukup puas dengan hasilnya. Akhirnya gw pake jasanya dan ternyata..gw puas juga tuh :D. Mau tau tempatnya? Klik ini aj (nama desainernya “Tian”)

Begini request gw:

1) Berhubung 2-3 tahun lagi (atau 5 tahun ya, atau 10 tahun??) rencananya akan renovasi lagi, maka ruang tipi akan berubah ukuran ke yang lebih luas. Gw pengennya ga usah ganti rak tipi baru karena kan jadi boros. So sebisa mungkin rak tipi ini bisa dipakai di ruang tipi baru nanti dengan sedikit penambahan furniture.

2) Suami suka banget beli CD musik tapi ga pernah mau buang kotaknya. So gw minta dibuatkan rak yang ukurannya pas dengan kotak CD dan bisa muat untuk puluhan CD musik.

3) Gw ga suka liat kabel berserakan. Jadi pengen agar DVD player, sound system dan tipi kabel tersimpan di rak tertutup sehingga kabel2nya ga kan terlihat.

4) Ukuran rak tipinya jangan pake yang sekarang karena setelah renovasi ruang tipi akan menjadi lebih luas, otomatis akan membutuhkan tipi dengan inch yang lebih gede.

5) Warnanya sudah pasti harus ada warna putih yang dikombinasikan dengan coklat motif kayu.

6) Desainnya simple aj. Tidak boleh ada rak untuk buku. Maunya adalah rak pajang. Tidak mau ada pintu kaca.

Dengan rentetan request kayak begitu, Mas Tian mulai membuat rancangan. 3x rancang (yah tau sendirilah gw rewelnya kayak Dessy Bebek), baru gw approve dan beginilah gambar desain finalnyaaaaa :D.

desain rak tv sesudah renovasi

desain rak tv sesudah renovasi

Nah itu desain untuk kapan taon, alias kalo ruang tv-nya sudah diperlebar. Kalau untuk luasan yang sekarang mah tinggal dicut sana sini, menjadi seperti di bawah.

desain tv untuk rumah sebelum renovasi

desain tv untuk rumah sebelum renovasi

*cat backpanel dan duconya memang ganti2 karena kita nyobain semua warna, cari2 mana yang sesuai di hati.

Untuk rak yang tertutup itu dibuatkan Mas Tian dengan model buka-dorong. So kalo peralatan lagi dipake, laci bisa ditarik, ditidurkan, dan kemudian didorong ke belakang (ada rodanya). Nanti kalau ga perlu, laci bisa ditarik lagi, ditegakkan dan ditutup kembali. So cute ^^.

Rancangan ini sesuai dengan keinginan gw en suami, jadi kita minta anggarannya dan akhirnya kita oke-kan. Dikasih bonus juga deh berupa 3 pigura dengan warna yang senada dengan rak tipi-nya. Pembuatan desain keknya ga sampai sebulan, sementara pemasangannya cukup sehari. Sekalian deh kita minta backpanelnya dicat ulang. Tapi secara gw orangnya rada2 cuek, main asal tunjuk dan berfikiran “yah gampanglah, kalo ga cocok nti cat ulang lagee)”, beneran deh kejadian, hasilnya jadi gelap ajya… T-T. Kapan mau dicat ulang? Kapan2 lah yaaaa.

Bentuk fisiknya bener2 serupa dengan desainnya so gw puas deh. Bahannya multipleks dan tebal. Cat duconya bagus dan rapi. Satu kata, puasss :D.

*sebentar, saya mendengar kalian bergumam,”Loh kok jadinya beda dengan rancangan?”.

Wkwkwkw, plis jangan salahin desainer interiornya. Ternyata dengan kesibukan gw en suami, teteeep aj itu rak pajang lom terisi dan piguranya sampai sekarang lom ada fotonya :p. Kami mau foto bertiga di studio foto tapi ga sempat2, eaaaa. Mau cari barang buat ngisi rak pajangnya, gw yang terlalu perfeksionis. Kurang cutelah, kurang kecil ukurannya, kurang manis, kurang cocok, walhasil kosooooong terus ga isi2. Recent update sih akhirnya diisi sama mobil2annya si Alif.. Yah someday kalau ada waktu, insya Allah dibenahin lagi deh.

Setelah itu gw ada minta desain lagi sih. Yaitu rak sepatu, lengkap dengan rak helm, payung, gantungan jaket, dan perkakas. Warnanya disamain dengan rak tipi. Rancangan udah jadi dan oke banget, hati gw udah sreg, eee si ayah tiba2 beli motor, 2 buah pula. Ya udah deh duitnya bablas :(. Hukkkssss.

Ok sekian dulu yaa sharenya. Moga bisa berguna buat teman2 yang ingin memesan customized furniture. See u in the next  posts.

Jadi kayak cerita bersambung nih, ehem2. Kali ini gw akan bercerita tentang arsitek gw yang pertama. Bagi para pembaca yang sebelumnya sudah membaca postingan gw tentang renovasi rumah, mesti nyambung nih :p.

Arsitek gw yang pertama bernama Bapak W. Cerita berawal dari gw -yang punya hobi melihat2 rumah orang- lagi jalan2 di suatu hari melihat perumahan yang ada di sebelah komplek perumahan gw. Disana, gw menemukan ada 3 rumah yang desainnya rada mirip, letaknya berdekatan, yang mana gw suka banget ma fasadnya! Otomatis gw langsung berpikir kalo nih 3 rumah mesti deh ada hubungan kekerabatan. Karena suka, akhirnya tiap lewat sana, tuh 3 rumah selalu gw perhatikan sampai pada suatu ketika..keluarlah seorang bertampang tukang dari rumah tersebut.

Tukang : “Ada apa Mbak?” (curious kali saking seringnya gw ngetem disini :p)

Gw : “Ini, saya suka banget ma 3 rumah ini dan kok kayaknya hampir mirip ya. Siapa ya arsiteknya..” (mana tau si tukang tau)

Tukang : “Oh ya memang mirip Mbak. Yang sebelah sana itu rumah si Bapak. Yang Mbak sedang liat ini rumah anaknya yang kedua. Nah yang di belakang kita rumah anak yang kedua. Arsiteknya namanya Pak W. Saya tukangnya (tuh bener kan profesinya). Kalau berminat, ayo masuk ke rumah ini Mbak, orangnya lagi ga ada soal rumah ini mau dikontrakkan.”

Weleh, lucky banget gw langsung bisa dapat nama dan no telv si arsitek. Karena waktu terbatas akhirnya gw hanya minta no telv si Bapak W. Sampai di rumah langsung gw hubungi untuk mendesain rumah yang memang udah pengen gw renovasi itu. Tarif si Bapak bukan permeter seperti arsitek gw yang kedua, melainkan 5% dari harga total bangunan asetelah direnovasi. Singkat cerita pada suatu ketika si Bapak W datang ke rumah, berbincang sedikit, dan mulai mendesain.

Nah ada beberapa hal yang gw agak kurang sreg sama nih Bapak. Pertama, beliau tidak secara cermat mengukur luasan rumah gw. Cuma datang, melihat, menerka2 berapa ukurannya, menggambar dengan kasar, udah deh mulai merancang desain. Lah gimana dia bisa tau itu kamar ukuran 3×3 atau 2.8×2.8m coba kalau ga bener2 dihitung? Dan bener kan, dalam rancangannya dia berasumsi kalo rumah gw luasannya 200m2 padahal aslinya rumah gw cuma 195m2 karena tanah yang di belakang bentuknya rada miring. Yang kedua, komunikasi kami hanya berjalan 1 arah. Maksudnya selaluuuuu gw yang menelvon dan bertanya “Pak, sudah selesaikah rancangannya? Kapan bisa ketemu?”. Gw kasih waktu sebulan. Saat gw telvon untuk melihat progressnya, dia minta waktu seminggu lagi yang mana akhirnya dia datang 2 minggu lagi, itupun progressnya ga semaju yang gw perkirakan. Emang sih ni Bapak udah senior, sibuk kali ya banyak project disana sini, tapi ya gw gondok juga :(.

Terakhir kali ketemu, rancangan denah dan fasad udah jadi. RAB renovasi tahap 1 juga udah diberikannya. Habis itu dia menghilang entah kemana dan gw pun malas menghubunginya lagi. Sepeserpun gw belum ada mengeluarkan uang karena emang si Bapak W sendiri yang minta pembayaran di belakang. Demi itikad baik, gw pun akhirnya tidak pernah memakai rancangannya namun tetap gw arsipkan. Silakan lihat hasilnya di bawah :).

Waktu memulai proses desain, gw meminta Bapaknya untuk membuat rumah dengan model split level. Artinya, lantai di rumah ini tidak sama dari depan ke belakang, tapi berundak2. Bisa dilihat dari garasi ke ruang makan ada tangga. Dari halaman ke teras ada tangga. Dari ruang tamu ke ruang keluarga ada tangga lagi. Dari ruang keluarga ke kamar utama, ada tangga. Dari kamar utama ke kamar anak ada tangga lagi. Walau banyak tangga namun jumlahnya tidak banyak. Ruangan menjadi tidak monoton, namun luasnya jadi berkurang :p. Biaya pembangunannya juga pasti lebih mahal karena berarti ada lahan yang mesti ditimbun supaya jatuhnya lebih tinggi.

Fasad yang dirancang oleh Bapak W adalah model art deco. Ini juga permintaan gw karena tiap ke Bandung gw selalu terpesona dengan model hunian zaman Belanda itu. Ternyata model art deco kayaknya kurang oke kalau diterapkan untuk bangunan 2 lantai (menurut gw loh ya). Soal bentuknya jadi kayak kotak TV, dikasih jendela, hehehehe. Kubus, gitu loh maksudnya. Emang sih kalo gw liat rumah2 Belanda di Bandung itu rata2 pada 1 lantai dengan halaman yang sangat luas.

Sekian dulu ulasannya. Gw suka rancangan arsitek gw yang pertama dan kedua, tapi kalau fasad kayaknya lebih prefer ke model tropis dari arsitek yang kedua sih :). Mungkin ada yang suka art deco? Monggo kalau mau dijiplak saja 😀

Masih ingat kan postingan gw sebelumnya yang tentang renovasi rumah? Hehehe..akhirnya cita2 gw untuk memakai jasa arsitek dalam merenovasi rumah terkabul juga, alhamdulillah…(terharu, hiks!). Sebenarnya yang gw bicarakan sekarang adalah hasil karya dari arsitek gw yang kedua, namun sudahlah gw ga akan membahas ada apa dengan arsitek sebelumnya karena bakalan panjang ceritanya. Naaah arsitek gw yang kedua ini bernama Ari Endra Kristianto, angkatan 98 or 99 dari Universitas Parahyangan. Secara tidak langsung dikenalkan oleh adek gw. Singkat cerita, saat itu gw udah jenuh banget ma kondisi rumah yang ruang cuci jemurnya sangat terbatas. Saking terbatasnya, sampai2 tuh jemuran harus dilamparkan di atap, so pasti dari rumah tetangga keliatan gitu deh merah-kuning-ijo, warnanya si baju2. Bisa aj sebenarnya gw jemur di halaman depan (secara ga punya halaman belakang) but gw paling antipati memamerkan jemuran di depan rumah. Kayaknya benar2 menjatuhkan keindahan rumah gitu loh.

Selain dengan kondisi ruang cuci jemur yang memprihatinkan, entah kenapa rumah yang dulu gw anggap cantik itu perlahan mulai keliatan boroknya. Misalnya nih, dinding yang berbatasan dengan tembok tetangga sebelah kiri gw. Nah itu dinding bocor dari tengah rumah mpe ujung belakang, so pasti muncul alur2 zebra di dinding rumah gw yang awalnya bercat mulus itu. Selain itu, 50% dari tembok rumah gw ada noda rembesan air. Selidik punya selidik, ternyata tu tukang pertama yang dulunya merenov rumah gw main cat aj, ga tunggu sampai temboknya kering!! Grrr… Demikian juga dengan taman dalam rumah yang dulu gw buat untuk menambah sirkulasi udara. Karena air hujan masuk, akibatnya catnya sekarang lumutan, ga enak banget deh diliatnya. Jadi semua hal itulah yang gw keluh kesahkan pada si arsitek untuk tolong dibenahi. Pluus..ada keinginan gw juga sih untuk nambah beberapa ruangan. Arsitek gw langsung menyerahkan kertas yang harus gw isi dengan daftar kebutuhan ruangan. Karena nanti dari sanalah si arsitek mulai merancang desain rumah.

Sebenarnya rumah gw udah terbilang cukup luasannya, yaitu 150 m2 yang berdiri di atas tanah 200m2. Bila dibandingkan dengan rumah2 di kampung halaman (Sumatera), luas rumah gw ini termasuk kecil, tapi untuk kawasan Jabodetabek, gw harus sangat bersyukur bisa mendapatkan tanah seluas ini dengan harga yang lumayan miring. Rumah ini sudah punya 3 kamar (yaitu kamar utama, kamar tamu, dan kamar housemaid), ruang keluarga, ruang tamu, dan dapur yang lumayan, serta kamar mandi 3 buah. Namun selain ruang cuci jemur yang luas, gw pribadi punya impian memiliki taman di belakang rumah buat main2 anak gw, serta kamar anak, juga garasi dalam rumah.

Akhirnya gw corat-coret kertas tersebut dan gw tuliskan kebutuhan ruangan yang gw en suami inginkan. Pekerjaan ini cukup menyenangkan, daftar ruangannya nambah dari waktu ke waktu :p tanpa menyadari bahwa luasan dari ruangan itu ternyata menentukan seberapa besar fee arsiteknya, dowewewewew. Berikut final dari kebutuhan ruangannya : carport, taman depan rumah, garasi dalam rumah untuk 1 mobil 2 motor dan 2 sepeda, kamar tamu seluas 12 m2, kamar mandi tamu, ruang tamu secukupnya saja, ruang keluarga yang bueesaaar digabung sama ruang makan, dapur minimal 9m2, gudang 12m2, kamar utama minimal 20m2 plus kamar mandi di dalam, 2 kamar anak masing-masing luasnya 12m2, kamar mandi anak, kamar housemaid seluas 8m2, kamar mandi housemaid, ruang cuci jemur seluas 12m2, mushola, dan taman belakang rumah. Plus gw tegasin bahwa yang gw inginkan adalah rumah beratap segitiga dan bukan minimalis. Akhirnya dibuatin deh kayak yang di bawah ini

Pertama2, arsitek merancang denah rumah dahulu. Proses ini memakan waktu 1.5 bulan karena yaah..gw rada cerewet si :p. Kecian juga arsiteknya, ngadepin emak2 yang banyak mintanya ini, ihihihihi. Namun alhamdulillah, gw puas dengan hasilnya. Total luas bangunan menjadi 266 m2. Terus terang kalo untuk ukuran keluarga gw yang sekarang, ini termasuk besar sehingga akhirnya gw membagi renovasi tersebut menjadi 2 tahap. Yang perlu sekarang ya didahulukan, yang belum perlu sekarang ya nanti2 waelah. Rancangan yang gw terima lengkap mulai dari desain denah, fasad, pipa pembuangan, kusen, pondasi, rangka atap, saluran listrik, dan RAB (Rancangan Anggaran Biaya) yang langsung dibagi menjadi 2 yaitu renovasi tahap 1 dan renovasi tahap 2. Total waktu desain sekitar 3 bulan. Begitu gw liat total RAB-nya, tuing2..(pengen mejem aj nih mata, malas ngeliatnya :p), gw jadi kepikiran..ahhh mending dibagi 4 tahap dah kalo gini, ehehehehe.

Berikut adalah rancangan denah ruangan untuk lantai 1 dan lantai 2 :).

Dan ini adalah contoh layout ruangan lantai 1. Standar aj ya..toh isi dan desain ruangannya nanti si pemilik alias saya yang menentukan, hohohoho

Hmmm..kapan ya mulai renovasinya? Ngumpulin uangnya dulu aah 😀 :D, toh ini rancangan rumah untuk 10-15 tahun mendatang, wkwkwkwk.