Posts Tagged ‘segara anakan’

Dikarenakan begitu terpesonanya suami dengan kunjungannya ke Pulau Sempu tahun lalu, tahun ini doi insist agar gw datang kesana dan melihat sendiri keindahannya. Kebetulan suami ga pandai mendeskripsikan ahahaha, agak2 susah menterjemahkan keindahan hanya dari perkataannya. Jadi memang kalau mau percaya, ya kudu datang ke tempatnya langsung.

Kami berangkat dari Kepanjen, Malang menggunakan avanza. Start jam 6 dan sampai di Pantai Sendang Biru jam 8. Walo namanya Biru tapi airnya warna hijau. Orang Madura memang mengartikan “biru” sebagai warna hijau.

Pemberangkatan resmi menuju Pulau Sempu ya dari Pantai Sendang Biru ini. Kenapa dikatakan resmi? Karena disini disediakan guide khusus yang akan menemani kita selama di perjalanan. Loh kenapa pula perlu ditemani segala? Karena Pulau Sempu itu hutan kakaak..udah buanyak orang yang tersesat disana karena ga pakai jasa pemandu. Lagian di pos Sendang Biru, selain sewa guide juga bisa sekalian sewa perahu motor dan sepatu khusus buat melintasi hutan. Biaya sewa pemandu 100rb, sewa perahu motor juga 100rb (*bisa patungan). Sementara sewa sepatu hanya 10rb/orang.

Sepatu sewaan ternyata menjadi item paling penting dalam perjalanan ini. Karena Pulau Sempu adalah hutan bakau yang becyek tapi ga ada ojyek. Pohonnya lebat, akarnya melintang dimana2. Kalau siang lumayan terang, masuk jam 4 mulai gelap. Saat sepatu menginjak tanah, bunyinya bukan tep tep tapi ceprat ceprot, ceplat ceplet saking beceknya. Mendaki terjal, menurun curam. Apalagi gw datang pas musim hujan, beuuh..lumpur bekas ceprotan bisa naik sampai ke betis.

Ga usah dandanlah kesini, percuma. Pasti bakal kucel juga bermandikan keringat hahaha. Gw cuma modal kaos dan celana training. Malas pake jeans karena bakal berkesan berat. Malas bawa tas, misua aj deh yang bawa ehehehe soal perjalanannya oh my god, berat sih kata gw.

Pulau Sempu dari Pantai Sendang Biru

Pulau Sempu dari Pantai Sendang Biru

Dari Pantai Sendang Biru menuju Pulau Sempu paling 10 menitan pake perahu motor. Abis itu mulai deeeh melintasi hutannya. Gw buktikan sendiri kok, kalo ga pake pemandu kemungkinan besar memang akan tersesat. Walaupun di tiap persimpangan kadang suka dikasih botol aqua sebagai penunjuk arah, tetep aj ya sob, kadang ga keliatan saking capeknya or…memang botol aquanya udah dibuang orang. 2x gw jatuh gara2 menginjak akar pohon yang licin. Untungnya bukan jatuh di bagian karang2 tajam, pffhhh bisa ilang ni mulus kaki.

Start dari sini. Sekarang jam 10, masih pasang. Kalau sore, airnya surut jauuh.

Start dari sini. Sekarang jam 10, masih pasang. Kalau sore, airnya surut jauuh.

Guide tampak belakang hahah. Pake manjat2 segala. Aslinya becek tapi kok ga keliatan ya di foto -__-

Guide tampak belakang hahah. Pake manjat2 segala. Aslinya becek tapi kok ga keliatan ya di foto -__-

Banyak akar, bikin licin dan terpeleset :p

Banyak akar, bikin licin dan terpeleset :p

Perasaan jalan dari tadi kok ya ga kelar2 hiks. Selama perjalanan gw pantang mengeluh sih, diam aj ngitung waktu hahaha. Berusaha agar selincah monyet walo aslinya sih ga banget. Untungnya di belakang suami selalu siap melindungi istrinya yang langkahnya labil ini tsah!

Dan akhirnya terdengar juga suara debur ombak. Artinya….udah dekaaattt. Walo mulut pemandu bilang udah dekat, tapi tetep aj berasa kagak sampe2 huwaaaa. Aku capeee, salah2 bisa terpeleset nih ke tebingnya. Dan setelah 15 menitan dari pertama x dengar suara debur ombak, hyaaa akhirnya keliatan juga warna ijonya Segara Anakan :D.

Let the pics tell you the beauty.

Segara Anakan. Airnya warna hijau.

Segara Anakan. Airnya warna hijau.

Airnya jernih, pasirnya halus warna putih susu

Airnya jernih, pasirnya halus warna putih susu

Kesan pertama begitu liat Segara Anakan, terus terang akyuw kecewa. Hijaunya lagun memang luar biasa. Airnya jernih, pasirnya putih. Kebetulan saat kami sampai itu jam 10 jadi kondisi lagi pasang. Pantainya yang berukuran pasir halus itu menjadi lebih sempit. Tiada ditemukan hewan2 laut disini. Jernih, seger, enak deh kalo nyemplung disana.

Tapi…!!!! Udaranya bau sampah dan memang begitu gw liat ke pantai, masya Allah deh, sampah dimana-manaaaaa. Memang tempat ini makin dikenal orang, jadi banyak yang datang. Tapi, apa itu harus berarti sampah juga makin banyak? YOU STUPID GUYS, GO TO HEELLLLL!!! Sumpah gw benci banget sama orang yang seenak jidatnya sendiri. Ga mau ngotorin tasnya tapi enteng banget mengotori tempat umum. Dasar TOLOOOOOOLLLLLL!!! Lihatlah, gw jadi merasa perjalanan yang berat selama 1 jam itu jadi ga worth it kalo begini. Padahal suami bilang, tahun lalu pantainya bersih sekali tapi kok sekarang begini bentuknya. SO STUPIIIDDD.

Pantai Segara Anakan kan ga gitu luas, jadi begitu ada sampah, kerasa banget kehadirannya. Sebel.

Pantai Segara Anakan kan ga gitu luas, jadi begitu ada sampah, kerasa banget kehadirannya. Sebel.

Ngambek.

BT.

Suami jadi sedih liat gw BT. Gw juga jadi sedih karena suami sedih. Semua gara2 si pembuang sampah, sebel gw. Pengen gw tarok sampahnya ke mulut mereka, biar ditelen sama mereka. HUH!!!

Akhirnya gw makan deh biar emosi reda dan emang si jadi agak baikan tapi emangnya makanan bisa bikin bau sampah hilang apaaa?? (*teuteup emosi). Eh sori ya, kalo kami sih sampah makanan disimpan dalam tas dan dibuang ke tempat sampah di Pantai Sendang Biru. Ga kayak orang2 gatau adat itu, cih.

Eniwei, hari Rabu kalo ga salah adalah hari bersih2. Jadi pantai ini secara berkala memang dibersihkan sih oleh masyarakat setempat dan kebetulan memang kami datang di hari Selasa, hari puncak kekotoran. Tapi tetep aj bagi gw itu bukan excuses.

Selama makan, gw lihat ada beberapa rombongan selain kami yang sudah ada di Segara Anakan ini. Tampaknya mereka kemping kemarin. Nah salah satu dari mereka kakinya kena air panas sampai melepuh lonyoh2. Pasti bakal susah jalan, mana menuju ke Segara Anakan saja denger2 sih mereka sudah tersesat.

Bagi yang terkena kemalangan sehingga susah untuk kembali lagi ke Sendang Biru, bisa memakai jasa tim evakuasi. Dengar2 biayanya sejuta, dengan tim penolong yang terdiri atas 6 orang. Tadinya gw pikir mau pakai jasa tim evakuasi aj buat balik lagi ke Sendang Biru ahahahaha (*dasar pemalas emang) soal memikirkan bakal lewat hutan itu lagi selama sejam, oh nyo banget. Tapi orang yang kakinya melepuh itu aj ga pake jasa evakuasi mosok aku yang sehat ini pake. Jadi berkesan kurang heroik sayanya :p.

Betewe, selain di Segara Anakan, kita bisa naik ke atas bukit batu gamping. Ga gitu jauh. Tajem2 karangnya jadi jangan sampai terpeleset. Sakitan ini dibanding terpeleset di jalan becek tadi T-T.

Laah aku kok ditinggal?

Laah aku kok ditinggal?

Akhirnya digandeng juga ahak2

Akhirnya digandeng juga ahak2

Nanti dari atas bukit itu bisa memandang langsung ke laut lepas. Subhanallah..lautnya biru kelam dengan ombak yang besar. Memang ciptaan Allah itu luar biasa indahnya. Betewe kudu hati2 ya berdiri di tebingnya, ojo ngelipir2 bangetlah, salah2 nggelesot ke bawah ya udah dada babay ga ketolong lagi :(.

suami sebagai komparator

suami sebagai komparator

Dan tibalah waktunya pulang…

“Eym..Pak Pemandu, apakah ada jalan lain menuju Sendang Biru selain hutan tadi?”

Ooo ga ada Mbak, pintunya ya cuma satu, hutan itu.

Walaaah *__*.

Tapi memang seperti kata pepatah, pulang selalu lebih cepat daripada pergi. It happened to me. Perjalanan pulang terasa seperti setengahnya perjalanan pergi. Tiba2 aj tring!!!, sampai di Sendang Biru. Alhamdulillah…

Betewe, karena kemarin di Jatim Park2 pake jilbab langsung jadi mengakibatkan tampang saya jadi kayak bibik2, saya jadi emoh pake itu lagi. Saya ganti saja ke model topi yang ringkes dan ringan karena kalo pake pashmina en jilbab segiempat, ya ampiuuun ga banget deh di sikon kayak gini. Model topi bahan rajutan memang menjauhkan saya dari kesan bibik2 (*cihuy), tapi mendekatkan saya ke model empok2 T-T. Whatsoever…

Mas Wo (yang bantu nyetir selama perjalanan) baru kenal saya hari itu. Doi tanya, “Mbak berapa umurnya?” 30 Mas. “Ooo, baru 30 toh.” Jedeeerrr!! Maksudnya?? Gw kawin sama brondong, gitu?

Huwaaa, padahal biasanya orang2 bilangnya, “Hah? Udah 30? Masa sih?”(*serius, ga boong), tapi yang ini kok bertolak belakang. #lempar topi ke lautan lepas

Eniwei, saya kira saya akan balik lagi ke sini JIKA DAN HANYA JIKA pantai lagunnya sudah bersih. Dan buat suami tersayang, seperti istilah yang sering kita dengar, “it’s not about the destination, it’s about the journey”. Walau Segara Anakan membuatku kecewa, tapi perjalanan bersamamu selalu menjadi yang terindah. Terima kasih untuk selalu melindungiku dalam perjalanan yaa. Love you *kiss.

Tips kalo ke Pulau Sempu:

  1. Sewa guide kalau mau perjalanan aman dan selamat.
  2. Sewa sepatu. Selain cengkeramannya tajam, juga ringan. Ga berat kayak sepatu lapangan biasanya :).
  3. Bawa air mineral yang banyak.
  4. Bawa nasi bungkus buat makan siang disana. Walo berasa ga lapar, begitu makan disana baru ketahuan kalo ternyata kita kelaparan ehehehe. And it good for your energy agar waktu pulang melintasi hutan itu lageeee, ga berasa lemes.
  5. Jangan buang sampah sembarangan, palagi buat yang mau kemping. Norak banget kalo ga tau tentang hal ini!!
  6. Ga da toilet ya disana. Bagi yang mau balik hari, tuntaskan keperluanmu pas sebelum dan sesudah ke Sempu.
  7. Not recommended for children and old people.
  8. Ada sinyal HP kok :D. Simpati dan As terbukti ada, tapi XL kayaknya mandeg sinyalnya.
  9. Sampai di Sendang Biru silakan mandi. Bisa mandi di tempat sewa sepatu. Kamar mandinya lumayan besar, airnya segar, langsung berasa bersih deh badan hehehe.
  10. Jangan saltum kalo ke sini yak, kekekeke. Disini ga cocok pake baju u can see my ketek, sendal imut bunga2, high heels, wedges, aksesori ribet, celana ketat wewww… (*kemaren kami nemu serombongan orang yg kostumnya begitu soalnya. Baru 10 menit jalan, mereka menyerah dan langsung pulang).

Plis kabari saya kalo pantainya sudah bersih dan wangi. Having fun 😀

Advertisements