Posts Tagged ‘review internet banking’

Woy, udah taon kapan ini kok lo baru pake internet bankinggg? Yey, biyar, better late than never (*berlalu sambil kibas rambut).

Gatau deh internet banking (e-banking) di mulai tahun berapa (digoogling si katanya 1998) tapi yang jelas gw mulai dengar temen kos pake internet banking itu di tahun 2007. Itu juga karena dia di lapangan, jadi susah kalo mau transperita2 uang. Waktu doi bilang ke gw tentang kelebihan fasilitas ini, gw masih menanggapi dengan apatis dan skeptis. Sambil rada nyolot bilang, “Ga ah. Memangnya kamu yakin itu aman?”

contoh internet banking (*bukan promo)

contoh internet banking (*bukan promo)

Per tahun 2008 gw udah menikah dimana suami juga bekerja sehingga mulai deh aktivitas transfer2 gencar pas jadwal gajian. Ya suami transfer ke saya, ya saya balik transfer ke suami, bayar credit card, transfer ke ortu, transfer cicilan, bayar telvon, beli pulsa, iiiiiiih sekali transaksi bisa sampe 10. Mana kita punya rekening buanyak banget dengan maksud baik yaitu agar duitnya kagak nyampur, namun sisi jeleknya adalah daftar transferan jadi segunung. Sampe2 tiap transfer gw pasti pegang catatan, apa aj urutan transfer yang mau gw kerjakan.

Antrinya di ATM kagak mengenakkan, e yang di belakang gw juga kasian kok perasaan transaksi kagak kelar2. Apa ya duitnya banyaak sangattt, padahal ko enggak juga hahahah. Butuh 3 tahun sampai akhirnya gw pun mencoba fasilitas internet banking. Gw pergi ke bank, ambil token, dikasih buku panduan, dijelaskan, diterangkan, diajarin. Tapi hasilnya???? Token nganggur, transaksi tetap di atm sampai suatu hari entah kenapa tokennya ilang dari laci meja. Hahahah kali token2 udah malas nungguin gw, janji2 doang tapi ga ditepatin :p.

token untuk transaksi menggunakan internet banking

3 tahun berikutnya yaitu tahun ini, 2013, gw pun memantapkan hati dengan amat sangat untuk segera AKTIF menggunakan internet banking. Ternyata token itu gratisnya cuma 1x. Berikutnya kalo ilang ya musti bayar. Kagak apa2 deeeeh, time is money. Walo keluar duit 100rb, gw rela nyang penting gw menjadi lebih advanced! Mbak CS pun kembali memberi buku panduan, menjelaskan, menerangkan, mengajarkan tapi bedanya, disini saya MENGAMALKAN.

Selesai diajarin, gw langsung cabut ke kantor dan coba buat transaksi! Percobaan gw adalah membeli pulsa HP, yah 50rb dululaaah. Aduuuh ternyata mudah pisan yah, bahagia sekali sayaaa. Tinggal duduk, ga perlu antri, picit sana picit sini, jadi deeeeh. Oke, pas bet dah, baru abis gajian. Daftar transfer setumpuk. Besok akan gw kelarin semuanya, mantaap. Segitu excitednya karena serasa mengenal dunia baru, maka gw OCS salah seorang teman.

“Heei kamu. Tau internet banking ga? Aku sekarang pake looo. Benar2 efektif yaak. Ayo kamu pakai juga pasti segalanya akan lebih mudah.” (*ga jelas ini niatnya share informasi atau mau pamer).

“Loh, aku kan sudah pakai sejak lama Feb. Masa kamu ga ingat sih waktu sekos dlu aku nawarin kamu pake e-banking tapi kamu menolak karena takut ga aman.”

Toweewewew, sudahlah pamer ke orang yang udah gape sama e-bank, kenapa juga mesti orang yang dulu pernah nawarin gw e-bank? Kan malunya jadi dobel2 T-T. Tapi sudahlah, pokoknya saya sudah share ilmu (*bener share apa pamer nii?), masalah orang tersbeut udah tau ilmunya ya gpp. Kan yang penting NIAT, heheheeh.

Nah pas besoknya, gw online di kantor dengan selembar catatan daftar transfer. Mulai deh step2nya. Masukin username, OK. Password, OK. Pilih transaksi, tekan token, keluar kode, masukkan kode. Yang kebayang udah yang manis2, ee ternyata notifikasi yang keluar adalah

“WRONG PASSWORD”

Lah. Apa saya salah liat kode ya? Ulang lagi deh :(.

Tekan token, keluar kode, masukkan kode. “WRONG PASSWORD.” Looooh, apa gw salah pijit yaaaa?  T-T Oke sekali ini mesti benar semua2nya.

Tekan token, keluar kode, masukkan kode. Yang keluar notifikasinya kira2 seperti ini “WRONG PASSWORD. ANDA MELAKUKAN KESALAHAN 3x, SILAKAN HUBUNGI CUSTOMER SERVICE UNTUK MENGAKTIFKAN PIN ANDA KEMBALI.” Ooooh nyoooo. Baru aj kemarin dari bank antri CS pake antri lama, masa sekarang antri lageeee? Grrrrr.

Tapi memang ketika orang sudah termotivasi oleh dirinya sendiri, tidak akan ada yang bisa menghentikannya. Tetap aj gw turun buat menyelesaikan masalah, pokoknya kudu jago e-bank!! Ternyata kata si CS, gw ga salah tapi memang sistem hari itu lagi ga benar. Kenapaaa? Ada jawabannya di bawah.

Nah pelajaran yang bisa diambil dari cerita gw kali ini adalah (bagi yang sampai kini masih takut nyobain internet banking):

1. Token hanya digratiskan 1x. Selebihnya jika hilang dikenakan biaya 100rb. Jika rusak (token lama dibalikin), dikenakan biaya kalau ga salah 50rb. Ga bisa boong bilang lom pernah dapat token karena mereka punya daftarnya.

2. Bila anda mendapatkan notifikasi yang menyatakan bahwa transaksi anda gagal sampai 2x, jangan lanjutkan lagi. Karena bila salah 3x, pin akan diblokir dan kudu dibuka oleh CS (tidak dikenakan biaya pengaktifan kembali). Lebih baik sabarkan hati dan ulangi transaksi keesokan harinya.

3. Belum tentu anda salah lihat password, atau salah tekan password sehingga transaksi gagal. Kasus saya kemarin ternyata itu tanggal gajian (tanggal 28 Februari) sehingga transaksi perbankan pada hari itu sangat amat banyak, mengakibatkan koneksinya lambat.

4. Jangan takut coba e-banking. Percayalah, semuanya menjadi lebih mudah dan cepat. E-banking menggunakan double protector, yang pertama adalah username dan password untuk masuk ke situsnya, yang kedua adalah password pada tokennya. Jadi jika ada orang yang tau username dan password situs kita, transaksi tetap ga bisa dijalankan karena mereka belum tentu tau password token kita. Kebalikannya, jika mereka mengambil token kita dan (lebih buruknya) tahu password token kita, belom tentu bisa melakukan transaksi karena masih ada username dan password kita untuk masuk ke situs.

Jadi, hare geneeee masih lom tau internet banking? Jangan mau ketinggalan lah yaaaaa, hohohohoho (*mentang2 udah gape). Buang rasa takut dan malas, demi kemajuan diri.

Selamat bereuforia dengan e-banking 😀 :D.

Advertisements