Posts Tagged ‘resep majalah sedap’

Lesson learnt kali ini adalah baca buku resep tuh yang beneeerrr.

Ceritanya tiba2 pengen buat kue. Bolak balik resep, nyantollah di halaman ini.

Ngeliat bentuk kuenya, otak nih otomatis langsung ngeset kue putu ayu. Yagasi, yagasiii? Baca resep pun sepintas, keknya semua bahan ada deh. Langsung brak bruk, tiba2 eke udah dalam action mecahin telor.

Pas dibaca lagi (sambil baca sambil mecahin telor nih), eh kok ya kuning telor lebih banyak daripada putih yaa? *ngerasa agak aneh, tapi tetep cuek.

Kemudian mulai deh siapin tepung dan gula. Dan seperti tidak bosan2nya terjerumus dalam lubang yang sama, lagi2 gw nyampurin tepung sama gulaaa, stupiid, harusnya kan gula ma telor. Untungnya kali ini pake gula kasar, jadi bisalah diambil lagi, dipindahin ke telor. Masalah telor jadi kecampur2 ma tepung, ah yasudlah, dikit ini, ngefek apa?

Terus baca lagi kok ya ada singkong parut. Kenapa pula ada bahan aneh seperti ini? (*padahal judul kuenya aj jelas2 cake kukus singkong *_*). Karena memang buatnya tiba2, sok PD kalo ga pake singkong yang mana ternyata pake, ya udahlah si singkong parut diganti aj sama tepung terigu sambil basmalah.

Mulai deh nyalain mixer, ngocok telur di ruang TV. Ga pake mikir pula kalo si ayah ternyata lagi nonton balap F1. Mana baru mulai si Rossi langsung jatuh pula, BT aj mukanya. Tambah lagi suara komentatornya kalah gede dibanting ma suara mixer gw, wakakakak. Suami sih diam aj tapi pandangan matanya menusuk boo!!

Daripada kenapa2, akhirnya gw milih pindah aj. Berhubung di kamar gw ada si Alif lagi tidur (*ntar ditusuk pula pake matanya si Alif ahaahah), kamar tamu ada nyokap lagi kongkow2 ma BB kesayangannya, dapur colokannya udah penuh, garasi nti malah nyampur ma debu motor, akhirnya gw pilih kamar si mbak.

Jadi gw putus acara ngemixer di tengah2, pindah colokan gitu. Lumayan tenang deh ngemixer di kamar si mbak, udah kembaaaang banget telornya. Udah ilanglah gelembung2 gas di telor itu. Sampai kemudian si telor dicampur dengan tepung.

Omaigad!! Kenapa adonan gw langsung psssss…kopongan dan kempes gini??? Belon juga semua tepung dituang, ngaduknya udah susah karena langsung berat kayak kekurangan cairan. Ga nyampuuur, sebagian ada yang kecampur, sebagian masih bentuk tepung huwaaa. Walhasil air daun suji yang harusnya di resep 25ml, gw tambahin jadi 125 ml biar agak cairan gitu adonannya (*dari tadi bikin resep sesuka hati T-T).

Lumayan deh jadi agak cair. Mulai dituang ke cetakan itu. Harusnya dapat 33 cetakan (*kata si resep), ini dapatnya cuma 22. Mungkin kalau ga ditambah tadi si air suji, bisa jadi cuma 15 cetakan wkwkkw. Waah mesti gagal nih, gagaaal.

Tapi walo tau gagal, tetep juga diterusin. Penasaran kan nanti jadinya kayak apa. Setelah dikukus selama 25 menit, ketahuanlah bahwa adonan memang tidak mengembang. Buktinya? Dilempar aj kuenya membal kok saking alotnya ahahaha.

Dari penampilan foto sih, oke banget.

Dari penampilan foto sih, oke banget.

Jadi faktor utama apa yang bikin kue saya kayak gini? Mbuh..ada yang tau?

Mau bawa ke kantor saya malu, huhuhu, padahal besok hari Senin. Daku sudah sering sesumbar kalo tiap Senin akan bawa kue hasil percobaan memasak tapi kalau jadinya kayak gini, bisa2 saya dihina dina sama teman cubicle depan yang emang niat banget kalo udah sesi ejek-mengejek.

No waylah (*jaga muka). Terus siapa yang makan? Akupun merasa berat, wkwkwk. Orang rumah juga gada yang mau, huaaaa sedihnyaaa. Akhirnya si mbak yang berkorban. Makasih ya mbak, engkau hindarkan semua dari kemubaziran.

Besok2 gw akan baca resep dengan seksama deh :p.

Advertisements

Ooow maaf, kali ini saya mau bikin kue beneran doong, bukan dari Pondan lagi ahahhaa. Yah sebagai manusia yang berproses, kita mesti melangkah majulah ya dari hari ke hari, jangan diam di tempat apalagi mundur *gayaaa, baru jago Pondan doang udah sok. Again, kue ini bakal dibuat bareng Alif. Ayah ke Bandung menghadiri kondangan, ilang deh fotograferku :(. Terpaksa mandiri ngambil foto sendiri.

Pilihan kue hari ini adalah Oreo Cheese Cake. Kenapa milih kue ini? Karena ada di halaman pertama resep Sedap, wakakaakka. Pengennya sih bolu gulung tapinya setelah dipikir masak2, berdasarkan pengalaman, halaman pertama biasanya adalah yang paling mudah ya. Kebetulan bolu gulung kok letaknya deket2 halaman akhir, jadi ya saya tau diri aj deh ahahaha.

Abis pulang dari beli bahan kue di pasar, Alif setel DVD 25 Nabi, nyanyi sambil teriak2, abis tuh ketiduraaan!! Laah, terus ini gimana doonk? Jadi baking sendirian? Terus kalo kueku gagal, aku nyalahin sopooo? Wkwkwkwkw.

Sudah, fokus. Jadi ini cara membuatnya yaa.

Cake Keju Oreo (Cake Kukus Sedap, 2012)

Cake Keju Oreo (Cake Kukus Sedap, 2012)

Belon juga 10 menit, gw udah melakukan kesalahan. Jelas2 dikatakan bahwa telur dikocok ma gula. Eeee malah gula gw campur ke terigu+susu bubuk. Telurnya ga ditemenin. Abis gimana. Bentuknya si tepung, gula halus dan susu bubuk itu kan mirip banget ya, jadi otak gw ngeset itu sebagai 1 paket (*masih juga nyari alasan, ckckck).

Begitu nyadar kalo salah, langsung ngelamun. Mikir2 apakah gw akan: ngulang tapi mubazir atau teruskan tapi hasil ga keruan. Weleeh, masa mesti ngulang lagi, mana bahan belinya pas2an, udah pake susu bubuknya Alif pula, pas yang penghabisan. Mubazir ikiii mubaziiir. Apalagi darah gw adalah darah Padang campur Cina, mustahak kalo ngulang untuk sesuatu yang tidak menghasilkan income wakakaka. Wes, lantak waelaah. So what gitu loh kalo salah campur? Bantat? Biaaaar, biar gw yang telen ini kue kalau memang gada yang mau makan T-T.

Terus apa lagi coba. Disana dikatakan bahwa taruhlah 4 lembar keju di lapisan kue yang pertama. Saking well preparednya, dari awal persiapan bahan, gw udah buka tu bungkusan keju Kraft Singles, ditelentangkan di atas piring. Eeee pas timingnya mau pindahkan lembaran keju ke kue, kejunya nempel di piring. Lengket boook. Karena ga mau rugi pake keju baru (*hemaat, hemaaat), akhirnya keju lengket gw kikis pake sendok. Ini mah bukan “taruhlah lembaran keju” tapi “taruhlah remah serpihan keju” ahahahah.

Dan karena keasikan dengan adonan, campur sana campur sini, foto sana foto sini, kukusannya lupa ajya dipanasin. Adonan udah jadi, kukusan baru dicari2 huwaaaa. Gatau deh apakah ini berpengaruh pada tekstur kue. Yang jelas menunggu air kukusan menguap, gw bisa pup, sholat, bbm-an, kekekeke.

Kata si buku resep, loyangnya jangan diolesi mentega biar ga mengkerut kuenya, tapi dialasi kertas roti. Maka gw potonglah kertas roti seenak jidat, pokoknya intinya buat ngelapisin loyang. Ternyata setelah masuk kukusan, kertas rotinya lonyot doong, rebaaah ke dasar loyang, walhasil kue gw bentuknya juga jadi ga perfect kotak, cih! *pelajaran, kalo guntingin kertas kue yang niat ya mpok.

bagian yang rebah udah ditegak2in pake sendok :p

bagian yang rebah udah ditegak2in pake sendok :p

Tapi dengan segala macam kealpaan dan kelalaian, jadi juga loh kuenya. Wonderful. Mirip bangetlah bentuknya dengan yang di foto resep (*mirip dari Hongkong).Kenapa keju oreo hanya mau menghuni 2/3 bagian atas kue? 1. Lapisan 1 dan 2 ga sama banyak (alias ga pandai nakar), 2. Oreo tidak tercampur dengan baik (ayah tu yang ngaduk #eh).

Begitu dicoba, eymmm menurut gw rasanya kurang manis. Laah, perasaan yang Pondan kemarin juga ga manis. Heran ya resep2 sekarang, pada takut gula keknya. Karena pinggiran kue ga kena keju (*naruh serpihan keju juga ga adil merata), walhasil kue yang berasa paling enak adalah di bagian tengah. Pas dibelek, eaaaa baru deh keliatan ada beberapa spot yang ga ngembang. But as a beginner, not badlaaah (*hibur diri sendiri).

Alif, kuenya udah jadi. Mauuuu?

Enggak!

Yah…T-T