Posts Tagged ‘renovasi garasi’

-Wah, postingan lama nih. Tahun 2013. Baru dipublish sekarang karena dulu kayaknya lupa pijit tombol “publish” deh, jadinya ngendon terus di “draft” wkwkwk..-

Yang namanya rumah, apalagi rumah seken seperti saya, memang begitu yaa kelakuannya. Abis direnovasi, adaaaa aj lagi yang harus dibenahin sampai benar2 ga nongol lagi penyakitnya, dan berasa homy alias nyaman ditempati.

Renovasi kali ini (*sigh) adalah memperbaiki pipa air di garasi dan pembuangan dalam tanah yang mampet dan menyebabkan kerembesan di tembok tetangga. Tadinya kita pikir dinding garasi kita udah yang paling jelek sedunia dah. Gelembungan, basah sehingga catnya ngelotok, dan berhasil mengkoitkan satu rak sepatu karena jamuran. Ternyata e ternyata, dinding tetangga juga kena akibatnya. Rembes yang tak kalah seramnya (*janganlah diupload foto dinding tetangga ya, nanti makin tercemar nama saya, wkwkwkwk).

Aduh maaf sekali ya Pak. Ini kami benerin deh pipa2 kami sekalian nanti bantu beresin dinding Bapak juga :D. Kenyataan kedua, setelah pipa di dinding dan lantai garasi diubek2, makin banyak saja error yang ditemukan. Ya pipanya melengkunglah, ya kayak ular tanggalah (silang siwer ga tau aturan), ya ada aj pipa nangkring disana kagak tau apa gunanya. Oh em ji, beresin kaaang, beresiiiin (*ngomong ama tukang). Itu baru lantai garasi yang diubek2, apalagi kalo yang diubek seluruh lantai rumah? Oh tak kuat saya membayangkannya.

Inilah perkara rumah seken tahun jadul. Waktu beli, saya dan suami cuma ngecek bangunan kasat mata. Ternyata yang ga kasat, tak kalah bikin masalah. Namanya juga bangunan tua, dibangun tahun 1985-an, manalah punya desain per-pipa-an? Gali pipa jadi kayak tebak2an. Sukses deh lantai rumah bolong dimana2. Udah gitu nemuin tukang juga cukup alot prosesnya. Dana udah ada, eeee tukangnya yang enggak ada. Saya semakin nyadar kalo profesi tukang ternyata sangat penting bagi kemaslahatan hidup orang banyak. Antreee book.

Jadi jelas sudah objektif renovasi kali ini yak. Memperbaiki desain pipa di garasi dan menghilangkan titik kebocoran rumah yang kayak kutil (ilang satu tempat muncul di tempat lain) sehingga bubar sudah dinding2 rembes! Tapi eh…keknya bisa juga tuh bagusin garasi dikiiit, gudang dikit, kamar tamu dikit, kamar mandi ART dikit, ….jleg jleb jerrrr!! Dan lagi2 biaya membengkak T-T. Sepertinya nafsu renovasi ini menyerupai nafsu makan, makin nambah makin menjadi.

Kita bayar tukang dengan sistem harian, biar rapih kerjanya. Tapi memang jatuhnya lebih lambat yaaa…yaa, sabar aj deh, demi kerapian. Mau tahu before afternya? Wkwkwk, sengaja saya simpan buat sejarah rumah untuk anak2ku tercinta nanti. “Naaak, asal kamu tau aj. Rumah yang kamu tempati ini bukan dibeli langsung bagus tapi penuh perjuangan ubah sana sini, dari jelek dikit2 makin bagus sampai yang kamu lihat seperti sekarang ini. Jadi hargai jerih payah orang tuamu yaaak”. Aseek :p.

garasi-pre-renov

garasi pre renovasi

Jangan kaget ya wkwkwk dengan tampilan isi dalam rumah saya. Saya menempati rumah ini selama 5 tahun dengan kondisi seperti foto di atas loh hihihi, baru akhirnya direnovasi. Betah ya kami :p. Bisa dilihat dinding garasinya yang warnanya kecoklatan itu. Itu efek air rembes karena pipa dalam dinding yang bocor. Lalu kalau barang2 semua pada berantakan yaa dimaklumin saja. Dulu mah mau beli lemari/kabinet juga sayang yaa karena dibelipun, terus dideketin ke dinding, pasti bakal jamuran karena kena rembesan air itu. Terus ya ngertiin saja kalau lantai garasinya warna warni. Namapun baru membina biduk rumah tangga, apa saja keramik yang ada ya dimanfaatkan yang penting lantainya ga tanah aja :D. Ngumpulin uang dulu agar nanti renovnya lebih enak.

Nah, di bawah ini adalah foto garasi setelah direnovasi.

garasi-post-renovasi

Ga berubah banyak kan? Bahahaha. Ya, soal objektif kami adalah gimana agar rembesan air hilang, agar warna lantai jadi seragam, dan agar noda2 di dinding rumah ga terlihat. Kalau untuk cantik2kan, itu nanti sajalaah di renovasi kapan taonnya lagi :p. Udah gitu, ini adalah ruangan privasi suami. Saya cuma boleh numpangin tempat sepatu doang :O. Selebihnya, baik isi maupun desain dll, itu suami yang atur.

Nah laluuu ini adalah kamar mandi asisten sebelum renovasi.

kamar-mandi-asisten-pra-renov

kamar mandi asisten pre renovasi

Sama! Persis! Temboknya juga pada rembes disini dan disana. Baknya juga udah bocor, makanya pemilik rumah pertama menaruh ember besar disana, yang mana ternyata e bocor jugaak hahaha. Kalau toilet jongkoknya sih masih bagus. Lalu plafondnya adalah triplek dengan pinggiran yang sudah lepas2. Lampu dengan terang seadanya dan gantungan pakaian yang sudah patah.

Lalu, kami merenovasi kamar mandi tersebut. Karena yang make adalah asisten ya jadi saya tanya ke mbak, “Mbak suka warna apa?” Ijo katanya. “Terus lantainya mau warna apa?” Terserah katanya. Ya sudahlah saya pilihkan warna hitam daripada saya pusing :p. Lalu toiletnya diganti dengan toilet duduk karena saya sendiri ga suka toilet jongkok, jadi saya rasa mba juga ga suka toilet itu. Tambahkan bak baru, tempat printilan dan gantungan pakaian, jadi deh kamar mandinya seperti di bawah ini :D.

km-asisten-post-renovasi

kamar mandi asisten setelah renovasi

Agak aneh yaa? Hahahaha, pas waktu jadi rasa2 kurang pas warnanya. Rasa2 keramean motifnya tapi udah terlanjur ya mau gimana lagi, biarin aja :p. Toh kamar mandi ini rencana di masa depannya (yang entah kapan itu) akan ditiadakan juga dan dipindahkan ke lantai atas. Jadi ini cuma sementara. Tapi yang jelas, sekarang pastinya mbak merasa lebih nyaman mandi disana ketimbang dulu.

Kemudiaaan, renovasi mushola. Bagi keluarga kami, keberadaan mushola itu wajib. Rasanya kalau sholat disana (yang cewek ya), lebih khusuk aja. Nah gambar di bawah ini adalah kenampakan mushola sebelum direnov. Itu mushola apa gudang saya juga gatau bahahaha. Dulu kan ikut MLM herbalife, jadi ya sudahlah ya, semua pernak-pernik Herbalife diletakkan di mushola karena gatau lagi mau diumpetin dimana :p. Dan kenapa ada meja rias? Jelas karena kamar saya ga muat nyimpan meja ini, pun saya tidak mengerti apa kegunaan meja ini. Perasaan untuk dandan tuh cuma perlu cermin besar lagi panjang, dan ga butuh kursi soalnya enakan dandan sambil berdiri :(. Tau gitu dulu ga saya beli deh, ngabis2in duit aja. Pelajaran banget untuk saya nih.

mushola-pre-renov

Nah setelah renovasi, tampilannya jadi seperti foto di bawah. Lemari buku dipindahkan ke garasi dan diubah fungsinya menjadi lemari pajangan, karena terbukti lemari abal2 ini tidak sanggup menampung buku2 berat kami. Lalu meja rias diberikan ke ipar. Lalu kotak2 Herbalife itu sudah tiada karena saya move on juga dari Herbalife :p. Tembok ijo yang bikin mata saya sakit itu (*yeeee kan elo jg yang dulu pilih warna ijo Feb :p), saya ganti ke keramik motif bata biar agak teduh. Keramik lantainya dibiarkan saja seperti sebelumnya demi hemat pengeluaran. Lalu ditambahin kipas deh (*ini juga masih kipas jaman jebot lom diganti baru), biar kalo sholatnya agak lamaan ga kegerahan (*ya kali someday saya tahajud lama banget kaaan). Mama menambahkan pajangan berupa ayat kursi di temboknya, soal mama bilang yang namanya mushola ya harus terlihat ke-Islamiannya. Tak lupa ada sebuah pot anggrek putih palsu (*maksud saya sintetis) agar tampak lebih manis. Nah, bagi kami…segini sudah jauh lebih nyaman dari yang sebelumnya :).

mushola-post-renov

mushola setelah renovasi

Berikutnyaa renovasi kamar tamu. Tamu yang paling sering datang ke rumah kami adalah mama saya dan mertua :D. Beginilah kenampakan kamar tamu sebelum renovasi.

before2

Dengan ukuran ruangan 8m2, kamar ini ngepas banget dimasukkan sebuah queen bed ukuran 160cm dan lemari 2 pintu. Dan beberapa kerdus Herbalife. Oh ya Allah, Febrie…barang2 Herbalifemu sampai merangsek ke kamar tamu. Kasian banget mama dan mertuaku dulu :(, tidur bersama kerdus2 ini. Lalu itu gorden juga apa adanya dan ga ada matching2nya sama sekali sama bedcover yang sudah dipasang. Ada sebuah gantungan tas dari plastik namun lebih sering digunakan untuk tempat barang yang lain. Dan entah kenapa di atas lemari ada bedcover simpenan. Benar2 deh dulu itu masa suram, masa dimana semua barang bisa ditaruh seenak perut.

Kamar ini kemudian dipercantik layoutnya. Tidak ada renovasi disini, kecuali ganti lantai keramik. Lantai yang lama ukurannya masih zaman dulu, 33×33 cm (*hayooo mana ada ukuran segitu jaman sekarang yak kekekek). Diganti ya karena ada yang retak, terus bingung cari pasangannya dimana secara ga ada lagi yang jual. Akhirnya ganti kabeh ke warna item (*itu saya yang pilih, biar debu ga keliatan bahahaha). Susunan furniture saja yang diubah. Gorden, wallpaper, seprei dan bedcover, semua diganti baru dimana bahan dan warnanya dipilih oleh mama dan mertua. Alhamdulillah keduanya kompak suka rona kecoklatan. Untuk bed dan lemarinya sendiri masih pakai yang lama karena memang masih bisa digunakan. Belinya di pameran2 ITC tahun 2009. Rencana ke depannya sih kalau kedua furniture itu sudah aus, akan saya buatkan yang customized-design dengan warna putih campur coklat kayu. Tahun 2013 itu sudah ada uang untuk beli AC hahaay, jadi kamar ini kita tambahkan AC agar tamu lebih nyaman. Dan kerdus2 Herbalife, enyahlah kaaauuuu.

kamartamu-post-renovasi

kamar tamu post renovasi

Terakhirrr adalah gudang. Di bawah adalah foto kenampakan gudang yang lama. Itu gudang apa lubang? (*tutup muka). Semacam ceruk kecil dengan luas tak sampai 4m2 di sebelah garasi. Tempat dimana kami memporok2kan semua barang yang tidak digunakan. Belum ada kabinetnya jadi tidak ada unsur estetika sama sekali. Banyak rayap euy soalnya lembab. Disana ada..hmmm, mainan2 Alif, lalu ada keramik2 zaman renovasi awal dulu, kantong2 semen, ember, duh segala rupa barang ada. Ini hasil kerjaan suami yang sayang kalo mau buang2 barang jadi semuanya disimpan sama dia.

gudang-pre-renov

gudang sebelum renovasi

Gudang ini kemudian kami perbaiki. Ukurannya sih masih segitu2 juga. Cuma kita tambahkan rak2 di sekelilingnya, agar kalau mau menyimpan barang lebih tertata dan enak dilihatlah. Lalu..saya harus rajin nih nengokin isi gudang dan mengafkir barang2 yang tidak diperlukan lagi. Dalam proses pengafkiran ini, hendaknya jangan sampai terlihat oleh suami karena nanti dia pasti masukin lagi ke gudang walhasil gudang akan selalu sesak mampet oleh barang *_*. Foto di bawah ini…ini gudang setelah diperbaiki loh tapi tetap sesak kan? Penuh dengan komiknya suami :(, jerigen dan aqua galon kosong (*saya kasih ke pemulung, akhirnya), dan buku2 training zaman kuliah yang bahkan softcopynya sudah ada. Tapi intinya, kondisinya sudah jauh lebih baiklah dibandingkan dulu :D.

gudang-post-renov

gudang setelah renovasi

Jadi..itulah sedikit banyak renovasi yang dilakukan tahun 2013. Dan komposisi itu masih bertahan sampai 2016. Saya dan suami punya prinsip, kalau masih nyaman yaa dipertahankan selama mungkin. Nah kebetulan toleransi kenyamanan kami sangat tinggi wkwkwk, jadi kayaknya betah ni dengan desain begini sampai beberapa tahun ke depan. Lebih baik dananya digunakan untuk perawatan yaaa, misalnya pengecatan ulang tembok, rutinitas bersihkan AC dan isi freon, rutinitas sedot debu dan tungau dari kasur, dan lainnya.

Moga2 pas Alif gede, blog masih ada jadi dia bisa baca dokumentasi ibunya ini dan tau bahwa semua itu berproses. Tidak ujug2 langsung bagus :). See you in the next posts.