Posts Tagged ‘pie susu Bali’

Pagi ini suami gw bakal sampai di Bali, cihuuy. Sebelum menjemputnya ke Airport, gw putuskan untuk mengunjungi Bali Bird  Park terlebih dahulu. Lokasinya tidak begitu jauh dari hotel ternyata, hanya 15 menit naik mobil. Sampai disana, bokap gw pun turun dengan gagah dan berkata, “Tenang Nak, biarkan Papa kali ini yang membayar tiket masuknya.”, jadi kamipun menunggu di pintu masuk.

Setelah membeli tiket, bokap pun menyusul ke pintu masuk dengan tampang kuyu.

“Tadinya Papa pikir harga tiketnya Rp 8.250,- karena tertulis di papannya segitu. Taunya itu harga kurs dollar hari ini. Biaya masuknya 10 dollar. Padahal Papa udah kesana bawa selembar uang 100 ribu di tangan taunya jadi 400 ribuan”. Bbbrrrppp huahahahahaha, hus..kok gw ngetawain bokap gw?

Note : Tiket masuk Bali Bird  Park itu mahal ya sodara2, waktu kami perorangnya aj seharga Rp 82.500. katanya sih karena ini bukan punya kita, tapi punya bule Australia.

Bird Parknya lumayan bagus, suasananya dibuat menyerupai hutan. Koleksi burungnya bisa sampai 1500-an dari berbagai macam jenis. Kalau udah disini, rasanya ga afdol bila tidak foto2 bersama burung2 itu. Mata kita pun tertancap di sebuah area foto bersama burung2. Jadi mereka akan menghinggapkan beberapa burung di tangan dan kepala kita (kebanyakan jenis parrot), lalu difoto deh! Tanya punya tanya ke petugasnya, ternyata foto bersama burung2 jinak itu dihargai 165rb/orang, pake kamera dia. Kalau pake kamera kita sendiri dihargai 115 rb/orang. Cis, mahal nian, siapa sudi, huh! Kami pun melenggang pergi dan akhirnya memilih cara yang murah yaitu mendekatkan diri sedemikian rupa ke burung2 itu baru difoto. Tentu saja hasilnya tidak maksimal :p.

Setelah mengelilingi semua kompleksnya, eh kok jalannya balik lagi ke area foto tadi. Akhirnya gw tanya lagi deh, sapa tau dia lupa ma kita, heheh.

“Mas, jadi berapa si foto sama burungnya?”

165 rb.orang, kalo pake kamera sendiri 115 rb. (Dih, ga berubah juge)

“Mahal amat sih, saya kan turis local”

Ya udah..terserah berapa..

Heh? Terserah? “Gimana kalo perorang 50rb? Tapi foto sepuasnya..”

Ya gpp..terserah..

Heh, masih terserah? “Mas, gimana kalau 5 orang 100rb tapi foto sepuasnya?”

Ya udah gpp..terserah..

Heh? “Mas, saya maunya foto sama banyak burung lo, bukan 1 burung doang”

Iya, sama banyak burung, terserah..

Wah, berasa pengen nawar lagi nih, wkwkwk, jangan2 dia mau 10rb/orang?? Ah tapi malu hati lagian ini juga perasaan udah murah. Jadilah kita berfoto, dan baru deh berasa mengunjungi Bali Bird Parknyaaa 😀 :D.

Taman Burung Bali

Dari Bali Bird Park, kami kemudian menuju tempat penjualan Pie Susu. Pada tau ga Pie Susu? Biasanya yang terkenal dari Bali itu kan Pia Legong ya, tapi kemarin ada temen pulang dari Bali bawa Pie Susu, uenyaaak tenan. Gw beli pie susu di www.piesusu.com, gw langsung samperin ke home industrynya di Jalan Tukad Unda. Buat info aj, pie susu disini ternyata seenak yang temen gw pernah bawa. Kulit pie susunya liat, tidak kriuk, jadi gw ga berani beli banyak. Tapi punya temen gw itu..nyaaam, uenyaaakk. Dia beli disini nih, Jl Nangka Gg Nuru 1 No 14, Denpasar (telv 081-337-557-888 / 0361-784-2073 / 0361-263138). Harganya Rp 1500/buah. Mmm..dijamin ga nyesel kalo beli disana. Kenapa gw belinya malah bukan disana yaa karena jalur wisatanya tidak lewat sana, hiks.

Abis beli Pie Susu kami melanjutkan beli oleh2. Kalau dulu gw belanja di Pasar Krisna, sekarang gw belanja di Kampung Nusantara. Tempatnya lebih besar dari Pasar Krisna ampe gw bingung mau beli apa. Kaos, daster, batik sutra, makanan, semua tumplek numplek dengan susunan yang teratur. Monggo dikunjungi kalo malas nawar ke Sukowati :D. Abis belanja jangan lupa minta dikardusin, gratis ini :p. Abis belanja, kita pergi ke airport jemput suami tercinta. Eee mampir dulu di Pia Legong ah. Pada tau kan Pia Legong yang terkenal ini? Saking terkenalnya mesan mesti mpe 1 bulan sebelumnya kale, dan ga terima kiriman pula :(. Cuma kadang kalo kita datang ke tokonya langsung, suka dapat soal ada pembeli yang membatalkan pesanan. Jadilah gw kesana, dan bener2 rejeki, pas banget dah sisa Pia Legong coklat 2 kotak, ya langsung kita embat! Harganya udah 70 rebu/kotak, ckckck mahalnya..tapi emang enak sih. Pianya gede, satu aj nampol dah buat sarapan. Cokelatnya asli dan lumer, nyaam.

Setelah ketemu suami tercinta di airport dan makan siang disana, kita langsung ciao ke Jogger. Dulu gw ga sempat ke Jogger, jadi pengen nyobain datang kesini. Ternyata tempatnya sesak nian, jadi pengen tau sebagus apa sih barang yang dijual? Lucu juag ternyata..tapi kaosnya biasa ah, mirip2 Dagadu gitu. Harganya perbuah 75rb, tapi ukurannya ukuran bule bok! Gw en suami aj terpaksa beli yang S, padahal biasanya kita yang L :p. udah gitu kasirnya Cuma 2 orang, padahal yang antri bejibun banget aaah malas dah balik kesini lagi, ga worth it!

Note : Buat yang mau ke Jogger ati2 ya..suka ada copet di dalam.

Dari Jogger kita cabut ke GWK, tiket masuk 10rb/orang. Bokap gw rada2 kecewa datang ke GWK ini, kok ya tu patungnya masih misah2 juga, ahahahah. Tapi rada kasian gw sama Bou, soal GWK kan banyak tangganya. Yah tapi dengan semangat Bou tetap menanjak dan memang Bou selalu rapah pada siapa saja. Begitu nemuin ada nenek2 pake tongkat, Bou langsung merasa senasib sepenanggungan. Bou menepuk pundak nenek itu sambil berkata, “Yang kuat yaa..capek memang..” tapi si Nenek Cuma diam aj. Oalaaah ternyata orang Korea tooh, pantesaaan, qiqiqiqiq, ssst Bou masih ga nyadar tu :p.

Setelah puas di GWK kami segera menuju ke Uluwatu (tiket masuk 10rb/orang), jelas targetnya mau nonton Kecak. Tiap mengajak tamu ke Uluwatu, hati Pak Tommy – guide kami langsung ser ser ser. Soal monyet di Uluwatu kan bengis banget, suka nyolong! Eh bener aj, waktu kami kesana, si monyet membuka risleting tas kita dan mengambil pampersnya Alif. Euuyh makan tuh pampers nyet! Bule disamping kami diambil antingnya, duh kesian, padahal antingnya tampak mahal. Pak Tommy dengan ranting di tangan sibuk menjaga tamu, qiiqqiqi, liat aj dah fotonya.

2x datang ke Uluwatu, 2x gw terpesona. The view is sooo fantastic, sayang monyetnya kok ga dikasih makan sama Pemda Bali :(. Tiket Kecak udah naik jadi 70rb/orang x 5 = 350rb. Langit mulai gelap yang gw kira karena sudah senja. Pertunjukan baru dimulai sekitar 3 menit dan tes tes tes..oalah maaak, hujaaaan!!! Ga tanggung2 book, deraaassss!!! Duh kami semua panik cari tempat berteduh, gilaa ga ada tempat berteduuh!! Gw gendong Alif dan menutupi kepalanya dengan tangan. Akhirnya gw temukan ada atap yang agak mencorong, pas seukuran tubuh gw, udah dah gw nyempil disana. Semua guide sibuk cari payung dan memberikan pada tamunya. Nyokap bokap bou dan suami gw pada basah semua tapi herannya pertunjukan tetap jalan. Alif nangis2, duh kesian banget gw liatnya. Pengen cepat turun aj ke parkiran tapi kita ga punya payung. Nelvon Pak Tommy di bawah, eh sinyal juga ga ada, duuh ribet pisaaaan! Akhirnya suami gw bolak balik dari bawah ke atas, bawa payung. Kami cepat2 turun ke parkiran, langsung cabut dari sana karena bukannya tambah reda, eeeh makin lebat aj!

Sampai di Hotel, Alif demam..Hari ini di Uluwatu tidak menyenangkan. Hilang juga deh 350rb kami T-T.

Advertisements