Posts Tagged ‘oriflame itu adil’

Januari ini hadeeeh…huidiiih heleh2…hssshhh (*kehabisan kata2).

Gatau deh apa karena musim penghujan sehingga jadi pada banjir, lalu muncul banyak penyakit, atau memang katalognya kalah pamor jauuh dengan katalog Desember tahun lalu yang jelas semua aktivitas menurun. Menuruuun buanget. Beberapa acucit rumahnya kebanjiran dan ga tanggung2 ya bok, sampe atap o_O. Hujan melulu sehingga mau sebar katalog jadi terhambat. Pada sakiit, waah banyaaaak banget yang sakit termasuk saya sendiri. Ketularan cacar airnya suami.

Tapi memang yak kalo nyebutin alasan penyebab kegagalan itu rasanya kita jago banget, termasuk saya sendiri. Tu liat paragraf pertama, isinya mengeluuuh mulu, wkwwk. Udah ah setop! Ga boleh ada banyak alasan.

Oke, saya akui aktivitas bulan ini memang menurun. Tidak hanya jaringan saya tapi kayaknya jaringan sak-Indonesia. Alhamdulillah, walo begitu saya tetap meluncur mulus menuju SM ke 3. Namun achievement saya sebenarnya termasuk gagal karena tidak berhasil menaikkan level anakku walopun hanya seorang huhuhu. Sedihnyaa…daku merasa sukses sendiri sementara anak2ku pada turun level.

Ada banyak yang bisa dipelajari di Januari ini.

1. Bahwa memang ga ada ya yang namanya sukses itu sukseeeeessss terus. Ya pasti ada naik turunnya. Pasti ada suka dan dukanya. Kebetulan bulan ini lagi bulan berduka, huwaa.

2. Again and again, ada coreteam yang meninggalkan saya :). No words to say, silakan lakukan yang anda mau. Boleh aktif, boleh ga aktif. Boleh pergi, boleh datang lagi. Saya juga boleh pilih, kapan mau fokus ke andaaaa kapan tidak yaaa, biar adil xoxo.

3. Di awal bulan sempat merasa ga semangat karena orderan menurun. Subhanallah, kelesuan saya langsung nularrrr ke acucit. Pada lesuuu semua walaah. Saya jadi merasa malu sendiri. Masalahnya ketika saya kembali bersemangat, mereka tetap masih lesu hihihi. Wah jadi pelajaran banget nih. Bahwa yang namanya leader yaa harus pandai2 menjaga sikap. Walo kata dalam hati ini merasa gundah, tetap ga boleh dishare ke acucit agar acucitnya ga tertular.

Untuk kasus no 3, saya kok jadi ingat situasi di kantor saya yang sekarang juga sedang gundah gulana. Banyak yang resign. Banyak ketidakjelasan. Ada selentingan yang ingin agar para pimpinan mengeluarkan statement mengenai kondisi yang sebenarnya. Berhubung saya di Oriflame sudah merasakan menjadi seorang Senior Manager yang mengepalai 300 orang downline, saya mulai mengerti bahwa tidak setiap saat seorang leader bisa jujur mengungkapkan apa yang dia rasa dan pikirkan. Harus pandai memilih kata juga menjaga sikap. Harus sama2 mengerti. To all managers di kantorku, salut deh sama semuanya :).

Di bulan Januari ini saya juga mulai benar2 bisa memilah mana coreteam palsu, mana yang benar2 asli ahahaha. Dan di bulan ini juga saya baru mengerti apa maksud kalimat “Fokus hanya pada orang yang fokus. Bantu orang yang mau membantu dirinya sendiri.” Wah kalimat ini sungguh sangat benar. Dengan jumlah acucit sebanyak ini, ga kan mungkin semua saya kerjakan sendiri. Jadi memang harus fokus hanya pada coreteam yang asli :)). Belajar tega, belajar tegas, cengengesannya dilibass. Oh yess, akhirnya aku bisa kembali menjadi si ratu tega (*apaan coba).

Bulan ini layak dikenang. Yang baca postingan saya pasti bingung kenapa hahaha. Biarlah saya sendiri yang tahu kenapa. Akan saya ingat2 bulan ini. Semoga bulan ini bisa menjadi ayunan, yang mundur ke belakang untuk kemudian melesat jauh ke depan. Semoga bulan ini bisa menjadi pegas, yang turun ke bawah untuk kemudian melompat lebih tinggi.

Bismillah Februari, timku akan mengalahkanmu ;-).

papan rekognisi bulan Januari 2014

papan rekognisi bulan Januari 2014

 

Regards,

Febrie Ekaninggarani (Senior Manager )

*Email febrie_eka14@yahoo.com I WA 0812-911-82-771 I BB 751FC118 I fb febrieeka@yahoo.com I web http://www.febrie14.com

 

 

Saya punya sepupu namanya Ermalisa Natalia (Icha). Beda umur kami cuma 2 bulan, sering maen sama2, waktu kecil main timpa2an, jambak2an, gebok2an, wess permainan anak kampunglah hahahaah. Dan dia juga termasuk salah seorang yang berhasil saya racuni untuk join di Oriflame uhihihi.

Awalnya dia menolak, bilangnya sih ga jago jualan. Tapi bukan saya namanya kalo ga maksa. Akhirnya dia mau juga dengan rada malesan, keknya karena kasian juga kali ya sama saya. Terus abis daftar saya bina deeh. Jawabnya waktu itu “iyooo…”, “iyooo” ajaa, kagak pernah nanya ape2, ga antusias, ga aktif.

Pusing sudah kepala saya. Soal waktu itu anak cuma 3. Anak pertama dan kedua sudah lumayan bergerak. Nah anak yang ketiga statusnya mati, ilang aj gitu ga tentu rimbanya. Akhirnya saya rekrut lagi adik saya, namanya Indrie Agitha sebagai pengganti yang berstatus mati ini. Eeee ga beda dengan pendahulunya, adek saya ini mood2an, hidup segan mati tak mau. Bilangnya serius, tapi actionnya ga ada. Wah akhirnya saya rekrut lagi lah sepupu saya ini, yang oh my God, hampir 11-12 jugaaaa sama sebelum2nya. Ini kaki ketiga pada ditempelin virus apa seeeh, kok ngedeprok mulu kagak jalan2 yaaak?

Akhirnya Icha saya kasih anak, namanya Erawati yang juga merupakan teman sekantor saya. Pikir saya, udahlah, kalo yey ga gerak juga, minimal Era akan gerak karena saya yakin Era ini punya passion. Ternyata Era memang langsung melejiit. Sekejap saja, belum tutup bulan, doi udah nangkring di level 6%. Nah emaknya si Icha jadi kesundul doong. Gaji Era saat itu udah 152rb, gaji Icha masih di angka 32rb. Lalu saya katakan kenyataan ini padanya. “Wahai Icha, kamu udah kesundul tuuh ma Era.” Dia pun bingung luar biasa.

Terrrnyataaa, sudah berbusa saya ngomong kalo nyawa bisnis ini adalah rekrut, ga nancep juga di Icha wkwkwkw. Dia pahamnya ya bisnis ini cuma jualan. Cuma tupo. Akhirnya dia merasa asal tupo, ya udah naik level. Makanya dia santai2. Ya enggaklaaah. Disini semua orang harus kerja. Harus rekrut dan harus bina. Harus mau capek mengajarkan ini itu ke acucit. Kalau maunya cuma jualan aj, wah insya Allah mesti kebalappp deh sama acucitnya wkkwkwk.

Tambah lagi Icha melihat bahwa eyangnya Dency yang ibu rumah tangga biasa, sekarang udah naik level ke Director :D. Gajian 5jt/bulan, dan dapat bonus sebesar 7jt tanpa pajak. Wah langsung kepingin beraaats dia. Mulai tampak di matanya bahwa bisnis ini jika ditekuni ya jadi duit, dan ga kalah dari gaji kantoran.

Maka Icha pun akhirnya kembali bersemangat. Akhirnya doi saya berikan anak kedua, namanya Rita Komalasari. Nah anak kedua ini ternyata juga anak yang sholeh, alhamdulillah. Ngebuuut pake kacamata kuda. Icha pun ga ketinggalan, langsung rekrut 5 orang dan bina. Dari yang biasanya agak2 gatek pake fb, sekarang udah harus sering kutak kutik. Biasanya BB dianggurin ampe lupa taruh dimana, sekarang ada dalam genggaman terus. Statusnya di media sosial mulai berubah. Mulai register ke web dbcn, waaah mulai sholeh dah intinya.

Dan apa hasil dari kerja kerasnya di bulan itu? Eng ing eeengggg. Selamat ya Ichaaaa 😀

1274930_10201579052732175_91927812_o

Nah, terbukti kan ya beberapa hal:

1. Bahwa disini tuh ya harus kerja. Siapa bilang ga kerja? Jangan dikira kita lengket dengan gadget itu buat ngegame or ngegosip yaaa. Duuh ga ada lagi waktu buat ngegosip sejak jalankan bisnis ini. Gadget itu diperlukan ya untuk prospekin dan membina. Semua ke arah yang positif :).

2. Bahwa pengalaman kesundul ternyata bisa membuat seseorang mengeluarkan kemampuannya yang tersembunyi. Jadi ingat deh dulu sama segudang alasan Icha : ya ga bisa jualanlah, ga bisa rekrutlah, gateklah, sibuk kerjaan kantoranlah, hamil besarlah, ga punya asistenlah, eeeee ternyata kalau memang sudah ada kemauan ya pasti ada aj jalannya. Minggir sudah segudang alasan kemarin itu :p.

Jadi kalau ibu satu ini aj bisa, yang lain juga pastii bisa. Denger2, bulan ini doi mau ngejar Manager 18%, alias yang gajinya 2-3 jutaan. Uwooow, semangat kakaaaakkk!!

Regards,

Febrie Ekaninggarani – Manager 15%

*Email febrie_eka14@yahoo.com I WA 0812-911-82-771 I BB 751FC118 I fb febrieeka@yahoo.com I web http://www.febrie14.com