Posts Tagged ‘oleh-oleh dari bali’

Liburan ke Bali ini (walo aslinya cuma menyusul suami yang training di Bali) bisa disebut honeymoon jugak..soalnya setelah hampir 2 tahun menikah, baru kali ini kita bisa jalan berdua, uuuy!! 

Dimulai dari hari Jumat – Minggu (11-13 Des 09), gw en suami tercinta mengunjungi tempat2 yang sudah kita rencanakan (we still couldn’t believe how Bali can have so many beautiful sites!!). Baiklah, mari kita mulai ceritanya.

Jumat (11 Des 09)

Secara suami masih training sampe setengah hari, gw ma teman akhirnya duluan jalan-jalan deh. Target kami adalah Waterbom Bali. Untuk turis lokal, tarifnya 160rb rupiah, sedangkan turis mancanegara sebesar USD 23. Hampir sama harganya dengan PIK (Pantai Indah Kapuk) yaa…tapi what U must know adalah waterbom Bali jauh jauh jauh lebih worth it!! Ga nyesel deh kesana. Pertama nih ya, permainannya lebih variatif daripada PIK, water slidesnya aj ada 8 bo!! Ke-2, lebih hueboh alias lebih menantang getu loh. Disana ada smash down, yaitu luncuran setinggi lebih dari 20 m kayaknya, dengan sudut hampir 90°. Ke-3, waterbom Bali lebih rimbun dan airnya juga tidak bau. Kejutan lagi, kalo lo berencana untuk datang lagi ke tempat ini dalam kurun waktu seminggu, mending lo beli tiket 2-day pass aj. Cuma USD 31 atawa sekitar 250 rb untuk 2x main. Murah kaan. Yang mahal makanannya. Gw minum milkshake coklat aj harganya 23 rebuuu. Wakwaoo… Setelah mencoba semua atraksi (puas..puas..puas..!!) selama 2 jam-an, kita makan di KFC (lapar itu teuteup..) dan pulang ke hotel. Oya, info aj, si waterbom buka jam 9 pagi dan udah mulai rame jam 11-an.

Sekitar jam 2 baru deh bisa jabar (jalan bareng) suami. Targetnya kali ini beli oleh2 nih. Tadinya sih kita pengen ke Pasar Sukowati. Tapi berhubung kita2 pada ga bisa nawar, akhirnya kita banting setir, pergi ke Pasar Krisna. Di pasar ini harganya udah dipatok, ga mahal juga, dasternya kisaran Rp 15000-60000. Yang dijual juga bukan cuma daster, ada lukisan, mainan anak, mpe oleh2 makanan. Kalo menurut gw, pasar kayak gini lebih menghemat waktu belanja (bargaining itu wasting time loh), dan bisa dapat murah. Kalau Sukowati, kan kita ga jelas harganya berapee. Pasar2 semacam Krisna ini sudah mulai menjamur di Bali. Tempat yang serupa antara lain Kampung Bali, Kampung Nusantara, Airlangga, dll. Buat oleh2, habis sekitar 500rb.

 Pulangnya, cape3x..oiya lupa bilang, kita nginap di Padma Resort Hotel, Legian. Hotel tempat trainingnya suami, ya jelas bagoeslah..wkwkwk. Kita nginap di Deluxe Chalet, ratenya sekitar 1,150 juta/malam. Ni hotel guede banget yak, full of kayu dan batu alam, berseni!!, penuh cita rasa!!. Cakeeep deh, palagi kalo sunset bar. Sambil dengerin live music dan menikmati minuman, kita bisa liat sunset. Cuma makanannya menurutku si agak kurang berasa yak, alah gratis masih juga ngeluh, hehehe. Intinya, kalo mau rada mahalan, hotel ini recommended banget dehhhh!!!

Malamnya, kita dinner di Jimbaran. Kalau mengingat ni daerah dulu pernah dibom, takut gw sebenarnya ke sini, tapi demi mencoba pa boleh buat kan…Gw ma suami milih makan di Kafe Jukung. Selain mendengar debur suara ombak yg bikin rileks, bikin damai..(karena kafe2 disini semuanya located di tepi pantai), menurut gw kafe ini biasa aj. Lautnya ga bisa diliat, ya iyalah, malam. Makanannya juga menurut gw kurang berasa. Yang bikin senang, kita beruntung pas waktu makan lagi ada pentas tari Bali. Gw makan kakap merah seberat 1.1 kg plus udang 2 biji seberat ½ kg, mineral water dan lime squash kenanya 315rb. Menurut gw si mahal tapi bagi yg senang dinner romantis sambil denger suara laut, boleh coba di sini :). Untuk hari Jumat si sekian dulu ya,,abis makan kita pulang dan zzzz.

Sabtu, 12 Des 09

Hari ini kita udah mulai sewa guide, namanya Pak Tommy. Pak Tommy perawakannya besar, berkumis, rada serem gw pertama liatnya tapi tak dinyana orangnya amat menyenangkan. Pandai berkisah, nyetirnya top, mbaee deh. Tarifnya 400rb/hari (bensin ditanggung si Bapak). Thx buat Iton yg udah rekomen Bapak ini ke kita. Dari pagi kami udah cek out dari Padma, soalnya rencananya kita mau menginap di Ubud (kenapa gw milih Ubud karena dalam bayangan gw Ubud itu dingin sejuk dan banyak sawahnya). Pak Tommy bawa kijang kapsul, dan acara pertama kami pagi ini adalah ke Tanjung Benoa, mau water sport disanaaaa, yihaaaa!!!

Menuju Tanjung Benoa, kita sempatkan mampir dulu di Pia Legong. Denger2 dari Pamela, temen gw yang maksa banget nitip, nih pia enak banget. Celakanya, dia cuma jual di toko ini aj, udah gitu stok suka terbatas. Kadang lo harus pesan seminggu sebelumnya, kalo mau dapet nih pia. Herannya kalo pesan, suka keabisan juga, eh begitu kita datangi langsung tokonya malah ada stok. Pusing kan? Eniwei, harganya 1 kotak 50rb rupiah, ada rasa coklat, keju, kacang ijo, ma campur.

Sampai di Tanjung Benoa, udah jam 10. Panaaaass!!! OMG, Bali sepanas inikah??? Gw langsung disambut ma agennya yg sumpah ga ramah amat. Sebbbel gw sebenarnya ma ni Bapak tapi positif thinking kali ni orang lagi ada masalah ya mpe jutek gitu, akhirnya kita tetep make jasa Bapak itu. Harga water sport yg terlampir dalam dollar, bisa ditawar mpe setengahnya. Karena udah ilfil ma panasnya dan juteknya ni Bapak, akhirnya kita cuma milih fly fish (ber2 kena 300rb) ma banana boat (ber-2 kena 200rb) aj. Total 500rb yg mana menurut gw masih kemahalan boo. Dan aseli deh setelah kita coba, bener2.. 😦 . Fly fishnya cuetek, ga menantang sama sekali, sebentar pula. Masih mending banana boat dah. Ah tapi tetep, kita kurang puas ma Tanjung Benoa, untung fotonya bagus2 :).

Abis dari Tanjung Benoa, gile capek jugee. Kita makan siang yang murah dan halal di RM Nusantara. Dari sana kita jalan2 sebentar liat daerah Nusa Dua yang katanya isinya cuma hotel2 bintang 5. Bagus sih.. tapi karena panasnya gw jadi serasa dehidrasi deh, udah itu nguantuk berat gara2 abis water sport tadi.

Sekitar jam 2, kita lanjut jalan ke GWK (Garuda Wisnu Kencana). Duh takjub gw ma ni tempat. Luasnya sekitar 250 ha, berupa perbukitan batugamping yang kemudian dibelah menjadi jalan, diukir menjadi gedung. Disana udah ada secara terpisah-patung dari tembaga-kuningan, terdiri dari patung kepala Garuda setinggi 18 m, patung Wisnu setinggi 20 m, dan patung 2 tangan setinggi ..lupa. Betapa gw keliatan kecil yak, palagi kalo ni patung udah lengkap semua, tingginya bisa mencapai 140 m bo (lo bisa liat  miniaturnya)!! Dan ditaruh di atas bukit??, aje gileee, oh Bali semakin harum saja namamu nanti. Sayangnya ni proyek yang konon sudah dimulai sejak tahun 1995 dan diharapkan selesai tahun 2005, sampai sekarang nyatanya ga kelar2 juga, mandeg waktu reformasi 1998 dan peristiwa Bom Bali (dana jadi tersendat). Dan kayaknya emang masih lama deh, soal yang bikin lama tuh sayapnya si garuda tuuu, gedenya ga nanggung2. Rencananya juga, nanti di tempat ini bakal dibuat banyak vila, dimana tiap villa mencirikan kebudayaan suatu negara. Jadi kita akan temukan villa negara Perancis, villa Belanda, villa Jepang, oh betapa menyenangkan, tapi kapan yaaaa…

Abis dari GWK, kita mampir sebentar ngeliat Dreamland Beach (katanya punya Tommy Cendana?), deket tuh cuma 10 menit. Terjemahannya si Pantai Impian, kenyatannya ni pantai benar2 pantai impian. Pasirnya masih putiiihhh, lautnya birrruuu, ga seperti Kuta yang udah crowded dan penuh dengan kotoran anjing (hoek). Kita jatuh cinta deh ma pantai ini, mana ada hotel lagi di tebingnya, yang berhadapan langsung dengan pantai. Apa ya nama hotelnya..Klapa apa gitu kalo ga salah. Gw lupa motretnya, tapi si hotel ini punya pool yang berada tepat di bagian pinggir hotel. Jadi kan sering tu kalo lo masih di kolam dan pengen istirahat bentar, lo akan pergi ke bagian pinggir pool, dan menyanggakan tangan lo disana, bahkan lo kadang suka duduk di pinggir pool dimana kaki lo bakal lo ceburkan ke kolam. Nah ini pinggir poolnya adalah pinggir dari bangunan gedung, gada tembok pembatasnya. Jadi kalo lo duduk di pinggir pool alias pinggir gedung itu dan lo kegelincir ke belakang, jatuh ke bawah, ya dada babbay, wong poolnya di tepi tebing ko. Indah tapi menurut gw juga berbahaya, hiii.

Habis dari Dreamland, kita pergi ke Uluwatu. Jam udah menunjukkan pukul 4 sore. Cuapek nih badan sebenarnya tapi demi tari Kecak, kita sempatin ke sana. Perjalanan dari Dreamland ke Uluwatu sekitar 30 menit. Sebelum masuk ke Uluwatu, kita akan diminta untuk memakai selendang yang diikatkan ke pinggang. Makna filosofisnya adalah agar semua keinginan2 buruk kita terikat, sehingga waktu masuk ke Uluwatu kita sudah dalam keadaan bersih hati. Uluwatu Temple adalah pura suci yang terletak di tebing yang menghadap ke pantai. Templenya sendiri sebenarnya tidak begitu menarik, tidak bisa pula dimasuki tapi viewnya disini gaswat, bener2 bagoooeeesss!! Ada banyak kera nakal disini, jadi kacamata, topi, dll lebih baik dicopot dulu deh. Abis liat2 templenya kita langsung pergi ke tempat pementasan tari kecak. Tiketnya sebesar 50rb/orang. Duduknya di lapangan terbuka, di kursi kayu yang disusun melingkar. Ga gede2 amat, paling muatnya cuma sekitar 600 orang impit2an, tapi viewnya itu loh, langsung melihat sunset karena Kecak sendiri dipentaskan mulai pukul 6 sore. Pentasnya menarik, tentang sebagian kecil dari kisah Rama-Shinta. Hanoman dan para raksasanya juahil, qiqiiqiqi. Kalo nonton Kecak (kurang lebih sejam), jangan sampai pulang di tengah jalan karena bagian yang paling seru justru di akhir2 loh. Gw sempat foto sama Dewi Shinta huihihihi, kayaknya rada mirip tuh wajahnya :p.

Selesai pentas Kecak kita sempatkan dulu makan di RM Puti Minang, suedep euyy. Abis itu langsung cabcus ke Ubud dalam keadaan tak sadarkan diri karena udah kecapean. Perjalanan sekitar 1.5 jam, sampe sana muka udah ga berbentuk. Oiya, kita nginap di Tepi Sawah Hotel, rekomendasi dari Tripadvisor. Udah sampai sini dulu yaaa…cuapeeee..

Minggu, 13 Des 09

Sekilas tentang Tepi Sawah Hotel. Hmm..penginapannya sesuai ekspektasi lah, nyeni, menarik, kamarnya bagus, kamar mandinya luas. Kita nginap di Padang Tegal villa, ratenya sekitar 900rb/malam (udah include tax). Yang agak mengecewakan itu malah Ubudnya. Gw yang salah si, gw pikir Ubud itu suejuk, full sawah, ijo2, nyatanya walo nama hotelnya Tepi Sawah, ga keliatan tuh sawahnya. Kalopun ada, itu adalah sawah yang gersang, kayaknya bukan sawah deh, kayaknya lebih mirip tegal. Ubud yang gw impikan itu adalah Ubud jaman dulu kaleee (kata Pak Tommy-guide gw). Ubud sekarang udah berubah, udah mulai banyak hotel, udah puanasss. Oya, lagi2, makanan disini juga kurang bumbu :p

Oke, rute pertama kita hari ini adalah outbond di Bedugul. Nama tempatnya Bali Treetop Adventure Park. Wah ini tempat recommended banget buat orang2 yang suka tantangan, gathering, outing, maupun rekreasi keluarga karena di tempat ini bukan cuma ada outbond juga tapi juga ada kebun rayanya (hidup Bedugul!!!). Tiket masuk 10rb/orang, tiket outbond selama 2.5 jam sebesar 160rb/orang. Outbondnya berkelas euy (baca : susaaaaah!!). Terdiri dari beberapa level, mulai dari level anak2 mpe level advance. Kita diajarin dulu ma instrukturnya cara pasang carabiner, culi, dan cara outbondnya, abis itu kita dilepas, disuruh usaha sendiri. Instruktur cuma bantu motret ma kasih support dari bawah. Tiga hal penting dalam outbond ini : 1). Lo ga termasuk fobia ketinggian, 2). Lo harus punya stamina, dan 3). Lo harus pake sarung tangan kalo ga mau tangan lo babak belur. Ga punya sarung tangan?? Beli aj disana, cuma 20rb/ pasang.

Di outbond ini, gw langsung dimasukkan ke level biru (medium), di atas biru masih ada merah (medium-hard) dan hitam (advance). Yah biru…(pengen gw langsung ke hitam) tapi pikir gw gpplah-ntar kan habis biru selese, bisa langsung ke hitam. Jadi mulailah kami di level biru. Dari awal mpe selesai ada sekitar 10 tantangan. Flying foxnya 3x (makin ke akhir, makin cepet aj tuh luncurnya), sisanya adalah tantangan pindah dari 1 pohon ke pohon lain pake tali, atau injak kayu, etclah. Kalo gw bilang, flying foxnya sama sekali ga cape loh, demen malah gw, yang bikin lelah itu justru yang tali2 itu. Eniwei, ketinggian level biru ini masih rendah, sekiat 8-10 m dari tanah. Dengan agak ngos2an, akhirnya kami selesai juga level biru itu.

Percaya diri, gw langsung lanjut ke level merah. Wah, si merah itu tingginya kisaran 12-15 m, udah gitu walo jumlah tantangannya sama 10 buah, tapi jenisnya beda bo. Kalo level biru, diawal dengan naik tangga, level merah diawali dengan naik jaring yang jelas lebih menghabiskan tenaga. Tali2 antar pohon di tantangan pertamanya juga lebih kendor, otomatis kita goyang habis di tengah2. Habis itu dilanjutkan dengan tantangan ke-2 yang melintas dari 1 pohon ke pohon lain (gw ga tau apa itu nama permainannya) tapi saat itu udah jam 12-an dan kepala gw udah mulai gliyeng. Tantangan ke-2 bisa juga gw lewati, dan akhirnya gw ke tantangan ke-3 yang tadinya gw pikir adalah flying fox (udah seneng tu) tapi ternyata adalah ayunan tali-nya tarzan!!! Talinya berat banget, susah payah gw pasang karabinernya (ni mata udah mulai nyap2), tapi tetep gw paksakan, auoooooo!!! Harusnya gw mendarat di jaring tali dengan 2 tangan langsung menggenggam tuh jaring tapi gw udah capek banget hingga hanya 1 tangan saja yang sanggup megang tuh jaring. Gw udah ga bisa angkat badan gw lagi, padahal ini baru tantangan ke-3 dan gw lihat tantangan berikutnya bukannya ke tempat yang makin rendah, eh malah semakin tinggi. Ini gila, tidaaaaakk!!! Mas2, saya mau berhenti di sini saja… T-T

Setelah turun, gw langsung merasa lebih baik. Kelaparan, iya juga..duh, pengen hati sebenarnya menyelesaikan ke level hitam tapi stamina tak mendukung. Walo gitu gw sempatkan juga liat sejenak, seperti apa si level hitam itu. Oalah mak, awalnya aj udah susah. Dimana tadi seperti gw sebut sebelumnya, level biru diawali dengan naik tangga, level merah dengan naik jaring, level hitam itu diawali dengan wall climbing!! Oh pengen tewas rasanya..Udahlah, akhirnya kami makan siang aj, biar kembali segar dan bertenaga. Rasanya pengen lebih lama lagi di Bedugul ini (tempat ini begitu sejuk seperti tiada matahari) tapi apa daya kami masih banyak rencana lain. Akhirnya kami sempatkan melihat sebentar kebun rayanya. Ada rumah kaktus (keren euy), rumah anggrek, rumah bambu, rumah begonia, dll. Ahhh Bedugul, aku sangat mencintaimu. Begitu hijau, begitu asri, begitu sejuk, engkaulah Ubud yang tadinya kumaksud..

Cukup menye2nya, kita lanjut perjalanan ke Kintamani. Dari Ubud ke Kintamani lewat jalan potong, manghabiskan waktu sekitar 1.5 jam. Kita sempat melintasi jembatan terpanjang di Bali, namanya jembatan Bakung (artinya babi betina). Di tengah jalan, turunlah hujan..oh sedihnya hati ini eh tapi emang hoki, pas sampai Kintamani, hujannya berhenti loh!! Wah Kintamani emang dahsyat bo, ada Danau Batur yang diapit oleh Gunung Batur dan Perbukitan Gunung Abang. Kita bisa lihat Desa Trunyan juga (dari jauh pastinya). Pada tau kan Desa Trunyan? Itu lo..desa yang mayatnya ga dikremasi, tapi cuma ditaruh di bawah pohon. Wah Bali emang maut, heran, begitu banyak tempat menakjubkan disini. Tidak puas2nya kami memotret Danau Batur, plus gaya sini, gaya sana, tapi rasanya tidak satupun foto kami yang bisa menggambarkan keindahan Danau Batur. Ibaratnya foto gw ini cuma setengahnyalah dari keindahan Danau Batur (gw bukan fotografer siii).

Puas dari sana, kami langsung lanjut ke Desa Tegalalang. Tujuannya si mau liat terassering sawah nan ijo tapi kami lagi siyal karena itu sawah baru aj dipanen, yah hanya tingkat2nya sajalah yang keliatan, ijo2nya udah raib. Abis dari Tegalalang, kita ke central Ubud, mau tau seperti apa sih central Ubud itu. Ternyata jalannya penuh dengan orang jualan lukisan, ukiran, baju2, kayak Malioboronya Jogja deh. Sayang gw ga gitu ngerti seni dan ga gitu doyan shopping walhasil gw cuma beli es krim Walls sebagai pengganti rasa dahaga ini (cieh). Tapi buat orang yang suka seni dan shopping kayak suamiku, dijamin puas belanja di ubud. Oiya, kita juga sempatkan pesan taxi disini buat antar kita dari Tepi Sawah ke airport besok. Katanya kan bluebird ga ada di ubud ini, adanya ya mobil2 taxi ini. Tarifnya sekitar 175rb, wajarlah menurut gw.

 Abis JJS di Ubud, kami dinner di Bebek Bengil. Bebek Bengil punya view sawah yang bagus, this is the real rice field loh. Tapi..oh ada apa sih dengan lidah gw, ga kayak biasanya, tuetteeep aj menurut gw kurang bumbu padahal gw udah pesan top menunya yaitu bebek crispy.

Abis dari Bebek Bengil, kami pulang ke hotel buat packing2. Besok udah terbang ke Jakarta loh. Oh Bali emang indah, bangga rasanya jadi orang Indonesia karena ada Bali ini. Kalimat ”Everyday is Sunday in Bali”, ”I love Bali” benar2 membekas di hati gw. Anytime gw akan kembali lagi mengunjungi tempat2 lain yg belum sempat gw liat. Dada Bali…mwah2

PS :

Ini peta Bali yang menunjukkan lokasi objek wisata yang gw kunjungi

Dan ini adalah rincian biaya yang keluar selama di Bali, mungkin bisa membantu untuk membuat buat estimasi pengeluaran 🙂

 See U in the next trip 😀

Advertisements