Posts Tagged ‘malang’

Kami sampai di Batu sekitar jam 12. Cari2 makan terus check-in villa di Batu Suki Resort, kelar jam 3. Dengan sisa waktu segitu yang paling make sense dikunjungi saat itu ya Air Terjun Coban Rondo. Letaknya ke arah Pujon, ngelewatin Payung. Payung itu seperti Kaliurangnya Jogja :D. Banyak warung2 di tepi jalan yang jual sate kelinci. Karena takut kesorean, kami putuskan untuk nyoba sate kelinci pas saat pulang saja.

Sampai di Coban Rondo, suasana langsung berkabut dan dingin. Ternyata lokasi disini dijadikan bumi perkemahan juga. Begitu sampai di area parkir mobil, suasananya persis sama dengan parkirannya Kawah Putih, Bandung. Suasana makanannya maksud saya hohhoho. Nanti dari area parkir kita harus jalan lagi ke air terjunnya selama 10 menit. Tapi pathnya layak banget kok, kayak jalan di trotoarnya SCBD gitchu deh. Rapiiih dan bebas sampah. Sepanjang path ada banyak pohon yang ditangkringin monyet2. Tapi monyetnya mbaek kok, jaga sikap…ga kayak di Uluwatu yang rada2 bengis ahahaha.

Air Terjun Coban Rondo

Coban Rondo memiliki ketinggian 84-an meter dengan suhu umum 22C. Airnya dingiiiin. Aliran airnya banyak digunakan orang untuk cemplung2 kaki atau main air bagi yang punya anak kecil. But dont worry, gada yang buka baju untuk mandi, berenang, atau pupu kok. Bersih airnya, terjagalah. Si Alif aj maksa banget pengen main air. Ni anak memang kalo udah liat air banyak bawaannya pengen berendaam aj, tak terkecuali kalo liat air di ember! Sayangnya gerimis jadi ga bisa lama2.

Coban Rondo

Airnya dingiiin...jadi tempat rendaman kaki dan cipak cipuk anak2 ^^

Airnya dingiiin…jadi tempat rendaman kaki dan cipak cipuk anak2 ^^

Ada jasa tukang foto yang bisa langsung cetak. Untuk ukuran A4, bayarnya 25rb. Ini salah satu hasilnyaaa :D. Ga gitu2 excellent memang T-T, tapi bolehlaaah.

dandanan masih rapi, masih pake pashmina

dandanan masih rapi, masih pake pashmina

Fotonya sih cepat, nunggu nyetak fotonya itu yang lamaaa. Printernya cuma 2, lambat pulaa. Dan bener kaan, foto lom kelar hujan turunlah sudaaah. Baru deh nyesal kenapa tadi ga mau rempong sebentar ambil payung?

Berlari2lah kami menuju ke parkiran, abisan disana gada tempat berteduh. Adanya cuma toilet+mushola yang luasannya juga ga seberapa. Kalau sudah begini mau ngapain lagi coba selain makan? Akhirnya kita pesan jagung bakar dan mie rebus. Mie rebusnya biasa, baksonya agak meragukan hahahah keknya banyakan tepungnya gada dagingnya (disini bakso disebut “pentol”) tapi jagung bakarnya JAWARAAAA. Lembut banget, pedess, pas buat cuaca kayak gini. Harganya 4 apa 5 rebuan gitu, gede pun ukurannya. Kalau kesini lagi, gw pastikan bahwa gw hanya akan makan jagung dan jagung bakar.

Kabut turun makin cepat. Perasaan masih jam 5 tapi kok sudah gelap. Akhirnya kami pilih turun aj dan karena kekenyangan, ga bisa lagi deh makan sate kelinci di Payung. Mungkin bisa dicoba besok.

Eniwei, malamnya kita mau ke BNS (Batu Night Spectacular). Dulu waktu gathering kantor, gw udah pernah kesini. Perasaan makanannya biasa aj, dan permainannyapun bikin mual2 yang sukses bikin gw mau hoek2 gitu. Karena mual, pasar malamnya jadi ga selera lagi buat dipandangin. Menurut gw, tempat itu kurang suitable untuk ortu2 gw ini. Tapinya mereka maksa mau kesana. Katanya, “Halaaah, udah jauh2 kitanya ke Batu, masak ga liat BNS. Kami kan mau pamer pun..taruh di DP BB biar teman2 yang lain pada iri..”

Wadooh, kenapa jadi salah fokus gini? Tapi yasud, dijabanin aj. Kalau ga suka, tinggal pulang, gitu aj kok repot ya. E ternyata, kesananya aj udah repot banget sodara2..!! Apa ya karena malam Minggu, buseet, mobil2 panjang mengular gitu. Macetnya udah sama kayak di Depok. Manalah kami berangkat jam 8, sampai setengah 10, ntah masih dimana2. Yang tadinya mau pamerin foto di DP BB udah ngorok pula di mobil. “Ayaah…kita mutar balik aj ya. Maksa namanya kalo tetap kesana.” Maka seperti halnya sate kelinci, gagal bubar jugalah BNS kami.

Note untuk BNS:

  • BNS udah buka sejak jam 3 sore. Kalau malam Sabtu or malam Minggu, pastikan anda berangkat paling lama setelah magrib.
  • Seingat gw disana suasananya ya suasana pasar malam. Rada2 berisik gitu..
  • Wahananya pun bikin seram. Waktu disana gw naik 4 wahana, semuanya gada yang beres di perut.
Advertisements

Nyari penginapan di Batu rada2 rempong. Secara yang mau nginap itu 6 orang dan suami pengennya villa, bukan kamar hotel. Alasannya make sense, biar pada nyampur..ga sibuk nonton di kamarnya masing2.

Tapi nyari villa di Batu ternyata cukup makan waktu, huks. Banyak banget opsi villa tapi ada yang terlalu besar, terlalu kuno, lebih seringnya sih terlalu mahal ahahahaah. Yah kalo dikasih limit ga terbatas sih eke mau ajalah pesan di Klub Bunga yang 1 villa aj ratenya 3.5-5jt/malam. Sayangnya dunia tidak seindah itu. Kalo saya tetap maksa sewa disana, bisa2 dipecat nti jadi mentri keuangan keluarga Lubis (*sigh).

Jadinya googling sana sini, ketemu nama Batu Suki Resort. Cocok jumlah kamar, cocok harga, dan zerrnyata ada kolam renangnya. Koyok’e sip iki. Liat review para penginap terdahulu dulu aaah. Lah dicari2 reviewnya, kok ya cuma nemu 1.

“Wah, tidak baik ini” –> Tidak baik karena gimana kalo nti ternyata villanya ga bagus? Rugi dong eke. Apakah valid jika menyewa disini berdasarkan review 1 orang?

“Wah, baik ini” –> Baik karena dengan demikian saya termasuk dari sedikit orang yang mereview hotel itu, hohoho. Yaa kalo mereview hotel2 yang sudah banyak direview orang dunia maya, kesannya kok ya kurang menantang gitu ya. Buat apa direview lagi, wong tinggal ketik nama hotel, ada ratusan blog orang yg cerita tentang hotel itu kok.

Maka tentulah saya pilih booking, kekekeke, kan biar pas orang nyari review Batu Suki, nemunya langsung ke blog saya, wakakaka (*narsis? Biyar). Eniwei, ratenya di weekend 1.2jt/malam, di weekday 1.05 jt/ malam.

Hotelnya sendiri lumayan gede, cukup lengkap fasilitasnya. Ada pool hotel yang lucuk. Kolamnya dikellingi oleh kamar2 hotelnya. Jadi sepertinya pintu kamar hotel ada 2, di depan dan di belakang. Yang depan mengarah ke teras or balkon. Yang belakang langsung ke arah kolam renang. Abis bangun mau langsung renang? Buka aj pintunya, nyebur deh :p. Kalau dari lobi dan kolam renang hotelnya sih, bersih pisan.

Bagaimana villanya?

Ntar, gw liatin dulu fotonya ya.

Viila Jeruk, Batu Suki Resort

Dapatnya villa Jeruk, 3 kamar dengan 1 kamar mandi pribadi dan 1 kamar mandi umum. Cek in bisanya jam 1 siang. Tuepat jam 1 kami nongol disana. Kondisi pas begitu sampai di villa, lumayanlaah. Luasnya bangsa 80m2. Layout juga oke. Ada taman belakang dan kursi di teras belakang buat duduk2. Kami pun ditinggal sama petugasnya. Dari fotonya bagus yak, saya juga terpikat lagi rasanya kalo liat foto ini.

Tapi begitu masuk kamar, e pintu kamar gw ga bisa dikunci. Begitu masuk kamar mandi, eee pintu kamar mandi juga ga bisa dikunci karena kenopnya lepas. Jadi waktu mandi, pintunya kebuka2 gitu. Baru mau cek tombol flush toiletnya, laaah lepas juga book. Jadinya nyiram toilet mesti pake air bak *_*. Terus cek taman belakang dengan teliti, ternyata rumputnya lom dipotong. Tanamannya juga kurang terjaga. Sibuk cek sana cek sini, baru nyadar kok telapak kaki gw jadi kotor banget ya? Cek telapak kaki Alif dan suami, sama aja kotornya. Lirik lantai, pelototin, terus pake gaya iklan pembersih kaca, ujung telunjuk gw sapukan ke lantai…astagaaaa ini lantai disapu ga seeeh???? Sudah, sini deh saya sapu sendiri. Laah, kagak ada sapu disindang? Akhirnya tilpun pihak hotel, minta sapuin dan pel sekalian.

Selesai? Nope.

Cek kulkas, kotor.. T-T. Dan namanya juga Batu, hampir setiap saat hujan. Ternyata e ternyata, vila kami bocor bo. Untung aj bocornya di dapur, tapi dapurnya full jadi ada genangan air huhuhu. Pengen saya pel mandiri, lagi2 pelnya ga ada. Talipun “0” lagi deeh.

2 malam kita nginap disini. Pas malam kedua, lagi beraktivitas di kamar mandi, kok ya nemu binatang aneh di pintu. Huwaaaa. Lintah, bukan ya? Ternyata pas dikasih tau ke ortu, mereka juga nemu 4 binatang yang sama di lantai, dinding dan teras. Aduuuh, ini makhluk apa siii? Talipun lagii…minta disingkirin. Bisa sih kita buang hewan itu sendiri, tapi pihak hotel jadi ga belajar dari pengalaman dong nantinya. Kata petugasnya sih itu cacing or bekicot tanpa rumah. Yah mau apapun itu, tetap aj jorok T-T.

Yang kurangnya juga, hotel ini ga menyediakan fasilitas laundry. Padahal kan hujan terus ya, kita nyuci sendiri juga kapan keringnya. Akhirnya petugasnya inisiatif mencucikan sendiri :D, tapi ya itu.. Benar2 seadanya. Alias tidak disetrika. Tidak dilipat dengan benar. Dan…tidak kering ehehehe. Memang mereka ga minta bayaran juga sih.. Walau gitu, alhamdulillah.

Bagaimana dengan fasilitas sarapannya? Ada Batu Suki Restaurant, pas di sebelah hotelnya. Masakannya masakan Cina, tapi tulisannya sih No Pork. Menu sarapan cukup lengkap tapi rasanya standar. Pas hari kedua, eee kok ya malah tutup. Pas mau order buat makan siang, yang mana itu jam setengah 12, ternyata masakannya belum ada yang siap. Ini niat mau buat resto ga siih T-T.

Segi positif dari hotel ini hanya pelayannya ramah2. Walau ga jago ngebersihin villa, tapi tak dapat dipungkiri, stafnya ramah2. Tapi hanya dengan keramahan staf tak mampu mengusir kekecewaan hati sayaaaa hiks.

Jadi secara umum, dari segi bangunan sih bagus kok. Kurangnya hanya dari kebersihan, laundry, dan makanan (*lo kok banyak :p).

Sekian review dari saya khusus untuk villa Jeruk :).

menginap di villa batu suki resort, batu malang