Posts Tagged ‘liburan ke lembang’

Bentar lagi Mama balik ke Pekanbaru, padahal belum diajak liburan *_*. Ke Lembang aaah, bagus dekat dan cuma perlu cuti sehari :D. Yaaaah…Lembang lagiiii Lembang lagii. Ga bosan? Yaa, biar ga bosan harus disiasati doong. Pilih penginapannya harus beda dari sebelumnya. Kali ini kita mencoba penginapan yang ratenya 500-800rb saja, tapi ada kolam renang (*maksa yak wkwkwk). Dapatlah nama Gumilang Regency dari beberapa blog karena punya kolam air hangat, waaaaw, air hangaaat. Pas saya buka website resminya, ratenya jutaan. Liat di bookingdotcom loh kok jadi 450ribuan? Liat di agoda malah 1 kamar jadi 6 jutaan. Ini yang benar yang mana? Pusing pala Barbie, takut salah2 order kan sayang duitnya :p.

Datang darimana harga iniii? *_*

Datang darimana harga iniii? *_*

Akhirnya nelvon ke Gumilang, menanyakan rate yang berbeda2 itu. Katanya FO Gumilang, rate di web memang bisa berbeda2. Tapi yang di bookingdotcom yang murah itu, harganya resmi ga mba? Oh resmi juga mbaa.. Wah tanpa babibu langsung order ke bookingdotcom, ndilalah kamarnya udah abis T-T. Nah inilah dia yaa kalo kebanyakan bingang bingung lolak lolok, gagal deh berhematnyaa.

Akhirnya berencana pesan ke hotelnya langsung saja, yang tipe deluxe, 2 kamar. Istri sama suami *sihiiiy, Alif sama omanya, hahahha. Yea kan masak Alif sama ayah ibu kasian doong omanya sendirian, nti kesepiaan :D. Berangkatlah kami kesana pagi2 biar tidak macet.

Pas liat hotelnya, lumayan menyenangkan kook. Tidak terlalu besar tapi suasananya saya suka sekali, homy! Betul ada kolam renang tapi cilik. Sayangnya, tidak ada kamar tipe deluxe yang sebelahan *_*. Udah abis dibook orang. Pilihannya adalah 1 deluxe dan 1 executive. Yaaaah, malas banget kan, kayak ga adil. Udah gitu yang executive harganya 1 jutaan, dimana cerita berhematnyaaaa??

Lagi sibuk mikir baiknya booking yg mana, eeeh melintaslah di kamar yang agak aneh. Menurut saya aneh, karena baru kali ini liat kamar model begini. Jadi ada pintu, pas masuk, isinya cuma tangga. Jadi posisi tangga ada di depan pintu. Aneh kan? Pas naik, naaah kamarnya baru deh ada di atas :D, udah gitu kamarnya model deluxe. Saya girang sekali nemu kamar beginian soalnya berasa nostalgia melihat film barat lama (*lupa film apa). Cek2 ternyata itu tipe superior, harganya 600rb. Nah kok lebih murah? Makin giranglah saya, apalagi bisa booking sebelahan.

Ternyata, kenapa lebih murah karena ada tangga ituuuu *_*. Pertama2 masih senang niih naik turun tangga. Mau berenang, turun tangga, langsung ke kolam. Eh kok lupa bawa pelampung. Naik tangga ke kamar lalu turun tangga lalu ke kolam. Eh kok lupa bawa handuk maka naik tangga lalu turun lagi lalu ke kolam. Lapaaar, mau beli snack2 di minimart sebelah hotel e kok dompet di kamar, maka naik tangga, turun tangga lagi. Baru 1 jam perasaan berat badan udah turun 2kg karena olah raga naik turun tangga :D.

Jadi kamar model ini sungguh tidak cocok bagi manula, si malas gerak, dan kawan2nya. Tapi karena keluarga saya tipikal having fun ajaaa, jadi ya kondisi beginipun kita mah dibawa ketawa ajaaa wkwkwkw. Dan saya bagaimanapun tetap senang dengan kamar itu. Concern berikutnya adalah ternyata air hangatnya nyala pas wiken saja, beuh! Ini pasti karena saya malas baca web :D, tapi sekali lagi, mendapati kenyataan itu kami mah cuma “walaaah? Ooooo wiken ajaaa”, lalu lanjut berenang lagi :p. Life has to be filled with happiness, not complains rite?

kolam renang di gumilang regency. Kolamnya ada 2. Yang besar di gambar isinya air biasa. Yang kecil di ujung adalah air hangat yang hanya dinyalakan saat wiken

kolam renang di gumilang regency. Kolamnya ada 2. Yang besar di gambar isinya air biasa. Yang kecil di ujung adalah air hangat yang hanya dinyalakan saat wiken

Untuk makan malam, niatnya mau bawa mama ke The Valley yang terkenal itu. Kami sudah berkali2 makan disana, di tempat yang menurut banyak orang “uwow” karena emm…pemandangannya yang spektakuler dan makanannya yang lezatos (*walau menurut lidah saya mah biasa aja). Sayangnya ternyata untuk ke The Valley, menurut akang Waze, kami harus menempuh perjalanan minimal 45 menit karena penginapan kami berada di bukit yang berbeda dengan The Valley :D.

Manalah kuaaaat perut ini, kan ceritanya kita abis buang2 kalori dengan berenang. Maka kita putuskan untuk mencari tempat makan sekitar hotel saja yang kiranya lucuk2 tempatnya. Tapi kok ga nemu :D. Nemunya malah “Ayam Brebes”, tempatnya biasa aja tapi buanyak banget mobil yang parkir disana. Pertanda masakannya enak atau harganya murah, ya toh? Melipirlah kita kesana, dan sungguh tidak menyesal. Kami makannya nambah2 hahahah, demikian juga Alif. Enaaak, pedes, puaslaaah, dan tidak begitu mahal. Kalau ke Lembang, cobain yak tempat makan ini. Recommended :D.

Selain ke Tangkuban Perahu dan naik kuda….ntar yaa, selipin fotonya dulu :p

wajib dikunjungi atuh yaa, biar anak kecil ngerti tentang kawah, gunung, dan  asap belerang :D

wajib dikunjungi atuh yaa, biar anak kecil ngerti tentang kawah, gunung, dan asap belerang 😀

1 kuda bolak balik kemarin kenanya...sekitar`35rb per orang kalo ga salah. Lamanya mungkin hmmm, 15 menitan. Menyenangkan, apalagi waktu itu masih sepi jadi puaslah disana.

1 kuda bolak balik kemarin kenanya…sekitar`35rb per orang kalo ga salah. Lamanya mungkin hmmm, 15 menitan. Menyenangkan, apalagi waktu itu masih sepi jadi puaslah disana.

kami juga sempatkan untuk mengunjungi Floating Market yang tidak sempat dikunjungi di liburan yang lalu. Pikir saya Floating Market tuh mah mirip Pasar Apung di Sentul :p, ternyata beda banget yaaa. Pas datang kesana, jadi speechless seperti speechlessnya saya mendapati Jatim Park yang luar biasa bagus di kota Batu, Malang.

Begitu mau masuk ke dalam, per orangnya harus bayar uang masuk namun nanti akan dapat 1 gelas minuman. Boleh pilih ice lemon tea, milo hangat, dan..apa ya kemarin, lupa :D

Begitu mau masuk ke dalam, per orangnya harus bayar uang masuk namun nanti akan dapat 1 gelas minuman. Boleh pilih ice lemon tea, milo hangat, dan..apa ya kemarin, lupa 😀

Keluarga kami memang kalau liburan itu mudah tergugah dengan tempat2 wisata, karena setiap liburan kami tidak pernah berharap muluk2 akan mendapatkan ini dan itu. Jadi melihat Floating Market ini aja bawaannya senaaaanggg banget dan melongo2. Iiiih bagusss yaaaaa. Iiiiih rapih yaaa, ini siapa sih walikotanya kok keren banget idenya?  Kapan nih Depok punya beginiaaan? (*titipan aspirasi wkwkwk).

Jadi, Floating Market ini ada danaunya, dan tempatnya luaaaaasssssss banget. Ada mainan2nya, buanyak tempat makannya, banyak juga tempat belanja souvenirnya. Yang paling menyenangkan tentu saja kebersihan, kerapian, dan keteraturannya. Tambah lagi cuaca tidak begitu panas, duh betahnya ada disana. Untuung nyempatin datang, lumayan kan kalau ada sanak saudara dari jauh datang ke rumah, jadi bisa diajak berlibur kesini, yang sudah dibuktikan oleh kami sebagai tempat wisata yang lucuk.

Bagus yaaaa :D. Gak tau juga rumah di ujung sana itu bisa dimasukin apa engga soal kudu muterrrr. Udah gitu menuju ke rumah juga bakal melewati banyak permaina, tempat jual makanan dan souvenir yang lucu2. Siapa yang ga tergoda *_*

Bagus yaaaa :D. Gak tau juga rumah di ujung sana itu bisa dimasukin apa engga soal kudu muterrrr. Udah gitu menuju ke rumah juga bakal melewati banyak permaina, tempat jual makanan dan souvenir yang lucu2. Siapa yang ga tergoda *_*

c5

Mereka menjual makanan dari perahu yang ditambatkan. Unik yaa konsepnya. Ada puluhan jenis makanan, mulai dari makanan berat, ringan, sampai minuman. Belinya harus pakai koin khusus sih, ini yang rada ribet.

Outbond ini hanya salah satu permainan yang ada disana. Masih ada banyak banget seperti becak, di danaunya juga ada banyak permainan, lalu ada memancing, melukis caping, duh banyak buangetlaah.

Outbond ini hanya salah satu permainan yang ada disana. Masih ada banyak banget seperti becak, di danaunya juga ada banyak permainan, lalu ada memancing, melukis caping, duh banyak buangetlaah. Rapih yaaa, bersih yaaa. Semoga tetap terjaga selalu.

Masih banyak permainan lainnya kok. Emaknya aja yang udah ga bisa poto2 karena hp lobett.

Masih banyak permainan lainnya kok. Emaknya aja yang udah ga bisa poto2 karena hp lobett.

kolecer yang dijual lutuuu2. sebuahnya 25rb.  saya beli 2 untuk dipajang di halaman rumah :D

kolecer yang dijual lutuuu2. sebuahnya 25rb. saya beli 2 untuk dipajang di halaman rumah 😀

Sekian cerita kali ini. Foto2 kami tidak begitu banyak karena carger yang dibawa cuma 1 :(.

Mamah senang mah? Senaaaangg.

Alif senang, Lif? Senaaaanggg.

Alhamdu…..lillaaaaah 😀 :D.

Wadoow wadooow…ini liburan udah bulan kapan, dipostingnya kapan huhuhu. Gara2 sibuk nge-Oriflame nih. Baiklah, mari kita review kupas singkat agar menjadi dokumentasi yang baik buat anak cucu sebelum nanti keburu lupa :p.

Jadi ceritanya di bulan Juni itu saya propose liburan ke ayah. Gara2nya kok ya di FB dan cerita teman2, nama si Dusun Bambu, Lembang Jawa Barat belakangan ini lagi ngehitz banget. Eke kan jadi kepo hohoho, pengen nyobain juja. Akhirnya rayu2 ayah, dapatlah approval. Mulai deh saya liat2 itu website si Dusun Bambu. Ooow bagus yaaa foto2nya waah pengen nih nginap disini. Lalu lihatlah rate permalamnya dan shock aja baca harganya untuk 1 kamar. Whattt. Mahal amat keknya, memang pemandangannya seperti apa siii? Oooh sawah. Yaa pengen sih tapi jadi berasa sayang gitu duitnya. Akhirnya berencana mau mikir2 dulu cari tempat lain yang sama bagusnya namun lebih murah.

Gataunya saking kelamaan mikir, dicampur ngelantur ke Oriflame, saya malah jadi lupa hohoho. Tiba2 aja ayah bbm, katanya udah ambil cuti terus nanya jadi dimana nih final nginapnya. Kayak kesambar petir baca bbmnya huks2, buru2lah saya cari2 tempat di Lembang itu. Tiba2 datang lagi bbm, ayah bilang udah ngeliat sendiri website si Dusun Bambu dan suka ama sawah ijonya jadi mau nginap disana aja. Lah istri heran soal kan mahal banget tapi kata ayah gpp, tenang aja –> istri jadi curiga ayah punya uang simpanan. Jadi selama ini 100% ga dikasih ke ibu ya, Yah? Heu tapi ya sudahlah lama kalo dibahas, akhirnya mau booking aja.

Dan my bad, karena kelamaan lolak lolok pake lupa segala kemarin itu, jadinya villa di Dusun Bambunya udah pada abis dooongg T-T. Ayah super kecewa. Ibu juga kecewa tapi…agak bersyukur juga soalnya kok kayak mahal banget, Takutnya ga worth it. Cepat2 ibu cari penginapan lain yang displaynya bagus biar hati ayah rada lumer wkwkwkkw. Maka dapatlah Sandalwood Boutique Guest House :D. Ibu sengaja pilih itu soal kesannya homy banget. Kayak rumah dan foto kamarnya model vintage gituuu (*yang lagi tergila2 sama desain vintage). Untung ayah mau. Maka kita pun cuss!

Yang berangkat ada 6 orang (ayah ibu alif, papa mama oma). Walau pake acara kesasar hehehe tapi toh akhirnya alhamdulillah nyampe juga ke Dusun Bambu dengan selamat sentosa. Padahal jam 11 siang dan matahari bersinar, tapi karena tempatnya dingin jadi ga kerasa. Udaranya sejuuk ya jadi bete karena kesasar ntah mana2 terobati. Pas pintu kedatangan ada tugu bambu yang lucuk niih. Oke banget buat foto2 😀

Begitu masuk ke dalam, sudah ada semacam ehm..angkot? yang berkenan mengantarkan kita ke tempat tujuan. Tapi berhubung sebelumnya saya sudah baca2 blog orang yang mengatakan bahwa tujuannya “ternyata dekat” jadi kami pilih jalan kaki aja deh melintasi sawah2. Kesannya lebih alami gitu kan ya (*songong). Ada kolamnya juga. Sebenarnya jalurnya ga panjang siih, bangsa 200 meteran tapi karena sudah ditata dan diatur agar setiap sudutnya bagus untuk difoto, maka yaaa marilah kita memanfaatkan fasilitas ini 😀 :D.

0 re

Rumah2 yang ada disana itulah penginapan yang ratenya selangit itu (*masih ga rela gini hahaha)

2 re

ortu gw aja all out gitu kalo berfoto

ortu gw aja all out gitu kalo berfoto

Nah, paling penting pas disini adalah makan di restaurant Lutung Kasarung. Pentingnya dimana? Ya karena tempatnya lucu aja. Bentuknya kayak sarang lebah, seperti menggantung di pohon dan menghadap ke lembah (walauu kenyataannya tidaklah begitu dalam). Eniwei, resto ini paling cepat dibooking orang padahal tempatnya terbatas. Dan hanya diizinkan untuk disewa jika minimum ordernya..hmm..lupa, tapi mungkin sekitar 400rb.

Pas masuk ke restonya, sebenarnya tempatnya kecil saja. Toiletnya pun, mungkin karena menggantung yaa, jadi hanya 1 dan tidak begitu bersih. Kalau makanan standar saja tapi viewnya baguus. Kebetulan kami kan rombongan, jadi memang bakal habis 400ribuan. Tapi kalo cuma berdua, akyuw keknya ga bakalan maksa makan disini (*hemat). Karena udara dingin, makanan sepanas apapun cepat jadi anyep. Tapi menyenangkaan, ortu dan oma gw suka makan disini soal di Pekanbaru ga ada yang model2 begini yaa :D. Dan benar, berenam kemarin itu habisnya 420rb kalo ga salah, udah sama makan minum. Porsinya lumayan banyak.

4re

5re

Yang ijo2 bentuknya kayak telor menggantung itulah restaurantnya. Ukurannya paling..2×3 m ya. Itu mas baju warna kuning..hiks2..ga iya banget posisinya

Kelar makan, kita jalan2 muterin si Dusun Bambu. Ada semacam kids playground, juga ada danaunya. Di danaunya ada sampan yaa, bisa disewa kalau ingin muterin danau. Di sekeliling danau juga ada rumah2 kecil, katanya bisa makan makanan Sunda disana. Tapi waktu datang kesana, gada yang pake saungnya.

Alif dan oma main ayunan :D

Alif dan oma main ayunan 😀

ini ada spot khusus untuk berfoto. Bisa banget buat prewed ^^

ini ada spot khusus untuk berfoto. Bisa banget buat prewed ^^

Nah bener kan ortu gw buat foto prewed :p

Nah bener kan ortu gw buat foto prewed :p

Dusun Bambu, LembangKebetulan hari sudah mau sore, badan udah cape. Ga nyangka ternyata disini aja bisa loh menghabiskan waktu berjam2. Mau lama2 di dak danaunya eee kok ya ada yang lagi syuting untuk acara Ramadhan nanti. Jadi kita cuma 4 jam aja disana, terus langsung ke penginapan. Kurang keknya yaa..soal ada lagi restaurant yang bagus disana, namanya Burangrang. Pengen juga makan snack2 disana sambil melihat ke arah danau tapi perutnya masih kenyaang T-T. Intinya recommended deh buat didatangin, cobain yaaak.

Dusun Bambu, LembangReview tentang Sandalwood Boutique Guest House akan dibahas di postingan berikutnya. See you!