Posts Tagged ‘Liburan ke Bali’

Pagi ini kami kurang begitu bersemangat karena kondisi Alif tidak fit. Alif memang masih tampak ceria, tapi sudah malas makan dan badannya pun hangat. Meninjau hari ini perjalanan tidak akan seberat kemarin, akhirnya kami pun berangkat juga.

Pertama, kita pergi ke Tirta Empul or Tampak Siring. Tampak Siring adalah istana presiden dulu. Silakan lihat sejarahnya disini. Di Tirta Empul ada banyak kolam yang airnya ngucur terus. Di tengah cuaca yang panas, rasanya gw pengen deh nyebur kesana dan minum air itu sepuasnya. Alif lumayan senang disini karena ada banyak ikan. Keluar dari Tirta Empul menuju ke parkiran, kita akan melewati berbagai macam kios tempat jualan. Barang yang didagangkan hampir sama dengan tempat wisata lainnya tapi harganya lebih murah bo, aseli lebih muraaah! Sayang waktu itu udah mau turun hujan, dan kapok dengan pengalaman di Uluwatu, kami pun tak bisa berlama2 disana. Padahal nyokap dan bou udah ngeces tu ilernya mau belanja 😀

 

Dari Tirta Empul, kami pergi ke Kintamani. Pemandangan di Kintamani emang ok punya tapi disana banyak penjual kaos dan gelang2 yang murah namun maksaaaa banget nawarinnya :(. Ampe dikejer2 ke mobil. Disini juga banyak resto yang sengaja dibangun untuk menikmati pemandangan Kintamani dari atas sambil makan atau ngopi. Semua restonya model buffet dan mahal2. Perorang makan bisa kena 80rb ke atas. Jadi bagi siapa yang tidak ingin makan disini, mending makan di daerah lain or bawa bekal karena di Kintamaninya sendiri susah nemuin tempat makan yang murah.

Setelah dari Kintamani, kami pergi ke Pura Besakih. Pura Besakih adalah pura terbesar di Bali, letaknya di lereng gunung. Tiket masuknya cuma 3rb/orang. Waktu kesana, kebetulan lagi ada upacara agama (tapi gatau upacara apaan). Sayangnya saat itu kondisi Alif sudah rada mengkhawatirkan sehingga gw en suami memilih stay tune di bawah sementara bokap-nyokap en bou naik ke atas. Menurut laporan mereka, Pura Besakih juga indah sekali J, dan saking luasnya sampai susah dijelajahi apalagi mendaki mulu. Menurut cerita Pak Tommy, jika kita naiiiik terus sampai ke atas, awan bisa berada di bawah kita. Aaah…masa sih? *Ga bisa ngebuktiin karena ga ikut naik, hiks.

Note :

  1. Disini Salak Bali dijual muraaaaaah  banget. Rp 5000/3 kg, gila! Padahal di Denpasar itu 15rb/kg. Dan salaknya ga nipu looh!
  2. Bagi yang muslim jangan meniatkan diri untuk makan di sini. Rumah makan ga ada, Cuma sebatas warung dan tidak satupun yang halal 😦.

Pulang dari sana, kami makan malam di Bebek Bengil, Ubud. Tempatnya recommended, masakannya juga. Harganya juga… T-T. Perorang akhirnya kena sekitar hampir 100 rebu tapi puaaas deh soal porsinya banyak. Malamnya Alif demam tinggi sampai 39 C, bahkan tengah malam dia terbangun dan ngajak bercanda. Gw ma suami cemas banget karena tangannya terus bergetar. Akhirnya jam 2 pagi kita panggil dokter lewat hotel, yang datang dalam waktu 10 menit, menyuntikkan obat lewat dubur Alif, dan syuu..uuuut, dalam tempo 10 menit panas Alif langsung ilang dan diapun tidur nyenyaaaak sekali. Nyenyaaak banget seperti malaikat :D. Alhamdulillah..ini semua menjadi pelajaran berharga buat gw en suami. Besoknya waktu pulang, Alif udah cerah ceria, udah mulai makan, dan mewek2 minta dibelikan mainan. Oalah naaak, kowe ittu :D.

O iya, berikut adalah hasil wawancara gw ke moms and dad.

Gw : jadi bagaimana liburan kita kali ini menurut papa-mama dan bou? (sambil menyodorkan mik)

Papa : aaah…menurut Papa biasa2 saja, selama patung2 di GWK itu belum nyambung ya Bali itu masih biasa2 sajja (huuuu…, ga keren, huuuu…)

Mama :  waaah semuanya bagus2 kayak di surga (nyokap gw selalu bilang surga untuk semua tempat yg indah). Mama paling suka di Bedugul, terus di Kintamani, terus di Besakih, terus di Uluwatu, terus di… (stop2, itu mah semuanya Ma :p)

Bou : waaah bagus bagusss…Bolehlah kalo umur panjang kesini lagi, hahahahahah.

So Moms and Dad, see U in the next trip ;D

 

Advertisements

Alhamdulillah..tercapai juga janji gw tahun lalu untuk mewujudkan kembali special moment bersama para moms and dad. Tujuan kita kali ini adalah Bali. Kenapa mesti Bali? Ya Bali kan banyak tempat wisatanya, ya ga je..lagian bou (mertua) gw lom pernah sekalipun ke Bali jadi gw pengen nunjukin seperti apa Pulau Dewata yang sering didatangin turis2 itu :).

Tiket buat ke Bali udah gw pesan hampir 6 bulan sebelumnya. Kebetulan waktu itu ada promo Air Asia, pp Jakarta-Bali seharga 530 ribu/orang, weiiitsss!!!, langsung gw sabet-bet. Tung-itung-itung, ada 5 orang yang mau berangkat, well..sebenarnya 6 orang sih ma anak gw, si Alif yang lucu nan imut – yang kebeneran bgt usianya udah 2 tahun 1 bulan. Kalo Air Asia, di atas 2 taon udah bayar penuh loo. Dalam ati gw, ya ampiun, masa hanya karena beda 1 bulan bayarnya mesti beda banget si? Lagian Alif kan masih dipangku…Pikir punya pikir, tanggal lahir Alif pun akhirnya gw ubah dalam hati dari 3 Des 2008 menjadi 3 Feb 2009, wkwkwkw (psst, jangan ditiru tingkah laku ini ya!).

Untuk hotel, gw langsung membuka tripadvisor dan terpilihlah the best two-nya yaitu Tegalsari Hotel dan Saren Indah Hotel. Tegalsari Hotel sebenarnya lebih murah, Deluxe Room yang paling bagus disana cuma 440 rb/malam, dan extra bednya 110rb/malam. Sayangnya dia ga ada TV, padahal Alif lagi suka2nya nonton DVD Brainy Baby. Jadilah kita batalkan booking Tegalsari dan beralih ke Saren Indah Hotel.

Berhubung yang berangkat ada 5 orang dewasa, otomatis biayanya juga banyak banget yang bakal keluar. Tapi inilah enaknya kalau perjalanan udah direncanakan jauh2 hari, kita udah tau berapa besar dana yang mesti disiapkan sehingga tiap bulan gw nyicil deh nabung buat biaya liburannya :D. Itinerary juga gw susun jauh2 bulan biar ga kagok pas hari H-nya. Di bawah adalah peta yang menunjukkan lokasi tempat wisata yang kami kunjungi.

 

Seperti apa ceritanya, yuuk ikuti, mana tau bisa jadi tambahan info buat kamu2 yang mau ajak ortu liburan ke Bali 😀

 

Selasa, 18 Jan 2011 (Tanah Lot – Ubud)

Suami gw batal pergi bareng, hiii.., katanya mau lembur, jadi bakal nyusul ke Bali hari Kamis, hiii.. L. Akhirnya dia pesan pesawat Lion, dan berapa harganya coba? 700rb, itu juga masih one-way. Tuh kan, untung gw mesan jauh2 hari by Air Asia jadi dapat yang jauh lebih murah :p.

Air Asia ada di Terminal 3 yang keren itu. Perjalanan memakan waktu 2 jam, dengan selisih waktu disana lebih cepat sejam dibanding Jakarta. Sampai di Bali jam 09.30, kita sudah disambut oleh Pak Tommy. Masih ingat Pak Tommy? Itu lo, guide gw waktu di Bali Honeymoon dulu. Widiiw..Pak Tommy sekarang udah cukur kumis sehingga tampak lebih muda. Tarifnya juga udah berubah, dari 400rb menjadi 450 rb, ah tak papelah..toh udah 1 tahun berlalu :).

Dari airport kami langsung diajak ke Tanah Lot yang mana agaknya opsi ini kurang tepat. Secara cuaca kan panas, dikombinasikan dengan baruuu aj nyampe Bali, masih capek, eeh udah disambut teriknya matahari. Nyokap gw yang udah keburu gaya pakai pakaian bagus yang rada tebel buat di pesawat, akhirnya jadi keringatan ngocor abis. Suwer, selama di Tanah Lot, nyokap gw merajuk!, manyuuun aj bibirnya. Anak gw juga ga betah. Walhasil kita cuma poto2 seadanya, aaah sayang sekali, padahal sebenarnya kita bisa turun ke pantai di bawah, menyeberangi suatu tinggian (yang terbenam kalo lagi pasang) dan naik ke Tanah Lot-nya untuk melihat si pura. Kita juga bisa jalan menyusuri pulau sampai ke ujung dan melihat pemandangan laut dari bawah.

 

Note : Memanglah Tanah Lot ini bagusnya dikunjungi sore hari dan salah satu recommended site buat ngeliat sunset 🙂.

Panas yang membahana memaksa kami mencicipi es degan di warung terdekat, harganya 15rb/kelapa, fuuuh segarnya. Selagi gw, Alif en bokap menikmati enaknya berteduh sambil minum minuman segar, nyokap gw en bou menghilang! Daaan tiba2 muncul dengan beberapa tentengan (belanjaan tentunya) sambil memakai topi lebar rajutan putih, kembaran pulak. Alamaaak ibuk2 emang kalau udah belanja ga ada matinya :D. Setelah itu kita cabut buat makan siang di RM Bu Mufidhah karena rumah makan di Tanah Lot belum pada siap masakannya L. RM Bu Mufidhah adalah rumah makan muslim pertama yang kami temui dari arah Tanah Lot menuju Ubud. Rasanya (terus terang) biasa aj, perorang habis sekitar 20rb. Selesai makan kita langsung menuju Ubud.

Ke Ubud makan waktu 1 jam-an. Menuju Saren Indah Hotel, jalannya agak kecilan dan rada berlubang sehingga gw jadi curiga, takut hotelnya ga sesuai ekspektasi. Eeeh ternyata hotelnya nyaman banget loh. Gw pesan 2 Deluxe Room, kamar yang paling bagus disana, harganya 550rb/malam, extra bednya 150rb/malam dan guess what? Itu lebih murah dan jauh lebih nyaman daripada Tepi Sawah Hotel tempat gw dan suami bulan madu tahun lalu :D. Kamar kami menghadap ke taman, dimana dari taman kedengaran berbagai suara mulai dari gemericik air kolam, bebek, kodok, atau jangkrik. Tiap pagi kami melihat tupai merambat di kabel telvon dan monyet nangkring di pohon sambil memakan sesajen (lah?). Suasananya bener2 kayak di kampung, asik banget deh!

Disana ada kolam renang yang Alif doyan sekali ngintip bule berenang disana. Nih liat kelakuannya :p

Foto Alif Ngintip

Begitu liat kamarnya, Alif langsung suka dan udah deh gulang guling disana. Gw liat laundrynya, weits harganya bersahabat niaan. Kisaran 1500 – 5500 rupiah saja. Gw en keluarga disana melaundry sepuasnya selama 4 malam cuma kena 200 ribu coba. Fasilitas lainnya adalah sarapan gratis (roti en salad terhidang langsung di meja, tinggal ambil sepuasnya) sementara makanan semacam nasi goreng or mie goreng harus pesan dulu. Kita juga dapat 1x free complete dinner untuk 4 orang – mulai dari appetizer, maincourse, dan desert. Pelayannya juga ramah dan helpful.

 

Note : saya merekomendasikan Saran Indah Hotel untuk diinapi, hotel ini sangat nyamaaan lagi terjangkau 😀 😀 (tuh gw kasih link-nya 2x saking puasnya).

Sorenya kami jalan2 ke Monkey Forest yang hanya berjarak 5 menit jalan kaki dari hotel. Tadinya mau masuk ke dalam (tiketnya 20rb/org) tapi karena kita liat monyetnya kok ya kayaknya galak, akhirnya batal deh, takut Alif digigit. Free complete dinner dari hotel akhirnya kita ambil malam itu dilanjutkan dengan jalan2 ke Ubud Central menumpangi shuttle bus gratis dari hotel. Shuttle bus ini beroperasi tiap 2 jam sekali. Namun di Ubud Central kami ga sempat ngapa2in..abis isinya cuma hotel dan restoran yang mahal. Yaah kalo makan berdua sih masih sanggup, tapi kalo makan ber-5, weleh2, bisa modar kantong eke :(.

Butiknya pun mahal2..batiknya pada dari sutra. Andaipun ada yang terjangkau, seleranya yang ga pas di kita. Walhasil pulang2 kami cuma membeli sabun dan sampo :p. Ga sampai 2 jam di Ubud Central, Alif udah terlelap dan lelahlah kita menggendongnya silih berganti, wkwkwkw. Karena malas menunggu sampai kedatangan shuttle berikutnya, semua udah pada mengantuk, akhirnya kami telv hotel dan memanggil kembali shuttle itu. Shuttle yang datang by request akan dikenakan charge 30 ribu rupiah :).