Posts Tagged ‘kampung daun bandung’

Psst..ini sebenarnya rencana dadakan. Gw buat dengan 2 alasan : 1) as a gratitude for my mum karena udah banyak ngebantuin gw jaga baby waktu pembantu tiba2 mudik (untungnya balik lagi, hehehe), 2) mengunjungi bou (mertua gw) yg sedang menuntut ilmu di Pesantren Aa Gym Bandung. Sebenernya, gw agak2 merasa bersalah gitu karena setelah 3 taon kerja baru pertama kali ini gw en suami bisa ajak jalan2 yg mpe nginep segala, uhuk2..sorry ya mums. Nah demi kemaslahatan itu rencana, gw en suami dengan sengaja mengambil cuti 2 hari (Senin dan Selasa) agar Bandung dapat kita jelajahi tanpa ada hambatan kemacetan.

Minggu, 10 Januari 2010

Total penduduk Indonesia yang berangkat ada 6 orang (gw, suami, nyokap gw, 2 pembantu, en baby kecil gw nan imut-si Alif). Dengan mengendarai Avanza 1300 cc, kita cabcus jam setengah 8 pagi (Minggu) dari Depok ke Bandung. Saking banyaknya barang yang dibawa, tu bagasi mpe ga bisa nutup loh, bener!! (jalan2 pa pindahan, maaang??). Setelah melewati tol Cipularang selama 2 jam, berbekal map kota Bandung (thx Satya for the maps) gw mulai sok sibuk mengamati si peta dengan seksama agar kami jangan sampai tersesat. U know sendirilah Bandung terkenal dengan jalan 1 arahnya..Target kita adalah menemukan Guest House Pamela.

Let me tell U dikiiit about this guest house. 3 hari sebelum berangkat, gw udah hampir ngebatalin rencana jalan2, betool ni. Alasannya adalah semua hotel dan penginapan yang layak untuk kami udah full-booked, kan ceritanya masih musim liburan tuh. Nah sebelum menyerah, gw minta tolong ke beberapa teman asal Bandung untuk beri2 info tentang wisma yang bisa kami sewa. Emang udah rejekinya kali ya, temen kantor gw, Pamela (nyokapnya si tepatnya..) baruuuuu aj bangun guest house. Lokasinya di Cigadung, pas banget tuh posisinya di tengah dari tujuan jalan2 gw (Tangkuban Perahu di utara-Ciwidey di selatan). Yasud langsung kita pesan, kalo keabisan tempat kan berabe tuh.

Ga gitu susah ternyata nemuin ni guest house. Begitu sampai, kita udah disambut si Udin-penjaga guest house yg mbae nian (makasih pinjaman motornya ya kang!). Total kamar ada 9, kamar mandi di dalam, lengkap dengan air panasnya. Gw sewa 3 kamar (1 kamarnya kisaran 100 rb – 150 rb/malam), kita pilih yg lantai atas biar bisa tengak tengok pemandangan lebih leluasa. Eee..ternyata ni guest house, saking barunya, cuma kita yg sewa. Jadi serasa rumah sendiri deeh, cihuuuy (bener2 ga nyesel gw pesan tempat ini). Setelah gw keliling2, ternyata kompleknya banyak rumah2 bagus. Pas banget dah ma gw yg suka liat2 rumah orang. Langsung gw cetrat cetret, mana tau bisa jadi referensi waktu renovasi rumah nanti (kapaaaan itu kapaaan..??). Abis nurunin barang2, kita langsung cabcus jemput Bou. Bou, we r comiiinggg..!!

Pesantren Bou berlokasi di Jl Geger Kalong. Sepintas info tentang pesantren ini. Nama aslinya Pesantren Daarut Tauhid. Katanya si ni pesantren semakin sepi seiring pamor Aa Gym yang semakin redup. Eniwei, inti dari kegiatan pesantren ini adalah untuk memantapkan kembali ibadah kita seperti cara mengaji yg benar, cara sholat yg benar, memperbanyak hafalan, dll. Tapi diselingi juga dengan hiburan seperti senam pagi dan jalan2 bersama. Kalau mau ikut, bisa pilih 2 paket : paket yang 2 minggu atau yang 40 hari. Bou ambil paket 40 hari, kenanya sekitar 1.7 jutaan, belum termasuk makan. Pesantren ini diadakan terus menerus, jadi ga usah takut kehabisan tempat. Waktu menjemput Bou, kami sempatkan untuk melihat kondisi penginapannya. Sekilas terlihat sederhana, 1 kamar berisi 5 – 7 tempat tidur. Kamar Bou malah kasurnya langsung di lantai, kasian..huhu, mesti kedinginaaan. Di sebelah pesantren ini langsung rumah Aa Gym. Rumahnya unik yak, dindingnya dilapisi macam anyaman bambu gitu. Yang heboh itu taman depan rumahnya, mantap euyyy..ah poto2 ah, taman Aa Gym gitu loh!! Puas poto2, kami langsung cabcus. Makan siang dulu ahh, udah keroncongan niii!!

Kami makan di Kampung Daun. Waaah, siapa ya yang rekomendasiin ni tempat ma gw, lupa, tapi ga nyesel deh makan disini J. Saung2nya unik, dibangun di pinggir tebing. Macam makan di dalam hutanlah, abis banyak pounnya. Ada air terjun buatan juga, jadinya kita bisa makan sambil dengar gemericik air..oooh betapa menentramkan. Ini masih viewnya, belon lagi rasa makanannya. Woooh, gw udah pernah makan di The Valley dan The Peak, tapi menurut gw Kampung Daun jauh lebih enak. Harganya? Yah, setipelah mereka bertiga itu. Gurami goreng yg ½ kg harganya 60rb. Sop iga sapi harganya 48 rb. Bisa dibayangkan kisarannya kaan? Nyokap gw en Bou tampak begitu bahagia makan disini, huhuhu, terharu gw. Wajar, soalnya Pekanbaru (kota asli kami) ga ada yang kayak2 ginian..Alif kecil juga heboh, jalan sana jalan sini, pokoke tempat ini siplah buat manula, orang dewasa, maupun anak kecil.

Puas makan, kami langsung beranjak, mau mbesuk si Tangkuban Perahu. Sialnya kita kesorean euy..baru cabcus aj jam 3, ya kebayang ajalah sampai sana jam berapa. Hujan pulaak, alamaaak..kabut aj yang terlihat. Tapi herannya Bou tetap keukeuh loh, keluar hujan2 dari mobil demi 1-2 foto buat diceritakan ke sodara2 di Pekanbaru. Hidup Bou!!, walo umur semakin bertambah semangat tidak boleh goyaaah!!! (Oiya sekedar info aj, biaya masuknya kalo ga salah sekitar 15 rb/orang). Selesai dari sana, kita pulang..istirahat dulu yak !!

Senin, 11 Januari 2010

Dari subuh udah ada personel yang mandi tu gara2 udah ga sabaran pengen cepat jalan. Tapi ya hanya segelintir personel, namanya juga rakyat Indonesia, kan terkenal ma ngaretnyaaa. Tapi gpp, kita berangkat jam setengah 8 pagi, masih hebatlah menurut gw. Berbekal peta dan mata yang dipaksa2 agar tetap buka (ngantuk euuy) kita pun berangkat ke Ciwidey lewat tol Purbaleunyi.

Perjalanan sekitar 2.5 jam. Memasuki Ciwidey, udara udah semakin sejuk, yap, matikan AC mobil dan nikmati udara ini! Kita putuskan untuk ke Kawah Putih terlebih dahulu. Bayar karcisnya kalo ga salah sekitar 12rb/orang. Dingin oyy, bernafas aj sampai mengeluarkan asap. Bou langsung turun ke bawah sambil dipapah (maklum udah berumur..), lah itu nyokap gw napa ikut2an minta dipapah ya, perasaan masih mudaa..qiqiiqi :D. Sembari melangkah turun, dari jauh kita sudah bisa melihat danau berwarna hijau pupus, dikelilingi bebatuan putih dari sela2 pepohonan. Indaaaaahhh sekali. “Seperti surga yaaa..”, kata nyokap gw (ya ampiun..kayak udah pernah ke surge aj ni mamah). Tapi bener loh sodara2, kawah putih ini saking indahnya dijuluki Surga Yang Tercecer. Ada tu papan bertuliskan riwayat si Kawah Putih, tapi kepanjangan rasanya kalo gw ceritakan disini kan? Lumayan betah ni kita di tempat ini, abis dingiiin, udah gitu banyak warung2 lagi, pas banget lahh. Dengan tanpa ragu2, kita sempatkan untuk memakan 1-2 jagung bakar, pop mie rebus, pisang goreng..dan membeli sedikit penganan buat oleh2.

Abis dari situ, kita teruskan perjalanan menuju Situ Patengan. Menuju ke sana, mata kita udah dimanjakan dengan kehadiran makhluk hidup ijo2 nan luas yaitu kebun teh. Waah, gw merasa kayak dikelilingi permadani tuebeeel berwarna ijo, ah rasanya pengen gw lari dan  lompat2 di atas permadani itu. Cantiii..iiik sekali. Bou en nyokap gw sibuk berkomentar, indah ya, bagus ya, cantik ya..uhuk2 makin terharu gw..(sekali lagi, Pekanbaru doesn’t have this view!). Sampai di Situ Patengan, kita langsung poto2, ah nyokap gw emang berjiwa muda, lo bisa lihat poto2nya (ga ada beda ni anak ma ortu, I Love U Mum J). Kita sempatkan main sepeda air, lumayan ya, 1 sepeda air kena 100rb, terserah mau selama apa. Setelah para mums membeli beberapa bungkus buah stroberi, kita langsung berangkat pulang.

Perjalanan singkat ini pun selesailah sudah..Malamnya kami sibuk cerita2 di guest house ttg perjalanan kami tadi. Besoknya, Selasa (12 Jan 2010), kami cabut dari guest house. Kami mampir dulu sejenak di Brownies Amanda Jl Juanda, lalu mengantar Bou kembali ke pesantren, kami pun balik ke Jakarta. Ada hal yang mengecewakan terjadi..stroberi kami saudara2…stroberi kami yang rencananya buat oleh2 orang Depok udah mulai jamuraannn. Dan benar, bagitu sampai Depok, stroberi kami udah wassalam, sediiih, untung masih ada brownies.. :p

*Gw en suami sebenarnya bukan pertama kali ini ke Bandung. Nyokap gw en Bou juga udah pernah menginjakkan kaki ke Bandung ini, tapi bukan untuk berlibur, bukan untuk bersenang2. Melihat para moms begitu bahagia, sibuk bercerita tentang perjalanan kami ini, gw merasa bahagia campur sedih. Bahagia karena senang melihat mereka yang gw banggakan merasa senang. Sedih karena gw jadi ingat betapa selama ini gw lebih mengutamakan pekerjaan daripada kebahagiaan mereka. I am so sorry Mums, next time..I promise, we will have this special time again. Love U all..