Posts Tagged ‘impian di oriflame’

Masih ingat sama postingan yang tentang dapur ini?

Nah begitu dapurnya beres, saya kembali galau mikir sebaiknya gajinya digunakan untuk apa, yang berguna dan jauh dari foya2. Niat banget untuk ditabung tapi gimana gitu rasanya kalo liat gaji nganggur2, kayak memanggil2 seakan2 bilang, “Gunakan akuuu..tolong gunakan akuuu..”. Sebenarnya untuk rumah sendiri masih banyak PRnya, tapi PRnya saya rasa memang gak akan ada habis2nya bukan ya. Jadi sudahlah, belajar merasa cukup dulu untuk rumah.

Sampai pada suatu hari tiba2 teringat. Ayah kan dari dulu ogah banget ganti mobil ke matic. Katanya mobil matic ga aman, gegara shock ngeliat mobil matic terjun dari parkiran gedung karena salah injak rem ke gas. Masalahnya, istri ga mau belajar nyetir kalau bukan mobil matic. Dulu udah pernah belajar mobil manual (yang sekarang dipakai), tapi kok ga pandai2??? Kata teman2, belajar nyetir mobil matic itu enak banget, insha Allah akan langsung bisa.

Nah saya kan pengen bisa nyetir :D, biar kalau ada apa2 ga maksa2 suami anterin lagi. Avanza kami ini umurnya sudah 7 tahun. Sebenarnya gak ada yang salah sama mobil ini, bagus2 aja kok, sukak2 aja, ga merasa ketinggalan zaman, jasanya juga udah banyak nganterin sana sini, selalu nebeng muncul di setiap foto jalan2. Dipakenya cuma kalo liburan dan wiken. Kurangnya cuma satu. Avanza kami itu manual. Maka saya niatkan dalam hati, kira2 ayah setuju ga yaaa kalau ganti mobil ke yang matic? Semacam avanza matic begitu?

Ternyata, setelah diobrolkan ayah setuju2 aja. Cuma jangan avanza karena tidak ada airbag, juga kursi belakangnya kurang lebar. Tau sendiri yaa kami kalau liburan suka bawa pasukan jadi kursi belakang pasti terisi penuh oleh manusia. Setelah cari brosur sana sini, disimpulkan bahwa mobil keluarga yang sudah ada air bag dan bisa ditanggung sama kocek Oriflame saya itu adalah Innova. Horeee, senang banget, soalnya matic hahhaha. Cicilannya dibayar oleh gaji Oriflame. Ga boleh ditambah2 dengan gaji kantor pertama, pokoke ini diupayakan 100% endorsed oleh gaji Oriflame juga.

Warnanya pilih putih, biar vintage (*teuteup). Begitu mobilnya datang, yang senang malah ayah :D. Diiiih si ayaaah, kemarin2 katanya benci mobil matic, lah ini senangnya bukan main wkwkwk. Malah istri yang pas mobil datang langsung berasa apalah2 soal tiap bulan kudu bayar cicilan bahahaha. Ternyata begini yaa perasaan gaji pas2an namun punya kewajiban bayar cicilan. Jadi mengerti perasaan downline2ku yang berani mencicil walau gaji pas2an. Perasaannya seperti dikejar harimau gitu, mau gak mau harus lari cepat biar ga dimakan T-T. Beneran harus kerja niiih, ga boleh malas agar cicilannya bisa terbayar. Tapi pas lirik2 ayah, ayah ngerti dan bilang, “Tenang sajaaaa, andai performance kerja istri menurun dan ga cukup buat bayar cicilan, ayah akan bantuuu.” —> wah langsung tenang dan langsung mikir, makasih ya Ayah. Tapi akan kuusahakan agar sama sekali gak dibantu :*.

Maka nangkringlah sudah si putih di rumah kami. Carportnya hampir ga cukup niiih hahahaa maklum rumahnya keciiiiil. Semoga mobil baru ini mendatangkan lebih banyak manfaat dan kebahagiaan di keluarga kecil kami. Aamiiiin.

Yang mengejutkan adalah, kemarin saya iseng buka2 file di folder ga jelas. Ternyata saya pernah loh membuat affirmasi 2015. Punya mobil matic, Innova putih juga, lengkap gambarnya segala udah saya crop. Bedanya di gambar itu tipe V sementara punya saya tipe di bawahnya hahaha. Tapi gpp, saya tetap senang dan semakin merasa bahwa penghasilan tambahan itu benar2 membantu ya untuk mewujudkan impian2 kecil dan besar. Alhamdulillah :).

Ini dia filenya :D :D

Ini dia filenya 😀 😀

*Dan apakah saya sudah belajar nyetir? Belum tuuuh, mungkin habis Lebaran biar afdol (*alasaan).

Advertisements

Udah berapa lama yaa saya mengidamkan dapur dengan top table granit dan kitchen set model vintage? Lama bangettt, bertahun2 sudah. Kenapa ga dibuat2? Nganu…sayang duitnya :D. Lebih senang difokuskan untuk investasi saja demi pendidikan anak yaaa.

Namun sejak nyemplung ke Oriflame sebagai kantor kedua, alhamdulillah jadi punya penghasilan tambahan. Alhamdulillah juga lumayan dapatnya, 5-9jt/bulan tergantung performance. Pengennya sih 10 juta ke atas seperti teman2 saya lainnya, tapi yah tau diri aja. Ngerjainnya juga kudu bagi waktu dengan kantor pertama, gpp lambat asal ditekuni insya Allah akan nyampe juga ke gaji impian yaaaa.

Nah dari gaji Oriflame inilah..penghasilan bertambah. Saya senang penghasilan masuk, tapi saya selalu bingung uang tersebut sebaiknya diapakan. Tentu saja urusan zakat, sedekah dan hadiah2 sudah dituntaskan tapi diluar itu galau meraja. Bingung mau dikemanakan secara banyak banget opsinya hahaha. Rumah kosong melompong beginiii ampe gatau lagi mau mulai dari mana isinyaaaa. Lalu..lalu…saking kelamaan bengong akhirnya malah lupa. Ayah juga pas ditanya, “Yah, mau diapakan nih.” Diapakan ya? Udahlah tabung aja dulu nanti baru dipikirkan. Gitu, katanya.

Tiba2 teringatlah saya dengan impian dapur idaman. Waaah senangnya, kayaknya klop, cocok nih untuk dapur. Iyaaa iyaaa, pas banget nih, kapan lagi bisa perbaiki dapur? Dulu tahun 2009, sudah pernah renovasi dapur. Ada di postingan ini. Tapi waktu itu buatnya ke tukang biasa, jadi 4 tahun saja sudah mulai rusak :(. Ini foto kondisi dapur tersebut setelah 4 tahun berselang. Menyedihkan, menurut saya.

 

Dapur Before

Menjadi pelajaran bersama bahwa buat dapur itu memang sebaiknya ke tukang spesialis dapur, bukan tukang biasa. Maklum dulu modalnya memang terbatas juga si :D. Sebentar saja handle lacinya copot. Berikutnya, pintu lacinya yang copot. Lalu sinknya bocor. Krannya miring. Tidak ada kabinet, jadi meja dapur penuh dengan barang2. Asli, parah banget tukang yang dulu ngerjain itu.

Nah terus, saking excitednya dengan rencana ini, langsung deh saya hubungi Mas Tian, desain interior langganan (*padahal malas cari yang baru :p) untuk minta dibuatkan dapur yang kriterianya blabliblu. Mas Tian yang Jawani dan pendiamni bertemu dengan gadis (*ceileh, gadis) Sumatra yang cerewet kritis lagi banyak maunya wkwkwk. Hanya untuk sebuah dapur dengan luasan tak seberapa itu butuh waktu 4 bulan cobaaaa untuk desain. Apa ga kasian itu masnya hahahah.

Kenapa perlu 4 bulan? 1) saya akui saya galau, ubah2 desain mulu. 2) alasan utamanya sih sebenarnya karena prediksi biaya yang diajukan mas Tian yang menuruti keinginan blabliblu saya itu ternyata jauh di luar anggaran :D. Ditambah dengan ganti lantai dan elektroniknya totalnya bisa lebih dari 2x lipat tabungan Oriflame. Lah jadinya kan tekorrr. Jadi ya saya harus nabung dulu kaaan, makanya desainnya dilama2in biar gaji Oriflamenya bisa nambah lagi hahahah.

Jadi dapur yang saya inginkan adalah model vintage mengarah sedikiiiit ke shabby chic. Saya suka sekali vintage karena terkesan homy dan hangat. Dapur vintage itu syaratnya harus ada bingkai kotak gitu di pintu kabinetnya, otomatis hanya bisa pakai duco. Ini niih pengennya kayak gambar di bawah ini.

gambar diambil dari google

gambar diambil dari google

Ga tau kenapa, saya lagi suka sama warna hijau kebiruan, atau biru kehijauan. Rasa saya, warna ini sweeeeeetttt sekali :D. Untuk keramik backpanelnya memang rencana mau warna putih kotak biasa aja, mirip dapur jaman dulu. Kalau perlu malah ditambahkan keramik yang ada gambar ceretnya tapi sayang ga nemu. Ada lemarinya pula, pokoknya gambar ini udah seiya sekata bangetlah sama impian saya :D.

Susunan dapurnya juga sepertinya udah mirip dengan rumah (*mana ada. Dapur di gambar mah luas banget, dapur saya sana sini mentok tembok :p), tinggal contek aja bisa sepertinya. Pengennya pake top table warna coklat kemerahan kayak di gambar (kalau ga salah namanya red emerald apa ya), tapi ternyata stoknya susah. Bisa sih dicari kalo mau niat tapi manalah saya sempat, akhirnya diganti ke hitam deh.

Untuk sink sengaja saya pilih yang guede karena dari semua pekerjaan dapur, saya paling senang cuci piring :p (karena memang cuma bisa itu), jadi sinknya mesti mendukung. Dalamnya 25cm, bisa buat mandi bayik. Kompor juga ganti ke kompor tanam. Dua tungku ajalaah, si mba yang masak ini, lagipula mau masak apa siii selama ini 2 tungku juga cukup kok. Lalu beli cookerhood juga. Yang ini murni dibeli karena butuh (bukan buat gegayaan) soalnya dapur saya kan ga ada kontak ke taman, jadi memang perlu hood agar asap masakan ga nyebar kemana2. Lantainya diganti ke granit model parket, biar makin kerasa vintage.

Pas dapurnya dipasang, udah deg2an. Takut ga sesuai harapan. Ternyata setelah jadi, aaaakkkkk, akuuuu sukaaaa ^^. Begitu tukangnya pulang, meja dapurnya saya pelukkk kayak lagi meluk guling. Iiiih kamuuu, akhirnya jadi jugaa. Aku nabung lama niih demi kamuuu, oh bahagianyaaa 😀 :D. Ini 100% endorsed by Oriflame, gak ada campur tangan gaji kantor pertama, jadi makin terasa mengharu biru. Ternyata…aku bisa jugak yaa buat dapur dari penghasilan diluar kantor huhuhuhu.

dapur2

dapur3

Yak pic di atas itu adalah hasilnya. Yaaaa ga mungkinlah 100% sama dengan di gambar yaa. Tapi jadi begini saja saya udah senang banget looh. Berhubung dapurnya sempit, jadi fotonya ga bisa maksimal. Mentok sana sini sama dinding (keciaaan deeeh) hehhehe. Bagi saya sih, dapur ini cakep bangetttt kan sesuai selera saya 😀 :D. Disayang2 dapurnya, jangan cepat rusak yaa kamu nduk hahahaha.

Happy…happy…*lalu setelah kelar masa bahagia, maka masa galau datang lagi. Lah sekarang uangnya bagusnya digunakan untuk perbaikan yang mana yaaa (maklum rumah tua, dikit2 perbaikan :p)