Posts Tagged ‘diet herbalife’

Dulu waktu gw masih SD sampai kuliah, makan sebanyak apapun dijamin ga bakalan gemuk. Entah karena semua makanan larinya ke otak (cieh!), atau gw kebanyakan gerak, atau cacingan memang takdir badan yang seperti itu, yang jelas banyak deh orang yang iri ma kelebihan gw ini. Wajar kalo di zaman kuliah gw dapat sebutan : “Makan seperti truk tronton, badan tetap sedan”, hehehe. Tapi begitu gw masuk era kerja di kantoran apalagi setelah melahirkan anak pertama, syuuut…ni badan mengembang ga kempes2 lagi. Dulu, dengan tinggi 160 cm berat gw paling banter 53 kg. Setelah melahirkan stuck aj gitu di 63 kg. Udah gitu gw emang ga care soal penampilan, cuek bebek aj dan berasa cantik terus tiap ngeliat foto pribadi :p.

Begitu masuk usia 30, suami bilang gini : “Ayang, bapak2 senior itu aku lihat sangat menjaga makanannya (merujuk ke usia 50-an ya). Aku rasa udah telat kalau kita mulai dari umur mereka. Kayaknya mulai usia 30 kita sudah harus menjaga porsi makan kita biar pas tua nanti kita ga mudah sakit.” Oooh suamiku…apakah ini murni karena kesehatan atau ini SINDIRAN HALUUUUSSS?? Tapi well, whatever the motive, his argument was totally right! Apalagi kalo gw liat wanita karir di sekeliling gw berjalan, emang asoy banget..cantik gitu, dengan badannya yang langsing rasanya segala macam baju cocok aja nempel di dia. Akhirnya gw pun mulai ikut fitness dengan harapan bisa mengurus.

Tapi apa yang sebenarnya bikin kurus baru gw ketahui setelah melakukan business trip ke Kanada. Disana, karena makanan serba ga enak di lidah, berat badan gw turun meluncur sebanyak 4 kg dalam waktu 2 minggu. Pulang ke Indonesia, gw berasa udah agak mirip peri (beratnya yah :p) dan mikir2 ulang, ternyataaaa yang bikin kurus secara efektif itu adalah mengatur porsi makan, bukan fitness! Oke, fitness bisalah membentuk badan kita menjadi lebih padat dan sehat, tapi kurus or gemuknya ini badan tergantung pada porsi makan kita. Dari situ, gw mulai mengatur strategi makan deh. Biasanya 3x sehari dan cemal cemil, gw kurangi menjadi 2x sehari aj. Gw lewatkan waktu sarapan hanya dengan alasan : gw masih butuh makan malam, hohohoo. Gw galakkan minum air putih karena menurut gw minuman paling sehat itu ya air putih.  Ginjal jadi oke, plus ga ada gula.

Nah pas di saat gw berniat kuat untuk menguruskan badan itu, seorang teman menganjurkan gw untuk mengkonsumsi Herbalife. Tanya punya tanya, dulu beratnya lebih dari 80 kg dan sekarang menjadi 60-an kg. Beratnya turun sebanyak 17 kg berkat Herbalife. Dia bukan penjual Herbalife, hanya konsumen biasa jadi gw percaya ma ceritanya. Palagi temen gw sendiri..bukan temennya si temennya temen. Singkat cerita, gw beli tuh produk ke temen gw (thx ya Mbak!). Ternyata Herbalife punya banyak produk, tapi gw belinya yang Nutritional Shake. Rasa coklat, fave gw. Harga asli 1 kaleng isi 550 gr adalah 345 rb, tapi gw dikasih harga cuma 300 ribu kalo beli 1 kaleng, atau 275rb kalau beli 2 kaleng. Menurut lo murah? Menurut gw sih mahal jadi gw sayang2 makenya. Pakenya hemat2, jangan ada yang terbuang.

Kata pepatah, shake ini efeknya ganda. Bisa menguruskan, bisa juga menggemukkan. Kalau mau kurus, jangan makan 2 jam sebelum or sesudah minum shake. Kalau mau gemuk, ya makan aj pas 2 jam sebelum dan sesudah minum shake. Pepatah ini gw pegang teguh. Terus aturan lainnya adalah : sekali minum, takarannya cukup 2 sendok makan dan harus dicampur dengan air dingin lalu di-shake or diblender. Beuh..pas banget ma gw yang emang senang milkshake :D. Nah bagian yang berat adalah, kalau mau turun dengan cepat, minumlah shake ini tiap jam 7 dan 9 pagi, 2 siang, 4 sore, 6 sore, dan 8 sore. 6x sehariii?? Laaah..kalau ngikutin itu, yang ada dompet gw yang kurusss (*tepok jidat). Saya pakai cara normal aj ah, hehehehe.

Jadi demi penghematan, gw akal-akalin deh penggunaannya. Ditambah dengan ide kreatif gw sendiri supaya makin oke. Begini : sarapan pagi gw ganti dengan minum shake. Gw masuk kantor jam 7, langsung menyibukkan diri dengan pekerjaan, kemudian jam 9 or setengah 10 gw minum shake. Setelah itu jam 12 gw akan makan siang sesukanya. Kadang elegan seperti puteri, kadang rakus seperti babi ngamuk. Setelah itu gw  sibukkan diri lagi dengan pekerjaan sampai jam 4 sore. Kemudian pulang kantor, tidur di mobil antar-jemput dan tiba2 sampai rumah udah jam 18.00. Malamnya makan buah aj atau kalau ga ada buah ya gw ganti dengan minum shake lagi. Selama proses diet, air putih selalu ada di sebelah gw. Camilan2 dijauhkan. Walhasil apa? Hanya dalam kurang dari 3 bulan, gw turun 9 kg ke 53 kg, cihaaa!! Size baju yang dari L pindah deh ke M. Gw langsung bersih2 lemari. Baju2 lama langsung gw singkirkan dan amit2….ga mau lagi pake baju itu. Foto diri yang dulu, setelah gw perhatikan dengan seksama, emang ternyata ga seoke pikiran gw waktu itu :p.

Nah, cilakanya adalah kalau gw pergi berlibur atau berlebaran. Cilaka benar2 cilaka karena gw adalah seseorang yang sangat suka makan, dan ogah rugi. Liburan dan lebaran itu kan momennya makanan enak yang datangnya ga tiap hari ya? Akhirnya setelah gw timang masak2, gw makan aja..nti kalo gemuk ya Herbalife lagi deeeh. Dan benar, dalam sebulan gw ngelunjak lagi ke angka 59 kg. Baju size M udah mulai terasa pas banget (kalau ga mau  dibilang sempit). Baju size L mulai dipake lagi. Pipi mulai tembem, perut mulai buncit. Melangkahpun udah mulai merasa kayak Jaiko, adiknya si Giant (lebay).

Sekarang gw rutin diet lagi dengan cara yang lama. Gw beli lagi tuh shake dan alhamdulillah udah turun 5 kg hanya dalam waktu 2 minggu. Kadang gw pikir, perlukah sebenarnya gw menggantungkan diri dengan benda ini? Meminumnya memang bikin gw kenyang si, tapi kalau khasiatnya hanya bikin kenyang sehingga mengurangi nafsu makan, rasanya gw bisa mengganti keberadaannya dengan susu yang lain. Susu Bendera misalnya, yang lebih murah :p. Atau sereal? Tapi nope!, gw lupa kalau yang gw incar adalah diet sehat, bukan hanya turun berat badan.

Berdasarkan pengalaman bolak balik diet, gw mengetahui beberapa kenyataan :

1. Syarat utama kalau mau diet, belilah TIMBANGAN DIGITAL. Jangan timbangan analog, ntar lo kurang2in lagi beratnya, hahaha. Kalau pakai timbangan digital, lo akan langsung tau beda berat badan sebelum dan sesudah makan. Pakai baju atau ga pakai baju. Gw sih biasanya nimbang tiap habis mandi pagi.

2. Kalau timbangan mengatakan berat badan lo turun, katakan aj 2 kg, efek di penampilan baru keliatan minimal 3 hari sesudahnya. Begitu juga kalau lo makan banyak secara kontinyu, jangan keburu senang kalo di timbangan angkanya naik tapi badan lo masih kerasa kurus. Tunggu aj 3 hari, mulai deh bengkak :D.

3. Jangan percaya kalau ada yang bilang : “Kalau ga sarapan, gw pasti pingsan”. Menurut gw sarapan itu hanya buat anak kecil or paling banter zaman kuliah. Lo cobain aj sendiri, paling berasa pusing di awal. Tapi kalau udah 3 hari lo lakuin hal yang sama, lama2 juga biasa. Apakah produktivitas kerja menurun? Pengalaman gw sampai saat ini sih, menggosip yang bikin produktivitas kerja menurun ahahahah.

4. Jangan percaya kalo ada yang bilang muka lo kuyu setelah kurusan. Sepanjang berat badan lo masih di batas normal dalam artian dietnya ga berlebihan, logikanya harusnya badan lo makin sehat donk. Gw akui, gw pribadi melihat orang yang gemuk memiliki wajah yang ceria dan menentramkan hati. Akhirnya begitu dia kurus, gw langsung berpikir dia kuyu. Tapi setelah seminggu gw liat dia kurus, ternyata gw berpikiran dia makin cantik dan oke. Jadi ini hanya masalah “terbiasa liat” aj.

5. Banyak minum air putih sudah pasti akan menyebabkan lo makin sering ke toilet. Bagi gw, ini malah menguntungkan soalnya tempat fave gw emang toilet sih, hehehe. Toilet kantor gw memang asik punya, pernah gw sampai ketiduran disana. Selain itu ke toilet juga mengizinkan gw untuk beristirahat sebentar dari rutinitas bekerja di depan PC. Jadi..so far sih so good.

6. Beberapa kenalan gw mengatakan bahwa Herbalife ga ngefek dengan mereka. Entah itu memang kenyataan atau pemakaiannya aj yang ga bener. Tapi gw akui, tiap orang pasti punya diet masing2 yang cocok dengan karakter badan mereka. Jadi temukan cara dietmu sendiri :).

Btw, ini hanya kesimpulan gw berdasar pengalaman pribadi loh ya..Tidak didukung dengan riset, ataupun literatur. So maaf kalau ada yang salah.

Sekarang…bagaimana dengan diet versi lo? ^^

*bagi yang penasaran dengan diet Herbalife silahkan klik blog saya yg berikut: mypumpkins.wordpress.com