Posts Tagged ‘Ancol’

Tarra..:D :D. Februari kemaren kan ada libur Maulid Nabi, pas banget dah, udah lama kita ga jalan2. Tempat mana ya di Jakarta yang lom sempat dikunjungi tapi asik punya buat si imut Alif? Hohohoh, Sea World jawabnyaaa! Hadeuh2, udah hampir 5 taon di Jakarta kagak pernah sekalipun menginjakkan kaki di sini, kemana ajja gw..

Oke, jadi yang berangkat adalah gw, Taufiq, nyokap gw, en si imut Alif. Perjalanan…tauk deh lancer pa kaga soal gw molor, zzzz..Sampai di pintu Ancol yang gw ingat tiketnya udah naik bo, dari 13 rebu menjadi 15 rebu! Grrrr.. Masuk, cari2 parkiran, langsung deh ke Sea Worldnya :D. Eh sebelumnya, berfoto dulu yuuu…

Tiketnya per orang seharga 70 rebu, anak di bawah 2 tahun adalah gratis. Karena waktu itu kita nyampe udah siang, sekitar jam 11, nyokap gw yang udah kadung lapar akhirnya membeli 2 bungkus kentang dan 3 potong ayam Poppeyes. “Iiih Mama nih, nanti aj napa si..paling di dalam juga ga lama” kata gw, eeeh bontot2nya tu kentang gw embat juge :p. Selagi suami ngantri tiket, gw nyokap en Alif sibuk ngunyah kentang. Sampai2 waktu jalan ke pintu masuk Sea Worldnya, kita masih ngunyah dan akhirnyaaa kena tegur ma petugasnya. “Ibu..di dalam tidak boleh bawa makanan, silakan titip makanan ibu ke Tempat Penitipan”, wekk!!

Segera gw giring nyokap gw ke tempat yang namanya Tempat Penitipan. Mengemasi kantung2 makanan kita daaan memasukkan ke dalam stroller Alif :p. Terus datang lagi ke pintu masuk berlagak kayak udah nitipin makanan ke yang namanya Tempat Penitipan. Udah deh lolos..ngunyah kita berlanjut di dalam, ahahhah. Sebelnya, waktu kita kesana tuh lagi ada acara qasidahan, namanya juga Maulid Nabi. Tapi ya ampiuuun, suaranya itu loh memekakkan banget!! Kayaknya sound system Sea World ga oke punya deh. Alif jadi panik dan pengen keluar terus, wajar, gw aj sampai ga bisa mikir saking berisiknya. Untungnya sekitar 15 menit kemudian qasidahannya selesai, fuuuh..sungguh suasana seperti langsung berubah dari loket ke hutan yang sepi :p.

Sea World tempatnya ga luas2 amat, tapi yang bikin tenang adalah disini ber-AC, hehehe, dan temaram. Jadi betah deh lama2. Ikan-ikan apa sajakah yang menarik untuk dilihat disini ?

PIRANHA: Gampang banget ngenalin ikan satu ini. Cari aj ikan yang pipih, keemasan, tapi diam kayak patung. Walo mematung, tapi begitu udah bergerak katanya lincah banget. Jangan pernah cari gara2 ma ni ikan soal doi termasuk ikan buas yang punya gigi kuat lagi tajam dan sangat sensitif dengan bau darah. Kalau udah bergerombol, brrr, seekor kambing akan habis dilahap dalam beberapa menit! Kemarin yang kita liat panjangnya sekitar 20 cm, tapi katanya si papan keterangan, panjang maksimal piranha mencapai 30 cm.

KUDA LAUT: Tadinya gw pikir kuda laut warnanya pink, sueeer, soal biasanya di buku cerita anak2 kan kuda laut suka dikasih warna pink tuh. Eeeh gataunya coklat butek, udah gitu kecil lagi. Gw pikir ukurannya selengan bawah, ga taunya kisaran 15 cm. Surprise juga ngeliatnya (#udik).

IKAN HIAS: Maksudnya tuh adalah ikan warna warni yang biasanya suka kita temukan bareng bersama terumbu karang. Ini adalah ikan yang paling sering gw liat, jadi kesannya biasa aj sebenarnya. Cuma..disinilah stop site terbaik kalau mau berfoto, hohohho. Alif juga lumayan senang di sini.

HIU: ada macam2 hiu disana seperti hiu karang, hiu buto, hiu bamboo, hiu tokek, dll. Ada yang lincah gerak sana gerak sini, ada juga yang diam terbaring di pojokan sana. Ga jelas tuh lagi tidur atau sakit atau mati :p. Ada yang lumayan besar, ada juga yang besuaar sekali. Aquarium hiu adalah aquarium terbesar di Sea World.

IKAN BUNTAL (Puffer Fish): aaah sayang waktu gw liat ni ikan sedang tidal ngebuntal. Ikan ini rodo beken soal dia punya cara khusus untuk mempertahankan diri, yaitu dengan mengembangkan kantung udaranya sehingga badannya yang penuh duri itu menjadi bulat dan besar. Kulit dan bagian dalam si ikan buntal sebenarnya beracun, tapi daging mereka toh masih dikonsumsi juga seperti di Jepang 😀

IKAN DUYUNG (Dugong): hohoho si putri duyung itu ternyata merujuk ke ikan ini toh, kok ga mirip yaa :(. Ikan duyung tidak termasuk kelompok pisces tapi mamalia, jadi dia memiliki kelenjar susu, melahirkan anak, bernapas dengan paru2, dan berambut (waah dimana rambutnyaa?)

Ooow, hampir lupa!! Ada satu makhluk yang jadi favorit gw disana saking ngerinya. Dia adalah GURITA. Gileee..gurita itu ternyata bentuknya juelek amat yak. Kulitnya kayak lembaran2 tipis yang tidak halus tapi totol2, dan kakinya itu looh hueeeek, jijay bangeeet. Gw excited, tp gw jijik, tp gw excited..jadilah gw sibuk motret2 sambil komat kamit bilang “Ya Allah” dan menahan rasa mual :p. Btw, gurita ternyata makhluk pemalu, soo blitz kita ga boleh nyala. Kalo malu, dia ngumpet di pojok kanan atas. Kalo malunya udah hilang, kakinya langsung menyebar, mamerin totol2nya kemana2, huweeekkk..udah ah bahas guritanya! Nih gw kasi foto special tentang si gurita.

Sebenarnya masih banyak yang lain kayak ikan buntal yang waktu gw liat sayangnya lagi ga ngebuntal, ada ikan dugong (duyung) yang gw cuma bisa liat ekornya karena ikannya di atas terus L, ada ikan pari kecil yang bisa dipegang2, ada bintang laut, dan ada ikan gede bertampang bloon dan ga punya gigi. Hmm ni ikan mirip ma piranha malasnya tapi ukurannya lebih besar dan stay tune di dekat kaca akuarium jadi kesannya minta dipotret gitu deh!

Di Sea World juga ada terowongan yang dindingnya adalah kaca aquarium. Soo..kita bisa liat ikan seliweran di sekeliling kita. Ada eskalatornya yang jalan dengan suangat perlahan hingga lebih cepat jalan kaki sendiri rasanya. Kalau dilihat dari terowongan itu (yang diklaim sebagai terowongan ikan terpanjang di Asia Tenggara), kayaknya tu ikan gede2 semua. Tapi begitu gw liat penampakannya dari atas, ternyata tidak sebesar yg gw duga. Apakah ada efek pembesaran ya di kacanya, hehehe.

Eh..kok dari tadi gw ceritain pengalaman gw terus ya, hueheheheh kan yang mau rekreasi si Alif 😀 :D. Pokoke dijamin anak2 senang deh datang kesini, recommended buat anak yang usianya 2 tahun ke atas. Sambil rekreasi, sambil belajar. Favorit Alif adalah ikan hiu, ikan hias, dan bintang laut, waaaah lengket terus dia disana. Disana juga ada ular phyton yang besar, gw agak bingung si emang ular masuk jenis ikan-ikanan ya, hmm..

3 jam kita disana, dan akhirnya memutuskan pulang. Di pintu keluar langsung menunggu souvenir shop yang mayoritas isinya adalah boneka. Berhubung gw adalah kolektor magnet kulkas berkualitas, gw cari2 deh…tapi ga ada, aaah. Harusnya tempat dengan tiket 70rb menyediakan magnet kulkas yang rada bagusan dong yah T-T. Kalau lapar, langsung ada 3 tempat makan yang berdiri pas di depan pintu keluar. Ada bebek, ada poppeyes, dan apaa gitu. Rasanya biasa semua, jadi mending bawa bekal aj deh kayaknya, hohohoh.

Ok, selamat mencoba Sea World 😀

Musim liburan sekolah kali ini udah gw en suami niatin buat ngajak ponakan jalan. Akhirnya kemaren, Minggu 27 Juni 2010 terwujud juga. Tujuan kami kali ini adalah Ocean Dream Samudera (ODS), Ancol. Total yang berangkat ada 8 orang (selalu dan selaluuu gw akan penuhi nih mobil ama orang :p) yaitu gw en suami, Alif kecil nan imut, 5 ponakan plus ibunya dan asisten gw 1 orang. Kita berangkat jam 9.30, sampai di Ancol jam 10.30 tanpa menemui kemacetan sama sekali.

Biaya masuk Ancol per orang adalah 13 rebu, demikian juga dengan mobilnya sedangkan biaya masuk ODS adalah 80 rebu. Anak < 2 tahun dianggap gratis (ups, sebenarnya ponakan gw ada yang usianya 2 tahun 4 bulan, tapi diem2 ajaaah :p). Biaya masuk ODS itu seperti tiket terusan, jadi semua wahana yang ada di dalam Gelanggang Samudera bisa kita ikuti sepuasnya. Awaaasss tiketnya jangan sampai hilang karena akan dipakai terus.

Gw sendiri baru pertama kali nih ke ODS. Begitu masuk kesana, euiii…tempatnya luas banget, buerrrsih, rapi, banyak pohon, banyak kursi taman, dan banyak stop site yang bagus buat poto2 deh. Kebetulan lagi musim liburan tapi tetep aj ga sampe yang padat kayak sarden. Wahana pertunjukan ada 4 yaitu Water Stuntman Show Scorpion Pirates, Theater 4D, Pertunjukan Lumba-lumba-Paus putih-Singa Laut, dan Pentas Aneka Satwa. Mereka dipentaskan hanya di jam2 tertentu. Karena itu jangan lupa untuk bertanya pada petugasnya, jam2 berapa saja pentas itu akan berlangsung, sehingga anda akan terbantu dalam menyusun jadwal show yang mau dikunjungi. Sayang kan udah bayar mahal2, eeh ga dapet nonton semua :p.

Wahana yang pertama kita lihat adalah Water Stuntman Show Scorpion Pirates. Tipenya hampir sama seperti Wild Wild West di TSI, bedanya setting show ini ada di air, jadi adegan berlangsung di kapal dan banyak menggunakan wahana jet-ski. Kisahnya adalah tentang pertarungan para perompak laut dengan penjaga lautan Indonesia. Terus terang, permainan jet-skinya (menurut gw nih) cakep abiss palagi buat anak2!! Soal jet-skinya bisa nyelem ke air dan hilang dari pandangan, hehehehhh. Tambah lagi banyak aksi ciprat2, wahhh lebih parah daripada Wild Wild West, TSI. Kalau ga mau kecipratan, jangan duduk di stage no 1 dan 3, udah pasti kena tuh, hahahahah. Sayangnya, acara ini tidak boleh difoto dan divideokan. Sound systemnya juga kurang bagus, jadi suara yang kedengaran sangat memekakkan telinga. Walhasil Alif bukannya senang tapi malah nangis karena kaget. Dan menurut gw jalan ceritanya engga cocok buat anak2. Tapi gimana reaksi ponakan2 gw? Fine2 aj tuh, walo ga gitu ngerti bagi mereka yang penting seru :D. Durasi show ini cukup singkat, hanya 30 menit.

Habis dari sana kita langsung makan siang. Di dalam ODS sendiri ada banyak foodcourt. Perorang untuk makan dan minum bisa kena mulai dari 15 ribu-25 ribu. Tapi bagi yang hobi piknik, jangan sangsi untuk membawa bekal. Karena disini ada banyak rumput hijau yang tidak dilarang untuk diduduki, asal selalu jaga kebersihannya. Dan saran saya, nikmati makan siang anda sekitar jam 11-12 siang karena kalau udah jam setengah 1, beuuh, rame tenan rek. Foodcourt bisa ga cukup dan akhirnya mereka bisa duduk dimana2 (tapi gatau juga ya mungkin ini karena musim liburan).

Habis makan kita pergi melihat Pertunjukan Lumba2-Paus Putih-Singa Laut. Show ini memperlihatkan keahlian ketiga hewan ini dipadu dengan cerita yang unik, tentang sekolah. Jadi sambil melihat show anak2 akan diberi nasihat2 seperti jangan terlambat datang ke sekolah, jangan malas, rajin belajar, dll. Ponakan gw dan Alif sangat suka melihat show ini, Alif saja mpe tepuk tangan hahahahah, sayang kamera hanya bisa menangkap sedikit dari aksi2 yang dipertontonkan.

Dolphin Show di Gelanggang Samudera Ancol

Setelah dari sana kita ngibrit mengejar show Theater 4D, karena takut antriannya keburu panjang. Theater 4D itu meminta kita untuk masuk ke dalam bioskop super besar dengan layar super lebar, dan kita diminta untuk duduk di kursi sambil memakai kacamata hitam. Kacamata ini akan dipinjamkan disana, pakailah terus selagi menonton karena tanpa itu, malah filmnya jadi berbayang2 :(. Theater 4D termasuk fave gw disana dengan alasan tempatnya yang sejuk (heheheheh), dan emang gw baru pertama kali ini nonton 4D loh. Gambarnya terasa hidup seperti kita benar2 masuk ke dalam sana. Tentu saja aksi kursinya yang hanya bisa maju-mundur adalah cetek buat gw tapi tidak buat anak2. Mereka semua menjerit2 dan benar2 terhibur dengan show ini. Selain itu, tema film yang diusung pun menurut gw sangat bagus, sungguh, gw pun ikut terharu, uhuhuhu… Jadi bener2 deh walo antriannya panjang, jangan liwatkan show ini, recommendedddd!! Awaaas, kursinya nyemprotin air loh, qiqiqiiqi.

Habis dari sana kita segera masuk ke Pentas Aneka Satwa, nah yang ini bener2 ga nyesel nontonnya. Panggungnya sih kecil tapi aksi hewannya bagus dikombinasikan dengan jalan cerita yang lucu lagi mendidik, membuat kita semua tertawa terpingkal2. Ada aksi dari burung kakaktua, berang2, beruang madu, mpe kuda nil. Show kayak gini mah ga bisa difoto, jadi kalo mau tau, silakan lihat videonya, hahahaah, keluar dari sini jadi terasa menyegarkan karena banyak ketawa 😀 :D.

Daan setelah mencoba beberapa permainan seperti Ubur-Ubur dan Kiddy Bumper Car, kita pun akhirnya cabut. Ya mesti cabutlah orang udah jam 5 sore, ga kerasa banget deh. Padahal belum sempat ngeliat Aquarium Air Tawar dan Aquarium Air Asin. Overall menurut gw yang udah dewasa ini, recommended banget deh tempat ini buat anak2 kisaran umur 3 – 12 tahun. Benar2 rekreasi sambil belajar, pulangnya semua tertidur dalam mobil. Bye2 ODS….