Archive for the ‘Cerita Bisnisku’ Category

.2013

Blogwalking adalah salah satu hobi saya 2 tahun belakangan ini. Kebetulan blog yang sering saya pantau progressnya bukanlah blog orang2 ternama (iiih ga demen deh eke sama blog2nya artist, pasti kalah pamor jauuh wakakaka), tapi bener2 blog orang biasa.

Blog temen2 biasanya rutin saya cek, at least sebulan sekalilaaah kalo lagi sok sibuk, tapi memang paling sering tu ya ngecek blog saya sendiri ahahahaha. Narses sekali bukaan? Pantas aj postingnya udah ratusan ribu hits, wong sehari bisa saya pijit 10x wakakakak. Hus, ya enggaklah….*kembali kalem.

Ini tadi mau bicara apa sih? Kok jadi ngelantur. Oh ya, inspirasi. Lanjut.

Selain teman, beberapa blog orang yang tidak saya kenal juga doyan saya baca :D. Biasanya karena faktor kebetulan. Misalnya aja lagi nyari review tentang tempat liburan. Urusan tempat liburan, saya memang lebih suka ngeliat pendapat dari blog orang ketimbang brosur2 karena lebih objektif. Ga cuma nemu yang manis2, tapi pahit2nya juga bisa dicari.

Nah sembari nyari info, biasanya saya akan bertemu beberapa blog yang bagus, entah dari informasinya, variasi isinya, atau bahkan sekedar dari gaya tulisannya. Dari hanya kebetulan nemu, akhirnya bisa menjadi hobi bacain semua isi blognya. Kayak komik ajeee, kagak puas kalo baca mulai dari no 16, mesti baca dari no 1, gituuuh. Biasanya sih blog yang model begini adalah yang saya demen gaya bahasanya. Mudah dicerna, lucuk, (walo ga mesti) informatif. Abisan di kantor kepala eke kan udah puyeng ya boow, masa ditiban lagi sama blog yang mumet welaaah… mendingan saya bobo deh :p.

Di antara beberapa blog yang saya suka, ada satu blog yang benar2 jadi favorit.

Awalnya naksir blog itu karena doi jualan kue. Iyuuuw, lucuk2 banget kuenya, aku cukaaak. Tampilannya manis, ah pokoknya jauh lebih okelah daripada cake2 Harvest or Cheesecake Factory or Helen’s Cake, ah you name it lah. Udah kepikiran aj nanti pas Alif umur 4 taon mau pesen kue disana aj. Deket lagi rumahnya, sama2 Depokers wakakakaak. Karena Alif 4 taon itu masih 6 bulan lagi, yaud, blognya langsung saya link dan udah deh setop bacanyaaa :D.

Nah akhirnya kan timing Alif ultah datang juga tuh. Saya langsung buka lagi link-nya doong, pengen mesen kue nih ceritanya. Terrnyata oh ternyataaa…doi udah ga buat kue lagi T-T. Doi udah banting setir bo, kerja di Oriflame. Nyoooo, bukan masalah kue Alif yang gw pikirkan, bisalah diganti beli dimanaaa gitu. Tapi alasan kenapa dia banting setir itu loh yang bikin curious padahal aduh maaak kue2nya itu luar biasa sekaliiii.

Maka segera saya buka blog barunya yang bercerita tentang kiprahnya di Oriflame, sebuah MLM asal Swedia. Bacanya sungguh bikin hati ini tergetar.. Mungkin rasanya kayak mau bilang “astaga..astaga…wah..wahhh…” Aduh orang ini…gila banget yak. Padahal udah segitu professionalnya di dunia kue, eeeh kok mau meninggalkan zona nyamannya dan belajar dari nol lagi di Oriflame.

Gw baca runtun ceritanya dari pertama. Awal2nya dia cuma dapat gaji 50 rebong. U know berapa penghasilannya sebulan di kuenya? Belasan juta book. Tapi mau dia tinggalkan. Dan yang surprise adalah..kayak meteor-gw bilang meteor karena memang sumpah cepet banget- dia naik level, naik, dan naik sehingga sekarang dalam tempo 2 tahun aj, anak ini gajinya sebulan udah 30 jutaan, udah dapat CRV gratisss!! Jalan2 ke Dubai gratis!! Masih merasa belum final, dia genjooot terus dan ga tau deh nanti dia sampe mana. Soal serta merta aj gw baca ceritanya itu langsung mikirin itu looh, biji yang ditanam terus tumbuh jadi pohon dan makin lama makin tinggi sampai akhirnya nembus awan. Nah, itu tuh dia banget!

Biji? Emang, karena dia cuma tamatan STM. Umur 20 tahun, nikah. Punya baby. Tinggal di Jakarta gada sodara. Ngontrak rumah kecil. Gak bisa nyetir. Jadi pegawai perusahaan, kontrak melulu ga dipermanenkan. Gajinya sangat ala kadarnya, cuma bisa untuk kebutuhan primer, plus kalo dipaksain bisa beli kaos selembar. Tapi sekarang…ckckck.

Gw salut banget ma kisahnya. Walopun ga kenal, cuma tau mukanya doang, emp…itu juga kalo ketemu ntah iya gw ingat mukanya pa kagak (*emang, saya orangnya ga nandain, kekekek), tapi semangatnya itu loh sungguh menginspirasi.

Surprise, gw pun balik ke blog kuenya yang dulu. Pengen tau, apa dulu di dunia kue dia juga secepat itu? Gw baca semua postingnya dari 2007-2012. Dan lagi2 gw saluut. Gilak, dia ini, aduuuh …, bahkan memulai bisnis kuenya itu bener2 dari nol. Yang bantatlah, kemanisanlah, ga ngembanglah. Beli oven yang harganya 100 rebuan sampai akhirnya beli yang harganya juta2an. Penghasilan kue yang dulu impas dan cuma dapat cape, sampe akhirnya menghasilkan wedding cupcakes 5 susun dengan harga puluhan juta.

Dari yang dulu benci mobil sampai akhirnya libur sebulan ga jualan kue karena mau kursus sampe gape. Dan akhirnya? Yap, you right. Dia bisa! Bisa bahkan pergi sampai ke ujung Jakartapun bisa.

Dek…(*siyal memang, gw ternyata lebih tua dari dia, wkwkwk). Bego banget itu company yang dulu tidak mempermanenkanmu karena sungguh bakatmu luar biasa. Walau kita ada di dunia MLM yang berbeda tapi semangatmu sungguh menginspirasiku. Dan pastinya ada orang lain selain gw yang terinspirasi. Pengen banget berhasil secepat dirimu :).

2015

*Update terbaru: wkwkwk saking terinspirasinya sama dia, gw akhirnya pindah MLM ke Oriflame bulan Juli 2014. Udah niat banget mau jadi downlinenya dia, tapi apa dikata, takdir berkata lain. Hubungan kami adalah crossline. Si doi sekarang udah gajian 80jt/bulan dan dapat BMW gratis, sementara si saya alhamdulillah walau tidak secepat dirinya tapi sudah gajian 5jt-8.5jt/bulan. Keep climbing :).

Advertisements

Beuh, postingan Oriflame terakhir hampir setahun yang lalu bahahahah, kumaha ini Febrie kok rekaman perjalanannya ga konsisten yak *_*. Walaupun wordpress sekarang diblok di kantor, harusnya ga jadi alasan dong ya untuk mendokumentasikan history perjuangan hedeh2.

Setelah kemarin di November 2014 berhasil mencapai SM (gaji 3-4jt/bulan), maka target saya berikutnya adalah level Director. Nah dalam perjalanan mencapai titel Director itu jelas ada pasang surut. Yang namanya bisnis ga mesti tiap bulan lancarrr jaya melulu kan. Kemarin udah lancar banget itu 1 kaki beranak SM sampai bercicit SM, akhirnya kena badai, rontok satu satu. Tapi yaa jalanin aja. Ini kan ibarat perjalanan panjang. Tujuannya jelas mau kemana. Tinggal jalannya, mau cepat atau lambat. Ada badai ya berteduh dulu. Nanti kalau udah cerah yaaa jalan lagi :D.

Namun alhamdulillah kualifikasi menuju Director walo agak terpincang2 bisa lolos ga pakai bolong. Jadilah saya di bulan April 2014 resmi bertitel Director, terima Cash Award 7jt rupiah ga dipotong pajak (soal pajaknya udah dibayarkan oleh Oriflame ^^), dan bergaji 5-8.5jt/bulan, alhamdulillaaaahhh.

Director itu bisa dicapai jika kita mampu mempertahankan level SM sebanyak 6x dalam tempo setahun (artinya bisa mempertahankan 10ribu poin dalam 6 bulan, dalam batas tempo 12 bulan). Inilah bedanya Oriflame dengan perusahaan pada umumnya ya. Di Oriflame itu jelas banget jenjang karirnya. Anggap saja gini deh contoh . “Kalau you mau dapat gaji 7jt maka you harus bisa pushup 100x dalam tempo 15 menit.” Jelas banget kan. Jelas angkanya dan jelas waktunya. Semua orang bisa memantau dan melihat apakah kita beneran bisa pushup 100x dalam tempo 15 menit. Gak akan bisa cheating disini 😀 :D. Gitulah kira2 gambarannya.

Diapain tuuuh uang Cash Awardnya buuk? Saya kasiiih ke ortu dan nenek saya, soalnya tiap bulan saya maksa2 minta doa dari mereka semua biar naik levelnya cepat wkwkwkw.

Gaji Director itu pakai kisaran gitu Buk? Iyaaa GAJI DI ORIFLAME MEMANG GAK PERNAH TETAP, GA PERNAH SATU ANGKA. Ini contohnya.

  1. Director yang lolos LC (director oke nih) gajinya 7 jutaan ke atas.
  2. Director yang jaringannya lumayan tapi ga lolos LC, eaaaa…gajinya pasti lebih kecil, mungkin 6 jutaan.
  3. Director yang udah mulai kesundul, sudah pasti ga lolos LC, gajinya 5 jutaan.

Tapi ga kan mungkin di bawah 5 juta kan? Siapa bilaaang…mungkin bangettt! Director pun bisa turun ke level SM lagi, bahkan kembali lagi ke level Manager (gajian 500rb-3 jutaan). Director juga bisa kesundul (level downline=level upline) dan dibalap (level downline>level upline). Kalau kesundul, walo titelnya Director ya gajinya bisa turun ke 3 jutaan. Kalau dia tetap ga berjuang untuk bangkit, maka akan dibalap, gajinya bisa turun sampai di bawah sejuta. Banyak kasus seperti itu. Ujung2nya sih mereka biasanya pada resign soalnya malu, gajinya jauh lebih kecil dari downlinenya :D.

Jadi dusta ya yang bilang kalau di MLM itu ga butuh kerja. Dusta juga yang bilang kalau upline itu enak, tinggal nyuruh2 downline tupo. Yang namanya bisnis, gak ada yang gak kerja. Even “memantau”pun tetap harus mikir, cari strategi, berinovasi, belajar ilmu baru, bikin training. Sama aja andai kita jadi bos di suatu perusahaan, siapa bilang yang namanya bos ga kerja. Si bos ya tetap harus kerja, minimal cari link, cari pinjaman, cari strategi mutar duit. Kerja mah semua juga kerja tapi jenis pekerjaannya yang berbeda2, tul ga.

Eh tadi bahas apa ya, kok saya jadi ngelantur gini.

Eniwei, dengan titel Director ini saya bisa mendapatkan fasilitas Gala Dinner bawa pasangan pas Seminar Director di Bandung, Februari 2015 nanti.  Moga2 suami bisa cuti buat mendampingi hihihi. Nek ga bisa, yaaa ajak mama ^^.

Selanjutnya adalah berjuang untuk naik level lagi menjadi Gold Director. Syarat menjadi Gold Director adalah punya 2 anak SM  berbarengan sebanyak 6x dalam tempo 1 tahun. Bila berhasil akan mendapatkan Cash Award 14 juta dan gaji 8-12jt/bulan :D. Bismillah aja ini mah, yang penting tekun konsisten, insya Allah nyampe aamiiiin.

So see you in next post!

Febrie Ekaninggarani

Director

Sejak kantor memblock wordpress, blog saya jadi tidak update lagi wkwkwkk. Bisa sih posting di rumah tapi kan di rumah udah waktunya family time dan oriflamean. Jadi ketika dulu banyak teman yang bertanya, “Feb lo kayaknya sibuk banget tapi masiiih aja sempat nulis. Kapan waktunyaaa??” Ah waktu mah selalu ada kok. Saya kan jam istirahat juga doyan di cubicle aja, sempatlah dipakai untuk menulis. Soal setiap menulis saya ga pake mikir, semua mengalir aja seiring jari mengetik makanya bisa cepat. Karena kini wordpress sudah diblock di kantor, maka sekarang saya harus keluar makan, makanya juga badan saya sekarang makin buntaaal 😀 😀 (*nyambung2in).

Sebenarnya juga saya sudah mencicil postingan pengalaman liburan2 yang udah numpuk itu tapi lupa terus uploadnya. Begitu sekarang bisa upload, ndilalah malah flashdisc berisi cicilan postingan tertinggal di kantor. Sayangnya mood menulis benar2 harus disalurkan, jadi tetap harus menulis apapun itu topiknya. Terpikirlah topik ini. Oriflame, apakah dia Halal atau Haram :).

Oriflame itu MLM. Digoogling kemana2 juga pasti dikatakan bahwa semua MLM itu haram. Tapi kan saya kepo, kenapa gitu kok bisa dikatakan haram?

1. Katanya produknya yang nilainya tak seberapa itu suka dijual kemahalan. Nah keuntungannya itulah yang digunakan untuk menggaji para konsultannya —> membaca ini saya kan langsung teringat ke merk B**Y S**P, yang dulu sering saya pakai. Yang juga sama2 impor, sama mahalnya, sama2 diklaim alami, dan setelah saya coba keduanya menurut saya sama aja. Saya ini kalau ngomong jujur ya, ga suka white lies :p. Tidak semua produk merk B**Y S**P cocok ke kulit saya, ada yang bikin jerawatan, parahnya eyelinernya luntur banget. Demikian juga dengan Oriflame. Tidak semua kok produk Oriflame cocok di kulit saya. Jadi ya saya ambil yang cocok2 saja. Fair yah. Nah kalau keuntungan penjualan merk B**Y S**P dipakai untuk menggaji pemiliknya dan semua karyawannya maka keuntungan penjualan produk Oriflame juga digunakan untuk menggaji pemiliknya dan semua konsultannya. Sama aja kan? Kenapa kamu2 ga digaji oleh B**Y S**P? Ya wajarlaah kan kamu ga kerja disanaaa wkwkwk. Jadi gpp yah kalo konsultan Oriflame digaji soalnya kami kan kerja disanaa.

2. Dikatakan haram karena kita akan menimbun barang yang tidak diperlukan, mengakibatkan kemubaziran. Kenapa bisa menimbun barang? Karena harus tupo (tupo = setiap bulan order 100bp or setara 650rb) :p. —> membaca ini saya juga jadi bingung kan. Karena ga pernah tuh di Oriflame yang saya tekuni MEWAJIBKAN tuponya dari belanja pribadi. Yeee, kita maah jualan yaa. Ke setiap member baru, kita pasti minta ia berjualan dahulu. Karena yang join Oriflame itu, asal tau saja, kebanyakan kalangan ekonomi menengah ke bawah. Manalah mungkin kita minta ia setiap bulan keluar uang 650rb sementara ia saja join bisnis ini karena butuh uang. Simpel saja mikirnya. Itupun, kalau ternyata mereka ga bisa tupo dengan berjualan lalu memutuskan untuk tidak lanjut, maka kami terima juga. Ini kan pilihan hidup, bukan paksaan hidup. Nah bagi yang sudah makmur dan terlalu gengsi untuk berjualan atau tidak ingin menghabiskan waktu untuk berjualan seperti saya, ya gpp tuponya dengan belanja pribadi. Toh diri ini juga butuh makeup. Juga butuh parfum. Juga butuh sabun dll. Menimbun barang? Ayoo coba cek deh lemari kita. Kalau ada banyak baju dan tas disana sampai bingung mau pake yang mana, kapan pakenya, bukankah itu juga menimbun? Yakin diperlukan semua? Bukannya nanti beberapa kali pakai terus dikasih2 ke orang lalu beli baru lagi? 😀

3. Katanya haram karena gajinya didapat dari merekrut. Jadi ketika orang bergabung, maka uang pendaftaran itulah yang digunakan untuk menggaji para uplinenya —> Jadi ingat MLM H*******E yang dulu waktu saya bergabung memang daftarnya aja 500rb (dapat 1 shake dan 1 fiber). Memang benar daftarnya mahal karena dapat produk tetapi tetap saja pas bergabung harus mengeluarkan uang yang tidak sedikit. Saya tidak tahu lagi MLM apa yang ketika bergabung harus mengeluarkan uang ratusan ribu sampai jutaan walaupun akan dapat produk. Mungkin ini kali yaa yang dimaksud dengan “haram” itu. Mungkiin, gatau juga sih. Tapi Oriflame, biaya daftarnya itu paling mahal cuma 49.900. Kadang malah 9900-24.900. Itu kan murah banget. Dengan membayar uang pendaftaran itu kami mendapatkan sebuah buku tebal berwarna yang berisi penjelasan bisnisnya, sebuah kalender berwarna dan tebal, 2 buah katalog dan formulir2. Jadi kan saya bingung soalnya murah banget. Inikah yang katanya digunakan untuk menggaji para uplinenya? Keknya…ga ngefek kalo segitu soal upline kan jumlahnya buanyaaakk :p. Bisnis kami memang bisnis merekrut tapi ketika mendaftar, tidak pernah ada produk2 yang HARUS dibeli. Bahkan untuk katalog saja kami dikasih gratis.

Lalu kenapa kami harus merekrut? Karena ini adalah bisnis penjualan grup. Ketika saya ingin mendapatkan gaji 4jt, maka peraturannya adalah saya harus bisa menjual produk Oriflame total senilai 65jt di bulan yang sama. Boleeh banget jualan sendirian, boleh juga dengan tim :). Kalo jualan sendirian, insha Allah yah gajinya bukan 4 jt wkkwk tapi 12 jutaan. Tapi gempor kali yak jualan sampai 65 juta, soal produknya aja paling mahal 500rb bok. Iya kalau 1 produk harganya 10jt, tinggal jual 7 buah dapat deh 65jt. Lah ini harganya 20rb-500rb. Eke mana tahan cyiin wkwkwk. Jadi saya lebih memilih mengerjakannya bareng2 bersama tim. Maka saya harus merekrut doong. Merekrut teman2 untuk jadi tim saya agar bersama2lah kita menjual produk Oriflame sehingga tercapailah angka 65jt tadi. Karena mengerjakannya bareng2 tentu gajinya juga harus dibagi2 sesuai berapa banyak orang yang mengerjakannya. Setahun yang lalu ketika saya berhasil menjual omzet 65jt, gaji saya hanya 3jt. Downline2 saya ada 2 orang yang gajinya 1.5jt, ada beberapa yang ratusan ribu dan banyak yang 30 ribuan. Kok ada yang besar dan yang kecil? Ya wajar, yang gajinya kecil itu karena dia gabungnya belakangan. Kami2 sudah bekerja menjual banyak dari berbulan2 yang lalu dan misal sudah terkumpul sampai 58 jutaan, dia baru bergabung. Kan berarti dia mulai kerjanya belakangan, ga seperti kita2 yang sudah dari awal bekerja :).

4. Oh kalau begitu beneran haram doong. Artinya yang gabung belakangan yang paling rugi kan soalnya gajinya paling kecil. Sementara yang gabung duluan yang gajinya paling besar. Artinya anda bisa saja tuh tinggal meminta downline anda merekrut, anda cukup koar2 di FB lalu downline anda pada nurut dan merekrut. Lalu anda dapat gaji deh —> Oh anda salah :D. Oriflame sudah menyiapkan suatu peraturan khusus sehingga tidak akan ada konsultannya yang bisa ongkang2 kaki dan dapat gaji lebih besar. Aturannya ada jelas di tabel gaji juga di 4000bp ke samping. Pernah dengar kata KESUNDUL? Kesundul adalah kondisi ketika si upline gajinya paling banter adalah setengah gaji downlinenya. Kok bisa kesundul? Ya salah satunya karena dia ga bekerja wkwkwkw. Di Oriflame ada banyak banget yang kesundul. Karena kesundul mereka lantas resign soalnya maluuu gajinya kalah dari downlinenya. Padahal sih, menurut saya ga usah malu. Kan tinggal diperbaiki kerajinannya, pasti bisa naik lagi gajinya yayayaya. Gaji saya sudah 9 jutaan namun saya masih tetap merekrut dan mengajar. Karena kalau saya berhenti, lama-lama saya pasti akan kesundul oleh downline saya. Kalau sudah kesundul, mau bangkit itu butuh effort dan mental yang lumayan baja jadi jangan sampai deh :D.

Saya pernah ikut MLM lain selain Oriflame, karena saya ikut makanya saya bisa membandingkan keduanya. Makanya saya jadi tahu persamaan dan perbedaannya. Makanya juga saya jadi tahu seperti apa yang disebut MLM haram di google2 itu :D. Kalau mau digoogle juga mas dan mbak, ada banyak looh MLM yang dulu kayaknya heboh banget namun sekarang tidak beroperasi lagi. Kenapa?, ya karena sistemnya menurut saya masuk kategori tidak halal sehingga tidak akan bertahan lama. Sedangkan Oriflame, tahun depan itu umurnya sudah 30 tahun. Dulu kantornya cuma 1 di Bulungan Jakarta sekarang kantornya sudah ada 14, tersebar di Indonesia. Kantornya makin lama makin besar. Kalau bobrok, ga mungkinlah akan berkembang dan melewati puluhan tahun lamanya ya.

Sayapun selalu berdoa kepada Allah. Agar kalau memang MLM ini haram mohon ditunjukkan tanda sejelas2nya, dalam mimpi juga tak mengapa. Bila itu terjadi, saya akan keluar dari bisnis ini.

Sudaaah itu dulu pembahasannya. Btw ini kenapa ya kalau nulis di wordpress layar utk menulisnya kecil begini. Apa settingan wordpress saya yang salah, atau memang bawaan dari wpnya ya? (*serius nanya).

Febrie Ekaninggarani

Director

Join Oriflame with me? WA or SMS di 0812-911-82-771, FB di febrieeka@yahoo.com

Beberapa minggu yang lalu saya kena teror deeh oleh someone yang menggunakan akun FB palsu dan foto palsu untuk mengkritik saya. Kalau berusaha untuk positive thinking, saya rasa someone berbuat begitu karena tidak mengerti apa yang saya kerjakan..juga tidak mengerti apa itu bisnis Oriflame sehingga men-judge hanya berdasarkan penilaian pribadinya.

Dan mungkin juga bukan hanya someone. Mungkin juga banyak yang seperti someone :D. Jadi demi itikad baik maka saya akan menjelaskan beberapa kesalahpahaman yang sering dilontarkan ke saya.

 

“Mba, gajimu di kantor kan sudah gede? Ga maruk tuh, masih cari tambahan lain? Memang kenapa dengan kantormu?”

Maaf, kantor saya baik2 saja koook, beneerrrr. Kantor saya juga baik ke saya. Saya terawat dan diperhatikan kok disini. Saya tidak merasa kekurangan kok dengan gajinya. Malah cukup banget. Tapi kalau mau cari tambahan lain juga ga salah kaan. Ada banyak sebab mengapa saya ingin tambahan.

1. Karena passion saya memang di bisnis. Ga usah Oriflame juga dari dulu saya sering mencoba untuk berbisnis kok. Kebetulan saja sekarang lagi nyantol di Oriflame dan ternyata eeeh cocoook. Nek cocok mosok ditinggal, kan eman2 hehheh.

2. Jujur saja. Dengan penghasilan yang lebih banyak bukankah hidup menjadi lebih nyaman? Bersedekah ga perlu itung2an. Memberi orang tua kita hadiah juga ga perlu irit2. Mau liburan kemana bisa lebih leluasa, ga di rumaaah mulu. Termasuk untuk berinvestasi. Kalau dulu cuma cukup untuk jenis investasi A dan B, mungkin sekarang bisa ke C dan D.

3. Kalau keinginan seseorang untuk mencari penghasilan tambahan dikaitkan dengan maruk, kayaknya “jauh panggang dari api” hehehe. Setiap orang berhak untuk semakin mensejahterakan dirinya sepanjang itu dilakukan dengan cara yang halal dan tujuannya pun baik. Kalau masih ada yang ga senang juga, terus terang saya bingung kenapa. Wong saya aja kalo dengar teman2 saya dikirim tugas ke luar negeri, senang2 aja looh. Lah kalo memang performancenya bagus dan dengan itu dia menjadi lebih sejahtera, mengapa tidak? Bahagia dengan kebahagiaan orang lain itu baik. Kalau sirik dengan kebahagiaan orang lain, itu baru kenapa2 :p.

 

“Itu kenapa sih kamu sering buat status facebook ga penting gitu? Bahasanya aneh2 begitu? Mendingan kerja yang benerr, cari aktivitas yang lebih berguna.”

Naah ini masuk kategori sok tahu sebenarnya :D. Status fb penting ga penting itu dilihat dari mananya? Bagi saya, status ga penting itu adalah status caci maki, status alay, status porno, dan status SARA. Status saya, saya berani jamin, bebas dari unsur2 yang sebelumnya saya sebutkan tadi. Dan status saya itu sangat penting untuk menjalankan bisnis saya. Bagi anda mungkin tidak penting karena anda kan tidak menjalankan bisnisnya..anda tidak mengerti bisnis Oriflame itu apa. Anda pasti tidak tahu bahwa dengan status2 itulah saya merekrut orang lain, mengajarkan mereka tentang bisnis ini sehingga mereka pun memperoleh penghasilan tambahan dari sana. Bukankah itu bermanfaat? Saya berikan contoh saja untuk gampangnya. Kepada orang yang ga mampu anda bisa berikan ikan, tapi mau sampai kapan? Yang saya berikan ini pancing loh, dan saya ajarkan ybs untuk memancing agar dia bisa mandiri dan bisa mendapatkan ikan tanpa bantuan saya lagi. Sama dengan bisnis ini. Sip ya?

 

“Doyan banget sih pamer2 gaji di fb, di bb, buat apaa sih? Biar orang tahu ya kamu gajinya berapa?”

Bukan…bukan untuk pamer, terus terang. Tapi untuk promosi. Saya juga seorang karyawan kantor looh, dan saya ga pernah pajang2 gaji saya di fb atau bb. Habis buat apa.. Andai ada yang tergiur ingin melamar jadi pegawai di kantor saya, apa efeknya buat saya? Gak ada. Soalnya yang punya kantor kan bukan saya :D. Tapi kalau di Oriflame kan beda. Kalau saya pajang gaji baik di fb, di wa, atau di bb, somehow seseorang entah siapa dan dimana mungkin akan tergerak untuk join dengan saya. Ingin bergabung dengan jaringan saya karena berharap mampu mendapatkan penghasilan yang sama. Orang inilah yang akan saya rekrut dan saya ajarkan untuk sukses. Bila dia sukses, maka saya akan sukses. Gitu saja kok penjelasannya. Lagian, dijamin deh. Kalau anda bertemu saya, saya pastikan saya orangnya tidak sombong. Malah lebih culun dan cupu, diajak ngomong tentang brand terkenal banyak ga ngertinya :p. Ga gaullaah. So dont judge a book by its cover yaa.

 

“Tapi bisnis Oriflame itu kan bisnis piramida. Wajar gajimu tinggi soalnya kan kamu udah di atas. Udah duluan join. Jadi kerja keras downlinemu itu tuh yang kamu nikmatin.”

Astaghfirullah..mba mas sini deh. Kamu coba join dulu nanti kalau sudah akan saya tunjukkan berapa banyak orang2 yang sudah join Oriflame lebih dulu daripada saya tapi GAGAL. Sekarang ga mungkin saya sebutkan, soal kamu pasti ga kenal :D. Lagipula bisnis apapun pasti ada yang sukses, ada juga yang gagal. Tapi yang lebih terdengar gongnya tentu yang sukses. Lah wong gagal ngapain di”gong”kan segala? Dimana2 juga judul buku itu adalah “Kisah Sukses si A”, bukan “Kisah Gagal si A”. Di bisnis ini sama juga. Ada yang sukses, tapi banyak juga yang gagal. Di kantor saya aja oriflamersnya ga semuanya sukses kok. Ah kamu tuuuh, bikin gemes deh :).

 

“Tapi join Oriflame juga sekarang kayaknya percuma. Dimana2 sudah ada Oriflamers. Coba pikirkan, kalau  mereka terus merekrut lama2 penduduk Indonesia bisa jadi Oriflamers semua doong”

Iya bakal begitu kejadiannya sih kalo pertumbuhan Oriflamers sama cepatnya dengan pertumbuhan rakyat Indonesia wkwkwkwk. Jangan lupa bahwa disini parameternya ada banyak. Ada kecepatan pertumbuhan. Dengan jumlah penduduk Indonesia yang sampai 300 jutaan dibandingkan dengan Oriflamers yang masih lom sampe 700 ribuan, keknya jauh banget yaa bedanya. Dengan kecepatan penambahan penduduk sekitar 10 ribu bayi per hari dibandingkan dengan Oriflamers yang sekian ratus per hari juga susah kekejar tuh sepertinya. Terus dari yang udah join aja biasanya lebih dari 50% bakal rontok setahun ke depan. Makin jauh ketinggalan toh? Jadi jangan lebay :p.

 

“Gaji segituan aja pake dipampang di fb, di bb. Cuma 50rb dipampang. Cuma 500rb pake diumumkan di fb.”

Gaji besar atau kecil itu relatif. Bagi anda kecil, belum tentu bagi yang lain juga kecil. Bagi anda, mungkin 300rb akan habis untuk makan 4 hari. Tapi jangan salah, bagi orang yang tinggal di pedalaman, 300rb itu besar sekali artinya. Bagi anda, gaji 1jt itu gak ada apa2nya dengan gaji kantor anda. Tapi kan tidak semua orang sekaya dan seberuntung anda.. Banyak loh ibu rumah tangga (IRT yaa, alias bukan wanita karir) yang seumur hidup tidak pernah merasakan memiliki penghasilan sendiri. Hanya bergantung dari yang dikasih suami. Jadi kita jangan sombong..

Lalu kenapa gaji kecil aja harus dipajang? Karena proses lebih penting ketimbang jumlah. Biar deh semua orang melihat perkembangan gaji saya dari bulan ke bulan. Dulu waktu gaji saya masih 157rb, saya yakin banget kok pasti ada yang menertawakan hehehe. Kalau sekarang sudah 7.5 jt, mungkin mereka sudah ga tertawa lagi. Atau mungkin masih menertawakan juga, ga tau deh saya, kebetulan cuek :p. Usaha yang dilakukan secara konsisten akan membuah hasil. Itu hikmah yang kami harapkan untuk dipetik oleh para pengamat. Tapi kalo para pengamat malah mengambil pesan moral yang berbeda yaa apa boleh buat. Yang penting tujuan kita bukan kesana. Tujuan kami selalu yang baik2 saja.

Mmm kayaknya sekian dulu deh, soalnya udah habis jam istirahat siang. Sampai ketemu di lain waktu yaa 🙂

 

Sudah naik ke level Senior Manager (SM), berarti sudah dapat privilege untuk menghadiri Seminar Director gratisss berupa menginap 3 malam di hotel bintang 5 plus datang ke seminar dan acara2 yang penuh dengan hiburan. Alhamdulillah ke Semdir ini saya bisa bawa 2 acucit yaitu Ermalisa dan Erawati untuk kemudian ketemuan sama upline saya Dency Loiciana dan crossline Ratna Julianti.

Kebetulan 2014 ini SemDir nya diadakan di Jogja dengan bintang tamu Tung Desem Waringin, Farah Quinn, Rossa, Nidji, dll. Acaranya heboooh bangeeettt, susah deh diungkapkan dengan kata2. Tadinya berpikir pas di sana bakal bosan dan akan lebih memilih jalan2 hehehe ke tempat wisata di Jogja. Tapi boro2 deh mikir begitu. Wong selama acara aj mata ini ga bisa lepas tuh dari seminarnya. Walo kata “seminar” yang kesannya bikin ngantuk-cape tapi seminarnya Oriflame mah bedaaa. Pake musik2 hebooh kayak konser, pake lompat2 di atas kursi, keknya lebih mirip kehebohan konserlah daripada senyapnya seminar 😀 :D.

Udah ga usah panjang2 bahas seminarnya, yang pasti seru ajaa. Sekarang hotelnya deh. Oriflame sampai menyewa 6 hotel bintang 5 di Jogja. Kebetulan saya dapat yang di Grand Aston. Pelayanannya memuaskan, pokoknya petugasnya selalu bertanya, “Ibu dari Oriflame? Silakan Bu sudah ditunggu.” Ga katrok loh saya ini, wong pekerjaan dari kantor juga sudah lumayan sering membuat saya mencicipi hotel bintang 5 tapi saya berani jamin perlakukan pihak hotel tidak ada bedanya terhadap para Oriflamers :).

Nah satu yang bikin saya terus deg2an selama seminar itu tatkala Oriflame mengumumkan segudang promo2nya di bulan Maret ini.

Mulai dari promo pertama. Biaya pendaftaran turun dari 49900 jadi 24900, plus dapat sarung lipstick gratis ketika order minimal 200rb. Itu ajaaaa, denger itu aja tuuh kita udah seneeeenggg banget soalnya udah kebayang pasti bakal banyak yang mau join Oriflame. Terus layarnya ganti slide lagi. Muncul lagi gambar Productivity Campaign untuk WP1, WP2, WP3 seperti gambar di bawah. Kami makin heboh teriak2. Ya Dency-Era-Lisa-Ratna, kita saling tengok2an sambil teriak horeeeeeeee!!!

IMG-20140224-WA0004

Terus layarnya ganti lagi. Muncul gambar Productivity Campaign untuk sponsorrrrrr!! Makin heboooh lagi jejeritannya. Kebayang jaringan bakal membengkak, acucit pada naik level bareng2.

IMG-20140227-WA0013

Terus MCnya tanya. Gimanaaa? Udah cukup beluuum kabar gembiranyaa? Kita bingung, memang ada apa lagi yaa tapi spontan teriak rame2 menjawab, BELUUUUMMMM! Maka layar berganti lagi. Muncul gambar hadiah uang tunai 5 atau 10 juta untuk yang berhasil meraih kualifikasi tertentu. Surprisee bangettttt. Ya Allah Oriflame baik banget siiih, benar2 ga nyangka. Bisaa aku bisaaa nih ikut kualifikasi iniiii (*itu aja yang tercetus di hati hihihi).

5or10jt

Lalu ditanya lagi, “Udah cukup beluum?”. Haah? Apa lagi niih? Apa lagiii? Tiba2 di layar besaaar itu terpampang gambar negara Korea Selatan yang sudah pasti membuat para Oriflames histeris termasuk saya (*walo masih belum “dong”, so what gitu dengan KorSel?), lalu muncul lagi gambar negara Turki yang bikin makin kompak jejeritannya (*dan teuteup masih juga belum dong ini sebenarnya ada apa?), dan terakhir keluarlah gambar Umroh… Ya Allah, gambar terakhir itu ya Allah, sumpah bikin merindiiing banget. Ga percaya. Masih belum ketahuan apa maksudnya. Terus muncul tulisan DREAMS BEYOND BORDERS. Saya lirik mak Dency Loiciana untuk bertanya dan terpana sendiri melihat Dency mengatupkan kedua tangannya di dadanya sambil terus melihat layar. Ini apa? Ini apaa? Ternyataaa ini lagi2 promo untuk SM up! Kita boleh pilih satu dari 3 negara itu jika berhasil memenuhi kualifikasi tertentu, tiket perjalanan gratis seharga 28 juta rupiah! Itu rasanya ya ampuun, pengen nangis, langsung peluk Dency, peluk Era, peluk Ermalisa sambil teriak2. Kebayang ga sii kira2 suasananya kayak apa? Mungkin kayak kita datang ke stadion dan tim sepakbola kesayangan kita menang dengan susah payah! Yah kira2 seperti itulah rasa bahagia dan terharunya.

Dreams Beyond Borders

Lalu herannya masih juga ditanya lagi. SUDAH CUKUP BELUUUMMMMMM????? Ya Allah apa lagiiiii kabar gembiranya. Sambil teriak agak2 kehabisan napas dan saking senangnya, kita jawab BELUUUUMMMM. BELUUUUUUUMMMMMM!!! (*gatau deh ini maruk atau apaa haha).

Dan lalu keluarlah gambar di bawah ini. LONDON IS CALLING untuk ORIFLAME GOLD CONFERENCE 2015. Teman2 tau ga sih apa yang saya rasakan? Cuma bisa merinding. Saya yang 7 bulan lalu join cuma modal nekat, bodo ah yang lain bilang apa yang penting saya coba, dengan bayar 50rb, dengan impian dapat gaji 5jt minimal dalam setahun, dan ternyata bisa mendapatkan 5jt ga pake nunggu setahun alias 5 bulan saja, lalu bisa berkesempatan dapat UMROH GRATIS dan JALAN2 KE LONDON 6 HARI 5 MALAM GRATIS SEHARGA 55JT, BOLEH AJAK ORANG TERSAYANG JUGA JADI DAPAT LAGI 55JT GRATIS (ga pake duit suami, ga pake duit tabungan anak) itu rasanya SESUATUUUU BANGETTT!! Kok bisa ada perusahaan baik gini? Kok ada? Kok nyataa?

London Calling

Mungkin teman2 banyak yang tidak mengerti perasaan saya. Ini ibaratnya anda sebagai pegawai kantoran diundang townhall nih ya, terus di townhall teman2 dihujani dengan kabar gembira seperti: Bonus kita tahun ini rata-rata 5x gaji, horeeee!! Senang gaaa? Tapi tidak cukup sampai disitu. Perusahaan anda kemudian mengumumkan lagi, bahwa “Anda boleh mengajak siapapun masuk ke perusahaan kita dan bekerja disiniiiiii.” Senang gaaaa?? Ngebayangin kita bisa bantu saudara2 kita untuk ikut merasakan kenikmatan fasilitas yang kita rasakan. Lalu masih tidak cukup, perusahaan kembali mengumumkan, “Yang nanti dapat force rank 3 akan bisa UMROH GRATISSSS!!” Senangggg gaaaaaaaaa? Lalu yang terakhir diumumkan, “Dan kalau anda bisa mempertahankan FORCE RANK 3 selama 2 tahun berturut2 maka akan dapat liburan gratis ke LONDON seharga 55jt, kalau anda bisa naik ke force rank 2 malah bisa bawa satu orang untuk bisa juga liburan ke London, total 110 jutaaa!! Sekarang saya tanya kalo perusahaan anda mengundang anda townhall dan mengumumkan banyak kabar gembira seperti itu, SENANG GAAAAA????????????? Kayak mimpi kan ya, kayak ga mungkin, tapi memang itulah kenyataannya.

Itulaaah yang saya rasakan kemarin! Senang, senangggg luar biasa. Senaaaang sekaliii. Bukan berarti saya tidak menyenangi kantor saya bekerja sekarang, karena terus terang itu adalah 2 hal yang tidak dapat dibandingkan, tapi kemarin di SemDir, ya benar! Saya memang senang sekali :D.

Saya mencintai dunia kerja saya, I am a Geologist. Saya senang bekerja di kantor saya yang baik. Dan saya juga senang memanfaatkan otak kanan saya untuk terjun ke Oriflame. Kedua kantor saya ini saling melengkapi, and I’m truly happy now :). Lanjutkan perjuangan!

ki-ka: Febrie Eka, Erawati Fitriyani, Dency Loiciana, Ratna Julianti, Ermalisa Natalia

ki-ka: Febrie Eka, Erawati Fitriyani, Dency Loiciana, Ratna Julianti, Ermalisa Natalia

 

Januari ini hadeeeh…huidiiih heleh2…hssshhh (*kehabisan kata2).

Gatau deh apa karena musim penghujan sehingga jadi pada banjir, lalu muncul banyak penyakit, atau memang katalognya kalah pamor jauuh dengan katalog Desember tahun lalu yang jelas semua aktivitas menurun. Menuruuun buanget. Beberapa acucit rumahnya kebanjiran dan ga tanggung2 ya bok, sampe atap o_O. Hujan melulu sehingga mau sebar katalog jadi terhambat. Pada sakiit, waah banyaaaak banget yang sakit termasuk saya sendiri. Ketularan cacar airnya suami.

Tapi memang yak kalo nyebutin alasan penyebab kegagalan itu rasanya kita jago banget, termasuk saya sendiri. Tu liat paragraf pertama, isinya mengeluuuh mulu, wkwwk. Udah ah setop! Ga boleh ada banyak alasan.

Oke, saya akui aktivitas bulan ini memang menurun. Tidak hanya jaringan saya tapi kayaknya jaringan sak-Indonesia. Alhamdulillah, walo begitu saya tetap meluncur mulus menuju SM ke 3. Namun achievement saya sebenarnya termasuk gagal karena tidak berhasil menaikkan level anakku walopun hanya seorang huhuhu. Sedihnyaa…daku merasa sukses sendiri sementara anak2ku pada turun level.

Ada banyak yang bisa dipelajari di Januari ini.

1. Bahwa memang ga ada ya yang namanya sukses itu sukseeeeessss terus. Ya pasti ada naik turunnya. Pasti ada suka dan dukanya. Kebetulan bulan ini lagi bulan berduka, huwaa.

2. Again and again, ada coreteam yang meninggalkan saya :). No words to say, silakan lakukan yang anda mau. Boleh aktif, boleh ga aktif. Boleh pergi, boleh datang lagi. Saya juga boleh pilih, kapan mau fokus ke andaaaa kapan tidak yaaa, biar adil xoxo.

3. Di awal bulan sempat merasa ga semangat karena orderan menurun. Subhanallah, kelesuan saya langsung nularrrr ke acucit. Pada lesuuu semua walaah. Saya jadi merasa malu sendiri. Masalahnya ketika saya kembali bersemangat, mereka tetap masih lesu hihihi. Wah jadi pelajaran banget nih. Bahwa yang namanya leader yaa harus pandai2 menjaga sikap. Walo kata dalam hati ini merasa gundah, tetap ga boleh dishare ke acucit agar acucitnya ga tertular.

Untuk kasus no 3, saya kok jadi ingat situasi di kantor saya yang sekarang juga sedang gundah gulana. Banyak yang resign. Banyak ketidakjelasan. Ada selentingan yang ingin agar para pimpinan mengeluarkan statement mengenai kondisi yang sebenarnya. Berhubung saya di Oriflame sudah merasakan menjadi seorang Senior Manager yang mengepalai 300 orang downline, saya mulai mengerti bahwa tidak setiap saat seorang leader bisa jujur mengungkapkan apa yang dia rasa dan pikirkan. Harus pandai memilih kata juga menjaga sikap. Harus sama2 mengerti. To all managers di kantorku, salut deh sama semuanya :).

Di bulan Januari ini saya juga mulai benar2 bisa memilah mana coreteam palsu, mana yang benar2 asli ahahaha. Dan di bulan ini juga saya baru mengerti apa maksud kalimat “Fokus hanya pada orang yang fokus. Bantu orang yang mau membantu dirinya sendiri.” Wah kalimat ini sungguh sangat benar. Dengan jumlah acucit sebanyak ini, ga kan mungkin semua saya kerjakan sendiri. Jadi memang harus fokus hanya pada coreteam yang asli :)). Belajar tega, belajar tegas, cengengesannya dilibass. Oh yess, akhirnya aku bisa kembali menjadi si ratu tega (*apaan coba).

Bulan ini layak dikenang. Yang baca postingan saya pasti bingung kenapa hahaha. Biarlah saya sendiri yang tahu kenapa. Akan saya ingat2 bulan ini. Semoga bulan ini bisa menjadi ayunan, yang mundur ke belakang untuk kemudian melesat jauh ke depan. Semoga bulan ini bisa menjadi pegas, yang turun ke bawah untuk kemudian melompat lebih tinggi.

Bismillah Februari, timku akan mengalahkanmu ;-).

papan rekognisi bulan Januari 2014

papan rekognisi bulan Januari 2014

 

Regards,

Febrie Ekaninggarani (Senior Manager )

*Email febrie_eka14@yahoo.com I WA 0812-911-82-771 I BB 751FC118 I fb febrieeka@yahoo.com I web http://www.febrie14.com

 

 

Dulu mak Dency Loiciana sering bilang, SM lahiran SM itu keren banget loh Mbak. Saya iya2 aja, soal masih belum begitu dong di bagian mana kerennya. Sekarang baruu saya ngerti karena saya sudah lahiran hahahahha. Begitu anak ketigaku menjadi SM, breeeg!!!, total gajinya langsung naeek wkwkwk. Kan kalo punya anak SM kita bakal dapat keuntungan 4% dari hasil penjualan grupnya. Jadi SM lahiran SM itu memang bener2 keeeeereeeeeeen.

Luar biasanya lagi, jaringan kaki ketiga saya ini berhasil membuat saya SM untuk kedua kalinya di tanggal 12 Desember. Kemudian anak ketiga saya itu, Ermalisa Natalia nyusul jadi SM di tanggal 20 Desember. Dan ga disangka2, langsung pula melahirkan anak SM yaitu Erawati Adji di tanggal 31 Desember. Apa ga keliwatan coba supernya :D. Coreteam berlapis, memang beda banget jaringan yang satu ini hihihi. Sekarang anak dan cucuku penghasilannya sudah sama denganku, 4 jutaan. Namun saya lebih banyak dikit karena join di saat yang tepat sehingga ketiban periode cash bonus. Bulan ini gaji saya 6.6jt, anak saya 5.4 juta sementara cucu saya 4.8 jt. Subhanallah, alhamdulillaaaah. Dan semua dapat tiket Seminar Director gratis di Royal Ambarukmo akhir Februari nanti. Barengan juga bersama kakak2ku tercinta Endah Henarih dan Ressa Zulfika, dan mak Dency Loiciana. Bakal rame2 menikmati makan malam gratis sepuasnya ditraktir Mba Tasniem Fauzia Rais di rumah makan barunya, Gudeg Ceker Seturan Jogja. Pasti seruuuuu, cant wait! (*siap2 propose cuti :D).

SM2

Cuma…ya memang benar juga yaa. Walo SM lahiran SM itu keren tapi yaa sedihnya juga ada. Biasanya kalo buka Ar tuh, ngeliat BP grup melembung ke belasan ribu, sekarang cuma 5rb.. Liat acucit sampai mesti ganti2 page karena jumlahnya udah 200-an, sekarang 1 page aj cukup soal semenjak kepergian anak SM, acucit jadi tinggal 70an. Dulu selaluuu kepo liat Era udah berapa bp grupnya, Pipit udah berapaa, Rita udah berapaaa, sekarang udah ga bisa intip2 lagi karena udah ga nongol di AR, huwaaaaa a-aku sediiiiiiiihhh.

Ya senang iya, bangga iya, sedih juga iyaa, persis kayak melepas anak menikah kali ya. Kita senang karena mereka sudah mandiri dan pisah rumah dari kita tapi juga sedih kalo ingat selama ini kita yang mengasuhnya, apa2 suka nanya dan minta tolong hiikkksss. Sekarang Ermalisa dan Erawati benar2 sudah gede, bisa jalan sendiri bahkan bisa saja nanti melebihi saya sebagai orang tua atau neneknya. Ya di Oriflame itu memang begitu. Penghasilan ditentukan oleh kerja keras bukan oleh urutan tanggal join :).

Saya juga mesti berbenah diri nih heheh. Beres2. Fokus mengembangkan ketiga kakiku yang tersisa agar semua bisa SM juga. Bismillah, 2014 ini mau jadi Director di bulan April, kemudian Gold Director di Agustus nanti dan Senior Gold Director di September nanti. Syukur2 bisa open Saphire juga ^^. Man jada wa jadda!!