Sejuknya Lembang ^^ (Juni, 2014) – Part 1. Dusun Bambu

Posted: September 4, 2014 in Bandung
Tags: , ,

Wadoow wadooow…ini liburan udah bulan kapan, dipostingnya kapan huhuhu. Gara2 sibuk nge-Oriflame nih. Baiklah, mari kita review kupas singkat agar menjadi dokumentasi yang baik buat anak cucu sebelum nanti keburu lupa :p.

Jadi ceritanya di bulan Juni itu saya propose liburan ke ayah. Gara2nya kok ya di FB dan cerita teman2, nama si Dusun Bambu, Lembang Jawa Barat belakangan ini lagi ngehitz banget. Eke kan jadi kepo hohoho, pengen nyobain juja. Akhirnya rayu2 ayah, dapatlah approval. Mulai deh saya liat2 itu website si Dusun Bambu. Ooow bagus yaaa foto2nya waah pengen nih nginap disini. Lalu lihatlah rate permalamnya dan shock aja baca harganya untuk 1 kamar. Whattt. Mahal amat keknya, memang pemandangannya seperti apa siii? Oooh sawah. Yaa pengen sih tapi jadi berasa sayang gitu duitnya. Akhirnya berencana mau mikir2 dulu cari tempat lain yang sama bagusnya namun lebih murah.

Gataunya saking kelamaan mikir, dicampur ngelantur ke Oriflame, saya malah jadi lupa hohoho. Tiba2 aja ayah bbm, katanya udah ambil cuti terus nanya jadi dimana nih final nginapnya. Kayak kesambar petir baca bbmnya huks2, buru2lah saya cari2 tempat di Lembang itu. Tiba2 datang lagi bbm, ayah bilang udah ngeliat sendiri website si Dusun Bambu dan suka ama sawah ijonya jadi mau nginap disana aja. Lah istri heran soal kan mahal banget tapi kata ayah gpp, tenang aja –> istri jadi curiga ayah punya uang simpanan. Jadi selama ini 100% ga dikasih ke ibu ya, Yah? Heu tapi ya sudahlah lama kalo dibahas, akhirnya mau booking aja.

Dan my bad, karena kelamaan lolak lolok pake lupa segala kemarin itu, jadinya villa di Dusun Bambunya udah pada abis dooongg T-T. Ayah super kecewa. Ibu juga kecewa tapi…agak bersyukur juga soalnya kok kayak mahal banget, Takutnya ga worth it. Cepat2 ibu cari penginapan lain yang displaynya bagus biar hati ayah rada lumer wkwkwkkw. Maka dapatlah Sandalwood Boutique Guest House :D. Ibu sengaja pilih itu soal kesannya homy banget. Kayak rumah dan foto kamarnya model vintage gituuu (*yang lagi tergila2 sama desain vintage). Untung ayah mau. Maka kita pun cuss!

Yang berangkat ada 6 orang (ayah ibu alif, papa mama oma). Walau pake acara kesasar hehehe tapi toh akhirnya alhamdulillah nyampe juga ke Dusun Bambu dengan selamat sentosa. Padahal jam 11 siang dan matahari bersinar, tapi karena tempatnya dingin jadi ga kerasa. Udaranya sejuuk ya jadi bete karena kesasar ntah mana2 terobati. Pas pintu kedatangan ada tugu bambu yang lucuk niih. Oke banget buat foto2 😀

Begitu masuk ke dalam, sudah ada semacam ehm..angkot? yang berkenan mengantarkan kita ke tempat tujuan. Tapi berhubung sebelumnya saya sudah baca2 blog orang yang mengatakan bahwa tujuannya “ternyata dekat” jadi kami pilih jalan kaki aja deh melintasi sawah2. Kesannya lebih alami gitu kan ya (*songong). Ada kolamnya juga. Sebenarnya jalurnya ga panjang siih, bangsa 200 meteran tapi karena sudah ditata dan diatur agar setiap sudutnya bagus untuk difoto, maka yaaa marilah kita memanfaatkan fasilitas ini 😀 :D.

0 re

Rumah2 yang ada disana itulah penginapan yang ratenya selangit itu (*masih ga rela gini hahaha)

2 re

ortu gw aja all out gitu kalo berfoto

ortu gw aja all out gitu kalo berfoto

Nah, paling penting pas disini adalah makan di restaurant Lutung Kasarung. Pentingnya dimana? Ya karena tempatnya lucu aja. Bentuknya kayak sarang lebah, seperti menggantung di pohon dan menghadap ke lembah (walauu kenyataannya tidaklah begitu dalam). Eniwei, resto ini paling cepat dibooking orang padahal tempatnya terbatas. Dan hanya diizinkan untuk disewa jika minimum ordernya..hmm..lupa, tapi mungkin sekitar 400rb.

Pas masuk ke restonya, sebenarnya tempatnya kecil saja. Toiletnya pun, mungkin karena menggantung yaa, jadi hanya 1 dan tidak begitu bersih. Kalau makanan standar saja tapi viewnya baguus. Kebetulan kami kan rombongan, jadi memang bakal habis 400ribuan. Tapi kalo cuma berdua, akyuw keknya ga bakalan maksa makan disini (*hemat). Karena udara dingin, makanan sepanas apapun cepat jadi anyep. Tapi menyenangkaan, ortu dan oma gw suka makan disini soal di Pekanbaru ga ada yang model2 begini yaa :D. Dan benar, berenam kemarin itu habisnya 420rb kalo ga salah, udah sama makan minum. Porsinya lumayan banyak.

4re

5re

Yang ijo2 bentuknya kayak telor menggantung itulah restaurantnya. Ukurannya paling..2×3 m ya. Itu mas baju warna kuning..hiks2..ga iya banget posisinya

Kelar makan, kita jalan2 muterin si Dusun Bambu. Ada semacam kids playground, juga ada danaunya. Di danaunya ada sampan yaa, bisa disewa kalau ingin muterin danau. Di sekeliling danau juga ada rumah2 kecil, katanya bisa makan makanan Sunda disana. Tapi waktu datang kesana, gada yang pake saungnya.

Alif dan oma main ayunan :D

Alif dan oma main ayunan 😀

ini ada spot khusus untuk berfoto. Bisa banget buat prewed ^^

ini ada spot khusus untuk berfoto. Bisa banget buat prewed ^^

Nah bener kan ortu gw buat foto prewed :p

Nah bener kan ortu gw buat foto prewed :p

Dusun Bambu, LembangKebetulan hari sudah mau sore, badan udah cape. Ga nyangka ternyata disini aja bisa loh menghabiskan waktu berjam2. Mau lama2 di dak danaunya eee kok ya ada yang lagi syuting untuk acara Ramadhan nanti. Jadi kita cuma 4 jam aja disana, terus langsung ke penginapan. Kurang keknya yaa..soal ada lagi restaurant yang bagus disana, namanya Burangrang. Pengen juga makan snack2 disana sambil melihat ke arah danau tapi perutnya masih kenyaang T-T. Intinya recommended deh buat didatangin, cobain yaaak.

Dusun Bambu, LembangReview tentang Sandalwood Boutique Guest House akan dibahas di postingan berikutnya. See you!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s