Oranyenya Hotel Harris, Sentul

Posted: June 15, 2014 in Liburan Dalam Negeri, Puncak, Bogor
Tags: , ,

Sekarang kalau liat warna oranye, selain jeruk gw jadi ingat hotel Harris :D. Jadi selama liburan di Jungleland Sentul, kami memutuskan untuk menginap di hotel ini karena ada poolnya. Bagi keluarga saya, pool hotel itu hukumnya wajib soalnya bocil2 pada demeeeennn banget berendam. Karena bahagianya melihat mereka berbahagia, akhirnya tiap nginap mesti deh kami cari hotel yang ada poolnya.

Dari Jungleland, hotel ini hanya berjarak sekitar 10-15 menit perjalanan. Deket kok, cuma jalan masuknya itu ampun deh. Sama sekali ga mencirikan sebuah hotel yang bagus T-T. Udahlah sempit, berbatu, berlubang, berair…padahal di sebelah jalan itu ada jalan mulus lumus haluss. Kenapaaaa coba kami ga diperbolehkan untuk lewat jalan yang itu? Hanya rumput bergoyang yang tahu jawabannya..

Pas datang kita akan dijamu dengan minuman oranye jus pepaya. Di tengah cuaca seterik ini, segelas kecil jus pepaya cukup membantu. Eh enggak ding, kurang ternyata. Masih haus, hahahah akhirnya saya nambah sampai 3 gelas. Haus banget bo! Panass! Oh iyaa, mau lihat serba oranyenya hotel ini? Simak foto2 di bawah yaaa.

IMG_1377

IMG_1398

 Menyenangkan! Di hotel ini ada bantal guling \^^/. Slipperynya juga unik dan oranyee

Liat foto di atas! Di hotel ini ada bantal guling \^^/, yeeeaayy. Slipperynya juga unik dan oranyee. Tambah lagi poolnya juga kece looo. Lantainya dari kayu, saya sukaaaaaa sekali. Bocil2 pada senang berenang disini. Selain itu sekitar jam 9-an pagi juga senam pagi loh untuk anak2. Alif dan sepupunya semangat sekali ikut senam pagi ini :D.

IMG_1382

IMG_1387

1554367_10202975295157363_8896739913420909833_n

Untuk sarapan, rasanya standar aja. Kalau ga salah, perkamar itu untuk makanan nambah 120rb deh. Saran saya kalau di luar ada yang lebih murah, mendingan ke sana sambil jalan2 lihat Sentulnya. Kebetulan kita disini ambil paket sarapan karena bocil kalo sudah di kolam pasti susah disuruh berhenti.

Untuk makan malam, kami nyobain Ah-Poeng Restaurant yang terkenal itu. Karena malam, ga begitu terlihat jelas bentuk Ah-Poeng seperti apa, tapi yang bikin kaget parkirannya rameeeeeeee banget. Cari tempat parkir kok susaaah banget, akhirnya dapat di ujung sekali. Sempat heran juga kenapa ya kok rame banget? Apa istimewanya?

Kalau dilihat dari malam hari, saya cuma bisa menyimpulkan bahwa ini adalah foodcourt maha besar. Jadi buanyak banget pilihan makanannya. Pas masuk restauranynya, saya kira batas Ah Poeng cuma sampai sejauh mata memandang. Ternyata book, masih jauuh panjang ke belakang, pake belok kiri belok kanan, belok kiri lagi. Gatau deh ada berapa stand makanan disana. Mungkin ratusan yaa.

Yang agak bikin sebel adalah sistem pembayarannya itu kan pakai kartu. Jadi kita beli kartu dengan nominal sekian rupiah. Kemudian kartu itu akan berfungsi sebagai ATM ya. Jadi misalnya kita pergi ke stand makanan A dan memesan menu nasi kebuli maka di stand tersebut si kartu ATM akan digesek sehingga nominalnya akan berkurang sedikit demi sedikit sesuai makanan yang kita order.

Masalahnya, kami ini kan baru disini. Ada 6 orang pula, dalam kondisi lapar dan tempatnya pun rame sangat. Si A pengen mie, si B pengen pecel, si C minumnya mau es teler, si D ngidam nasi goreng yang mana itu stand makanan tersebar entah dimana2. Kita gatau stand nasi goreng ada dimana, stand pecel pincuk ada dimana, maka jadilah dikitarin satu2. Kalau orang dewasa pasti mudah yaa, bakal ganti menu makanan yang gampang ditemukan, cuma kalo bocil mana bisa diajak kong kalikong kayak gitu. Jadilah kita berpencar agar lebih cepat ketemu tu stand, eee udah nemu pun ga bisa dibeli juga soal kartu ATMnya di bawa ayah. Mau nelvon ayah, hp lobet. Ditungguin, si bocil udah teriak2 kelaparan. Mana berisiiiik banget sama orang lalu lalang. Mau beli kartu lagi, eee pas pula pada ga bawa dompet, semua uang ada di ayah, hukksss. Hadeh, sebel bin kesel pas waktu disana itu.

Udah pernah sih makan pake sistem seperti itu tapi luas food courtnya ga sampe sebegitu besarnya dan yang datang juga ga sampai sebegitu ramenya. Wah horor :D, dan ternyata rasanya juga standar saja. Mungkin karena pengaruh suasana sih yaa. Mungkin kalau datang pagi dan masih sepi, kondisi segar, tidak cape, semua orang bawa dompet, hp pada full baterainya dan semua orang pegang kartu kayaknya bakal oke nih makan di Ah Poeng wkwkwk.

Akhir kata, Harris Hotel recommended dan Sentul juga baguuusss :). Beberapa tahun lagi saat pohon sudah semakin banyak, tempat ini akan menjadi jauh lebih menyenangkan. See u in the next posts 😉

 

 

Advertisements
Comments
  1. hihihi saya juga suka sebel kalau sistem yang pake kartu gitu trus dipakenya rame2. Jadi saling tunggu2an, karena seleranya beda2. Mau beli lebih dr 1 kartu rasanya kok males

    Like

  2. vera says:

    warna orange nya bikin seggeerrr yak

    Like

  3. kota bunga says:

    hotel nya bagus banget dan sepertinya liburan nya sangat menyenangkan yah !

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s