Panasnya Jungle Land T-T, eh tapi Seru Kok!

Posted: May 17, 2014 in Puncak, Bogor
Tags: , , , , ,

Tersebutlah di suatu hari ayah berkata. “Liburan lagi yuk rame2 sama ponakan.” Ibu langsung setuju (*memangnya pernah nolak? hahah). Mau kemana, Yah? “Ibu aja yang tentukan, yaa”, kata ayah —> as usual zzzz. Ya udah googling sana sini bingung mana lagi yang belum dikunjungi. Mana ibu juga pengen sambil wisata hotel. Tadinya mau ke TMII (Taman Mini Indonesia Indah) sekalian ke waterbomnya secara lom pernah tapi..TMII ada hotelnya ga ya? Hotelnya ada poolnya ga ya? Belum lagi tuntas mencari tahu tentang si  TMII, tiba2 teringatlah ibu dengan Jungleland :D. Langsung browsing. 3 blog menyatakan bahwa Jungleland panas, tapi ibu ga peduli soalnya disana tersedia hotel yang ada poolnya ^^. Jadilah set2, we go to Jungleland!!

Berangkaatttt!

Berangkaatttt!

Sebelumnya saya memang belum pernah ke Sentul. Ga punya bayangan Sentul kayak apa. Malah kalo orang bilang “Sentul”, saya ingatnya rokok “Bentul”. Aneh yaa tapi memang gitulah pikiran saya. Jadi pas tanya2 ke ayah, Sentul tu gimana Yah? Ayah bilang, “Dingiiin, banyak rumah bagus. Enak deh disana.” Lah kok beda ya dengan keterangan di blog o_O.

Perjalanan menuju ke Sentul sangat lancar sekali. Bayangkan kalo kami ke Bandung-Bogor-Puncak, mungkin udah eneg sama macetnya ya. Kami berangkat jam 7.30, ga pake ngebut, singgah2 segala dan sampai di tujuan mendekati jam 9.

Kesan pertama sampai di Sentul. APANYA YANG DINGIIIIIIINNNNN?? INI MAH PANAS BANGETTTT BANGETTT BANGETTTTT. Iya betul banyak rumah bagus. Bahkan sempat2nya kita ambil brosur yang dideliver oleh petugasnya di pinggir jalan. Book rumah tipe 50/60 aja 900jt book. Uhuuukkkk!! (*batuk). Terus banyak orang yang sepedaan disini, wajar sih soal jalanannya lebaaarrr mulussss dan baguusss. Tapi teuteup, panas ya cyin. Untung aja kita sudah bawa payung, topi, sun screen which is amat sangat berguna selama disini. Tapi perlu 1 item lagi sepertinya yaitu kacamata item. Eeuughh, silau banget. Kebayang deh saya makin tua gara2 sibuk nyipitin mata dan mengerutkan kening saking okenya sinar matahari.

Kebetulan di Jungleland lagi ada special price. Jadi tiket masuk yang harusnya 200rb menjadi 150rb. Ada juga tiket VIP tapi keknya ga worth it buat dibeli secara Jungleland belum serame Dufan ini. Anak2 yang tingginya di bawah 80cm, gratis. Sayang bocil2 yang gw bawa pada subur2 badannya. Saat weekend si Jungleland buka jam 9. Berikut kondisi lorong menuju pintu tiket JungleLand.

Miirp gatenya USS, Singapore ya?

Miirp gatenya USS, Singapore ya?

Tas diborong ayah semua di bahu kiri dan kanan, termasuk tas ibu. Suami idaman :*

Tas diborong ayah semua di bahu kiri dan kanan, termasuk tas ibu. Suami idaman :*

Ada kapal nabi Nuh di dalamnya :D

Ada kapal nabi Nuh di dalamnya 😀

Begitu lewat gerbang masuk, bukannya singgah ke wahana pertama, kita malah mampir ke toko minuman. Ini gimana ya bok ya, susah menjelaskannya. Panas niaaan sampe jalan aja cape. Lumayan nih habis minum jadi agak segeran. Akhirnya berhubung jam 9-an cuaca kok masih semarak, kita pilih permainan yang berangin2 dulu lah. Maka kami pun naik Kolecer (sebangsa bianglala).

Foto dulu depan Kolecer (bianglala)

Foto dulu depan Kolecer (bianglala)

Tepat sekali memutuskan untuk naik Kolecer di cuaca sepanas ini. Kolecernya ga sebesar di Dufan, pasti ya. Tapi bagus kok. Dari atas kita bisa melihat seberapa luas Jungleland ini. Keknya belum jadi semua nih. Saya melihat disini nanti bakal ada dibangun train untuk mengelilingi si Jungleland. Kemudian..mau tunggu berapa tahunpun keknya memang ga bakalan teduh deh disini soale perasaan jumlah pohonnya memang dikit kok. Wahana untuk orang dewasa kumpul di satu area dan pas saya lihat, hmmppp lumayan juga ya bikin ketar ketir. Tampak menyeramkan.

Selama naik Kolecer, anak2 merasa senang :). Selagi mereka haha hihi, emaknya sibuk berdoa biar cuaca agak mendungan jadi enak buat bermain soal pohon disini benar2 tiada bisa diharapkan. Alhamdulillah, memang Allah baiiik banget. Mendung bo!! Teduh! Jadilah kami bisa menjelajahi Jungleland dengan lebih santai :D.

IMG_20140419_131115[1]

Maka kemudian kita mengarah ke semua wahana anak2 seperti Bom Bom Car, Ceblak Ceblok, Ontang Anting, Perahu dan Tembak2an. Syukurlah semua pada berani, ga ada yang nangis tuuuh. Gitu doong bocil2ku, jangan mudah nangis yaa. Walau cuaca ada panas2nya tapi mereka tetap bersemangat dan senang. Alhamdulillah, Junglelandnya tetap bermakna.

IMG_1278

Alif deg2an mau meluncur, ternyata eeehh biasa aj. Rendah banget si soalnya :D

Alif deg2an mau meluncur, ternyata eeehh biasa aj. Rendah banget si soalnya 😀

Ayah dan gaitsha sebangku, main Ontang Anting dewasa

Ayah dan gaitsha sebangku, main Ontang Anting dewasa

Ontang anting mini. Terlalu rendah jadi kurang menantang. Beberapa malah terlihat mengantuk :p

Ontang anting mini. Terlalu rendah jadi kurang menantang. Beberapa malah terlihat mengantuk :p

Yang ini lumayan menantang. Bocil pada ketawa2 seremm hehehe

Yang ini lumayan menantang. Bocil pada ketawa2 seremm hehehe

Nah kelar nemenin anak2 main, tentulah si ibu ingin juga main. Tapi ga mau sendirian. Maunya ditemani sama si ayah. Maka terpilihlah wahana yang saat itu lagi ada pas di depan mata. Pesawat. Dari tadi ngeliatinnya memang rada nyesss gimana gitu.  Keknya oke banget. Ibu geret ayah agar ikut nyobain juga. Antrinya ga pake lama. Beberapa pengantri begitu sudah lihat wahana beratraksi ada yang mundur teratur mengundurkan diri. Nah pas tiba giliran kita, pengamanpun dipasang. Ayah ngucap2 sambil berkata, “Apakah ada kemungkinan aku keluar dari wahana ini sekarang?” —> ngomong apa sih Yah, hadapilah kenyataan ini (sahut ibu dalam hati).

Dan akhirnya wahana pun berjalan maju melingkar. Pertama diayun 90º ke kiri dan ke kanan. Masih bisa ketawa2. Lalu diayun 135º, peserta mulai cuma bisa senyum. Lalu diayun 180º kiri kanan, mulai ada teriak “aaaa!”. Lalu diayun 360º. Lalu diayun 360º tapi kemudian dihentikan bangkunya pas kita lagi di atas banget. Jadi muka ngadap ke bawah. Lalu diayun 360º tapi sambil mundur. Lalu diayun 360º sambil mundur dan dihentikan di atas. Rasanya sejam lamanya tuh permainan. Ditambah backsound begini nih dari kursi sebelah saya. “Astaghfirullah!! Anjriiitttt!! Ampuuun!!! Aseemmm!! Udahhhhh, stoopppp!! AAAAAAAAAA!! Ya Allaaaaahhh!!” –> suaranya ayah gedeeeeeee banget. Ibu jadi ga khusuk :(.

Kalau dari foto tidak terkesan menyeramkan yaa, tapi aslinya itu diayun dengan kecepatan cahaya (*lebay) jadi cukup bikin keder. Apalagi ayah usianya sudah...heheh sudah...

Kalau dari foto tidak terkesan menyeramkan yaa, tapi aslinya itu diayun bolak balik dengan kecepatan cahaya (*lebay) jadi cukup bikin keder. Apalagi ayah usianya sudah…heheh sudah…

Kelar permainan, ayah lunglai. Ibu juga mulai ngerasa mual. Anak2 pun mulai lapar. Akhirnya kita makan di foodcourtnya, semacam KFC gitu. Waktu tepat di jam 12, kita memutuskan untuk keluar.

Kesan terakhir terhadap Jungleland.

  1. Walo panas tapi recommended kok. Antriannya ga panjang.
  2. Ke depannya pasti akan jauh lebih bagus. Nanti kalau sudah lengkap kami akan berkunjung ke sini lagi.
  3. Wahana untuk dewasa juga lumayan serem loh. Tadinya saya mau mencoba 3 wahana seram lainnya tapi agak susah soalnya anak2 udah pengen pulang dan berenang di hotel.
  4. Jangan lupa untuk bawa payung, topi, kacamata hitam, dan sun screen yaa kalo kesini :).
  5. Sebelum kesini, telvon dulu pihak Jungleland. Kali ada promo yang bisa dimanfaatkan.
  6. Rekomendasi saya kalau bawa bocil kesini sih mending rame2. Jadi mereka punya teman dan asik sendiri sehingga tidak begitu peduli dengan panasnya. Kalau sama ortu doang, keknya rada garing ya gegara ortunya udah bad mood saking panasnya hehheeh.

Silakan lanjut ke postingan review Hotel Harris, Sentul yaaa ^^.

IMG_20140419_130302[1]

 

Advertisements
Comments
  1. roroalfian says:

    besok kalo punya bocil nyusul kesini ah 😀

    Like

  2. kayaknya asik juga nih Jungleland. TFS 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s