Review Marina Mandarin Hotel, Singapore

Posted: February 26, 2014 in Liburan Luar Negeri, Singapore

Kenapa gw milih hotel ini, semata2 karena pada saat itu lagi boomingnya kasus Solaria haram. Lah pan gw yang dulu lumenjen sering makan disana jadi kebat kebit ya bow, perasaan gimanaa gitu mengetahui kalo makanan yang lumayan  makanan haram. Akhirnya gw mantepin hati, pokoknya selagi mampu, cari makanan yang halal.

Nah hotel yang gw book ini termasuk dalam salah satu dari top 5 halal buffets di Singapore berdasarkan artikel ini. Sebenarnya dari diskusi dengan beberapa teman, banyak juga yang menyarankan untuk menginap di Little India yang banyak makanan halal tapiii suaminda pengen hotel yang ada pool jugak secara Alif doyan berendam. Jadilah gw mantepin ati book ni hotel. Ga sempat ngebandingin harga dengan seksama karena kerjaan kantor lagi riweuh. Pokoke cek Agoda, cek bookingdotcom. Dari hasil bandingan selintas itu… bookingdotcom lebih murah 700 rebong, tanpa banyak curiga ya gw sikatlaah.

E terrnyataaa begitu pas check-in ketahuan deh kenapa jauh lebih murah. Dikarenakan harga itu belon termasuk sarapaaan, huuugh! Tanya2, sarapan disana 30 SGD per orang (untungnya anak <5 tahon ga kena biaya). Otak langsung pijit tombol kalkulator, 30SGDx2orgx2harix10rb = 1.2 jutaa!! Oh nyooo eke rugi 500 reboooo. Why? Why ya Allah? Why gw selalu melakukan kesalahan dalam hal2 yang berbau booking hoteeelll. Enihow, tetap jugalah kami ambil tawaran itu karena udah malas ribet.

Gimana kenampakan hotelnya? Susah dijelaskan. Banyak banget lantainya dan void semua. Jadi di dalam hotel kita bisa lihat dari void ke sekeliling itu isinya kamaar semua sampai atas, tauk deh berapa lantai :D.

menuju lobi hotel

menuju lobi hotel

Tangga hotel menuju Mall di sebelah hotel

Tangga hotel menuju Mall di sebelah hotel

view dari atas

view dari atas

Naah, ini foto kamar dan view di balkonnya :D. Langsung menghadap ke daerah Merlion gitchu deh! Hadap jauh jarak sekiloan lebih tapinya ahahhaha. Kalau mau hadap dekat, jangan stay disini tapi di Fullerton aj sekalian. Kepeleset dikit, sampai deh ke Merlion :D.

kamar mandinya ada bath tub, ada shower juga. Ada toilet, ada bidet juga. Wastafel ada dua.

kamar mandinya ada bath tub, ada shower juga. Ada toilet, ada bidet juga. Wastafel ada dua.

view dari balkon

view dari balkon

Bagaimana dengan poolnya? Pool standard ajya, padahal saya pengennya kayak waterbom (*maksud lo?!). Tapi yah yang namanya Alif, kalo lihat air kayak liat bakso, senangnya minta ampuuun. Alhamdulillah kalo anak senang :D.

07 08 09 10 11

Bagaimana dengan makanannya? Penting banget nih! Karena statusnya yang udah halal, makannya pun ga cemas lagi doong. Dulu waktu pertama x ke SG gw kan nginap di Ritz Carlton. Itu hidangan buffet sosis ayam letaknya sebelahan sama sosis babi. Ambilnya jadi takut2, takut sosisnya ketukeerrr. Jadi kurus deh perasaan waktu itu karena makannya ga tenang. Nah kali ini perasaan gw comfortable bangeet, berimbas pada pengambilan makanan dengan porsi ga tahu malu :D. Disana selalu ada nasi briyani, untungnya Alif doyan sama nasi ini. Singkat cerita, enyak! Nyaman di hati, nyaman di perut.

Hotelnya juga dempetan ma mall Marina. Jadi makan siang dan makan malam kami tinggal turun lift, buka pintu, langsung mall deh dengan berbagai kuliner. Kapaaan ya gw punya rumah yang begitu buka pintu langsung mall ya? Walopun begitu, karena mengejar halal tadi, jenis makanan kamipun tak jauh2 dari KFC. Andai wisata kulinerpun, jatuhnya juga ke Chicken Curry di 7-11. Gapapa deh, yang penting halal! Btw, itu mall selain buat makan ya kita anggurin. Walau kata ada banyak outlet dengan baju bermerk yang keren2, tapi kalo memang passion shoppingnya lagi ga ada (baca: dompetnya kempes) ya tetap ga tertarik juga kan.

Sekarang dari segi lokasi ya. Karena tujuan liburan kami itu cuma Merlion (hari 1), USS (hari 2), dan IKEA Tampines (hari 3) maka udah lumayan pas. Ke Merlion bisa jalan kaki sekitar 15 menit. Untuk ke USS disediakan shuttle gratis pulang pergi. Kemudian untuk ke IKEA Tampines, itu baru rada ribet. Tapi memang lokasi IKEA Tampines itu menurut gw juga agak gak sopan si, ujuuuuuung banget. Kayaknya mau menginap di daerah manapun, Tampines selalu jauh dari mana2.

Tapi yang bikin daku paling demen ma hotel ini adalah itu tuuh. Integritasnya! Pas waktu checkout, tak disangka2 tagihan makan kami cuma 600rb loh!!, gara2 makan yang seharusnya 2 hari hanya dicatat sehari. Antara pengen diem supaya hemat dan berontak untuk tetap memegang kejujuran, akhirnya kami putuskan untuk jujur. Apa kata mereka? “Well, so you took your breakfast for 2 days but the bill says only 1 day so I would follow the bill!” Aaaaaaawww, you go man! We love youh! Alhamdulillah, memang rejeki ga lari ke mana 😀 (*sumringah).

Akhir kata, untuk Marina saya kasih poin 8.5 dari 10. Makasih yaaa Marina Mandarin Hotel, semoga sukses selaluuu!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s