Kami sampai di Batu sekitar jam 12. Cari2 makan terus check-in villa di Batu Suki Resort, kelar jam 3. Dengan sisa waktu segitu yang paling make sense dikunjungi saat itu ya Air Terjun Coban Rondo. Letaknya ke arah Pujon, ngelewatin Payung. Payung itu seperti Kaliurangnya Jogja :D. Banyak warung2 di tepi jalan yang jual sate kelinci. Karena takut kesorean, kami putuskan untuk nyoba sate kelinci pas saat pulang saja.

Sampai di Coban Rondo, suasana langsung berkabut dan dingin. Ternyata lokasi disini dijadikan bumi perkemahan juga. Begitu sampai di area parkir mobil, suasananya persis sama dengan parkirannya Kawah Putih, Bandung. Suasana makanannya maksud saya hohhoho. Nanti dari area parkir kita harus jalan lagi ke air terjunnya selama 10 menit. Tapi pathnya layak banget kok, kayak jalan di trotoarnya SCBD gitchu deh. Rapiiih dan bebas sampah. Sepanjang path ada banyak pohon yang ditangkringin monyet2. Tapi monyetnya mbaek kok, jaga sikap…ga kayak di Uluwatu yang rada2 bengis ahahaha.

Air Terjun Coban Rondo

Coban Rondo memiliki ketinggian 84-an meter dengan suhu umum 22C. Airnya dingiiiin. Aliran airnya banyak digunakan orang untuk cemplung2 kaki atau main air bagi yang punya anak kecil. But dont worry, gada yang buka baju untuk mandi, berenang, atau pupu kok. Bersih airnya, terjagalah. Si Alif aj maksa banget pengen main air. Ni anak memang kalo udah liat air banyak bawaannya pengen berendaam aj, tak terkecuali kalo liat air di ember! Sayangnya gerimis jadi ga bisa lama2.

Coban Rondo

Airnya dingiiin...jadi tempat rendaman kaki dan cipak cipuk anak2 ^^

Airnya dingiiin…jadi tempat rendaman kaki dan cipak cipuk anak2 ^^

Ada jasa tukang foto yang bisa langsung cetak. Untuk ukuran A4, bayarnya 25rb. Ini salah satu hasilnyaaa :D. Ga gitu2 excellent memang T-T, tapi bolehlaaah.

dandanan masih rapi, masih pake pashmina

dandanan masih rapi, masih pake pashmina

Fotonya sih cepat, nunggu nyetak fotonya itu yang lamaaa. Printernya cuma 2, lambat pulaa. Dan bener kaan, foto lom kelar hujan turunlah sudaaah. Baru deh nyesal kenapa tadi ga mau rempong sebentar ambil payung?

Berlari2lah kami menuju ke parkiran, abisan disana gada tempat berteduh. Adanya cuma toilet+mushola yang luasannya juga ga seberapa. Kalau sudah begini mau ngapain lagi coba selain makan? Akhirnya kita pesan jagung bakar dan mie rebus. Mie rebusnya biasa, baksonya agak meragukan hahahah keknya banyakan tepungnya gada dagingnya (disini bakso disebut “pentol”) tapi jagung bakarnya JAWARAAAA. Lembut banget, pedess, pas buat cuaca kayak gini. Harganya 4 apa 5 rebuan gitu, gede pun ukurannya. Kalau kesini lagi, gw pastikan bahwa gw hanya akan makan jagung dan jagung bakar.

Kabut turun makin cepat. Perasaan masih jam 5 tapi kok sudah gelap. Akhirnya kami pilih turun aj dan karena kekenyangan, ga bisa lagi deh makan sate kelinci di Payung. Mungkin bisa dicoba besok.

Eniwei, malamnya kita mau ke BNS (Batu Night Spectacular). Dulu waktu gathering kantor, gw udah pernah kesini. Perasaan makanannya biasa aj, dan permainannyapun bikin mual2 yang sukses bikin gw mau hoek2 gitu. Karena mual, pasar malamnya jadi ga selera lagi buat dipandangin. Menurut gw, tempat itu kurang suitable untuk ortu2 gw ini. Tapinya mereka maksa mau kesana. Katanya, “Halaaah, udah jauh2 kitanya ke Batu, masak ga liat BNS. Kami kan mau pamer pun..taruh di DP BB biar teman2 yang lain pada iri..”

Wadooh, kenapa jadi salah fokus gini? Tapi yasud, dijabanin aj. Kalau ga suka, tinggal pulang, gitu aj kok repot ya. E ternyata, kesananya aj udah repot banget sodara2..!! Apa ya karena malam Minggu, buseet, mobil2 panjang mengular gitu. Macetnya udah sama kayak di Depok. Manalah kami berangkat jam 8, sampai setengah 10, ntah masih dimana2. Yang tadinya mau pamerin foto di DP BB udah ngorok pula di mobil. “Ayaah…kita mutar balik aj ya. Maksa namanya kalo tetap kesana.” Maka seperti halnya sate kelinci, gagal bubar jugalah BNS kami.

Note untuk BNS:

  • BNS udah buka sejak jam 3 sore. Kalau malam Sabtu or malam Minggu, pastikan anda berangkat paling lama setelah magrib.
  • Seingat gw disana suasananya ya suasana pasar malam. Rada2 berisik gitu..
  • Wahananya pun bikin seram. Waktu disana gw naik 4 wahana, semuanya gada yang beres di perut.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s