Jumat Pagi dengan Gelatik

Posted: April 15, 2013 in Rupa-Rupi
Tags: , ,

Jumat ini (Nov, 2012) adalah pemunculan perdana Gelatik suami ooooy, dipake buat ke kantor. Apa gw udah cerita sebelumnya tentang Gelatik ini? Lom? Jadi lemari sepatu customized gw yang udah didesain sama desainer interior terpaksa batal nih, gara2 suami kepincut sama gelatik dan uangnya dilarikan ke sana. Maaf ya Mas Tian.. (keknya doi bête deh abis permohonan maafku ga dijawab, qeqqeqeqe).

Motornya tahun 1973. Pake kopling. Motor tua, so jalannya kudu ati2. Harus disayang2 gituuuh kek bayi baru lahir. Tiap hari dielapin sambil siyul2, istrina jadi cemburu. Sampai pada suatu ketika..

Suami: “Besok pagi ini aku mau ke kantor pake Gelatik, ah.”

Istri: “Aaaang…ikuuut.”

Suami: “Jangan, ayang naik shuttle aj.”

Istri: “Aaang..gamau…aku mau nyobain juga…”

Suami mengalah. Jadilah besoknya sebelum berangkat, kita malah foto2 dulu. Ceritanya buat update status gitu. Biasa berangkat jam setengah 6, gara2 pake acara berfoto jadi hampir jam 6 deh T-T.

With CB Gelatik

With CB Gelatik

Perjalanan dimulai dari rumah Mahoni Depok, melewati kampus UI yang lenggang. Masih bisa siyul2, bahkan motor berlari (eh berjalan) diiringi dengan lagu Cerpen by Gerbang dari mulut kami. Dunia terasa indah, seakan semesta mendukung perjalanan kami.

Begitu udah di pintu keluar UI…

Inilah realita ya sodara2. Semua kendaraan tampak tergesa2 menuju Jakarta. Kita masih cuek beibeh aj…tapi perasaan2 kok…kenapa hari ini semua kendaraan pada kencang2 yah? Dari tadi diduluin terus…tapi kami ga pernah mendahului…

Emmm ayah…kecepatan motor kita berapa si?

“Yaah 40km/jam paling (spedometer rusak).”

Hahhh? Dalam ati otak gw langsung mikir…jarak kantor ke rumah 20km, karena kondisi Jakarta yang super macet, jarak dikali 4 aj deh, V=s/t, 40=80km/t, t= 2 jam, 6.00+2.00 = 8.00, bujubuneeeng, sampe kantor jam 8?? Yang bener nih?

Kenyataan lain yang harus diterima adalah bahwa motor kami sering di tat-tet orang. Oh inyooong, apa dosa kami sehingga harus diklakson2? Apa saking lambatnyaa? Suami mencoba untuk positive thinking. “Ayang..ada segi positifnya. Motor ini mengajarkan kita untuk tidak ngebut..” Sungguh suatu akhlak yang mulia, husnudzon, sayang kuping istri udah budeg.

Baru aj sampai daerah Pasar Minggu, tiba2 motor ngedut2. Wakwao..kenapa nih? Akhirnya gw turun dan suami memeriksa. “Eh…ehehehe, bensinnya abis yang.” (kagak ada indikator bensin juga). Tampangnya sweet sekali, walo hati ini udah sepedas rujak cobek, mau ga mau ya jadi iba juga. Baeklaaah..kita cari tukang bensin ketengan ya secara pom bensin masih jauh di ujung dunia sana. Suami akhirnya duluan dorong motor, gw jalan kaki.

Nah di tengah2 perjalanan, gw liat ada ATM Mandiri. Jadi ingat kan kalo dompet lagi kosong melompong, gada duitnya. Jadi mau gw isi dululah buat jaga2, siapa tau nti kami menaksi? Maka gw pun melipir ke ATM. Pas sampai di ATM gw buka dompet dengan terburu2. Tiba2 aj tampak benda kuning melenting kayak atlet lompat indah dari dalam dompet gw. Ya ampiiunnn…emas batangan gw book, terpelanting entah kemana. Kenapa juga ada emas batangan di dompet? Baiklah gw jelaskan. Jadi kata Pak Rulli Kusnandar (penulis buku Berkebun Emas), simpanlah emas batangan 25 gr dalam dompetmu. Bentuknya yang indah otomatis akan meng-encouragemu untuk bekerja lebih baik karena kamu jadi ingin mengumpulkan emas itu lebih banyak lagi. So gw turutin tuh saran tapi cuma emas 1 gr sihh hehehe.

Maka setelah ambil duit di ATM, gw sibuk mencari2 dimana si emas berada. Oh nyoooo…namanya juga 1 gr ya, kecil tipis pipih gitu kayak setengah permen Chiclets digepengin, ga keliatan dimana2!! Bahkan gw udah pake gaya pemulung, meriksa tong sampah segala, mengeluarkan isinya. Untung aj ATM lagi sepi, kalo ga gw mesti disangka ga waras :D. Agak 5 menit mencari, gw mulai putus asa. Fiuuuh, I won’t waste my time here, gw harus susul suami ke tukang bensin ketengan. Biarlah orang yang menemukannya mengambil rezekinya. Untuung aj cuma 1gr, kalo 25gr seperti sarannya Pak Rulli, bisa kena geger otak gw.

Maka gw keluar dari ATM dan segera mendapatkan suami yang udah menunggu. Langsung aj kami tancap gas. Tapi memang yang namanya motor tua ya temans, suka jadi perhatian. Di sepanjang perjalanan ini, sudah 3 orang yang menegur kami. Yang pertama adalah motor lewat. Dengan tangannya dia membuat isyarat cinta, tsah. So pasti gw ga kepedean donk, wong pake helm, emang dia tau kalo gw cantik apa? Jadi kami perhatikan motornya, oooh ternyata sesama pemakai CB tooh, pantas aj kasih salam, eheheh. Yang kedua pas suami isi bensin ketengan. Si tukangnya sibuk2 nanya2in motor. Yang ketiga pas lampu merah ada orang ga dikenal langsung ajak ngobrol tentang koleksi motor CB-nya juga. Wahahah, muka suami gw langsung sumringah tuh, berasa temannya jadi banyak, kali yaa.

Singkat cerita, gw sampai di kantor jam 7. Ternyata dengan segala peristiwa yang terjadi, bisa sampe tepat waktu juga. Alhamdulillah. Yah bolehlah kapan2 ngantor naik CB lagi walo perasaan badan lebih pegel dari biasanya :p. Ati2 di jalan ya, sayang..

*dan emas batangannya ketemu 2 minggu kemudian, nyelip dalam lipitan tas. 😀 😀

Comments
  1. Vera says:

    Syukurlah happy ending ya….kirain bakal telat ato kudu dorong motornya mpe kantor hihihi…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s