Taman dan Kursi Teras (2012)

Posted: February 20, 2013 in Rumah

Nih gw kasih foto taman depan rumah sebelum dibagusin.

DSC01833

Bikin ga semangat kan? Pohon mangganya tumbuh ngasal, buahnya mood2an. Cuma rumput seadanya, ada sedikit bunga yang hidup segan mati tak mau. Dan yang paling crucial adalah terasnya gak punya kursi. Ini ni yang bikin kuping gw sering berdenging. Pasalnya suami merepeet terus, katanya udah bosan merokok sambil ngemper di lantai. Pengennya sambil ngebul ya duduk di kursi sambil memandangi keindahan taman.

Iya ayaaah, iyaa. Ayok deh kita ke tukang taman. Jangan coba2 kita tamanin sendiri, nti ujug2nya malah kagak ada bentuknya. Maka bersepedamotorlah kami mencari tukang taman yang tampaknya bagus namun murah harganya (pasti itu!). Sampailah kami ke daerah Kukusan menuju Tanah Baru. Disana berderet hasil kreasi pertamanan yang kayaknya kok boleh juga.

Setelah tanya sini tanya sana, ditambah faktor pengen cepet karena besok udah Senin, akhirnya kita minta dia datang ke rumah buat liat sikon dan menentukan tetumbuhan apa kiranya yang cucok. 3 hari saja, si tukang udah datang bawa proposal. Bentuk desain taman udah ada, plus nama2 tumbuhannya. “Bagusnya di sebelah sini ditanamin bunga A Bu, terus disini B. Kalau bagian sini karena agak teduh saya sarankan pakai pohon X yang nanti dibawahnya dikitari dengan bunga Z, W, zzzzz…..”.

Aduuuh poniang akuuuuu. Mana dia kagak bawa contoh foto tanamannya, bicara apa pulaaaa lah si Mamang ini? Percaya ajalah, lo tukang taman kan ya? Pastilah udah dapat kuliah pertamanan dan pertetumbuhan. Ya deh kami manut aj, silakan gusruk itu taman. We believe you, man!!

Terr…nyata hasilnya tidak sebagus yang diiklankan. Tukang taman gw ini ternyata penganut paham diversifikasi, tercermin dari hasil kerjanya. Gileee, banyak line yang menurut gw cukup diisi dengan 1 tumbuhan, eh dia kreasikan macem2.

Sisi kanan1

Jadi si Mamang berinovasi mengisi line ini dengan 2 tanaman yang tidak sama tingginya. Yang satu tingginya cuma sejengkal, lah yang satu lagi bisa seperempat betis.Kalau gw disuruh milih, gw lebih suka tanaman B. Walau gw ga tau apa namanya, tapi bunganya cukup cantik, warnanya putih, dan lumayan tumbuh tinggi. Bisalaah menghambat kucing numpang pub di rumput.

Sisi depan teras1

Nah ini lagi. Untuk mengelilingi teras, kenapa juga doi mesti pake 2 jenis tanaman :(. Kalau boleh milih, gw lebih suka yang tanaman C karena secara visual kelihatan lebih empuk, rimbun, kayak rumputnya teletubbies. Udah gitu tanaman D itu cepat panjang, tumbuhnya juga seliweran, ga rapet, dan rontokan. Perhatikan bagian tengahnya udah ada yang ompong. Tauk deh ilang kemana :(.

taman gerombol, di sudut dinding

taman gerombol, di sudut dinding

Nah, pohon ini lumayan lucuk. Tapi yang bikin ga kuku, kenapa juga di bawahnya harus ada 3 jenis tanaman? Keknya ni Mamang, tiap ada arah yang beda, dia ganti jenis tanaman. Tiap ada separator, ganti lagi jenisnya.

ini doang paling yang rada mendingan

ini doang paling yang rada mendingan

Aduuh, mau suruh ganti kok malas ngebayangin repotnya. Akhirnya ya sudahlah, terima aja apa adanya. Kali lain kita jangan pesan kesitu lagi, ya Yah.

Nah untuk kursi kita akhirnya rela bersusah2, berhubung tamannya rada2 “C” nilainya. Menurut ilmu desain interior, idealnya di dalam satu ruangan cukup punya satu point of interest. Wah, supportive sekali ilmu ini. Kebetulan taman gw udah gagal bubar, bisalah diperbaiki dengan penampilan kursi teras. Nyok Yah, kita cari yang rada lumayan nyook.

Udah cari sana sini, ga ketemu yang pas di hati. Sampe main ke Index dan Ace Hardware juga kok kayaknya kursinya menang desain doang, tapi ga kokoh gitu. Ih ga demen eke. Udahlah mahal, nti cepat rusak, walaah makin boros dong. Akhirnya mau ga mau kita tengok juga deh jejatian, padahal gw ga demen sama jati karena udah kebayang berat dan kesan “tua”-nya.

Ada banyak penjual kursi jati di pinggir jalan. Tapi bentuk kursinya mirip aj antara toko sini ma toko disana. “Ayaah…aku ga mau kursi jati yang bentuknya umum gitu. Harus beda pokoknya harus bedaaa.” (istrinda merepet).

Akhirnya ketemu juga toko jati di deket RS Hermina yang rada lumayan. Emang sih harganya rada mahal, tapi seingat gw, bentuk kursinya lom pernah gw liat selama ini alias kagak umum. “Mau itu, Yah. Pokoknya yang ituuu”.

Ayah pun setuju, jadii deh 😀 :D.

Tuh kan udah dipajang. Lumayan manis kan sekarang teras dan taman kamii? Sebagai finishing touch, kita sengaja beli vas kecil dari keramik yang di atasnya ada bunga anggrek kecil dari plastik. Belinya di Index, seratus ribuan kalo ga salah, padahal kecil doang (beuh). Ga lama umurnya, langsung koit dipecahkan Alif. Akhirnya diganti sama mainan bunga2an yang kalo kena sinar matahari sibuk ngangguk2. Ah ya sudahlah…

hasil final

hasil final

ayah dan alif lagi nampang

ayah dan alif lagi nampang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s