Sungguh Bikin Mewek

Posted: February 15, 2013 in Rupa-Rupi

Posting kali ini gw buat langsung di hari yang sama dengan kejadiannya, saking sangat excitednya ya bo! Ceritanya gw kan ultah, tanggal 14 Februari. Kebetulan juga ultah nikah di tanggal 14 Feb. Pacaran 5 tahun, nikah 4 tahun, udah bejibun kali kisah kasih dan kado dari suami sehingga pada ultah kali ini suami tampak adem ayem seperti gada interest apa2.

Sebenarnya minggu2 ini bawaan ati gw emang lagi sensi. Dikit2 kesel, dikit2 marah. Kecapekan ngurusin tesis keknya. Jadi pas tau bentar lagi mo ultah ya lumayan happy aj. Berharap sesuatu yang  manis akan terjadi, eeehehehe. Yaah, gw juga tau dirilaaah ga ngarepin lagi dikasih kado2 indah. Ga usah sok lebay kayak merasa masih pacaran, tapi setidaknya bolehlaah kalo ada dinner yang romantis dimanaaaaa gitu.

Pas hari H, bukannya pulang kerja bareng eh gw malah disuruh pulang duluan naik shuttle. Kirain gw, ooow…yah kali2 aje pas masuk rumah ada kado di meja makan, ohoooy (*yee, katanya ga ngarepin apa2). Tapi begitu sampai rumah, ruang makan gelap aj tuh, lampu aj kagak nyala. Dan jam berapa suami pulang? 8 malam jeunggg. Memang si, suami bawa cake gitu tapi dibanding gw, Alif tampak lebih semangat tu ngeliat cakenya. Habislah pisau kue diembat, lilin2 dibongkar pasang, dan dicacah2nyalah kue itu.

IMG_6542

IMG_6544

Naaah puas makan cake, gw sengaja duduk melipir2 dekat suami, kali ajaaaa ada kejutan lainnya, semacam candle light dinner? Eeeh suami malah sibuk ketawa ketiwi nonton tipi. Gondoooook deh. Istrinda akhir2 ini udah suteres banget, tambah lagi ulang taon kok keknya dianggap sepele aj, huwaaaa. Melerrr.

“Ayang beneran ni, ga ada apa2? Minimal makan malam dimanaaa gitu? Masa gada sama sekali sii? Ini kan ulang taon plus 5 tahun pernikahan kita. Minimal makan malam aj deh, ayang kan tau aku suka makaaan” (*pake penekanan ke kata “makan”)

“Yaaaa..aku memang mau ajak ayang makan, tapi jangan sekaranglah. Aku cape. Malam minggu aj ya. Mau makan dimana ayang?”

Iiiih, pake gw pula yang nentuin tempat makannya? Ini mah makan kepaksa namanya, kuciwa aku kuciwaaaa. Melengos aja deh gw.

Bukannya paham dengan lengosan gw, suami malah cerita tentang masalah pekerjaannya di kantor sehingga akyuwpun harus memberikan pengertian terhadap kesulitan yang dihadapinya. Huwaaaa…mestinya gw doonk yang diperhatikan, e tapi ini malah kok kebalik? Mestinya gw donk yang palanya dielus2, e tapi kok malah gw yang elus2 pala suami demi menghibur atas masalahnya?

Esmosi yang tertahan, akhirnya saya pun tidur lebih cepat.

Besok paginya berangkat ke kantor bareng seperti biasa. Hampir sepanjang perjalanan eke diam memendam rasa. Terlalu ini terlaluuuu, minimal Pancious Pancakes kek, kan suka sekali saya makan disana, huwaaaa (*usap air mata diam2).

Sampe kantor, langsung blogging, ocs-an, bbm-an (*kapan kerjanya nyonyaa?) dan tiba2 jam 7.30 suami bbm, “Ayang lagi apa?”. “Lagi ini itu. Kenapa yang?” “Ooo..indak ada.” Hhh..pengen minta maaf kali ya, atau mau nanya opsi pilihan tempat makan. Ih masa gw yang menentukan, emooh. Harus misua pokoknya harus misuaaa.

Jam 7.45 akhirnya mulai deh siap untuk bekerja. Mulai deh buka tas buat ambil kotak pensil. Eh tapi…ada apa ini kok nyembul2 kotak warna biru?

Penasaran gw tarik, iiih ada pitanya. Langsung gw buka dan isinya…

surprise gift

Aduuuhhh, mewekkkk ga si?? Padahal gw udah kesal abis karena dicuekin, tapi ini suami ngadoin liburan semalam di villa Tanjung Lesung. Seumur2 gw minta liburan ke sana gak pernah dikasih karena jarak tempuhnya aj 5 jam, jadi pasti capek nyetirnya. Tapi kali ini suami mau, aduuuuuhh so sweeettt. Akyuw terharuuu. Udah lama banget perasaan ga liburan, ini otak udah jenuh sama tesis, hepiiiii deh.

Jadi ingat waktu pertama kali ngerayain ultah masa pacaran sama suami, apa yang dia lakukan coba? Kita saat itu baru jadian 3 bulan. Dan gw bukan tipe orang yang merayakan ultah. Tapi doi nih, membawaku ke kamarnya, seolah2 seperti ngajak buat PR bareng, ternyata pas buka pintu kamar udah ada kue ultah plus lilinnya, plus tempelan tulisan dari kertas manila di dinding kamar “Selamat Ulang Tahun” dan alunan lagu “Bertambah Satu Usiamu” dari Kla Project. So sweet banget kann (sayang ga difoto), ga kebayang deh effortnya buat nempel2in kertas itu ke dinding. Dinding di atas jendela kamar ya book, bukan dinding di bawah jendela, wkwkwkw.

T: Kenapa kamu pilih aku? Kita kan beda banget.

F: Aku gatahu. Tapi sejak pertama kali lihat, aku yakin kalau kamu memang untukku. Sebegitu yakinnya sehingga aku ga percaya kalau kita akan berpisah.

Love you, ayah.., kiss

*betewe ini ga pake duit tabungan, kan? :p

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s