Aku Takuuut…

Posted: November 9, 2012 in Rupa-Rupi
Tags: , , ,

KECOA, catet.

Di Sumatra, yang namanya kecoa warnanya coklat kemerahan dan agresiiiif banget. Ga mau diam, sumprit deh. Bawaannya pengen nyerang aj, terbang sana, terbang sini, persis kayak lagi berantem ma lebah. Makanya gw benci banget secara juga baunya itu loh, iyuuw. Agak2 pedas tapi pahit.

Saking musuhannya sama makhluk satu ini, idung gw udah seperti doggy. Pas masuk ke suatu ruangan, sensor penciuman gw secara otomatis akan mendeteksi apakah disana ada kecoa apa engga. Pernah gw masuk ke kamar mandi. Seet!! Wah, ada bau si keco nih, iiih BT banget. Dimana ya dia sembunyi…*nyari sambil jinjit2 merinding. Eh ternyata ada di dalam toilet, dimana kondisi toiletnya lagi tertutup. Kalau kata Detektif Conan, “misteri ruang tertutup”. Nah percaya kan sekarang ma kesaktian gw?

Untungnya, kecoa di Jawa ga beringas kayak di Sumatra. Keco disini lebih kalem dan berbudi luhur, maksud gw..ga nyerang, gitu. Warnanya juga lebih kecoklatan, dan baunya ga semantep keco Sumatra. Tapi tetep aj akyuw takyuut.

Teman sekosan gw dulu pas kuliah, namanya Daning, heran banget sama ketakutan gw ini. Dia ingin membuktikan bahwa makhluk unyu2 ini ga bermaksud jahat. So dia mendatangi keco di tangga dan membujuknya seperti membujuk kucing. Dan kemudian keco itu ditaruh di lengannya, dibelai2, dan dideketin ke gw. Setreeeeesssss!!!, ga usah sampai segitunya kaleeee.

Waktu gw baru nempatin rumah Mahoni (setelah sekitar 1 tahun ga ditempati), gw pulang Lebaran. Rumah ditinggal tanpa penghuni. Pas balik2, e buseeeed keco bertebaran dimana2, jumlahnya bisa sampai seratus. Jijay bajaaay, untung udah jadi mayat. Nah ini membuktikan betapa baygon itu ya sodara2, sangat beracun. Nyatanya, gw semprot baygon pas hari  terakhir sebelum mudik. Gw datang lagi ke rumah Mahoni seminggu kemudian. Artinya tu baygon yang gw semprot di udara (sebenarnya buat nyamuk) jatuh ke bawah, bertahan selama seminggu dan mematikan si keco. Iyalah seminggu. Ga mungkin kan keco 100 ekor kompakan keluar dari sarangnya begitu tau gw ga ada? Ngeri kan?

Kata orang, keco juga bisa mati kalo dikasih sampo. Hii berarti sampo juga amat beracun doonk. Penasaran gw cobain. Passs banget waktu lagi mandi, ada keco nontonin gw. Genit amat :(. Langsung gw siram pake sampo. Sayangnya, kecepatan turunnya sampo kalah jauh sama kecepatan larinya keco. Walhasil, sampo gw tamat riwayat, keconya masih segar bugar. Yah nasib..

Cara mengatasi: mengingat komik yang ada adegan kecoa lagi joget. Disana kecoanya jadi tampak begitu lucu dan manis. Tapi tetep, ga ngefek.

LABA2

Alasan kenapa gw ga suka, adalah karena kakinya 8 dan terentang ke segala arah. Membayangkannya aj udah merinding. Kalo lo lempar boneka karetnya ke gw, sumpah gw bakal dendam seumur idup. Kata Mama waktu gw masih kecil, laba2 yang kakinya ganjil lebih berbisa daripada laba2 yang kakinya genap. So dulu tiap liat laba2, gw pasti itungin jumlah kakinya (penting gasi).

Pengalaman yang gw ingat banget adalah, waktu itu gw lagi memandang keluar, dari jendela yang ada vitrasenya. Muka nempel sama vitrase, vitrase nempel ke kaca jendela. Maksud ati lagi menimang2, “mau ajak tetangga depan rumah main “gebok” gaya”..(nasib emang, tetangga gw cowo semua).

Pas lagi mikir2 gitu, bunyi “kutik-kutik-kutik” dekeet banget. Eaaaa, what the heeellll, ada laba2 besar bo di depan mata gw persis di belakang vitrase. Aduh, pingsaaaan sumpah horor banget. Memang benar ternyata peribahasa kuman di seberang lautan tampak, gajah di pelupuk mata tak tampak. Amit2 banget..apalagi setelah gw perhatikan, laba2nya betina, soal ada telur di perutnya warna putih. Iyuuuuwwweeeek.

Pengalaman kedua, gw lagi main “gebok” ma bocah2 cowok, di halaman depan rumah gw. Tersebutlah ada pohon cemara di halaman yang udah gw periksa, ada laba2 lagi pewe disana, bersemedi di sarangnya. Gw udah wanti2 ke diri gw, ih jangan sampaiiii deh deket2 ma pohon ini, tabu! Eh ternyata keasikan main gebok, u knowlaah, kita harus lincah biar ga kena hantam sama bola tenis itu, gw malah ngibrit lari ke pohon cemara. So sukses aj sarangnya jatuh ke muka gw beserta laba2 di rambut gw. Oh mak nyoooooo, belingsatan gw nyingkirin itu makhluk. Main geboknya kemudian terhenti gara2 gw pundung.

Cara mengatasinya: berusaha berpikir bahwa laba2 adalah hewan yang pernah menolong nabi. Tapi terus terang, sampai sekarang si ga ngefek :(. Mengingat spiderman sebagai seorang pahlawan, tetap ga ngefek jugak.

kalo semua laba2 bentuknya kayak gini, boleh deh 😀

HANTU

Beberapa orang lebih takut pada manusia daripada hantu. Kalo gw, ga takut manusia, gw takutnya hantu. Secara adek gw bisa ngeliat hantu. Dulunya sih gw pemberani, ga pernah mikir tentang gitu2an. Tapi semenjak gw liat adek gw sampai “step”, dengan muka membiru, badan menegang, sampai2 ga bisa berdiri dan harus dipapah, gw mau ga mau jadi merinding dooong… Masa pura2 sampai begitu sih? Berarti beneran liat doonk.

Walhasil gw akhirnya jadi takut kalau tidur sendirian. Paling benciii kalo nginap di hotel yang lampunya warna kuning. Secara ga terang dan menimbulkan efek bayang2 gitu loh. Kalo siang, gw demen ngaca. Kalo malam, kaca jadi bikin gw setres apalagi kalo posisinya ada di depan tempat tidur. Pikiran gw, ada bayangan kunti aj disitu. Kenapa mesti kunti? Ya makhluk itu doang yang menurut gw paling ga demenin bentuknya :(.

Kayak anak2? Emaaang, sampai ga bisa tidur ya booo, semalam suntuk mandangin ke kaca mulu buat mastiin gada yang nongol disana. Siyalnya lagi, kadang untuk mengusir rasa takut, gw suka nyalain TV. Dan entah kenapa kok ya siaran TV itu selaluuuu aj ga kondusif buat jiwa gw. Ya acara Uji Nyali-lah, film thriller suspenselah, kan jadi deg2an gitu gw mijit tombol channel TV. Takut2nya pas gw pijit, eee pas adegan kunti muncul.

*ga perlu dipasanglah ya gambarnya. Nti googling2, e kebawa mimpi pulak 😦

Cara mengatasinya? Dengan mengingat pesan ustad waktu pengajian bahwa yang namanya hanti itu ga ada. Yang ada adalah jin yang bentuknya bisa menyesuaikan dengan apa yang kita takutkan. Yang namanya arwah gentayangan juga ga ada secara…di alam kubur, jiwa2 dari orang yang meninggal itu sudah terlalu sibuk. Untuk yang amalnya baik, jiwa itu akan sibuk menikmati alam kuburnya yang lapang dan nyaman. Ga kan mau keluar gentayangan, rugi meninggalkan semua kenyamanan itu. Untuk yang amalnya jelek, udahlah, pasti habis direcokin sama Munkar dan Nakir. Disiksa2 di alam kubur karena ga bisa menjawab 5 pertanyaan penting.

Ngefek gaaa? Ngefek gaaa? Yah lumenjen si..

Nah kalo lo, takutnya sama apa..?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s