Dulu waktu gw masih SD sampai kuliah, makan sebanyak apapun dijamin ga bakalan gemuk. Entah karena semua makanan larinya ke otak (cieh!), atau gw kebanyakan gerak, atau cacingan memang takdir badan yang seperti itu, yang jelas banyak deh orang yang iri ma kelebihan gw ini. Wajar kalo di zaman kuliah gw dapat sebutan : “Makan seperti truk tronton, badan tetap sedan”, hehehe. Tapi begitu gw masuk era kerja di kantoran apalagi setelah melahirkan anak pertama, syuuut…ni badan mengembang ga kempes2 lagi. Dulu, dengan tinggi 160 cm berat gw paling banter 53 kg. Setelah melahirkan stuck aj gitu di 63 kg. Udah gitu gw emang ga care soal penampilan, cuek bebek aj dan berasa cantik terus tiap ngeliat foto pribadi :p.

Begitu masuk usia 30, suami bilang gini : “Ayang, bapak2 senior itu aku lihat sangat menjaga makanannya (merujuk ke usia 50-an ya). Aku rasa udah telat kalau kita mulai dari umur mereka. Kayaknya mulai usia 30 kita sudah harus menjaga porsi makan kita biar pas tua nanti kita ga mudah sakit.” Oooh suamiku…apakah ini murni karena kesehatan atau ini SINDIRAN HALUUUUSSS?? Tapi well, whatever the motive, his argument was totally right! Apalagi kalo gw liat wanita karir di sekeliling gw berjalan, emang asoy banget..cantik gitu, dengan badannya yang langsing rasanya segala macam baju cocok aja nempel di dia. Akhirnya gw pun mulai ikut fitness dengan harapan bisa mengurus.

Tapi apa yang sebenarnya bikin kurus baru gw ketahui setelah melakukan business trip ke Kanada. Disana, karena makanan serba ga enak di lidah, berat badan gw turun meluncur sebanyak 4 kg dalam waktu 2 minggu. Pulang ke Indonesia, gw berasa udah agak mirip peri (beratnya yah :p) dan mikir2 ulang, ternyataaaa yang bikin kurus secara efektif itu adalah mengatur porsi makan, bukan fitness! Oke, fitness bisalah membentuk badan kita menjadi lebih padat dan sehat, tapi kurus or gemuknya ini badan tergantung pada porsi makan kita. Dari situ, gw mulai mengatur strategi makan deh. Biasanya 3x sehari dan cemal cemil, gw kurangi menjadi 2x sehari aj. Gw lewatkan waktu sarapan hanya dengan alasan : gw masih butuh makan malam, hohohoo. Gw galakkan minum air putih karena menurut gw minuman paling sehat itu ya air putih.  Ginjal jadi oke, plus ga ada gula.

Nah pas di saat gw berniat kuat untuk menguruskan badan itu, seorang teman menganjurkan gw untuk mengkonsumsi Herbalife. Tanya punya tanya, dulu beratnya lebih dari 80 kg dan sekarang menjadi 60-an kg. Beratnya turun sebanyak 17 kg berkat Herbalife. Dia bukan penjual Herbalife, hanya konsumen biasa jadi gw percaya ma ceritanya. Palagi temen gw sendiri..bukan temennya si temennya temen. Singkat cerita, gw beli tuh produk ke temen gw (thx ya Mbak!). Ternyata Herbalife punya banyak produk, tapi gw belinya yang Nutritional Shake. Rasa coklat, fave gw. Harga asli 1 kaleng isi 550 gr adalah 345 rb, tapi gw dikasih harga cuma 300 ribu kalo beli 1 kaleng, atau 275rb kalau beli 2 kaleng. Menurut lo murah? Menurut gw sih mahal jadi gw sayang2 makenya. Pakenya hemat2, jangan ada yang terbuang.

Kata pepatah, shake ini efeknya ganda. Bisa menguruskan, bisa juga menggemukkan. Kalau mau kurus, jangan makan 2 jam sebelum or sesudah minum shake. Kalau mau gemuk, ya makan aj pas 2 jam sebelum dan sesudah minum shake. Pepatah ini gw pegang teguh. Terus aturan lainnya adalah : sekali minum, takarannya cukup 2 sendok makan dan harus dicampur dengan air dingin lalu di-shake or diblender. Beuh..pas banget ma gw yang emang senang milkshake :D. Nah bagian yang berat adalah, kalau mau turun dengan cepat, minumlah shake ini tiap jam 7 dan 9 pagi, 2 siang, 4 sore, 6 sore, dan 8 sore. 6x sehariii?? Laaah..kalau ngikutin itu, yang ada dompet gw yang kurusss (*tepok jidat). Saya pakai cara normal aj ah, hehehehe.

Jadi demi penghematan, gw akal-akalin deh penggunaannya. Ditambah dengan ide kreatif gw sendiri supaya makin oke. Begini : sarapan pagi gw ganti dengan minum shake. Gw masuk kantor jam 7, langsung menyibukkan diri dengan pekerjaan, kemudian jam 9 or setengah 10 gw minum shake. Setelah itu jam 12 gw akan makan siang sesukanya. Kadang elegan seperti puteri, kadang rakus seperti babi ngamuk. Setelah itu gw  sibukkan diri lagi dengan pekerjaan sampai jam 4 sore. Kemudian pulang kantor, tidur di mobil antar-jemput dan tiba2 sampai rumah udah jam 18.00. Malamnya makan buah aj atau kalau ga ada buah ya gw ganti dengan minum shake lagi. Selama proses diet, air putih selalu ada di sebelah gw. Camilan2 dijauhkan. Walhasil apa? Hanya dalam kurang dari 3 bulan, gw turun 9 kg ke 53 kg, cihaaa!! Size baju yang dari L pindah deh ke M. Gw langsung bersih2 lemari. Baju2 lama langsung gw singkirkan dan amit2….ga mau lagi pake baju itu. Foto diri yang dulu, setelah gw perhatikan dengan seksama, emang ternyata ga seoke pikiran gw waktu itu :p.

Nah, cilakanya adalah kalau gw pergi berlibur atau berlebaran. Cilaka benar2 cilaka karena gw adalah seseorang yang sangat suka makan, dan ogah rugi. Liburan dan lebaran itu kan momennya makanan enak yang datangnya ga tiap hari ya? Akhirnya setelah gw timang masak2, gw makan aja..nti kalo gemuk ya Herbalife lagi deeeh. Dan benar, dalam sebulan gw ngelunjak lagi ke angka 59 kg. Baju size M udah mulai terasa pas banget (kalau ga mau  dibilang sempit). Baju size L mulai dipake lagi. Pipi mulai tembem, perut mulai buncit. Melangkahpun udah mulai merasa kayak Jaiko, adiknya si Giant (lebay).

Sekarang gw rutin diet lagi dengan cara yang lama. Gw beli lagi tuh shake dan alhamdulillah udah turun 5 kg hanya dalam waktu 2 minggu. Kadang gw pikir, perlukah sebenarnya gw menggantungkan diri dengan benda ini? Meminumnya memang bikin gw kenyang si, tapi kalau khasiatnya hanya bikin kenyang sehingga mengurangi nafsu makan, rasanya gw bisa mengganti keberadaannya dengan susu yang lain. Susu Bendera misalnya, yang lebih murah :p. Atau sereal? Tapi nope!, gw lupa kalau yang gw incar adalah diet sehat, bukan hanya turun berat badan.

Berdasarkan pengalaman bolak balik diet, gw mengetahui beberapa kenyataan :

1. Syarat utama kalau mau diet, belilah TIMBANGAN DIGITAL. Jangan timbangan analog, ntar lo kurang2in lagi beratnya, hahaha. Kalau pakai timbangan digital, lo akan langsung tau beda berat badan sebelum dan sesudah makan. Pakai baju atau ga pakai baju. Gw sih biasanya nimbang tiap habis mandi pagi.

2. Kalau timbangan mengatakan berat badan lo turun, katakan aj 2 kg, efek di penampilan baru keliatan minimal 3 hari sesudahnya. Begitu juga kalau lo makan banyak secara kontinyu, jangan keburu senang kalo di timbangan angkanya naik tapi badan lo masih kerasa kurus. Tunggu aj 3 hari, mulai deh bengkak :D.

3. Jangan percaya kalau ada yang bilang : “Kalau ga sarapan, gw pasti pingsan”. Menurut gw sarapan itu hanya buat anak kecil or paling banter zaman kuliah. Lo cobain aj sendiri, paling berasa pusing di awal. Tapi kalau udah 3 hari lo lakuin hal yang sama, lama2 juga biasa. Apakah produktivitas kerja menurun? Pengalaman gw sampai saat ini sih, menggosip yang bikin produktivitas kerja menurun ahahahah.

4. Jangan percaya kalo ada yang bilang muka lo kuyu setelah kurusan. Sepanjang berat badan lo masih di batas normal dalam artian dietnya ga berlebihan, logikanya harusnya badan lo makin sehat donk. Gw akui, gw pribadi melihat orang yang gemuk memiliki wajah yang ceria dan menentramkan hati. Akhirnya begitu dia kurus, gw langsung berpikir dia kuyu. Tapi setelah seminggu gw liat dia kurus, ternyata gw berpikiran dia makin cantik dan oke. Jadi ini hanya masalah “terbiasa liat” aj.

5. Banyak minum air putih sudah pasti akan menyebabkan lo makin sering ke toilet. Bagi gw, ini malah menguntungkan soalnya tempat fave gw emang toilet sih, hehehe. Toilet kantor gw memang asik punya, pernah gw sampai ketiduran disana. Selain itu ke toilet juga mengizinkan gw untuk beristirahat sebentar dari rutinitas bekerja di depan PC. Jadi..so far sih so good.

6. Beberapa kenalan gw mengatakan bahwa Herbalife ga ngefek dengan mereka. Entah itu memang kenyataan atau pemakaiannya aj yang ga bener. Tapi gw akui, tiap orang pasti punya diet masing2 yang cocok dengan karakter badan mereka. Jadi temukan cara dietmu sendiri :).

Btw, ini hanya kesimpulan gw berdasar pengalaman pribadi loh ya..Tidak didukung dengan riset, ataupun literatur. So maaf kalau ada yang salah.

Sekarang…bagaimana dengan diet versi lo? ^^

*bagi yang penasaran dengan diet Herbalife silahkan klik blog saya yg berikut: mypumpkins.wordpress.com

Advertisements
Comments
  1. vera says:

    xixixixi emang ya klo doyan makan itu, susah bener klo mau diet. aku seumur2 diet ya pas abis lebaran kmrn, gara2 dikatain lg hamil muluk. tp emang bener siy, diet itu cocok2an, gak semua org bs turun BBnya dg cara diet yg kita lakuin. Contohnya, pssstt….mas Bagus. dia setaun pake h*rbal*fe, gak sekilopun turun, padaal makan nasi udah cuma seuprit. temen2 kantornya katanya dah banyak yg berhasil eh jangan2 itu elo ya, feb, yg dimaksud wkwkwkw…

    Like

  2. FEBRIE says:

    Mbak Vera, yakin Mas Bagus ga berbuat curang? Soal aku ingat pernah makan siang bareng Mas Bagus (waktu itu kita 1 tim), gratisan, rame2, itu Mas Bagus makannya buanyuak buanget lo. Janga2, nasi seuprit cuma di depan Mbak Vera doang wkwkwkwkwk *bercanda

    Like

  3. vera says:

    LOL. klo gretongan sikaaattt aja, makanan enak kan sayang gak dimakan 😀

    Like

  4. Its me says:

    Mantap.. lsg merubah pola pandang terhadap mitos2 diet.. Hidup sehat dengan herbalife.. Patut ditiru jg kyknya..

    Like

  5. Felicia says:

    MBA,salam Kenal
    Mau Tanya donk…Beli susunya di mana
    Makasi ya

    Like

  6. halo salam kenal, dari pengguna herbalife user juga.

    membaca posting ini seperti membaca rangkuman hidup gw selama 4 bulan ke belakang. yang awalnya 85kg dan akhirnya bias 70kg. dg lemak 17% dan kadar air 60% (detail). setelah cuma 1x makan selama 4 bulan, akhirnya gw mengalami juga masa penguncian yg artinya sudah bisa 2x makan (tanpa ngemil, kecuali ngemi buah). dan sukurnya masih normal di 70-71kg.

    dulu gw ngga mau diet, karena ogah rugi. masa hidup 1x makan ala putra raja. hidup 1x harus makan seperti babi ngamuk hehehe 😛 tapi waktu itu olahraga juga, tp memang ngga ngaruh banyak, olahraga paling habis 500kkal, setelah itu langsung disambut oleh sarapan 1000kkal … laba 500kkal untuk jadi lemak 😛

    terima kasih postingnya yg menginspirasi untuk gw menulis cerita seperti ini juga (kalau ada waktu)

    Like

  7. mba febrie 😀 aku penasaran sama herbalife eh masuk nya ke blog mba. mau shared diet versi aku ^^

    aku sama kaya mba, darii kecil sampe SMA itu kurus alias ideal meskipun pola makannya brutal :p 162cm-45kg, mungkin effect ballet dan yoga kali ya? haha. Tapi pas masuk kuliah, ngerasain yang namanya capek, dan makan gateratur. alhasil, jadi lebih sering ngemil bahkan makan berat di tengah malam.. Dan uniform sering kerasa ngetat.
    pas ikut yoga rutin dan renang lagi, emang kurusan dan bagian2 timbunan lemak berasa padat alias ga glemer hehe

    sayangnya, itu gaberjalan lama disamping sibuk bagi waktu + bosen.
    alhasil aku coba consultant sama kakanya pacar, dia korean citizen tapi leader project design manager LV di paris:) dia kasih tau kalo aku gaperlu ikutin diet para model di Paris, mereka bener2 malang ~

    jadi dia nyaranin untuk rajin konsumsi pisang. selain bagus buat diet, pisang juga memperindah kaki loh, believe it or not but its true. selain itu, buah2an sahabat diet (apple, pear, semangka, anggur etc.) tommato cherry and rajin konsumsi seaweed.
    repot sih kalo harus nunggu dia kirimin seaweed import korea/japan dan gaterlalu suka tommat :/

    akhirnya cuma bisa ngikutin pisang aja wkwkwkwk

    pagi : 1-2 pisang sedang ato kalo bosen kurma max 4 biji dan 600ml air putih (tauk kan manfaat kurma apa? beneran kuat loh sampe tunggu makan siang, sebenernya sampe maghrib juga kuat tapi sewajarnya aja deh ^^)

    -kalo suka konsumsi coffee ato ice greentea di pagi hari, bisa no sugar.

    siang itu : makan apaa aja yang kamu suka asal tau batas hehe
    cemilannya (biasanya jam 10 pagi / 4-5 sore makan nori “tao kae noi” atau oatmeal cracker yang rasa honey nut!! yummy

    malam : makan pisang 1 dan segelas juice apa aja dibawah jam 7 malam

    selama sehari harus kudu wajib minum 2-3 liter. meskipun gahaus harus di paksa. lama-kelamaan juga jd terbiasa ga sering ke bathroom.

    oiya, pas iseng googling, ternyata ini prinsip banana diet ala japanese. Diet ini juga ga nganjurin olah raga, tapi kalo mau olhraga juga gpp. minimal jogging ato renang. tapi kalo ga olah raga, cukup diganti dengan banyak aktivitas kaya padat jam terbang, kerjaan ibu rumah tangga, wanita karir, ato kalo kurang gawe bisa di ganti dengan (best reccommend) perbanyak jam tidur 😀 proses pembakaran lemak pas kita tidur.

    less than 2 weeks, i lost 5kg (56 to 51 kg with 165cm). dan ini stabil asal di maintenance ^^. bagian paha, perut dan lengan mengecil kecuali pipi (dasarnya emang bulet) 😐 kekekekeke. i felt more confident. aku rajin medex dan kata dokter blood pressure aku normal terus, dan pencernaan alhamdulillah cukup baik bahkan sehat.

    Daaan, jangan biasain minum terlalu banyak sebelum tidur malam (diatas jam 9 pm), karena selain menganggu waktu tidur gara2 ke toilet, also makes your face bigger. it’s true because it happend to me !

    kuncinya sih, Konsisten hehe .. selalu bahagia dan bersyukur setiap waktu, biar ga muncul stress (mempengaruhi kesehatan soalnya).

    dan kalo suka makan diluar buat yang sering co-work party or dinning out, bisa di akalin dengan cara makan salad buah di akhir pesta.(buatnya yg simple dan murah aja 🙂 ..

    maaf malah jadi ngeblog disini :’) *malu* semoga bermanfaat ya.

    Like

    • resty says:

      wah mau ngikutin yg ini aja dlu… semangat dgn banana diet, kbtulan sy suka pisang krn tw bnyak manfaatnya.. 🙂

      Like

  8. Salam kenal mbak, kayaknya mau ngikutin deh, gara2 hbs ngelahirin anak ke 2 alhasil badan masih melar naik 11kilo. Untung yg jual herbalife ada d apotik, maklum tinggal d bontang susah cari barang2.

    Like

    • Sini2, beli ke aku ajaa ^^. Langsung member sekalian biar dapat diskon 25% wkwkwkk. Kalau tertarik sila langsung klik ke mypumpkins.worspress.com yak.
      *setahuku Herbalife ga boleh dijual di apotik karena ini kan MLM :).

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s