Tarra..:D :D. Februari kemaren kan ada libur Maulid Nabi, pas banget dah, udah lama kita ga jalan2. Tempat mana ya di Jakarta yang lom sempat dikunjungi tapi asik punya buat si imut Alif? Hohohoh, Sea World jawabnyaaa! Hadeuh2, udah hampir 5 taon di Jakarta kagak pernah sekalipun menginjakkan kaki di sini, kemana ajja gw..

Oke, jadi yang berangkat adalah gw, Taufiq, nyokap gw, en si imut Alif. Perjalanan…tauk deh lancer pa kaga soal gw molor, zzzz..Sampai di pintu Ancol yang gw ingat tiketnya udah naik bo, dari 13 rebu menjadi 15 rebu! Grrrr.. Masuk, cari2 parkiran, langsung deh ke Sea Worldnya :D. Eh sebelumnya, berfoto dulu yuuu…

Tiketnya per orang seharga 70 rebu, anak di bawah 2 tahun adalah gratis. Karena waktu itu kita nyampe udah siang, sekitar jam 11, nyokap gw yang udah kadung lapar akhirnya membeli 2 bungkus kentang dan 3 potong ayam Poppeyes. “Iiih Mama nih, nanti aj napa si..paling di dalam juga ga lama” kata gw, eeeh bontot2nya tu kentang gw embat juge :p. Selagi suami ngantri tiket, gw nyokap en Alif sibuk ngunyah kentang. Sampai2 waktu jalan ke pintu masuk Sea Worldnya, kita masih ngunyah dan akhirnyaaa kena tegur ma petugasnya. “Ibu..di dalam tidak boleh bawa makanan, silakan titip makanan ibu ke Tempat Penitipan”, wekk!!

Segera gw giring nyokap gw ke tempat yang namanya Tempat Penitipan. Mengemasi kantung2 makanan kita daaan memasukkan ke dalam stroller Alif :p. Terus datang lagi ke pintu masuk berlagak kayak udah nitipin makanan ke yang namanya Tempat Penitipan. Udah deh lolos..ngunyah kita berlanjut di dalam, ahahhah. Sebelnya, waktu kita kesana tuh lagi ada acara qasidahan, namanya juga Maulid Nabi. Tapi ya ampiuuun, suaranya itu loh memekakkan banget!! Kayaknya sound system Sea World ga oke punya deh. Alif jadi panik dan pengen keluar terus, wajar, gw aj sampai ga bisa mikir saking berisiknya. Untungnya sekitar 15 menit kemudian qasidahannya selesai, fuuuh..sungguh suasana seperti langsung berubah dari loket ke hutan yang sepi :p.

Sea World tempatnya ga luas2 amat, tapi yang bikin tenang adalah disini ber-AC, hehehe, dan temaram. Jadi betah deh lama2. Ikan-ikan apa sajakah yang menarik untuk dilihat disini ?

PIRANHA: Gampang banget ngenalin ikan satu ini. Cari aj ikan yang pipih, keemasan, tapi diam kayak patung. Walo mematung, tapi begitu udah bergerak katanya lincah banget. Jangan pernah cari gara2 ma ni ikan soal doi termasuk ikan buas yang punya gigi kuat lagi tajam dan sangat sensitif dengan bau darah. Kalau udah bergerombol, brrr, seekor kambing akan habis dilahap dalam beberapa menit! Kemarin yang kita liat panjangnya sekitar 20 cm, tapi katanya si papan keterangan, panjang maksimal piranha mencapai 30 cm.

KUDA LAUT: Tadinya gw pikir kuda laut warnanya pink, sueeer, soal biasanya di buku cerita anak2 kan kuda laut suka dikasih warna pink tuh. Eeeh gataunya coklat butek, udah gitu kecil lagi. Gw pikir ukurannya selengan bawah, ga taunya kisaran 15 cm. Surprise juga ngeliatnya (#udik).

IKAN HIAS: Maksudnya tuh adalah ikan warna warni yang biasanya suka kita temukan bareng bersama terumbu karang. Ini adalah ikan yang paling sering gw liat, jadi kesannya biasa aj sebenarnya. Cuma..disinilah stop site terbaik kalau mau berfoto, hohohho. Alif juga lumayan senang di sini.

HIU: ada macam2 hiu disana seperti hiu karang, hiu buto, hiu bamboo, hiu tokek, dll. Ada yang lincah gerak sana gerak sini, ada juga yang diam terbaring di pojokan sana. Ga jelas tuh lagi tidur atau sakit atau mati :p. Ada yang lumayan besar, ada juga yang besuaar sekali. Aquarium hiu adalah aquarium terbesar di Sea World.

IKAN BUNTAL (Puffer Fish): aaah sayang waktu gw liat ni ikan sedang tidal ngebuntal. Ikan ini rodo beken soal dia punya cara khusus untuk mempertahankan diri, yaitu dengan mengembangkan kantung udaranya sehingga badannya yang penuh duri itu menjadi bulat dan besar. Kulit dan bagian dalam si ikan buntal sebenarnya beracun, tapi daging mereka toh masih dikonsumsi juga seperti di Jepang 😀

IKAN DUYUNG (Dugong): hohoho si putri duyung itu ternyata merujuk ke ikan ini toh, kok ga mirip yaa :(. Ikan duyung tidak termasuk kelompok pisces tapi mamalia, jadi dia memiliki kelenjar susu, melahirkan anak, bernapas dengan paru2, dan berambut (waah dimana rambutnyaa?)

Ooow, hampir lupa!! Ada satu makhluk yang jadi favorit gw disana saking ngerinya. Dia adalah GURITA. Gileee..gurita itu ternyata bentuknya juelek amat yak. Kulitnya kayak lembaran2 tipis yang tidak halus tapi totol2, dan kakinya itu looh hueeeek, jijay bangeeet. Gw excited, tp gw jijik, tp gw excited..jadilah gw sibuk motret2 sambil komat kamit bilang “Ya Allah” dan menahan rasa mual :p. Btw, gurita ternyata makhluk pemalu, soo blitz kita ga boleh nyala. Kalo malu, dia ngumpet di pojok kanan atas. Kalo malunya udah hilang, kakinya langsung menyebar, mamerin totol2nya kemana2, huweeekkk..udah ah bahas guritanya! Nih gw kasi foto special tentang si gurita.

Sebenarnya masih banyak yang lain kayak ikan buntal yang waktu gw liat sayangnya lagi ga ngebuntal, ada ikan dugong (duyung) yang gw cuma bisa liat ekornya karena ikannya di atas terus L, ada ikan pari kecil yang bisa dipegang2, ada bintang laut, dan ada ikan gede bertampang bloon dan ga punya gigi. Hmm ni ikan mirip ma piranha malasnya tapi ukurannya lebih besar dan stay tune di dekat kaca akuarium jadi kesannya minta dipotret gitu deh!

Di Sea World juga ada terowongan yang dindingnya adalah kaca aquarium. Soo..kita bisa liat ikan seliweran di sekeliling kita. Ada eskalatornya yang jalan dengan suangat perlahan hingga lebih cepat jalan kaki sendiri rasanya. Kalau dilihat dari terowongan itu (yang diklaim sebagai terowongan ikan terpanjang di Asia Tenggara), kayaknya tu ikan gede2 semua. Tapi begitu gw liat penampakannya dari atas, ternyata tidak sebesar yg gw duga. Apakah ada efek pembesaran ya di kacanya, hehehe.

Eh..kok dari tadi gw ceritain pengalaman gw terus ya, hueheheheh kan yang mau rekreasi si Alif 😀 :D. Pokoke dijamin anak2 senang deh datang kesini, recommended buat anak yang usianya 2 tahun ke atas. Sambil rekreasi, sambil belajar. Favorit Alif adalah ikan hiu, ikan hias, dan bintang laut, waaaah lengket terus dia disana. Disana juga ada ular phyton yang besar, gw agak bingung si emang ular masuk jenis ikan-ikanan ya, hmm..

3 jam kita disana, dan akhirnya memutuskan pulang. Di pintu keluar langsung menunggu souvenir shop yang mayoritas isinya adalah boneka. Berhubung gw adalah kolektor magnet kulkas berkualitas, gw cari2 deh…tapi ga ada, aaah. Harusnya tempat dengan tiket 70rb menyediakan magnet kulkas yang rada bagusan dong yah T-T. Kalau lapar, langsung ada 3 tempat makan yang berdiri pas di depan pintu keluar. Ada bebek, ada poppeyes, dan apaa gitu. Rasanya biasa semua, jadi mending bawa bekal aj deh kayaknya, hohohoh.

Ok, selamat mencoba Sea World 😀

Comments
  1. nte oo says:

    Wuih… feb keren abiz sea world tu yaa.. kapanlah nte oo jalan2 kesana.. hee..
    pasti haura seneng.. Kakak nte oo tambah cantik aja tuh..

    salam buat mama, taufik n cium sayang buat alif yaa…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s